Nguping Ibuku.. Part : 4

Ketika sedang menyelesaikan postingan ini, gue dikejutkan kabar duka dari salah satu sahabatku +Radila Rezani B.W yang baru saja kehilangan sang Papa. Hhhh.. Turut berduka ya Dil, gue mengerti banget bagaimana sedihnya.

Tidak dipungkiri, gue sering rindu dengan alm. Bapak.. Semakin waktu berlalu, ternyata rasa kehilangan itu semakin nyata. Pengen memimpikan beliau tiap malam pun susah.. Kenangan itu harus gue gali dengan memandangi foto Bapak sambil mengenang cerita apa yang ada dibalik foto-foto itu.

Berkaca dari itu, gue ingin mendokumentasikan kenangan manis tentang mereka yang pernah singgah dalam hidup gue melalui cerita-cerita ringan dalam postingan ini. Tidak lebih.

Oh, apakah mereka-yang-namanya-gue-sebut tau kalau gue bahas disini? Tentu saja tidaaaaaaak.. Aku kan pemaliyuuh.. Kalau ketahuan lagi dibaca.. Bagaikan kepergok sedang mau nyolong kolor di jemuran.. (Entahlah, jangan tanya kenapa harus itu perbandingannya)

Jadi sekarang, kembali gue mengumpulkan nukilan cerita keseharian tentang Ibuku. Ya sekiranya sudah bisa membuat orang lain tersenyum ~~ minimal gue~~ itu saja gue sudah senang.

.. semua siap pada posisinya? Ready.. Set.. Go..

Antara Aku, Ibuku dan cucunya..

Mungkin karena sampai saat ini anak gue masih menjadi cucu laki-laki satu-satunya, jadi Ibuku dekat dengan Aidan. Nah biasanya apa yang gue batasi untuk Aidan, maka itulah yang ditawarkan. Jadi kalau Ibuk datang, anak gue senaaaang banget  karena mereka bisa berbagi kerinduan sambil makan Indomie, makan kerupuk, pesta ice cream dan minum teh.#lalalala #yeyeyeye
  • The power of Njajan…

Jarang banget gue diperbolehkan Ibuk untuk berleha-leha tidak rempong ngurusin anak. Jadi ketika pada suatu hari, Ibuk mengajak Aidan berjalan-jalan ~~ TANPAH DIRIKUUUH PEMIRSAAAH!!~~ tentu saja gue langsung pingsan telentang bahagia..

Beberapa jam kemudian, setibanya di rumah, anak gue sumringah membawa sekantong belanjaan dari Indomaret.

Gue     : ” Aidan kamu habis ngeplak ibu ya?”
Aidan  : … bengong...
Ibuk    : ” Palak wi, bukan ngeplak..”
Gue     : ” Nah itu diaa! Tadi aku mau bilang itu.”

… hari itu gue sadar, bahwa ilmu kepleset lidah bisa diwariskan…

  • Ranjang yang ternoda..
Pada suatu pagi, ketika gue dan Aidan sedang main di tempat tidur, Ibuk masuk ke kamar sambil membawa secangkir teh untuk ditawarkan ke anak gue.
Baru juga beberapa detik memalingkan wajah, tiba-tiba gelas jatuh, air teh tumpah dan membasahi tempat tidurku. Iyah, kasur dengan seprei licin yang baru dipasang..
Gue *Melihat ke Ibuk*     : ” IBUUUUKK kok gelasnya dikasih ke Aidan??”
Ibuk *Melihat ke Aidan*  : ” AIIIDAAAAN.. Kok gelasnya ditaruh di kasur?”
Aidan* Melihat ke sebelahnya yang kosong* : ” Yaaah tumpaaah”
Pe-er banget kan gue harus membersihkan genangan teh di kasur.
Ibuk  : ” Di hair dryer aja. Thalita (keponakan gue) waktu ngompol bekas ama baunya hilang. “
Gue   : ” Mba Rini ngedumel dong.”
Ibuk  : ” Iya, bangun pagi-pagi sudah ngompol.. ”
Gue   : ” IH!! Paling malas kalau kasur ada bekas ompol.. ”
Ibuk  : ” COba di hari dryer.. Yakin, bekasnya ngga ada.”
Gue  : ” Tumben, biasanya kasurnya Mba Rini pakai seprei anti air kan? Ngompol di mana? Kasurnya Ibuk di Yogya?”
Ibuk  : ” Bukan, di kasurmu..”
Gue   : ” HAAAAAAAHHHH??”

Ibuk  : ” Iya, dikasur yang kamu keringin tuh. Di bagian kepala lagi.. Ngga pesing kan?”

