Everything I do, I’ll do it for hairdo – Part 3-

Yeaayy sudah bulan desember!! Bulan favorit nih.. soalnya gue ulang tahun… Aiyoyoooyoo.. Tapi terus ingat sama usia hhhhhh (menghempaskan nafas dengan berat).. Nggak lebay loh. Ibuku aja kaget mengetahui usia gue,, dipikirnya gue masih akhir 20-an KYAKAKAKAKAK..

 
mari kita bersorak?? HOOREEE!!!

Tapi ngakak histeria ini hanya berlangsung selama 2,03 detik (durasi waktu ngakak-mangap-dua-bukaan-terus-langsung-mingkem-lagi). Keharuan berakhir tepat ketika Ibuku menemukan beberapa helai UBAN..

 OPO IKI? Kok kamuh udah ubanan?


Nah karena ada uban jadi cerita tentang rambut kacrut-ku muncul lagi yah? Yah namanya juga postingan yang iya iyalah, jadi di iya iya’in aja deh (sambil senam iya iyalah). Dih, rambut aja diceritain, noh solusi mengatasi macet Jakarta atau peta pertarungan politik.

tapiiii kan kaaaakkk…

***

  • Ketika rambut bondhol harus sanggulan

Biasanya anak-anak SD senang kan yah kalau hari Kartini tiba karena bisa pakai baju adat daerah? Sepertinya gue tidak, soalnya rambut gue cepak bak polwan gak lulus ujian, jadi paling sebel tuh kalau disuruh sanggulan jawa.


Emangnya kenapa?

 
  • Rambut harus disasak. Aseliknya sakit banget loh soalnya rambut akan dicacah-cacah sekusut mungkin. Belum lagi harus pakai hairspray yang kekuatannya hanya bisa dikalahkan oleh baygon.
  • Kondenya gede benerrr. Berhubung rambut pendek, yang ada kondenya kayak ban mobil yang mau jatuh.
  • Setelah selesai, mengembalikan rambut sasakan seperti semula pun butuh perjuangan. Gue harus pakai bedak bayi, sisiran pelan-pelan dan hati-hati banget.. Kalau nggak tau caranya, apalagi langsung dikeramas hasilnya rambut akan jadi kusut kayak sabut cuci wajan.. 
  • Sebenarnya sih masalah utamanya terletak di jidat gue yang seluas samudra. Jadi penampakan gue bukannya anggun seperti sinden-sinden di OVJ tapi malah kayak titisan Didi Nini Thowok..

 

  • Mari kenalan dengan kapster-kapster Salon

Selama beberapa tahun di Solo, gue tidak pernah menemukan salon yang cocok. Definisi cocok disini adalah blownya bagus yang awet sampai rumah. Jadi meski gue panjat pinang sambil goyang kithir-kithir, rambut blow gue akan tetap terurai sempurna. Yakalok gitu jelas tidak mungin….
 

Katanya ni,, ini katanya lo ya, kalau rambut kita dipegang oleh mbas-mbas yang memiliki perfeksionalitas tinggi biasanya hasilnya mbenjajik. Makanya gue selalu minta mbas-mbas yang memotong rambutku. Mau badannya kayak kuli kekenyangan abis makan batu bata, asal dia jago melambai, gue cap dia  sebagai kapster yang jago. 

Berdasarkan primbon SOlo, dulu ada salah satu salon yang heitz namanya salon Alex. Salon Alex ini terletak di belakang pasar Klewer. Iya, lokasi tidak menentukan prestasi. Terusannya kalau mau dipotong biasanya mintanya sama,,, deyem gue lupa namanya, mungkin kita sebut saja namanya kapster-ganteng-salon Alex.
 
Kapster-ganteng-salon-Alex ini handsome-nya digdaya deh.. mirip siapa ya? Hua Che Lei. *wajahnya sih gue lupa-lupa ingat,,, kalau rambutnya mungkin kayak gitu sih*. Sudah pasti dong, gue mencoba peruntungan rambut gue di tangan mas kapster-ganteng-salon-Alex.  
 
…. Tiba di lokasi, gue rekues minta dipegang sama kapster-ganteng-salon-Alex

… dan datanglah dia…

… terereng terereng…
 
… ganteng banget ccuuuuy… 

Apa yang terjadi jika kita potong rambut dengan kapster yang gantengnya mirip Ben Barneys? *Heh, tadi katanya mirip Hua Ce Lei… piye sik.. errr, ya pokoknya ganteng lah*.  Ternyata pengalaman mengatakan, sebaiknya jangan saudara-saudara karena yang ada gue jadi salah fokus.


Sebagai ABG, pastinya melongo dapat pemandangan yg indah. Terserah dia gay atau punya anak dimana-mana. Jarang-jarang mas ganteng seperti ini ada si salon. Mungkin kalau sekarang mirip sama boyband k-pop kalau boyband jaman dulu kan paling Kahitna atau Cool Colors (ingat ya artinya.. warna-warna yang keren bukan kolor yang dingin).  

