… Kalau Toilet Bisa Ngomong..

 … Mungkin dia akan sibuk wanti-wanti kasih peringatan bagi mereka yang salah masuk.

Memangnya ada yang pernah kesasar? Gue coba guglang-gugling, Ternyata perkara nyasar ini tidak hanya dialami aku sendiri. Yayy!!

Dan kalau gue bisa ingat, di tempat-tempat inilah kejadian perkaranya..

  • Roxy.

Bagaimana gue bisa tersesat mungkin karena sign pintunya yang rada nyaru antara pria dan wanita.. Itu pembenarannya. Sebenarnya sih karena gue tidak fokus.. Yang melegakan, ketika kejadian pertama saat itu situasi sedang sepi. Jadi tidak ada seorang pun yang menjadi saksi mata. 

Eh yang pertama? Iya. Haha. Gue mengalaminya sampai dua kali, pada HARI YANG SAMA pulak..

Kejadian yang terakhir untungnya hanya sampai tahap membuka pintu. Walau sempat tercenung sesaat menyaksikan apa yang ada di hadapanku. 

… Kok ada Bapak-bapak ngaca? Ooooh ini toilet cowok. Salah masuk lagi dong..

… Eh tapi kan yang tadi sudah?… 

Gue melihat si Bapak. Si Bapak memperhatikan dari pantulan kaca. Begitu sadar, gue langsung mengambil langkah seratus ribu.. karena langkah seribu sudah tergerus laju inflasi.

ha
My eyess..my eyess!! Apa itu tadi.. apa itu tadi?
  • Plaza Senayan. 

Gue melihat satu pintu toilet berada di ujung lorong. Merasa yakin, gue berjalan sambil mata sesekali melihat handphone.. Kebetulan di depanku berjalan seorang Ibu-ibu yang cukup senior. Sepertinya kami memiliki samad-sama mau ke kamar kecil.

Di dalam, kami bertemu dengan beberapa pria.. Astagah. Salah lagi?

Mana si Ibu pakai njerit segala. 

“AAAAAAAKH” ~mungkin arti harafiah dari jeritan beliau adalah ~ ‘Aku ada di mana? Tempat apa ini? …*melihat gue dengan tatapan menyalahkan* Terus siapa mbak-mbak iniii??”

 

Kami pun langsung berhamburan ke arah pintu. Sesampainya di luar, tentu saja kembali kami bersikap wajar. Alias berjalan santai, pura-pura tidak saling mengenal dan menganggap kejadian beberapa detik yang lalu tidak pernah terjadi.

Lalu bagaimana dengan pria-pria yang berada di lokasi kejadian.

flirting
selalu always pasang tampang sok biasa

Itu cerita versi gue, tapi sebenarnya gue belum mencapai inti cerita EPIK yang sebenarnya.

***

Kalau 7 tahun yang lalu gue pernah membuat postingan berseri tentang teman gue yang dikawal polisi. Sekarang gue hadir dengan kisah temanku, Dilla.

… begini ceritanya… 

Tersebutlah di kota Jakarta yang hiruk pikuk, hadirlah sebuah keluarga kecil bahagia sejahtera idaman semua pasangan muda ibukota. Please welcome : Yudho dan Dilla beserta anak lelaki mereka, Arda.

Weekend kali ini, lebih tepatnya beberapa minggu sebelum pergantian akhir tahun 2014, mereka mengunjungi pusat perbelanjaan yang hits di daerah Serpong. IKEA namanya. Semua sudah tau IKEA kan? Sudaaah bu guruuu.. Gue? Tau doang.. Masalah menjejakkan kaki ke sana…

…. tentu saja belum.

*bangga ghelaa*.

Cerita panjang diperpendek, setelah selesai shopping mereka pun beranjak pulang. Erm.. ya masak mau nginap. Sungguh kalimat informatif yang sangat penting. -____-

Sesampainya di lobi, Arda kecil yang lucu ini tiba-tiba mengucapkan kalimat pamungkas yang bikin mah..to..the..les.. alias males para orang tua satu Indonesia.

” Mama Arda be’ol”

Sesegera mungkin Dilla membawa Arda ke toilet terdekat. Begitu masuk ke toilet yang sepi ini, hal pertama yang tercetus dalam pikirannya adalah…

“Waaw… toiletnya bersih sekalii..”

.. mengamati dengan seksama ruangan toilet yang dilengkapi dengan sekat-sekat urinoir…

“Oooh.. IKEA ini konsepnya baru ya, toiletnya unisex.”..

Berpegangan dengan hal itu, mahmud abas alias mamah muda anak baru satu ini melangkah riang ke bilik kamar mandi.. Dengan celotehan khas seorang Ibu, ia melakukan rutinitas toilet training ke Arda sambil bersenandung lagu gembira.

