Nguping Ibuku… Part. 1

It takes someone really brave to be a mother,
 someone strong to raise a child, 
and someone special to love someone more than herself. 
~~ Ritu Ghatourey


Selamat hari Ibu….

Iya telat setahun. Seharusnya postingan ini dibuat dalam rangka hari Ibu tapi seperti biasa, bisanya nulis hanya tengah malam, terkantuk-kantuk sambil dapat bonus gigitan Edward Cullen k.w lokal.. alias nyamuk. Jadi beginilah nasib blogku yang draft postingannya sering molor moloooor dan terus molor mirip celana kolor yang dipakai ngolor.. ehh, maksudnya ngiler..

 

Berhubung masih ada aura hari Ibu, maka kali ini gue mau cerita tentang Ibuku tersayang. Intinya sama aja sih, Ibuk kita semua itu hebat dan luar biasa. Demikian juga dengan Ibu-Ibu teman-teman semuanya kan?


Cerita ini hanya tentang keseharian -interaksi gue ~~anaknya yang lemot~~ dengan Ibuku ~~yang kadang nyala radar cerewetnya~~. Iyah, Ibuku itu rada apa ya… Ajaib? Eh anu’ kok ajaib sih, lebay maksudnya.. EH duh gue durhaka nggak ya, pokoknya Ibuk itu lucu.. Nggak percaya?  


  • Drama Queen 
Ibuku benar-benar the ultimate ratu drama.. Pengen lihat adegan horor atau antagonis? Bisa. Bahkan kalau dulu lagi galak banget, gue yakin Ibuk pasti lolos kalau ada audisi pencarian bakat idol group TrioMacan48. Siapa dua anggota yang lain? Ituh Ibu Subangun sama Lely Sagita. 

Pengen lihat adegan akting melodrama? Wwuooo,, Nikita Willy lewat dehh.. pakai kawalan polisi soalnya, jadi bisa ngebut..
 
Ada cerita, beberapa waktu yang lalu Ibuk mudik ke yogya dan disupiri tetangga gue, namanya Pak Sabar, yang gue nggak yakin sih beneran sabar atau nggak. Pak Sabar ini ngakunya sering nyupir antar kota antar propinsi tapi ternyata doski nggak punya kelengkapan SIM. Dicegat polisi? Oh hyaa hiiyalaaah.. .

Polisi          : ” Malam, boleh lihat SIM-nya?”
Pak Sabar : ” Aanu’ SIM saya hilang.. “
Polisi          : ” Mari, ke kantor polisi.. “
Ibuk       : * melihat gelagat bahaya* ” PAKK JANGAN DITANGKAP!! INI SAUDARA SAYA. Suami saya baru saja meninggal poaaakkk,,, saya harus pulang pooaaak!!” *nangis kejer*
Polisi         : ” Wah maaf bu nggak..”
Ibu              : ” PAAAK KASIHAAANI SAYAA PAAK.. “
Polisi         : ” Iya, tap …”
Ibu              : ” SAYA JANDOAA POAK.. SUAMI SAYA MENINGGAL POAKK”

.. gimana pak polisnya nggak keder??..


Akhirnya rombongan Ibu berhasil lolos… Air mata? Tentu saja air mata palsu.. Memang bener Bapakku sudah meninggal … tapi itu kan hampir 10 tahun yang lalu Buk…

 
  • Jago ngeles

Suatu hari yang cerah, secerah wajah Syahrini yang habis pakai mekap, ketika kucing sedang mengendap-endap ke dapur, cicak sedang kebingungan mencari buntutnya yang hilang, dan anak gue yang lagi iseng irit buka mulut tiba-tiba semangat makan.. 

Gue curiga, kalau anak gue lahap biasanya sih dia dikasih sesuatu yang ‘enak-enak’ oleh Ibuk. Entah itu cemilan, ice cream, krupuk atau makanan-makanan yang sebisa mungkin gue umpetin.. Iyak sudah bisa ditebak… isi mangkok itu adalah mimpi buruk bagi Ibu-ibu teladan satu Indonesia. ..

Gue         : ” AAAAKK Ibuuuuk,,, Ibuk kasih Aidan indomii ya??”
Ibu          : *kepergok* ” Siapa bilang ibu kasih makan indomi?? Ya aku nggak sembarangan.”
Gue         : ” La ituu? Emang itu apa?’
Ibu          : ” Oh. Kalau itu sih Mie sedap”
Gue         : … langsung sungkem ama kucing..
 
.. ada anak kecil kegirangan makan indomie..