Kapster-ganteng  : “Selamat sore mbaknya..saya kapster-ganteng-salon-ALex sebut-saja-Bambang. ” *biar ganteng logat harus tetap njawani*
Gue                       : ” Sore mas.” *Cempreng berjengit*
Kapster ganteng  : “Rambutnya diapain mbaknya? ?” 
Gue                        : …. sibuk terpana…. aduh, tadi dia ngomong pa’an?…
 

… sebentar mas, saya mau nafas dulu
“Huuuuft huuuft haaah… Huft huft haaah”
     

                       

Kapster ganteng  : ” Mbaknya.. eh mbaak’e.. jangan pingsan disini ya mbaknyaa…”
Gue                 : *setelah bengong beberapa detik* ” Eh iya mas, saya terima pinangannya sesuai yang disebutkan diatas tunai., maksudnya saya pasrahkan diriku padamu, terserah.”
Kapster-ganteng : * gustiii,, paringono sabar* ” Yoweiiiss nek’nu eh nganu’ maksudnya ya udah rambutnya mbak’e kan teksturnya ikal mengembang.. jadi mbak’e di layer aja ya,, yang model Rachel Friends itu loh..

Sementara si kapster-ganteng-salon-Alex fokus dengan rambut dan sisir-guntingnya, Gue sibuk merinding jaipong,, karena merinding disko terlalu jalur utama.. eh apa itu namanya? Mainstream yak?.. Iya itu maksudnya lah, main setrum begonoan…

Setelah selesai, eh kok hasilnya gitu doang? Mas kapster mulai mengeluarkan gunting-gunting ajaib. Perasaan ini jadi nggak enak, tapi tiap mau protes pun perhatian gue selalu teralihkan oleh kegantengannya yang bikin silau itu. Yak seperti biasa, yang keluar dari suara gue cuma.. aaakk… eh emmm… aaakkk akkkk.. Iya, kayak lagi keselek tugu monas.

… Mas kapster ganteng sadar kalau wajah gue sudah merah-ijo. Dia langsung buru-buru memblow gue dengan alatnya yang punya tarikan kencang dan semprotannya kuat… ini ngeblow apa pompa air shimizu ya?
 

Oke, hasilnya rambut gue sempurna seperti seorang tokoh yang pernah gue kenal… Iya njebobok gitu mirip ama Rakhe Punjabi. Bagaimana setelah keramas di rumah? Yah bukan Rakhe Punjabi cabang tanah abang lagi tapi rambut-rambut yang mencuat ini lebih mirip tentakel-tentakel gurita. 

Keluar dari salon ,, mirip bu Rakhe versi sasakan kesetrum 
huwaaa…hasil keramas sendiri di rumah..

Habis kejadian itu ogah banget gue kembali ke salon Alex. 


Beneran gitu? 
Ya nggak sih, beberapa bulan kemudian juga gue balik lagi. Hasilnya? Masih bikin manyun karena dengan alur yang sama modelnya malah mirip pantat nanas ditengkurepin.

***

Jadi ABG itu hukumnya wajib untuk galau ,,


Waktu SMU gue pernah patah hati juga dong. Patah hati aja bangga. Katanya kalau putus cinta harus sedih, galau drama-drama gitu kan? Gue juga ah. 

Dan apa lagi yang biasanya dilakukan remaja galau patah hati pada umumnya? Opsi shopping terapi tidak berlaku, karena gua nggak punya uang untuk dibelanjain.. ya man emaaan la haay. Jadi ngapain dong?


… iya potong rambut lagi…


… iya ke salon Alex itu lagi…


… iya sama si mas kapster-ganteng itu lagi…


Ebuset?



Kapster-ganteng   : ” Eh mbaknya datang lagi.. Belum kapok mbaknya? Mau dipotong lagi rambutnya?”

Gue                  : *berkaca-kaca lalu sebutir air mata menetes* ” Mas’ee, saya huhuh habis putus,, hikshik, terusannya huhu,,,.. jadi saya hiks.. mau po.. hiks.. tong… hiks”
Kapster-ganteng   : ” Kalau begitu saya potong model patah hati tapi jaga gengsi aja yah.”
Gue                        : *semakin menatap wajah masnya semakin deras air mata ini mengalir*                                                 “Eh potongan apa pula itu mas. Tapi,terserah huhuhu masnya bhuhhuuhuh ehehek.”
Kapster-ganteng   : *sambil nggunting rambut* ” Salam zuppperr,, Mbaknya, putus cinta itu tidak sakit. Yang sakit itu putus tapi mbaknya masih cinta…”
Gue                        :  ” Huhuhuhuhuhu.. Hamosok po maaas? hek hek hek..” *nggerung-nggerung*
Kapster-ganteng  : ” Nggak cinta lagi itu nggak sakit, yang sakit itu udah nggak cinta, tapi nggak putus-putus Mbak… Jangan terlalu galau kalau dia berkhianat, sesusungguhnya dia yang rugi, dan engkau untuk orang yang lebih baik. Salaam.. Zzuuperrr” *Ebentar, kok salamnya familiar? Kemudian si kapster ganteng pelan-pelan berubah menjadi botak dan berkacamata.. logh kok jadi Mario Teguh*
Gue                  : ” Ehek huhuu,, iya… iyaa… anuu..hiks hiks,, HUAAAA HUAAA” *selain terharu sama penghiburan masnya juga karena shock lihat potongan rambut yang berjatuhan di lantai*
***

