Nguping Ibuku.. Part. 2

Jadi pada dini hari ini sebelum gue menutup laptop terpusing-pusing liat harga sekolah sambil mata terkantung-kantung (baca: ngantuk sampai matanya berkantung), gue mau melanjutkan sedikit cerita tentang Ibuk. 

  • … Ketika sekali lagi Ibuk ber-drama dengan pak Polisi… 

Ibuku paling soaaayoaaaaaang banget sama adek gue laki-laki satu-satunya. Kebayang kan gimana drama-nya kalau anak bungsu-nya ‘hilang’ selama beberapa jam?

Ini terjadi di Oslo, alias Solo kira-kira 15 tahun yang lalu. Begini kronologisnya : 

… gue sedang leyeh-leyeh terpusing-pusing habis ngerjain soal EBTA..
  • TIba-tiba datang temen adekku yang mengabarkan kalau adek gue ‘diculik”.
  • Si penculik ini mengincar sepeda WIm-Cycle-Hebooh-nya adek gue. 
  • Panik dan was-was, gue sampaikan kabar ke Ibuk di Jakarta. 
  • Ibuk dipastikan histeris. Tanpa tedheng aling-aling, Ibuk langsung terbang pulang ke SOlo. 
  • Gue lapor ke kantor polisi. Siapa tau CSI buka cabang CSI Solo Baru. Manalah mungkin. Kalau lelet kayak kantor kelurahan sih, iya.
 Singkatnya setelah menunggu beberapa jam akhirnya sore hari semua berakhir bahagia. Ibuk datang tepat ketika Adek gue pulang naik becak. Setelah bertangis-tangisan, Ibuk kembali ke kantor polisi. Mungkin kurang afdhol kalau bukan Ibuk sendiri yang membuat laporan.. 


Ibuk  : ” Kasihan anak saya pak, tolong dicari dimana sepedanya Pak,,, Cari pak sampai ketemu. Tadi dia diculik.. Dia anak saya satu-satunya. ANAK SAYA SATU-SATUNYA PAK POLISIIII!!…”
Gue    : nowel-nowel ibu “ La kalok dia anak satu-satunyam terus aku ini siapanya?”

baru sadar kalo masih ada satu buntutnya yang ngintil

Ibuk   : ” Oh, memang yang laki-laki ini anak saya satu-satunya Pak,,, yang perempuan ini sih saudaranya pak, kakaknya gitulah”

Gue dan Pak Polisi langsung bercocok tanam..

  • Kalau kami sekeluarga sedang bersin

Dulu, keluarga kami dikenal dengan volume suaranya yang membahana. Saking sudah terbiasanya mendengar Bapak-Ibuk kalau bicara volumenya sampai 5 oktaf, kadang gue heran sama keluarga teman-teman gue yang kalau ngobrol kayak bisik-bisikkan. Padahal itu yang normal ya. Ha. Ha! (pukpuk tetangga sebelah rumah). 

Nah pada belum tau kalau keluarga gue sedang bersin kan?

Jadi nih ya, kalau lagi kumpul dan bersin bareng, masing-masing anggota keluarga gue punya ciri khas tertentu. Sudah speellingnya beda semua, intonasinya lain-lain, bahkan mereka tidak ada yang mengenal definisi bersin yang merdu. Pitch kontrol? Pa’an tuuuh? 

Kalau ada orang lewat dari jarak sekian rumah pasti akan terdengar paduan suara bersin..

Alm. Bapak  : ” WAAAH HAAAIII… WAAH HHAAIII!! WAH HH HOIIII…WAAH HOIIII!!!”..
.. kayak deklamasi ya, untung orang yang lewat nggak ada yang GR berasa dipanggil ama bapak..