.. ada #emaklebay yang cuma bisa pasrah..
.. ada #nenekbahagia yang ketangkap basah…
  • Ibunya salah ngomong, kuping anaknya rada congek. part.1
Sekelumit beberapa percakapan nggak nyambung tapi penting banget antara gue dan Ibuk.. 

Ibuk   : “WIk, Teetangga komplek cerita habis pada belanja semua, lagi dapat rapelan Raymonerasi.”
Gue       : ” Raymonerasi? Raymon terasi? Rawon ama nasi? “
Ibuk      : ” Bukan raymon, eh itu loh renomerasi.. eh kok nomer? itu loh reyomn.. ash mbuh.
Gue       : ….

Setelah lama sama-sama merenung, ternyata yang dimaksud Ibuk adalah Remunerasi…. #heeaaaaaklaah

 
  • Ibunya salah ngomong, kuping anaknya rada congek. part.2

  * WARNING! sekali lagi peringatan, kuping anaknya suka kumat congek, pakai banget*


Ibuk   : ” Itu kenapa suamimu jadi teknik siphilis?”

… Lagi ngemil koko crunch, aselik itu koko krunch yang mau masuk ke mulut nyaris mencelat kayak kodok salah lompat……

Gue    : ” IIBU IIH, kok masku kena teknik siphilis siiih.. Itu penyakit seksual menular bu.”
*dan gue pun langsung jadi dokter Boyke…*
Ibu     : ” Teknik sipilis itu apa? Bukan itu loooo wiik kaos yang dipake bapaknya Aidan”
Gue    : ” Oooh kaoos. Mau reuni kalik, kan kuliahnya di teknik sipil. Jadi mungkin namanya Teknik Sipilis.”
Ibu     : ” Ooo wah hebat dong teknik sipil yang ngasih sponsor Philips?”
Gue    :  ” Heee? Philips? *beneran ini pasti ada yang salah
ibu      : ” Heeee???  Hambuhhh wik.. itu loo kaos nya ada gambar  lampu Philips.”

 ..Ini apaa siihh? Emak-anak sama-sama sok tau padahal aslinya bingung…

Percakapan aneh diatas selesai tepat ketika gue membaca tulisan dibelakang kaos suamik dengan judul…. 

 
Teknisi Philips
#heeaaaaaklaah


… nih ya usul aja, seharusnya tim merchandise Philips ganti judul yang lebih Indonesia.. Misalnya Nyang Benerin Peralatan Rumah Tangga… Nyang Masang Bohlam Lampu..

  • Ilmu kejayusan sedang diwariskan ke generasi berikutnya.. 


… ketika mengomentari sebuah acara infotemen.

Ibuk     : ” Wik, kamu tau nggak penyanyi yang suaranya serak bagus itu lo,, si penyanyi terigu”
Gue      : ” Terigu?”
Ibuk     : ” Itu loh.. Penyanyi cakra.. kan kayak terigu cakra kembar” 

… ketika berdiskusi mengenai skin care yang bagus..

Gue      : ” Bu, is-ke-tu (SKII) itu bagus lo.”
Ibuk     : ” Isketu itu pelembab apa? Pelawak?”
Gue      : ” Itu Iskak… ini Isketu (kasih tau gambar iklannya) “
Ibuk     : ” Oooooh Es-Ka-Duaaa.. kalau itu Ibuk tauu.”

… ketika melihat acara debat di TV One.. *kayaknya ini sih ngga ada hubungannya*

Ibuk      : ” Itu, si Komarun sekarang sudah nggak pernah muncul lagi ya.. sudah nggak laku kali dia”
Gue       : ” Heh? SIapa buk? Komarun? Nazarrudin kalik? Siapa sik?
Ibuk      : ” Itu si Polisi Komarudin ituuuh..yang nyanyi dangdut itu “
Gue       : …*berdehem, garuk-garuk jempol kaki* ” Itu Norman Kamaru bu..”

