Nguping Ibuku part.. 5

Beneran yah, waktu itu berlari kayak sedang dikejar-kejar tagihan. Perasaan baru kemarin pertama kali posting tentang Nguping Ibuk.. ternyata sudah lebih dari setahun yang lalu aja gitu… #lihat_kaca #menghitung_keriput #nestapa #maudaftar_mahmud_metu #mamahmuda_menolaktua
 
Jadi sekarang mau cerita tentang Ibuk lagi ya.. Iya Ibuku sang Aries sejati itu.. Yang menurut ahli pembaca zodiak ~~alias saya~~, Aries dan Sagitarius kadang-kadang tidak cocok.. Bagaimana bisa cocok, kadang si sagitarius ~~alias saya lagi~~ yang sok-merasa-lugu ini sering terkaget-kaget dengan karakter wanita Aries yang berapi-api, kalau marah galak banget, keras kepala dan kalau bicara tanpa tedheng aling-aling.. *iiih subjektif.. Yaiyalah kan studi kasusnya cuma kami berdua*.
 tumblr_inline_nkaq7iyxz11sunbj3

  • Dalam episode jadi cucu jumawa…

Sampai detik ini ada satu hal yang gue ketahui mutlak benar adanya : Ada hukum alam yang menyatakan bahwa eyang akan lebih pilih kasih ke cucunya dibanding anaknya sendiri. Begitu pula dengan alm. Mbah putriku...

… ketika itu kami sedang berkumpul dan berbincang santai di rumah …

Embah putri   : ” Cantiknya cucuku yang ini,… sekarang gemukkk yaa..” *abis mengembang senang langsung kisut menyusut*
Gue                  : ” Yaaah kok gemuuuk sih Mbah. Eh eh tapi mbah, Ibuk sama aku wajahnya kusam siapa mbah?”
Embah putri (semangat) : ” YAAA KUSAAAM-AN KAMU WII..
Gue                      : ” Embah tau kusam ngga?” *manyun mecucu*
Embah putri    : ” Enggaaaak.. ” *senyum lebar*
sementara itu, Ibuk ketawa ngakak nggak selesai-selesai..
  • Begini kalau kita mendukung Konfrensi Asia Afrika..

Salah satu hal yang paling dinanti kala mudik ke rumah Ibuk adalah layanan pijat plus-plusnya. Wuidiih, pijet plus plus…

…pembaca bisik-bisik…

Tenaaang.. tenang.. Ini adalah traditional javanese body massage alias tengkurep sarungan terus manggil mbah Mugi-alias mbah tukang urut.. Layanan pijet plus-plus di sini termasuk plus dikerokin, plus mijetin anak kecil, plus ngajak ngobrol bahasa Jawa gitchuuu..

… pembaca kecewa …

*yakalik ada cerita ho-oh ho-oh disini.. *

… Nah kembali ke sari berita penting. Hari itu mbah Mugi sedang memijat Aidan. Seperti biasa, Aidan kelojotan mirip uler keket nemplok di pohon.

Ibuk : “Aeedaaan!! *iye, Ibuk kalau manggil begini… hadeeh* kalau dipijet itu yang netral”
Gue : ” Iyaaaaa bener!!.. Kita harus Netral. Jangan mihak salah satu kubu.. Cukuplah hanya ada kubu Amerika dan kubu Uni Soviet yang diem-dieman.. Ngga usah kayak pasangan lagi berantem. Udah ceweknya pms, eee yang cowok, klub bolanya baru aja kalah.. Jadi perang dingin deh. Udah sesuai aja apa kata buku sejarah kalangan Erlangga.. Jadi kayak Indonesia gitu.. Netral tral traaal..” *Bentar, nyontek buku sejarah dulu*
b9065-tumblr_mlo42vd5kq1r853rvo1_500
trio Ibuk-anak-dan-mbah-urut nyimak pelajaran sejarah disisipi curhat colongan
Ibuk    : ” Iki looh.. Aedan ki mbok yang netral.. biar enak dipijetinnya”
Gue         : ” … Oooo relaaaks too.. Kok netral, piye sih?”
  • Mungkin lebaran kucing telah tiba..

Kalau ada kumpul cucu di rumah nenek sudah pasti penampakan rumah Ibuk seperti habis diterjang buldoser..

Ibuk   : ” Hadooh rumah nggak pernah ada rapinya teruuus.. Iitu parcelnya mbok diberesin!!”
Gue    : ” Ada parcel? Mana-mana?” *lihat kanan kiri atas bawah, dimana-mana hanya ada mainan anak-anak sedang pada lepas kandang*
Ibuk    : ” Parcel princaiss-nya berantakan semua.. “
Gue    : ” Eaaaallaaah puzzle tooo. Kirain parcel beneran buuk.” *pembaca kecewa.. Apalagi sayah, pembaca.. sayaaah*
  •  Panduan memasak ala ibuk..