  • Sudah dewasa. Sudah punya duit. Rambut bisa diatur. Terima kasih smoothing….

 Gue punya langganan salon yang paling oye teknik pelurusannya dan dengan harva murah, namanya salon Rinjaninya Mba Yanti.. Kenapa gue bilang bagus, karena ada temen gue yang kaget dan tidak menyangka kalau rambut asli gue itu tadinya brindihil hihihi…

Emang kenapa sih harus dilurusin, nggak bisa ya dibiarkan tergerai alami keriting-kusut-berantakan?
Nggak bisa. Sudah singkat jelas dan padat. 
 
Sekarang berhubung punya anak yang masih balita, punya rambut panjang itu sunggulah ribet. Ngenes banget tiap ngaca, rambut dikucir jepit sana sini mirip embok-embok bokek kurang piknik. Apalagi kalau lagi dasteran terus nggendhong dan begajulan sama bocil, rambut gue sering kejambak dan kejepit. Belum lagi kalau tiduran di kasur dan bocil ngajak main smack down.. lengkap sudah rambut kusut gue keinjek-injek.
 
Jadi untuk menyelesaikan lima puluh persen permesalahan dalam hidup gue, Gue putuskan untuk membabat habis rambut gue,, yasalam potong habis lagi,, 
 
Ternyata kalau menemukan kapster yang tepat, punya rambut pendek itu sangat praktis. Mau ada acara apapun. tinggal dicatok, kelar. 

***
  • Sesungguhnya, aku adalah Little Pony..
Nah, beberapa waktu yang lalu rambut gue pernah mencapai gondrong maksimal.  Dikatakan maksimal karena gue sudah mirip sebelas-dua belas dengan Reza Rahardian.. Nah pernah pada suatu hari, gue sedang mengeringkan rambut-tanpa repot-repot menyisirnya ketika gue sadar seseorang sedang menatap gue dengan penuh arti. Iya. Raffa, keponakan gue yang berusia hampir 4 tahun. 
 
 Raffa         : ” Rambut tante dewi kok begitu?”
Gue            : ” Kenapa bagus ya?”
Raffa         : ” Jadi mirip ku..”
Gue            : ” Kuberlari kau terdiaaam,, kumenangis kau tersenyum,,,” *langsung nyanyik*
Raffa         : ” Aku tanpamu.. butiran debuu… ” *lalu karaoke sama-sama*
Gue            : ” Eh beneran mirip siapa? Kuch Kuch Hota Hai, Kubilai Khan?”

Raffa         : ” Rambutnya jadi mirip kayak ku…….da” *polos beneran*

 

KYAAAAKKK. Tadinya mau nangis, tapi kalau dipikir rambut kuda kan halus tergerai tebal kayak iklan shampo. Nah itu berbanding terbalik dengan rambut kusut gue. Jadi yaaaah masih untunglah mirip kuda masih ada rambutnya, daripada mirip trenggiling atau buaya… coba buaya rambutnya ada dimanak coba? Ha?
 
 
Hiekekekkekekkkkkkkkkkkk… *gue pun mengikik*
 


 
Iklan

4 pemikiran pada “Everything I do, I’ll do it for hairdo – Part 3-

  1. Anonim

    dewi nama kapster yg d alex namanya joko ,,, masih tertarik potong sama masjoko idolamu hahahahha .. tuh dia uda buka salon sendiri d depan batik semar deket sama padma apotiknya pinut .. kurang lengkap g infonya 🙂

    Suka

  2. huahahhaha.. akhirnyaaaaaa ketemu juga namanya…

    MASAK NAMANYA JOOOKOOOO??? kok nggak iyee banget ama wajahnya yang ganteeeeennggg…
    (pasti nama panjangnya joko widodo kaaan.. mameeen ternyata itu jokowi lagi nyamar)

    eh ini anonim si Iraa Muten kaaan?.. ngiahahhahaa..

    Suka

  3. hai mba airin

    eh masak iya mbaa? waaakkk saya jadi maluuu… makasih ya mbaaa… sudah nyempetin baca..
    aku gak pernah baca raditya dika… bukan target marketnya hakakakkk (maklum emak2)

    gif? itu semua ada di replygif.net mba..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s