Ibuk          : “NgHeiikk..ngHIICHH..ngHEIIICCH”.
… dengan suara nyaring melengking, Ibuk jadi seperti Mariah kerey latihan vokal

Adek gue  : “HAAAH…. HIIIH… HUUUUH.. HEEEEHH …HOOOOHH”
… Belum kelar keterkejutan si orang tadi, tiba-tiba ada suara menggelegar kayak preman lagi belajar membaca. Iya kayaknya adek gue belum bisa move on dari latihan baca tulis…

 

Kakak sulung gue : “HATCHING EYEYEYEYEYEYYE.. HATCHING EYEYEYEYEYYE”
.. Adalagi ini,, entahlah dia sedang kesambit apa..

.terus gue sendiri bersinnya gimana? ya bersin cantik dong..
kayak gini.. “Bersin.. cantik.. bersin… cantik”
#langsung_dilempar_daging_sapi
#nerima_dengan_sukacita

  • … Ketika nguping percakapan Ibuk di telepon..
Hari itu, seperti biasa, Ibu sedang panik mempersiapkan diri jadi among tamu hajatan pernikahan tetangga..

Setelah selesai berkomentar tentang baju seragamnya ~~ Iya, dengan warna abu-abu aspal yang membuat Ibuk merasa dirinya kayak tiang listrik ~~. Ibuk mulai menelepon penata rias langganan.

Ibuk            : ” Mbak, sabtu ini bisa merias saya? Terus Mekap-nya yang natural mbak.. Dipakaiin bulu matanya yang ekskelusip itu.”

Mbak Salon  : ……
Gue                : ” Kok ekskelusip si Bu? Eksekutif kali ah?
Ibuk               : ” Eh eksekutif dheng mba.”
Gue                : ” Atau legislatif?”
Ibuk               : ” Atau legislatif mbak?
Gue                : ” Eh jangan-jangan yudikatif, bu?”
Ibuk               : ” Eh.. jangan-jangan yudika.. IKI OPO SIK WIK?”

… kasihan mbaknya, jangan-jangan di ujung telepon sana dia jadi lupa gimana caranya ngupil…

Gue               : ” Maksudnya natural kali bu, bukan eksklusif.. emang ekskelusip asli bulu Rhoma Irama?”

Ibuk              : ” Nah yang netral itu mbak… seperti yang dibilang anak saya..”

… eciyee netraal, gerakan nonblok niyee..
… bentar duluk, emang mbaknya bisa dengerin anaknya Ibuk ngomong apaan?..

  • .… Karena ngomongin skin care tidak akan pernah selesai..

Sebagai salah satu jama’ah boseniyah, wajar kalau gue-sepaket-anak-gue pengen main ke mall. Iya, PIM lagi..  PIM lagi. Ibuk yang seperti biasa malas ikut, titip minta dibelikan sesuatu. 

Ibuk       : ” Wik, kalau ke PIM aku titip beliin Es-Kutu dong..”

.. kabur sampai Namibia..

Gue        : ” IBUUK.. serem banget!! Apa itu Es kutu.. hiiiy”
Ibuk       : ” Itu looh.. Es kutu, pelembab yang kamu bilang bagus.. Es-kutu Es-kutu ituuu”
Gue         : ... bernafas dengan angel-lelga karena bernafas lega sudah gak mempan 
 “OOOOOO.. Es-Ka-Duaa thoo buk, kalau Es-Ka-Dua itu aku taukk… “

Sudahlah kembali menggunakan EYD saja,, iya itu Ejaan Yang Dipasrahkan-mau-ngomong-apa-aja..

  • … Ketika Ibuk kembali ke…. inpohtemen..
Ibuk     : ” Farhat Abbas ama Nia Daniaty mau cere loh..”
Gue     : ” Itu karena Nia nyanyi Gelas-Gelas Kaca. Jadi liat Farhat maunya Lekas-Lekas Ngaca.”
Ibuk     : ” Bukaaan, Farhat-nya tuh selingkuh sama jurkam-nya… “
Gue      : ” Jurkam? Juru kampanye po?”
Ibuk     : ” Itu lo, yang suka ngomong di TV.. Itu kan jurkam-nya Farhat?”
Gue      : ” Healaaaah.. Jubir bu.. Juru bicara”
  • .. Ketika Ibuk memberikan info kesehatan..