… ketika nemenin Aidan nonton TV… 

Ibuk      : ” Kamu nggak pernah kasih TV channel ke aidan ya wik?”
Gue       :  *mikir lama banget*

~~ kayaknya stasiun TV lokal nggak ada yang namanya TV Channel deh. Ngecek liat di TV kabel juga nggak ada.. Kalau misalnya pakai bahasa indonesia yang baik dan benar tentu namanya saluran TV.. Terus Ibu ngebahas apaan ya? Apa mungkin TV-nya Channel.. Gile gue disuruh emak gue ngasih TV merk Channel men.. Tas-nya aja ogut belum punyak.. inilagi TV~~

Gue        :  *aslinya sih cuma keluar jawaban ini* ” TV apaan buk?”
Ibuk     : ” Ini loh, kayaknya acara kartunnya TV Channel lebih bagus daripada Upin Ipun Apin.. eh Apin itu nama mbak yang ngaku lihat hantu di rumah dulu ya?”
Gue       : ” Oooo B CHANNEEL” melihat layar tv, terpampang disana logo dari B Channel… Iya, logo hurug B-nya memang nggak kelihatan oleh Ibuku.. 

 
 
… ketika Ibu salah potong rambut…
 
Rambut Ibuk ini keriting kecil-kecil, tebal dan mengembang, persis rambutnya Elvie Sukaesih dan Rita Effendi di film Mana Tahaan-nya Warkop DKI. Pada suatu hari, Ibu potong rambut .. Sesampainya dirumah, rambut ibuku mirip tante-tante dibawah ini..

.. YANG PENTING, MUKANYA BEDA LOH TEMAN-TEMAN!!
ampuni emak, pasti ngamuk deh kalau sampai tau.. tapi emang iya, rambutnya persis


Gue sibuk nahan ketawa…


Ibu    : “Ketawain aja teroooss.. Kata kapsternya rambut ibuk ini keriting alami loooh, kalau pelanggan yang lain malah kepingin rambutnya dikeriting kayak rambut Ibuk.. Model terbaru wiiik, kalau keriting kayak rambut Ibu ini mahal tarifnya.”

… Percayalah, jangan mau dikibulin sama kapster salon yang suka bokisin dengan kalimat seperti itu tadi. Gue sudah bisa mengatur nafas.. setelah susah payah nahan ketawa… tiba-tiba Ibu nyeletuk
 
Ibu     : ” Cuma katanya tadi waktu habis dipotong jadi mirip sama Yuni Shara kok sekarang malah jadi mirp DOrce ya,,”

Gue    : …

… iye, itu emak gue,, kakakakkakkk
  • Harus dengerin mitos orang tua jaman dulu..

Ibuk punya keyakinan apapun yang terjadi dengan fisik anak bayi/kecil itu obatnya cuma satu, ludah basi dari emaknya. Jadi baik itu ketika sewaktu anak gue bayi matanya belekan, pipi bruntusan, atau jidatnya benjol karena kejedot tarraaaa ajaib semuanya bisa disembuhkan jika ikut saran Ibuk.

Apaan itu? Jilatin pakai bagian dalam lidahmu pagi-pagi pas bangun tidur..

Iyah, yang fresh from iler jigong gitu. 

Tentu saja hampir tidak pernah gue jalankan nasihat dari Ibuk gue yang ini.. 

Abis gimana, kalau gue jilatin muka anak gue, yang ada gue bakal kasihan sama yang nyium-nyiumin Aidan. Bakal kena aroma jigong yang masih seger. 

Tentang mitos-jilatin-jidat-yang-benjol-ini, masih berlaku sampai sekarang, hanya kayaknya Ibuk lupa sama term and conditionnya (alias bangun tidur di pagi hari). Beberapa waktu yang lalu,, Aidan laporan ke gue kalau jidatnya as always benjol lagi (huhu maafkan aku anakku). Seketika itu juga gue olesin obat-memar-merk-arak-cina-dari-Mbah-Siyem-punya-jualan .. Setelah diobati, Aidan laporan ke neneknya kalau jidatnya benjol. 


Tidak berapa lama kemudian, gue melihat ibuku nyerngit kayak abis liat tokek ngebut kepleset..
…hiyeeekk.. opo kui? 
Ternyata Ibuk ngejilat benjolnya anak gue,,, dan yang dia icipin rasa asemnya arak cina yang beda tipis sama minyak nyongnyong… Iya, dan gue? NGIAHAHAHAHAHAHAH … *maafkan aku Ibuuuuu*
  • Apabila Ibuku jadi narasumber..

Beberapa tahun yang lalu ketika harga sembako lagi naik nggak karu-karuan gue dan Ibuk berbelanja ke pasar Induk Pasar Rebo. Sambil mengupil.. eh salah maksudnya sambil memilah-milah sayur-sayuran (pura-pura nggak lihat, padahal nyadar) tba-tiba kami didatangi reporter televisi (apaan ya kala itu gue lupa). Gue langsung punya firasat buruk.

