Ngomongin Suamik – part 2

Beberapa waktu yang lalu ada teman yang bertanya…
kok suamimu nggak pernah keliatan di path ya wi?… 
Iya ya, kenapa juga ya?
Bisa jadi karena suamik tidak bermain sosmed kali ya, jadi mau kasih ‘kode’ apapiyun di sosial media juga nggak guna.  Kagak dibaca, sob. Dan mungkin itu sedikit alasan kenapa kami berada di level pergaulan yang berbeda.. Karena di rumah aja, gue lebih ‘gaul’ di internet sementara suamik ‘gaul’ di… batu akik.. Haiyaaahhh.. Bapak-bapak banget si kamu mass..
Meski jarang ‘cerita’ di sosmed, bukan berarti kami tidak baik-baik saja. Problematika rumah tangga? Buwaaanyuaaak. Nih, misalnya.. Kejadian ini masih panas-panas pantat wajan alias baru beberapa hari yang lalu… Sedang ada angin sedang ada hujan, tiba-tiba suamik nyeletuk.. “Dhek, ini semua baju dalam digadaikan ya buat beli sayur?” sambil mengobrak-abrik lemari pakaian dalam, yang gue hakul yakin, habis diberantakin cencunya ndak bakal dibereskan kembali.. Kzl.. ih Kzll..
Tapi apakah dengan kesel begitu sedikit-sedikit harus bikin status? Mending kalau yang bersangkutan baca. Ini ngerti kagak, tambah kesel iye.. Akhirnya daripada mubazir lebih baik bikin postingan bersambung di blog ini ajah ~~ Ih sama juga kakaaakk… Eh sama ya? HaHa~~.

Kalau suamik baca? Ermm.. paling nyengir-nyengir-pucet aja. Akuh kan pemaluk.. Iyalah, gue masih ingin mempertahankan kewarasan suamik dari melihat kebodoran istrinya. Perumpamaanya, gue masih bisa muncul sebagai Nuri Shadden biarpun aselinya lebih mirip Nuri Ngeden..
Prolognya panjang amat ya.. padahal kan cuma mau ngelanjutin postingan tentang nggosipin suamik yang kemarin. Anu’, ini sedang bikin alasan pembenaran supaya gue dimaklumi kalau ngomongin suamik (sendiri) di blog (milik sendiri) aja koook.
Hei pih, kalau suatu saat nanti papih baca, anggap aja aku sedang meninggalkan jejak sebagai perwujudan cintaku padamuuuh yaaah….
  • Pembangkangan versi suamik..
Biasanya, ini biasanya loh ya.. kalau  atasan di kantor ingin bertemu anak buahnya, dia akan memanggilnya melalui orang ketiga. Bisa sekertaris, asisten, ajudan, OB, atau siapapun juga yang berpapasan dengannya..
Bagaimana dengan anak buahnya? Sewajarnya tahu diri untuk menghadap ke yang maha kuasa… di kantooor, maksudnya. Lalu pembaca bisik-bisik, ih hari gini kan bisa lewat BBM, wassap, atau telpon.. gimana siiik?
Eh jangan salah, tadinya saya malah mau pakai semut merah yang berbaris di dinding menatapku curiga looh.. Tapi untungnya sadar, jadi anggap saja ini masih di jaman kantor Pos dengan burung merpatinya.. (baca: kalau ngga birokrasi yang berbelit-belit bukan kantor pemerintahan namanya)
Nah kembali ke cerita suamik, seperti biasa, dia selalu bercerita tentang harinya di kantor..
Suamik  : ” Dhek aku tadi lewat depan ruangannya Pak Nata , ~ catatan, Pak Nata ini salah satu bosnya~.. Aku ketemu ajudannya.. Kata ajudannya itu aku dipanggil Pak Nata.”
Gue         : ” Terus gimana ceritanya abis papih menghadap?”
Suamik   : ” Ya aku ngga mau..”
Gue         : *bangun kaget maknjegagik* ” Haaa kenapa ngga mau Pih?”
Suamik   : ” Ya ngga maulah aku dipanggil Pak Nata..”
Gue      : ” Eh.. eh.. eh pegimane itu ceritanye?” kenapa tiba-tiba horor begini
Suamik   : “Kan namaku Ottoman, masak aku dipanggilnya Pak Nata…”
Gue         : ” … ”
Suamik   : ” Betul nggak?”