Ibuk       : ” Dua-ratus dari dua-juta orang tahun 2015 bakal kena kangker loh.. Sebabnya radial bebas..”
Gue        : ” Radial?.. Radial bebas yang kalo nelpon dari ha-pe dipencet ulang itu?”
Ibuk       : ” Masak nggak tau radial bebas?” 
Gue        : ” Radikal bebas buuk.. bukan radial bebas.. Emangnya ban nggilindhing?
Ibuk       : ” Oh radikal po? Takpikir radial… “

  • .. Ketika Ibuk diprospek asuransi..

Ibuk punya teman di komplek yang memiliki dua anak gadis sekuter alias selebriti kurang terkenal. Walaupun sekuter, tapi beneran mereka cantik-cantik deh. Dari cerita si mamahnya ke Ibuk, menantu-menantunya itu konon-adalah-orang-terpandang yang tadinya adalah suami wanita lain.

Cerita singkat diperpanjang, salah satu mbak cantik itu datang ke rumah. Kita sebut saja namanya Mbak Ningsih.. aselinya sih mba Lina *ups nyerempet dikit*..

APAKAH??
..jeng.. jeng.. jeng.. jeng…
Apakah yang dimaksud adalah Lina Budiarti?
Ya nggak dooong.. itu kan bude-bude, ini tante-tante kok..
 
APAKAAH??
 
Apakkah yang dimaksud adalah Lina Geboy?
*kamera zoom in zoom out ala Fenny Rose*

 

.. Ih rahasiaa dhuoong…
Sudahlah lebih baik kitaaaaa…kembali ke sari berita penting…

* duduk manis ala Tengku Malinda di acara Dunia Dalam Berita*

Mbak Ningsih  : ” Tantee.. sudah punya asuransi belum?..”
Ibuk                  : ” Mbak Ningsih ini cantik banget sih, badannya langsing, kulitnya putih, pakai apa mbaa?” 
Mbak Ningsih  : ” Ah tanteee bisa ajaaa… saya cuma… “

*tiga puluh menit kemudian Mbak-nya menceritakan tentang dirinya. Lengkap. Reaksi Ibuk? Ya melongo-manggut-manggut*

Mba Ningsih    : ” Eh iya ini tante, jadi tante tau Unitlink gak?”
Ibuk                  : ” Taunya Koperasi Unit Desa mbak, eh Mbak katanya suaminya mantannya si artis itu ya”
Mbak Ningsih : ” Ah tanteee.. namanya juga jodoh tante, jadi si mantan istri suami saya itu… yang artis itu loh tan… Aseliknya tuh ya Tan…”

*yak, tiga puluh menit kemudian menceritakan tentang pembelaan dirinya kenapa si mba artis harus dicerai dan si suami tajir itu harus memilih dirinya*

Akhirnya Mbak Ningsih pulang, Ibuk jadi ditawarin produk apa? Yo horaaak sempet, wong yang diceritakan ke gue adalah informasi dari tangan pertama wanita-cantik-perebut-suami-artis..

MUEHEHEHEHEHE… AII LOPPEE YUUUK IBUUUKK…
  • .. BUkan mobilnya Bu..

Entah mungkin ada faktor genetika, karena nggak ibuk, nggak gue, kami pernah mengalami kejadian salah masuk mobil orang.

Pada suatu hari yang panas, kami memutuskan untuk berwisata khas orang Jakarta. Kemana lagi kalau bukan ke Monaco. Iyak bener banget, Monaco alias Monas. Nah ceritanya kali ini kami menemukan mobil Odong-Odong sedang parkir di Monas. Mobil Odong-odong itu apa? Mirip sepeda Odong-Odong tapi ini mobil. Ih nggak membantu yah ~~ ituloh pokoknya mobil yang mirip kereta mini ~~. 

Cerita singkat diper-ribet. 