Dilla : ” Mau mama nyanyi lagu Wandi ngga? Wandi Reksyen ituloooh.. Yang.. Yu Doonno yu saipuull.. oo.. ooo.. That makes you bang Ipul..”

Arda  : ” NGGA MAUU.. Aku maunya Wanda.. Wandaa” *protes*

Dilla   : ” Wanda yang mana?”

Arda   : ” Wanda.. Raksyon…”

*sebelum dilempar para pembaca.. gue sudah angkat-daster-ngga-tinggi-tinggi-amat-kemudian-kabur* 

***

Kita tinggalkan sejenak aktivitas Ibu dan anak ini dan mari kita lihat apa yang terjadi di luar bilik surga.

Tanpa sepengetahuan Dilla, dalam ruangan itu tampak beberapa pria yang sedang mengantri. Untuk memecah keheningan para pria ini pun mengobrol ringan hanya supaya untuk menghilangkan kecanggungan..

Lek MinHo      : ” Eh mas, harga cabe sekarang makin naik ya?”

Michael Fassblender  : “Banggeeet... Di tukang sayur aja sudah menyentuh kisaran Rp 80.000,-.. ”

Rappi Amat     : “Apalagi daging sapi. Sudah mirip properti-nya mba Fenny Rose lah.. Tiap hari senin harga naik.”

Entah apa tujuan gue menghadirkan percakapan virtual para pria dalam cerita ini. Membahas harga kebutuhan pokok pulak.. Ooii ini gimana sih scriptwriternya.

Pencipta dunia khayalan, dalam hal ini saya.. langsung ceplesin pantat masnya satu-satu.. “berisik amat..bikin malu.. bikin malu.. Ngebahas dunia politik, bisnis apa otomotif gitu looo..

Sementara itu tak jauh dari sana tampak Yudho juga ikut mengantri. Faktanya dia juga mendengar ada ibuk-ibuk dan anak kecil sedang bersenandung di kamar mandi. Apakah Yudho menyadari kalau mereka adalah anak dan istrinya? Gue lupa.. sepertinya sih tidak. Kalau iya, pasti sudah digedor-gedor kamar mandinya bukan?

***

Kembali ke DIlla

Gue mengerti, terutama kalau lelah dan kurang fokus, terkadang tubuh kita sedang berada di mana tapi pikiran kita pergi melanglang buana. Alias ngga nyambung atau sering blank.

Mungkin seperti itulah yang sedang dialami Dilla. Mungkin loh..

Beberapa menit berlalu..

” Sudah selesai. Sebentar mama cuci tangan dulu ya.. Arda tunggu di sini jangan kemana-mana, Oke? “

Dila keluar untuk membersihkan diri.. Dan si anak kecil masih duduk anteng menunggu di toilet sambil berceloteh riang. Tiba di luar, Dila melihat ada beberapa antrian pria..

Doski masih juga tidak sadar sedang berada di mana.

JANGAN TANYA GUE.. POKOKNYA JANGAN TANYA..

Sembari memandang pantulan dirinya di kaca, Dilla membasuh tangan secara seksama. Kebetulan di sampingnya berdiri seorang Bapak-bapak yag menatap bengong penuh arti. 

Tepat sekali.

Ada bapak-bapak yang mencuci tangannya dan menatap keheranan ke arah DIlla..

Menyadari sedang diperhatikan seseorang, ia pun tersenyum ramah ke arah si Bapak. Si Bapak hanya membalas dengan senyuman canggung.

Awkward abis.

Dila                              : “Mari pak.”

Si-Bapak-bengong  : .. slow motion menganggukkan wajah…

Dilla kembali menjemput Arda dan sekembalinya dari bilik toilet… TADDDAAA.. Beberapa pria sudah berbaris rapi di tempat masing-masing lengkap dengan aktifitas mereka. 

Aselik ekspresi wajah wanita yang sering dipanggil Rihanna cabang Yogya ini langsung berubah dari pongo-jadi-horror.. Buru-buru dan tak lupa memalingkan wajahnya, Dilla pun berlari ke pintu.

” AAAAAAAKK!! MAAAAP PAK! MAAAAAAP.. MAAAAAPP… PAAAAKK!!!”

Cerita selesai. Meninggalkan gue yang cuma bisa ngakak nggak habis-habis

ngakak
… ngakak bahagia sampai majalaya..

BHUEHAHAHAHAHAHAHHAHAHHA..

Dan Barangsiapa yang salah memasuki toilet, sesungguhnya mereka termasuk dalam golongan kaum yang nyasar. 