 Begini alasannya, sudah pasti dong mas berooh kalau ke pasar, pantang gue untuk mandi.. Ngga ada yang mau dikecengin juga cuy, wong yang ditemui cuma sapi ama ayam. Apalagi kalau ingat pengalaman masuk TV bukannya tambah cakep malah tambah ngelumut, pastinya gue nggak mau diwawancarai

Bener aja, mbak-mbaknya mulai meminta ijin untuk sedikit wawancara..
Yak kamera sudah merekam.. jawaban Ibuk akan pertanyaan-pertanyaan mba wartawan sudah meluncur.. 
Gue melipir pelan-pelan 
Akhirnya gue pasti ambil langkah sepuluh,, 
Ngibrit kabur beberapa langkah kebelakang pura-pura nggak kenal..
 
Reporter   : ” Ibu sudah sering belanja disini?”
Ibuk            : ” Oh iya mbak…” *nggak ding, paling banter ini baru kedua kali*
Reporter   : ” Bagaimana perasaan Ibu berbelanja di pasar Induk?”
Ibu         : ” Biasa aja tuh mba .. ya kemarin sempat naik mahal. Sekarang sudah stabil semuaaa,, kentang sudah stabil, bawang merah juga turun,, semua sudah bagus stabil semoga gitu terus.”

Gue nggak bingung kenapa Ibu sekarang jadi pengamat pasar gini,, lengkap pula kasih info harga cabe dan bawang. Kan tadi habis ngobrol nggosip sama para penjaja sayur.. pastinya update harga banget.

Reporter  : ” Jadi harga-harga sudah stabil ya bu?”

Ibu              : ” Loh kok saya yang ditanya? Mana bu pedagang cabe? mana bu pedagang tomat?

*Ibuk langsung berubah menjadi Ibu negara cantik jelita dengan wajah bulat sempurna*

 

Reporter  : ” Eh anu… ibu… kok? ”
Ibuk       : ” Begini mbak.. Ada masalah dengan belanja di pasar? Tak perlu dipermasalahkan.. mau belanja di supermarket, belanja di pasar tradisional, di tukang sayur terserah saja”

.. sudah saya jelaskan disini supaya gamblang dan mbaknya bisa paham. Paham? 
iya bu saya paham.. errr.. 
ini Ibu nggak lihat saya sedang senyum dikulum?

Tentunya itu hanya imaginasi gue yang berlebihan akibat terlalu sering liat twitter..  *berdoa semoga karena postingan ini gue nggak diburu pasukan Cakrabirawa* .

Nggak, nggak mungkinlah wajah cantik jelita Ibuku jadi bulat sempurna,, kalau kotak sempurna sih, iya.
Maksudnya, jawaban sok tau sih emang iya, tapi jawaban judes is a big no no (Ibuk tersenyum senang)
Judes itu hanya berlaku buat anak-anaknya dirumah.. tidak ke orang lain (Ibuk ngelirik judes)

Udahan dulu yah cerita tentang Ibuku. Itu baru sedikit dari versi aslinya.. Kalau ketemu langsung, bakalan sering dengar srimulatan Ibuk, terutama kalau cerita aib (yang-layak-diceritakan) tentang anak-anaknya… 

 
KAN GUE MALUUU KAN YAAAH 


*ya ampuuuun Ibu nggak bisa pencitraan dikit.. cerita anak ceweknya habis pemotretain Victoria Secret atau habis dapat penghargaann Kalpataru keeek*

… to be continue ya..

Iklan

Oh Mama, Oh Papa…

Sebagai salah satu anak generasi 90-an gue sangat menikmati tahun-tahun dimana semua media massa masih buatan lokal. Hampir nggak ada tuh majalah-majalah ‘bule’ yang masuk ke Indonesia.. Dengan mudah gue bisa menyebutkan berbagai nama segmen majalah wanita yang ada :
  1. Anak-anak : Bobo, Ananda, Fantasi..
  2. Remaja : Anita Cemerlang, Gadis, Mode (Teuku Ryan, Ezra Saleeeh..kyaaaakk), Aneka Yess (dengan cover model tumpuk tiga kepala dan senyum-ngakak-cap-tiga-jari).. 
  3. Wanita : Femina, Kartini, Sarinah
Karena gue terlalu banyak waktu luang, maka ketika majalah Bobo sudah selesai, tentu saja gue membaca majalah yang seharusnya menjadi konsumsi Ibuku.. Iyak, majalah Kartini.
 