.. OOOH TIDAAK PULGOSO..
.. apa salah dan apa dosaku *nyanyik*.. ternyata selama ini kami tidur beralaskan aromaterapi alami.. alias bekas ompuwoooll…

  • Minumnya harus pakai kacamata..
Suamiku itu idolanya Ibu-Ibu di kantor. Apapun yang dijual pasti terpaksa dibeli sama suamik. Jadi bisa tuh pulang kantor tiba-tiba membawa berbagai barang belanjaan. Mulai dari wajan, happycall, alat penghancur lemak, alat pijat, dll dsb.
Hingga Ibuku liat madu yang baru dibeli suami.
Ibuk  : ” Kamu beli madu 3 dimensi dimana?”

Gue  : ” Madu 3 dimensi?”

…OMG horor amat. Mungkin kalau mau makan gue harus pakai kacamata 3 dimensi…

.. Ha, belum tau ada kacamata 3 dimensi kalau makan madu?..

Ibuk  : ” Itu lo madu yang di kulkas..”

Gue   : *liat label*.. ” Ibukk ini madu 3 in 1″
Pasti si madu ini sering jadi joki 3in1 di jalan jendral sudirman. Pasti itu.

Antara Aku, Ibuku, dan Anak laki-laki Ibuku

Adek gue baru saja pindah ke kantor baru. Tentu saja kami membahas tentang gosip seputar kantor barunya. Apalagi kalau bukan itu?
  • Mungkin si bos bule bisa dijadikan bekal
Ibuk   : ” Adikmu Sudah nggak ada lembur. Jadi ngga pulang malam lagi..”
Gue    : ” Bagus dong..”
Ibuk   : “Soalnya bosnya nggak mau. Kan kantor adikmu baru aja ringroad bos bule. “
Gue    : ” Ringroad apaan? Rekrut maksudnya?”
Ibuk   : ” Iya itu, yang kantornya abis rengkot bule.”
Gue    : ” Rekruuut itu, rekruuuutt..”

… Kasihan membayangkan si bos bule yang diforsir suruh kerja bagai tol outer ring road dan berakhir mangkrak jadi rengkot alias rantang
  • Eh, jadi gimana komputernya?
Gue  : ” Bu, komputer di kantornya gimana? Keren dan canggih nggak?”
Ibuk  : acuh tak acuh ” Ya masih sama aja, masih yang ngadep ke muka.. “

Gue   : … *menghela nafas*..

..tenang cyiinn, mungkin di belahan dunia lain ada komputer yang membelakangi wajah..
  • Ketika piknik bagaikan mudik..
Kantor adek gue menerapkan program wajib travelling tiap satu-dua-bulan sekali. Asyik ya. Sejauh ini destinasi yang diambil biasanya pantai dan gunung..
    • Siapa tau bisa ketemu Renegade di pantai..

Selama beberapa hari gue menyaksikan Ibuk heboh menyuruh adek gue packing seakan dia mau pindah ke galaksi lain. Tentu saja adek gue malas. Karena apa sih yang mau dipakai anak cowok ke pantai? Paling celana pendek dan sandal jepit. Nah, tepat hari keberangkatan gue melihat Ibuk dan adek gue berdebat..

Ibuk  : ” Ini, adekmu ngga mau nurut, padahal semalam Ibuk sudah siapin..”
Gue  : ” Emang yang mau dibawa apa?”
Ibuk  : ” Aku suruh bawa jaket jeans ama sepatu…”

…. adek gue cemberut, Ibuk ngedumel dan gue? Ngakak..

  • Mungkin tiap weekend ada arus mudik ke Bandung, sepertinya..

Ketika itu kami sedang berada di pusat perbelanjaan, tiba-tiba gue mendapat serangan panik melihat Ibuk sibuk mondar mandir berjalan menggeret koper di salah satu gerai tas…

Gue   : ” Ibuk, ngapain beli koper lagi? Buat apalagi?”
Ibuk   : ” Ini buat adekmu nanti piknik ke Bandung.. Kasihan ngga ada tas..”
Gue  : ” IBUUKK JANGAN DIBAYAR. Itu koper. Ini ke bandung semalam, emangnya mudik lebaran ke Jawa?”
 
… adek gue harus berhutang nyawa sama gue, kalau ngga bisa-bisa dia beneran seperti kontestan AFI yang harus di eliminasi turun panggung.. 

Hari-hari ketika Ibuku sedang ada di Jakarta. 
  • Nguping Ibuku di telepon
Suaranya menggelegar dan penuh semangat 45 layaknya para anggota DPR interupsi pengen cari perhatian. Begitulah Ibuku ketika sedang berbicara di telpon.
Suatu hari, Ibuk yang baru tiba di Jakarta, menelepon dan mendelegasikan urusan kos rumah di Yogya dengan tetangga kepercayaan beliau .. kita sebut saja.. mba HestiKoesEndang.
Si penerima telpon : ” Halo.”
Ibuk    : ” HALO.. HALO MBAK HESTIKOESENDANG? Mbaak .. aku ke Jakarta sebentar ya Mbak, aku titip rumah.. nanti ada orang tuanya anak kos yang mau datang..”
…terdiam…
Ibuk  : ” Halo.. oh salah sambung ya. Ini tacik toko di Lebak Bulus? Eh iya haha maap cik, saya pesan Aqua Galon dua biji ya cik..”