 

image

image

image

 

 

Iklan

20 pemikiran pada “… Kalau Toilet Bisa Ngomong..

  1. kalo aku nih ya mbak, pas hari pertama hari masuk kerja. sepaneng gitu kan yaa.. jorji abezzz. trus salah masuk toilet. trus sadarnya lama pula. iya sempet ngantri di bilik2 surga itu. sampe akhirnya ada bapak2, negur. mbak ngapain di sini? trus aku jawab: mau pipis pak. dengan polosnya. tapi ini kan toilet cowo mbak. kata bapak ee.. malu abis. to make it worst, ternyata bapak2 yg negur di toilet itu jadi temen sekantor. sering deh jadi bahan ketawaan. hahahahaseeem 😀
    awwww dila mau ke osi yak? selamat berpetualaaaaang 😍

    Suka

  2. Gue baca postingannya entar aja (soale ini bacanya mesti sambil tidur2an krna paati sambil ngakak) *takut kue gosong juga kue akik* mau komen dulu ttg Dilla..

    lahhhh???ini sekantor ceritanya dulu toh mbaaa? Huaaaa seru amat. Kebayang pasti kalian tiap hari ngakak2 ya. Secara dua2nya gokil.

    Suka

    1. huwaaaa jadi malu… iya ni susah banget kalau nulis ngga ngelantur kemana-mana.. mba Jo

      Iyaaaa sekantor mba.. tapi cuma sebentar 2,5 tahun apa ya.. pas banget itu aku dulu nyari temen sebelah sekubikel.. langsung aja nodong Dilla supaya di sebelah aku.. pdh dia-nya masih anak baru gitu..

      Udah tau saling nyambung begitu dari awal saling menunjukkan koleksi foto: TWILIGHT *halahyuuuung*.. Dan tiap hari pojokan kubikel kami jadi tempat tujuan untuk ngerumpi, cari cemilan (scr hamilku makannya horooorr), tempat nyatok sama tempat untuk fangirling..

      Loh kerjanya kapan?

      Eh salah. itu pencitraaan.. aselinya tiap hari kami serius menghitung biaya-biaya..
      (reimburss taksi sama ongkos makan, maksudnya)

      Suka

  3. Wah mbadil mau ke OZ. Ikuuut ! *Lah*
    Selamat berpetualang yah… :*

    Iya akupun heran, meski cewek yg salah masuk ke toilet cowok.. tp kenapa cewek duluan yg teriak heboh ya.. cowo yg ranahnya dimasuki aja kalem bae. Kdg aneh emang cewek. Haahaa.

    Disukai oleh 1 orang

  4. Hahahahahahahaa, aku nebeng disiniiii! Ini horror abissss ceritanya emang, comedy horror lebih tepatnya :P. Makasih ya mbak dewikchaaaan, makasih temen2 yang lain juga 🙂

    Suka

  5. Iyaaaak Jo, mbak Dewik ini temen kantor sesama blogger. Yang cerita2 blog dia selalu bikin gw ngakak2 di pojokan kubikel.. terus tiba2 di blakang ada bosss yg tiba2 udah nangkring sambil berdehem andalan: “EHEMMMM”. :”””)))). Tapi kita bedua tetep tambeng lanjut cekikikannn..

    Suka

  6. Slalu ngakak aku baca postinganmu mba, apalagi bayangin percakapan visual lek min ho sm mas fesbender, ganteng2 tp ngomongin harga sayur macam emak2.. Persahabatan kalian pasti gokil abis yaa.. Seru2.. 😀

    Suka

  7. Buahahahaha akhirnya baca postingan ini. OhmayGad Dilla…sambil bawa anak pulak. Trus si arda sempet diangkut ga tuh yaaa? Jangan2 dia lupa anaknya saking shocknya liat pameran burung perkutut…Lol *geli sendiri bayanginnya*

    Suka

  8. Seperti biyasa aku terngikik2 bacanya. Epic. Sungguh epic kisah salah masuk toilet tapi masih sempat melempar (((melempar))) senyum sopan pada seorang bapak 😀

    Eeeeeh, aku lupa mau komenin potongan rambut njenengan. Apik lhoooo… Seger trendi rambut pendek gitu. Kok kita bisa samaan sih rambutnyaaa *ngaku2*

    Suka

    1. huahahhaa.. Iyaaa senyum ama si Bapak yg bengong.. sumpah pas diceritain.. akunya yg ngakak sampai keluar air mata sakit perut..

      Asiiikk.. cucok berarti ama tangannya si yg potong.. Iyaaa kita samaan ya rambutnya *tosss*.. lumayan ya jadi awet mudaan yaa.. yg tadinya 21 jadi 21 kurang 2 bulan.. *ditimpuk ktp*

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s