Gue        : ” HAH GIMANAH? … *mikir lama*…” MASEE KAMU GARING BANGEET”

.. Masya Allah bojokuuu ..
  •  Kudeta bisa jadi berawal dari… toilet.
Betapa leganya kalau suamik sudah pulang, karena pada saat itulah gue bisa mandi dengan tenang.. Dapat berkonsentrasi tanpa perlu khawatir pintu digedor-gedor atau tiba-tiba njeblak dibuka sama si bocil~~kalau pas lagi apes lupa dikunci~~.
Sambil membayangkan akan mandi ala ratu Cleopatra, gue berjalan mantap ke kamar mandi.
Mandi ala Cleopetruk sih lebih tepatnya. Bagaimana tidak, suara musik? Adanya suara air keran. Pemandangan alam yang memukau dan ditemani dayang-dayang? Noh, yang ada tuh cicak nemplok di jendela. Lilin aromatherapy? Emmm.. ituh ada aroma larutan pembersih toilet yang sibuk bekerja pada tempatnya sementara gue cibang-cibung pakai gayung biru..
Mbakee, mandi pakai gayung aja diceritain.. berendam di bathtub doong.. Ih, kayak ngga tau aja mandi busa sabun ala iklan LUX wis terlalu biyasaaa… Hari giniii sambil ngosek kamar mandi lah.. * hidupku sangat mirip sosialita sekali kan?*.
Begitu sampai di depan kamar mandi,, berdiri dan hendak membuka pintu..
Suamik   : ” DHEEEKK!!”. mendadak doski tergopoh-gopoh menghampiri.
Gue     : ” Jantungkuh!!. Kenopo e masee?” emak dasteran terjondhil-jondhil.
Suamik   : ” Ini HP-ku kenapa? Lihat ini dhek.” menyodorkan ponselnya
Gue        : ” Hah?! Kenapa? *memperhatikan* Kayaknya nggak ada yang aneh Pih..”
Suamik  : ” COBA kamu pegang dulu. Udah pegang?” seperti diburu waktu ponsel pun sudah berpindah tangan
Gue         : ” Iyaa.. UDAAH INI MAS.. ADA APAAN?!!” Beneran mulai paniik
Suamik   : ” Yaudah. Pegangin ya, aku duluan yang ke kamar mandi..”
Untuk sekian detik lamanya.. gue berdiri di depan kamar mandi menggenggam ponsel tak bersalah itu. Belum ngeh dengan apa yang terjadi. Sementara itu, suamik sudah melenggang masuk ke kamar mandi.
... masih bengong bego…

… tiba-tiba pintu terbuka buka dan suamik berubah wujud…

jadi Ryan Gossling

… dan selanjutnya terserah sayah…muehehehe

Yah anggap saja itu halusinasi dan ekspektasi gue selama 0,576276 detik lamanya..

Kenyataannya? Seperti adegan klasik di film-film ibukota.. Iyah, yang gue tereak-tereak di depan kamar mandi macam ibu kos belum terima uang sewa bulanan. Dan suamik? Oh dia bagaikan sedang konser di kamar mandi lengkap ditemani grupiesnya di luar. HUH!!

  • Jadi bagaimana itu?.. Eh caranya?..
Bohong kalau dibilang gue ngga kangen kerja kantoran lagi.. mm maksudnya kangen gajiannya dan nongkrong dengan teman-teman kantor-nya sih.. Dan meskipun aku masih menikmati profesiku sebagai stay at home parent alias Ibu rumah tangga tak urung gue juga senang kalau ada penawaran project.

Nah, kalau suamik yang menawarkan sebuah project?

Suamik    : ” Dhek, mau ngga ngerjain proyeknya temanku?”
Gue          : ” Mmaaauuuuu!!” *mau aja dulu, mikirnya belakangan*
Suamik  : ” Nawarin telor asin, dhek. Laku ngga laku, dibayar Rp 100.000,- sehari. Cuma bisa nawarin satu butir juga dibayar full loh..”
Gue         : ” Eh gimana? Kok baik amat?”
SUamik   : ” Bener mau? Tau ngga caranya Nawarin.. Telor Asin.. “
Gue         : ” Bisalah nanti belajar” siap-siap tidur.. 

… kaaaa.. yak… nyaaa…
ada… yang… aneh...

Suamik   : ” Ingat ya. Nawarin. Telor. Asin. Jadi telornya ngga asin lagi.”
Gue         : .... nawarin.. telor.. asin?.. mikir lama.. telor asinnya jadi tawar maksudnya?
 ” …MAAASS.. TIWASNO SERIUUUUUSS!!!”

  • Apakah Anda punya Mimpi?
Sebagai pasangan suami istri pada umumnya, kami juga berkomunikasi. Kira-kira beginilah kalau kami melakukan percakapan yang sangat berkualitas
Suamik  : ” ..blablabla.. kenapa kalau urusan mbersihin kompor sama nyari tikus.. selalu aku?…”
Gue        : “Blabalbla endswei deswei.. soalnya.. satu ditambah satu sama dengan dua…. “

Sungguh tidak ada solusinya. Tapi kira-kira seperti itulah percakapan kami di sela-sela percakapan rahasia rumah tangga kami.. *ceileeeh*

… ngobrol… ngobrool.. ngobrol…
Gue          : ” Jadi itu passion-mu ya Pi.. eh sebenernya passionmu apa?”
Suamik   : ” Eem.. Fashion.. * mata menerawang ke arah televisi yang menayangkan acara kuis.. dengan pria-pria berbadan kekar berjoged India.. eh ternyata beneran orang India”
Gue         : ” Oh fashion to….. ” *ikut menatap pria-pria kekar yang sedang bergoyang pinggulnya.. yah lumayanlah alternatif dari pria-pria gemulai di stasiun tv sebelah* … ” Oh jadi Fa..shi..oon Hmmmm.”