… jauh amat salah sambungnya Buk,,,
  • Please minggir sebentar ROro Jonggrang..
Malam itu ketika suamik baru pulang kantor, doski menjumpai ada menu makanan Papeda.

Suamik : ” Wah Ibu bikin Papeda ya?”

Ibuk      : ” Iya Mas, coba diicip enak ngga.. tadi saya bikin Bappeda.. ”

Gue menatap takjub penuh damba ke Ibuku.. Keren kaan. Jagoan sekali beliau sanggup bikin Bappeda alias Badan Pembangunan Daerah di dalam dapur kecilku.. ROro Jonggrang, Roro Jonggrang who?..
.. kamsiah, kamsiaah.. Ibuk memang jagoan..
  • Kunciiii oh kuncii…
Pada suatu siang yang panas.. Ibuku berjalan kaki ke bank dekat rumah. Tidak berapa lama gue di sms untuk menjemput Ibuk. Walaupun malas, tapi tetap harus berangkat. Kalau telat sedikit, Ibuk akan berjalan kaki pulang terus sms sambil nyanyik ala Cita Citata.. “sakitnya tuh di sini.. sakitnya tuh di siniii”..
Beberapa menit kemudian
Ibuk  : ” Udah berangkat belum?”
Gue (panik) : ” Iya, ini baru mau berangkat sebentar lagi, ini siap2…”
bo’ong dhing, gue masih mencari kunci mobil yang raib ke seluruh penjuru rumah.. Hasilnya? Nihil. Duh gimana ini?
Gue   : ” Ibuk, tau kunci mobil dimana ngga? Aku udah mbongkar rumah.”
Ibuk  : ” Ajeg, kamu wi.. Selalu lupa nyimpen barang.. blablablabla. Makanya kalau nyimpen di tempat yang bener!! Kunci mobil ya simpannya diiii…. “

terdiam… 

 ” Ada di tasnya Ibuk.. kebawa pergi ternyata.. ”

BHAAY… BHAAAY.. GUTBEEII
.. aku lelah sekali…
Ibuk  ; HHHHH… *menghela nafas karena harus berjalan kaki pulang*
Gue  : HHHHH * menghela nafas karena harus membersihkan rumah yang udah kayak habis diterjang buldoser.. alias beraantokaan*.

AIdan : HHHHH * menghela nafas karena apa ya?.. nggak jelas juga*.

  • Pantesan sering masuk Infotainment

Melewati tempat fitness di salah satu Mall Jakarta Selatan, panggil saja namanya PIM, tampak lampu ajojing bekerlap-kerlip dan musik kencang bertalu-talu. Semua sibuk berolah raga dan banyak pria wanita berbusana siap mengeluarkan peluh yang keluar masuk tempat itu.

Ibuk  : ” Eh ada banyak artis!!”
Gue   : ” Ha dimana?”
Ibuk  : ” Itu. Selebriti. Isinya artis semua kan? Atau yang punya selebriti?”

… Iya, ini percakapan kami yang terjadi tepat di depan lobi pusat kebugaran Celebrity Fitness…

  • Sungguh lelah jadi mbak pelayannya 
Dalam episode mau membungkus makanan di sebuah restoran
Gue         : ” Mba, ini makanannya di take away aja ya..”
Ibuk          : ” Cakwe?”
Waitress  : ” Cakwe-nya kosong.”
Gue           : ” Ibuk mau cakwe?”
Ibuk          : ” Nggak, kamu pesen cakwe?
Waitress  : ” Cakwe-nya kosong.”
Gue           : ” Aku ngga pesen cakwe.”
Ibuk           : ” Kok tadi bilangnya cakwe?”
Waitress  : ” Cakwe-nya.. ko… song (cape jugah sayah).”

Gue           : ” Take away buu… mbungkuuusss”

… mbuleet yaaa…

Iklan

6 pemikiran pada “Nguping Ibuku.. Part : 4

  1. Dan baru baca setelah sekian lama dikasih tau blogpostnya hehehee… makasih ya mbak, semoga bs terus latihan ikhlas. Gak cm soal bapak, tp yg lain2 juga… gak ada yg kekal di dunia ini hihihi. Postingannya bs bikin aku ketawa ketiwi kecilllll sambil meringis nahan nyeri di dada…. dohhhh balik jkt meriang berlanjut hahhaha! :''))

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s