Mobil odong-odong siap jalan, para penumpang antri naik mobil.
Percaya diri. Ibuk masuk dan duduk empet-empetan dengan penumpang lain..
Ibuk memanggil kami untuk menyusulnya.. Keburu tempatnya penuh, takutnyaa..
Lalu Ibuk nanya ke abang supir

Ibuk     : ” Bang ini muternya kemana aja?”
Supir    : ” Mau ke cileduk, Ibuuuk..”
Ibuk     : ” Kalau saya dari CIlandak, wah jauh juga ya bisa sampai CIleduk..”
SUpir   : ” Nggak buk, kami rombongan dari Cileduk lagi piknik ke Monas. Sekarang mah dah mo balik”
Ibuk     : … nyengir.. lalu turun…

.. aku uisiiiin, tenan…

Gue-Adek-dan-Anak gue : pura-pura gak kenal dan langsung sibuk membahas kenapa kerak telor namanya harus berkerak.. bukan berkerok.. karena berkerok itu hanya untuk kalau masuk angin.
#itukerokan
#garing_tudemek 
#daripada_ikutan_tengsin 

  • … Ngeteh yuk..

Lagi bengong-bengong nahan ngantuk, tiba-tiba anak gue minta sesuatu yang gue nggak ngerti apa maksudnya. ” Mamiii.. GEH MBOMUU..GEH MBOMUU…”

Gue langsung curiga sama Ibuk.. Usut punya usut, Ibu suka minum teh dan sering menawarkannya ke Aidan. Kalau dilihatnya anak gue nyeruput sambil merem melek sontak Ibu akan nyeletuk “SEGER MBOKMUUU..” terus Aidan menjawab nyaring “GEH MBO’MUU..”

Jadi kalau ada adegan afternoon tea di rumah gue..

Gue-nyonya-rumah-baik-hati : …” Ngeteh yuk…”
sodorin teh di cangkir masing-masing
kami menyeruput minuman manis manja penuh keanggunan 
setelah itu 
emak-anak gue : *lantang bahagia* SEEHGEEHHRRR MBOOOKMUUU!!!”
… kompak ya ciiiin…

  • .. Kalau lagi jadi nenek bahagia…

Ibuk iseng ngomentarin nama anak gue..

Ibuk      : ” Aedaan.. Aedan, Edaaan”
Gue       : ” Aidan bu,, AA III DAAAN.. Kok edan..siiiik?”
Ibuk      : ” Iya itu maksudnya, Aidan,, Aedaan.. Edaaann.. Edaaan”
Gue       : ... ngunyah daun pintu…

Ibuk iseng ngomentarin nama cucu perempuannya…

Ibu         : ” Ini anak-anak ngasih namanya pada aneh-aneh semua,, nggak kamu, nggak Mbak Rini”
Gue        : ” Emang namanya si kecil siapa?”
Ibu         : ” Itu Arraya.. Raya gitu panggilannya.”
Gue        : ” Bagus dong.”
Ibuk       : ” Iya bagus, yang kecil Endonesah Raya, yang laki-laki Aedan.. Edan.”
Gue dan mba Rini-telepati-dari Yogya-sana  : “ IBUUUUKKK!!!..



 



 

 

Iklan

10 pemikiran pada “Nguping Ibuku.. Part. 2

  1. haiiii diaaah sayaang.. aduh kehormatan banget postingan ini dibaca dan mampir dikasih komen..

    btw. revisi. skg anak gue bilangnya ” SEGERR MBAHMUU..”
    .. hhhhhhh…… pegimanee itu jd salam minum teh dirumahku niiih…

    Suka

  2. illuth

    Hahahaha sumpah lucu banget mbak,aku ketawa sampe keluar air mata dan sukses ditonton orang2. Mbak,boleh aku share di fb gak? Biar makin hits dan makin banyak yg ketawa ketiwi hehehe

    Suka

  3. Ping-balik: Nguping Ibuku.. part. 3 | Jerapah Keriting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s