HAAAA FASHIOOOOON??? YANG BONEEEENG…

Terbayang suamik dengan gaya oldskul yang masih mengenakan kaos polo dan celana pantalon duduk bersanding dengan Tex Saverio dan Sebastian Gunawan. Iya, ini suamik masih bergaya ala Catatan si Boy di tahun 2015.. Catatannya ya, bukan mas Boy-nya.
Duh biyunge, kenapa gue tidak menyadari kalau selama ini minat suami ternyata di dunia fashion…
AAA.. PAAAKAH??
JEEENG JEEENG JEENG…
*musik scene tokoh antagonis dalam sinetron berputar*
Apakah impian suamik adalah ikut kompetisi Pasar Minggu Next Top Model?…
.. semboyan suamik juga 3B ala miss Universe kok..
Brain Beauty and Beha… kolor..

Cencunya, gue akan menjadi orang pertama yang mencegahnya ..

Gue           : “Haa? bener fashion?”
SUamik     : ” Iya.. struktural.. rancang bangun begitulah.”
Gue     : ~bangunan yang berhubungan dengan fashion? Panggung fashion show? ~ Tapi seperti biasa yang tercetus.. “Bangunan? Lemari pakaian gitu?”
Suamik    : ” Lemari pakaian apaan sih?”
Gue          : ” La Itu fashion… “
SUamik   : ” Tadi nanya fashion kan?”
GUe         : ” PAAASSIOOOON PIIII.. PASSIOOOON”
JABIYAAANG BIIAAAYIKK,, inggrisnya suamik ternyata masih pakai lidah sundaa…
nb : Iya gue baru sadar kalau fashion dan passion kalau diucapkan ternyata mirip-mirip ya.. fesyen dan pesyen…  Halaaahlaah
Iklan

23 pemikiran pada “Ngomongin Suamik – part 2

  1. Gilaaaaak, ngakak parah ini aku baca dialog kalian Mbak 😀 hahaha sumpah, suami Mbak humoris banget 😀 kereeeeeen 😀 betah banget itu kalau disamping suami pasti mbak Res 😀

    Tandai ah, ini blogger kece yang lucu gilak 😀

    Suka

    1. Makaaasiii mas febriiii mau mampir baca (dipanggil mas biar keliatan gak jauh2 amat umurnya.. Heheheh *ngga nyebut*)

      Oh jgn salah.. Justeru suamik aslinya harus dikulik2 bgt humoris ngebanyol ala warkop sawangannya.. Scr bapak2 oldskul gituh..

      Disukai oleh 2 orang

      1. Sama-samaaaa Mbak Dewi 😀 keren-keren 😀
        Eeeeng, nggapapa deh, sekali-sekali dianggep tua dikit :p wkwkw

        Aaaahaha, keren itu kalau ngebanyolnya model-model warkop gitu 😀 wuhuuu Bapak-bapak oldskull, kereeen :3

        Suka

  2. Ping-balik: Blog of The Week – part 2 | santistory

    1. Salam kenal juga mba Joey (eh bener ini namanya)

      Hahhahhaha iya tuh.. Masih gondok kalau ingat.. Wah ini suamik saya masih ngga tau lo kalo dikomplimen sbg suamik kocak..

      Paling juga cuping telinga-nya kembang kempis.. (Eh analoginya bener ngga ya… Yasutralah)..

      Makasi ya sdh mau berkunjung, nanti saya mampir ya hehehe..

      Suka

      1. Ini tipe suami kyaknya 11-12 gitu ama yg drmhku deh..beda selera musik aku kekinian dan suami pance pondaag .lol…Garing2 jayus gt deh mba..aku suka cerita juga kok di blog.. *istri durhakeee* 🙂

        Suka

      2. Mbaaaaa Jo hhhaahahaa pance f pondaag.. Itu jaman omku banget waktu aku kecil hahhaa..

        Oh jangan tanya suamik.. Aku tanya penyanyi favorit siapa.. Mikiiiiiirrrr lama terus keluarnya siapa?

        Michael Learns to Rock.. *salaman*

        .. Nanti aku mampir baca2 yaa mba.. Tadi udah liat belum baca semuaaa..

        Suka

  3. Gara

    Gila, ngakak parah, suami Mbak pintar banget, ogah dipanggil bos dengan alasan tidak mau dipanggil dengan nama bosnya :haha, bisa ngibulin istri kalau lagi mau ke kamar mandi, kocak banget dah :haha.
    Tapi kadang bisa jadi polos juga :haha. Lucu banget :hihi.

    Suka

  4. Ping-balik: Ngomongin Suamik. ~Part.3 | Jerapah Keriting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s