Nah, rubrik apa yang menjadi favorit teman-teman ketika dulunya sering baca Kartini? Apakah kita satu selera? *survey ke anak-anak yang tidak membaca majalah untuk segmennya*
 
.. Kayaknya nggak mungkin jawabannya Surat Pembaca, Dari Hati ke Hari atau Kontak Jodoh, misalnya.. Semua setuju bahwa yang paling sering dibaca adalah Oh Mama Oh Papa. Terus satu lagi, rubrik tanya jawab seksologi bersama dr. Naek L. 300 eh salah, itu kalau mau naik travel Cipaganti ke bandung.. yang bener dr. Naek L. Tobing.


… Oh.. begitu toh caranya..okeh

 

Rubrik Oh Mama Oh Papa ini hits banget deh.. Cerita-ceritanya banyak yang menginspirasi sinetron kisah sedih di hari minggu (karena besoknya mau kerja lagi) atau sinetron kisah sedih di setiap hari (karena nonton YKS-nya Trans TV)..  Kayaknya gue rasa reality show lebay-lebayan pun mengambil ide cerita Oh Mama Oh Papa. Iya, reality show macam Terngehek-ngehek (yang host-nya jadi member klub pria2-berwajah-jambon dengan ketua Saipul Jamil). 

… gayanya sih ngarep mirip.. beda di hasil akhir saja…
***
 
Gue mau cerita apa ya? Intinya sih, kenapa kok judul rubriknya bukan Oh Ayah Oh Bunda? atau Oh Mami Oh Papi, atau Oh Ibu dan Ayah..  

Apalagi jaman sekarang, pilihan judul rubrik Oh Mama Oh Papa ini bisa makin beragam dong yah mengingat banyaknya alternatiif nama panggilan untuk orangtua.. Ini gue sadari ketika gue sering mendapatkan pertanyaan bersambung. Kenapa bersambung? Karena setelah habis “Kapan punya Anak?” terbitlah ” Anak kamu manggil orang tuanya apa?”.

Hihi penting yah? Sepertinya iya.. Soalnya panggilan orang tua masa kini itu kece-kece, kiyut-kiyut dan uwuwuw uwuwuw gitu. Nih ya, coba gue rekap apa ada yang cocok buat gue: 
 
  • Mama & Papa

Waktu sekolah dulu, menurut gue, panggilan Mama-Papa itu keren sekali. Dengerin temen-temen manggil “Mamah-Papah” bagi gue itu asik banget deh.. Gue juga ingin memanggil Ibuku dengan sebutan mamah karena sebagai abg yang sering harus bertahan dari peer-pressure, panggilan Ibu itu sangat anti mainstream. Reaksi Ibuku, ya pastinya beliau menolak mentah-mentah lah haii. Malu katanya.. padahal kan Ibuku selalu berpakaian lengkap loh… *iya, ini beda konteks* 

Dulu waktu masih pacaran, suamik pernah komentar, kenapa kok gue memanggilnya Ibu.. Iya, komentarnya polos banget pulak ” Dhek, kayak nanya Ibu kantin ama Ibu kosku waktu kuliah.. Ibuuuuuk, sudah ya Buuk. Berapa semuanya habisnya Buk.. nasi kuah padang ama telor dadar?”…

….asyeeem.. walau ada benernya juga sih.. gue kalau mau bayar warung makan samping kantor pasti nanyanya gitu juga, gak mungkin gue nanya ” Mamah, berapa semua mamaah..”
 
  • Ibunda & Ayahanda : 

Image Ibunda adalah sosok yang halus lemah lembut dan penuh kasih sayang.. Waktu gue belum punya anak, sempat kepikiran untuk dipanggil Bunda. Tapi langsung gue simpan baik-baik ide ini ke lipatan ketek paling dalam.. betapa tidak, belum juga jadi Ibu,, gue sudah sebel dipanggil Bunda. 

 
Gue suka sebel kalau lagi belanja bulanan di lorong-lorong Hypermart, terutama di lorong-lorong panas.. Iya, lorong yang banyak promosinya itu..
 
Mbak-mbak SPG  : *Dengan ramahnya menghampiri dan menegur* ” Bunda, selamat ya sedang hamil.. Berencana kasih ASI? ASI memang makanan terbaik untuk bayi, tapi bisa jadi nanti kebutuhan ananda sesudah MPASI kurang loh Bunda. Bunda sekarang sudah banyak susu yang formula yang canggih-canggih .. Susu ini nggak cuma bikin anak Bunda sehat, tapi bisa saja membuat anak Bunda jago nari Balet, bercocok tanam atau jago koprol sambil terbang menembus tembok”
Gue                            : ” Tapi mbaknyah..saya nggak hamil..” 
Mbak-mbak SPG  : ” Oh.. maaf Bunda, saya kiraa… ” *pandangan menyelidik kearah perut*

..  kok hamil sih? bukannya busung lapar?..