Sedang sesi ubyek di dapur.. Sambil ngobrol-ngobrol gue melihat Ibuk memberikan sejumput bumbu penyedap rasa berwarna merah ke ulekan sambelnya.. *tentu saja dalam cerita ini aku akan menyebutkan merk*

Gue   : ” Udah si bu. Tiap kali masak kok dikasih royco..”
Ibuk. : “Apa aja kok ngga boleh. Ini juga nggak banyak kok.. Lagian siapa yang ngasih royco?”
Gue.  : ” Lah itu.. ” *saksi mata memberikan bukti autentik*
Ibuk. : ” Siapa yang pakai royco? Aku ngga pakai.. Itu cuma masako sedikit…”

  • Sebenarnya aku lebih suka bedak aseli kayu jati.. 
Ibuk     : ” Dewi ini bedak padat Ligna-nya siapa?”
Gue       : ” Yakin Ligna bu, bukan Olympik?”
Ibuk      : ” Mbuh wik…”
Baru liat merk bedaknya ternyata bedak La Tulip… Uadoheee reek.
  • Mungkin seharusnya aku lebih memperhatikan dunia per-ayam-an.
Kembali percakapan ini terjadi di ruang kerja utama kami, apalagi kalau bukan di dapur.
Ibu : ” Iini chicken set-mu kok dah jelek banget to?” *sambil mengamati lemari dapurku yang memang mengenaskan*
Gue : ” Hhheeee chicken set…?”
nganga.. Dari sekian banyak yang berbentuk ayam dan variannya yang ada di dapur, sejauh ini gue hanya ketemu cuma satu bagiannya.. Ituh tuh si telor ayam.. ..
Gue : “Chicken set?.. Apakah telor saja tidak cukup Ibukuuh? Haruskah akuh melengkapi semua koleksinya? Ayam Kate? Bekisar? Cemani.. Ayam Back, Ayam Sorry, Ayam Home?”
… ehem-ehem *batuk rejan* itu hanya khayalan bego di jam satu dini hari.. tentunya dengan kekuatan bulan akan menghukummu.. eh maksudnya dengan kekuatan kekalemanku aku hanya berkomentar… ” Maksudnya kitchen set too buk?..”
11181047575_3f004f9ca8_o
Belum ganti kitchen set.. takutnya nanti mas Jo In Sung betah di dapurku.. #eaaak
  •  Harapan Ibuk akan masa depan per-sayur-an
Suatu sore yang mendung, kami duduk sambil nyemil sayuran.. eciyee sehat banget ya, biasanya juga nyomot cemilannya Aidan..
Ibuk   : ” Kalau beli sayuran jangan yang instan.. Cari sayuran tu yang manual..”
Gue     : ... *keselek jagung… bonggolnya tapi..* … “Organik kali buuu.. jauh amat ama manual,”
Tidak hanya mobil, mungkin di masa yang akan datang ada generasi sayuran two pedal alias matic..
  • Akan lebih keren kalau prosotannya poliphonic.
Ibuk    : ” Ayo ke mall.. Aidan diajak ke poligron.”
Gue     : ” Ha ke Polytron? Mau ngapain ama mesin cuci?”
Ibuk    : ” Diajak main.. Biar bisa prosotan di poligron.”
Gue     : ” Ooooooooo maksudnya main di playground?”
Ibuk    : ” Iyaa.. Itu, main di poligron itu…”
… ini kenapa jadi demen amat sama poligron sik?..
  • Pasti ini konspirasi Agnezmo ini, Iya pasti..

Ibuk bercerita tentang salah satu tetangga yang juga mantan kolega alm. Bapak. Ceritanya si bapak ini belum lama menjabat di posisi baru tapi ‘aset’-nya sudah ada di mana-mana.. .