Sejak saat itu sampai beneran jadi emak-emak, gue masih sebel kalo sudah mulai ditegor-tegor dengan kalimat ” Susunya bunda, Diskonnya bunda, Rinsonya bunda, popoknya bunda…  ban bu ban bun… ” HIH. Kan makin sahih banget kan kalau kita emak-emak.. Coba kalau manggil-nya beda, misal ” Rinsonya Kakaaaaakk… atau susunya Kakaaaakk” mungkin gue akan nyengar-nyengir bahagia walau tetep aja nggak beli produknya.

Iya, masih sulit membayangkan kalau gue dipanggil bunda apalagi kalau beberapa tahun kemudian terjadi percakapan seperti ini:


Anakku   : “Ibunda, kenapa betis Ibunda gede banget”

Gue          : ” Bocah!!Nape nanye-nanye begonoan.. kagak tau ape dulu emak ini nyambi jadi ojek becak?” Nggak cocok kan? Yang benar ya kan seharusnya 
” Apa maksud dari pertanyaanmu Ananda? Betis Ibunda ini besar karena alkisah pada jaman dahulu kala di babatan tanah Jawi.. Ibunda harus mengendarai becak..becak.. Becak itu kereta tak berkuda, Ananda” * penjelasan panjang dan jelas dengan suara alto ala Maria Oentoe*
  • Mommy & Daddy

Seandainya gue dipanggil Mommy:

Anakku    : ” Mommy..Mommy Aidan be’ooll..”… 

Gue          : ” Wait wait bentar ya son.. Mommy finishing makan dulu son,, Lapar nih son… Son sudah lapar belum son,, mau makan gak son”
 
Nggak. Nggak setuju gue. Dengan kemampuan bahasa Inggris yang senang-senang bergembira mungkin percakapan gue akan seperti dua tuyul yang main sinetron om Jin dan Jun.

  • Ibu & Bapak 

Manis banget yaaa… Aku suka panggilan Ibu. Masalahnya anak gue sudah sangat fasih membahasakan Ibu ,,, tapi ke Ibuku, alias neneknya.. 

  • Umi& Abi, Mamam/Ibun & Papap, Mimi dan PIpi, Memo & Pepo, dll
Banyak deh yang kayaknya hanya ada satu jenis diantara berjuta-juta nama panggilan orang tua di muka bumi ini.
 

Terus gue dipanggil siapa? Mammi dan Papi 
Ketika gue menjawab pertanyaan ini ada berbagai macam reaksi berbeda yang gue terima.

… ada yang ketawa.. (mungkin gue miriip sama Mamiek personel Srimulat)
… ada yang komentar “orang anaknya PNS aja panggilannya mami”.. eeeeeerrr…..
… Iya ada yang bilang mami kesannya negatif. Image Mami itu sebelas dua belas sama tante yang girang tapi tua’an dikit. Biasanya yang kebayang adalah madam-madam gemuk-tajir-kuku-tajam-merokok sambil dikelilingi para wanita muda cantik. Biasanyaaa.. Padahal sebenarnya tante dan mami itu nggak salah kan yah?.. 
 
Terlepas dari itu, ada cerita waktu anak gue waktu masih kecil. Kira-kira usianya dua tahun, dia susah sekali melafalkan kata dengan awalan huruf P.. Mirip-mirip sama logat orang timur tengah sana.. Tadinya gue biasa saja sampai pada suatu hari suamiku protes..

Suamik    : ” Mamii ketua, Interupsi Mami ketua *sepertinya mulai terinspirasi anggota DPR yang cari perhatian kalo rapatnya live di TV*
Gue             : ” Iya suamiku… ada apakah gerangan?”
Suamik     : ” Waktu tadi aku sama Aidan main di Giant, aku diketawa’in anak-anak. Mereka ketawa denger Aidan manggil-manggil aku.
Gue             : ” Aidan manggil kamu siapa? 
Suamik   : ” Ya manggilnya tetep Papaii papiii.. Tapi tereak-terak tuh sepanjang Giant manggil aku BAABIII.. BAAABIIIII!!”
Gue              : …. bwahahahhahaa… 

..ngakak keselek sampai mojokerto..


 Oh Mami Oh Babiii…