Ibuk     : ” Iya.. Bapak itu kaya banget emang.. Dia kan kerja di bagian urusan Logika”
Gue        :  ” Logika? Yang Cinta ini kadang kadang tak ada logika?”
Ibuk      : ” Pengadaan barang itu wik.. Itu urusan logika kan?
Gue        : ” Logistik buk.. Logika mah urusannya Agnez Monica”
Ibuk       : ” Agnez mo nikah? Sama siapa?”
…. Mba Agnez… heleeeep heeeleep..
  • Tentang komputer lagi
Ibuk        : ” Jadi merk laptopnya yang baru itu People..”
GUe         : ” Apa buk? Majalah gosip artis?”
Ibuk        :  ” Eh bentar.. Itu lo apa namanya.. payphone?”
Gue          : ” Payphone-nya Maroon Five?”
Ibuk         :  ” Bukan bukan.. Itu lo wik.. .. Pay.. Pay.. Paypall?”
Liat yang dimaksud. Eealaah.. Apple to. Ya ngga papa ya ngerjain Ibuk dikit ya teman-teman, cuma pengen tau varian kosakatanya Ibuk-speak aja kok.. Aku si setuju aja kalau ini Apple, ngga tau kalau mas Anang..
  • Para pencari besan.
Suatu hari minggu yang biasa-biasa aja Ibu melayat ke tetangga.. Seperti biasa, Ibuk bertemu dengan istri mantan kolega alm. Bapakku. Dari cerita Ibuk, tiba-tiba beliau ditegor duluan oleh si istri mantan pejabat itu tadi. Padahal nih ya waktu suaminya menjabat dulu suuoombongnya minta ampun.. Jangankan menyapa, melirik Ibuk saja tidak mau. Tapi itu kan dulu ya, sekarang ibu ibu ini bisa kok ngobrol bareng sambil berjalan pulang..
… lebih jelasnya sih, ini sebenarnya yang terjadi…
Si Ibu mantan istri pejabat ngobrol panjang lebar.. menceritakan tentang kesuksesan suaminya di masa lalu..
Ibuk manggut-manggut.. senyum-senyum.. Akhirnya gue tau dari siapa kemampuan senyum klenyang-klenying gue ini diwariskan..
Ibu mantan istri pejabat : “Jadi jeng, anaknya yang belum menikah siapa?”
Ibuk  : “Anak laki-laki saya yang bungsu Bu..”
Ibu mantan istri pejabat : ” Wah sama dong, anak perempuan bungsu saya yang kerja di bank juga belum.” tersenyum lebar. ” Putranipun njenengan kerja dimana?
Ibuk  : ” Kerja di …. * tiiiiit sensor*……..”
Ibu mantan istri pejabat : ” Pasti ganteng kayak njenengan nggih.. Kalau gajinya berapa jeng? ” aselik bingung, kenapa ini yang ditanyakan
Ibuk  : ” SEKIAAAAN BUK ” *dih, semangat amat buk.. maklum jiwa kompetitip Ibuk sedang terusik kayaknya*
Ibu mantan istri pejabat  : berbinar-binar. ” Apa kita besanan aja jeng?”
Ibuk sedikit terperanjat karena kan tadinya mau adu tanding anak *sigh*, sekarang malah ditawarin besanan. Mau ngga mau jadi ikut salaman.
Sampai di depan rumah. Ibuk meminta adek gue untuk membuka pagar. Tidak berapa lama adek gue muncul. Pada saat itulah Ibuk langsung berharap kalau definisi orang-paling-ganteng menurut kolega beliau adalah yang mirip sama suaminya Kim Kardushian.. Iya itu, Kanye Wes Heweshewes.. Bablas angine.
Haia emang sampai segitunya. Soalnya nih yaa.. penampakan adek gue hari itu buruk banget. Sekali lagi, BURUK. PAKAI. BANGET.
zz
yaaa jauhlah kalau dibanding sama abang ini.. jauh lebih buruk, maksudnya..
Boro-boro sudah mandi rapi wangi, ini sudah benar-benar fresh from ngglundhung-dari-tempat-tidur. Abaikan pada bagian mata bengep baru bangun tidur. Fokus aja ke rambut ikalnya yang belum dicukur. Iya awut-awutan mirip sama rocker gaek Indonesia tahun 70-an yang juga merangkap jadi guru les matematika.. itutuuh Ahmad Aljabar.
Belum lagi kostumnya, kaos dan celana buruk yang kelunturan. Gue yakin kalau Ivan Gunawan liat baju adek gue, saat itu juga dia pengen ganti nama di KTP jadi Ivan Gakmenawan.
Adek gue berjalan gontai dan terkantuk-kantuk. Ketika membuka pagar, betapa kagetnya dia mendapati penampakan di hadapannya. Iya ada sepasang nenek-nenek yang sedang shock-kaku-berdiri.
ibuk
Begitulah, itu adalah hari dimana Ibuk yakin kalau yang keluar adalah anaknya yang siapa tau kali aja  mirip aktor sinetron Ganteng-Ganteng Srigala tapi apa daya yang muncul adalah anggota Ganteng-Ganteng Sri Handayani.
Terima kasih sudah menyempatkan waktu untuk membaca postingan ini. Kalau mau lihat postingan-postingan sebelumnya bisa ke marih.. part 4, part 3, part 2.
Iklan

16 pemikiran pada “Nguping Ibuku part.. 5

  1. hahahahaha. makasih Mbak. Dapet banyak kosakata baru. Senyum klenyangklenying, trus apalagi tuh. Banyak.
    Eh trus Mbak, besanan tetep jadi apa nggak? *terkepo

    Suka

    1. haiaaa iya tu mas dani.. kosakata bahasa jawaa.. *kayaknya.. sebelum diprotes yang orang jawa asli*

      ya tentu saja tidaaaak.. yakalik mas.. si ibu itu melanjutkan penawarannya tadi hhiiihihi..

      Suka

    1. Hahahahaa makasi mba kekee udah berkenan mampir..

      Iya ni mbaaa.. Yang ngekek2 gini tergantung weton ama hari pasaran kok mba hihihihi.. Bisa2 pada suatu hari yg nggak mood.. Ibuk saya merepet ngga karuan juga kok hihi..

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s