Bukan Mobilnya, Madam..

It's Fridaaaay!
.. It’s Fridaaay.. yaaayy..

~~~ Gue sedang membaca ulang semua postingan jadulku jaman kuda masih jadi…. kuda. *emang maunya jadi siapa? Paris Hilton?*.. Dan baru sadar, kok pengalaman absurd melulu yang diceritain sih? Selain tata bahasa yang masih yagitudeh, setelah migrasi ke wordpress layoutnya jadi berantakan banget. Ukuran font dan spasinya berubah jadi semacam ras kaukasia sebelahan sama ras asia gituh.. Alias gede-gede dan kecil-keciill bangeeeet,…

badaaaannnnya, maksudnya. *ah, elah*

Mungkin karena sering diajak pindah kontrakan sejak bertahun-tahun lalu ya, sehingga mereka mengalami penuaan dini dan mengkisut. Udah diutak-atik masih juga nggak mau rapi.. Padahal sih karena aku gaptek, jadi maklumi sajalah kawanmu satu ini..~~~

Sudah ngeluhnya? Sudaaah..

***

Jadi begini ceritanya..

Sebulan yang lalu, kakak iparku meminta tolong gue dan Aidan, untuk menemani anak-anaknya di Medan. Tanpa pikir panjang, karena berpikir panjang adalah tidak berpikir pendek, gue langsung mengiyakan permintaannya.

Aku suka Medan.

Medan itu menyenangkan. Kota besar yang ramai dengan kuliner yang enaaaak. 

Dan di kota yang terkenal dengan Durian Ucoknya ini, gue lebih sering menjumpai masyarakat etnis Tionghoa yang semuanya berbicara dalam bahasa Hokkian. Saking terbiasaanya, gue jadi ragu, ini gue sedang berada Taiwan apa di Medan ya? Jangan-jangan sebentar lagi ketemu Tao Mingse dan geng F4-nya di lorong supermarket sedang memilah-milah jahe dan lengkoas mana yang paling montok. 

***

Kakak ipar benar-benar memfasilitasi gue supaya bisa beristirahat. Hari-hariku hanya diisi dengan leyeh-leyeh saja, sudah mirip dengan madam dugong sedang berjemur.. Tinggal senggol dikit, pasti langsung nggludhung sampai ke ujung halaman.

Suatu hari, dengan diantar pak Rauf, sang driver, gue dan Aidan pergi ke salah satu toko waralaba yang selalu berdekatan dengan kompetitornya. Itutuh kalau bukan Indomaret ya Alfamart.

Begitu sampai, Pak Rauf memarkir mobil Pajero hitamnya tepat menghadap ke toko..

~~ Setibanya di dalam, gue mendapati masih ada promo beli nanas madu Rp 5000,- per buahnya. Seingatku, minggu lalu promosi ini sudah berlaku, tapi ketika di kasir, kok gue membayar tetap dengan harga normal?

Gue protes, kenapa dulu harganya lebih mahal?.. Singkatnya, manajemen mau merevisi kesalahan yang terjadi. Untuung gue masih menyimpan nota pembayarannya. Aselinya sih, karena ngga pernah merapikan struk belanja. ~~

Setelah selesai, sambil berjalan keluar toko, gue dan Aidan berjalan menuju tempat pak Rauf yang sudah menunggu dengan setia. *siapa itu Setia? Biasanya dengan Selamat* #helep #akujayusmamak

Ketika hendak membuka pintu tengah mobil, gue memperhatikan kalau kendaraan ini kotor sekali.. Sisa hujan semalam meninggalkan percikan coklat tanah di seluruh permukaan, mirip bedak tabur yang tidak bercampur rata dengan foundationnya.

“Pak Rauf jorok banget ih.. Mentang-mentang ngga ada bubosnya, mobilnya ngga dicuci..”

Sekonyong-konyong Aidan menorehkan jarinya ke permukaan mobil yang kotor itu dan menatapnya penuh rasa ingin tahu. KYAK OHMAAAIG-DRAGOOON!!

“Aidaan Itu kotorr! Jangan dipegang.. nanti kena muluut..”

Haiaaa.. belum juga masuk, sudah harus mengeluarkan berbagai macam perlengkapan membersihkan tangan. Setelah selesai bebersih, gue membuka pintu dan si bos kecil pun naik ke kursi.

Mendadak gue dikagetkan dengan adanya penampakan pria yang duduk di balik kemudi.Lelaki itu terperanjat melihatku..

Confused Direwolf
.. siapa mamak-mamak ini?..

Sejak kapan pak Rauf yang seorang melayu peranakan arab dengan perut tambun bisa berubah jadi mirip aktor korea gini?

Apah mirip aktor korea??

Jadi Fangirl Drama Korea Lagi,,,
mirip di… cepolan rambutnya aja..

Iyaaa Boeebookk….

Tau Jo In Sung? APAH, MASNYA MIRIP JO IN SUNG?

Tentu tidak..

Ituu loh, tau adeknya Jo In Sung kan, yang buka usaha cafe? Apaah, mirip adeknya Jo In Sung?

Ngga jugaa siih.

Nah, si cowok ini mirip saudara tetangga teman sekolah pegawainya yang minjemin rautan. *yakaaaaliiikk.. mukanyee yaaang maneee!!* *lalu pembaca nyekek si penulis*

Sesungguhnya si kokoh ini tipenya seperti cowok-cowok yang jadi bintang iklan sabun pembersih wajah itu loooh.. *ahaaayy*..

… tapi dia yang jadi komedonya.

Ampuuuun bang.. Maaap. *kabur ngibrit ditimpukin pembaca*

Fabulous
.. I’m ganteng and I know it..

Intinya gue disilaukan akan adanya penampakan kokoh lucu. Beneran ganteng. Untuk kali ini kita sebut saja dengan nama Jo In Syaf.

Jo In Syaf    : ” Ni hauu.. Cem mana awak punya mata, nak lihat-lihat masuk mobil kah? Wo ai ni laaah..

*Ini ngarang.. sudahnya ngga tau gimana logat batak, ngga tau logat medan melayu, boro-boro bahasa hokkian.. Ini pakek dijadikan satu kalimat.. Salim pembaca satu persatu*

Jo In Syaf    : ” Maaf ya, mobilnya salah..”

Gue              : ” Eh.. Maa…..aaff ” *aku cuma mangap setengah jadi*

Ternyata gue salah masuk mobil lagi yah.

… heran deh.

sama aku sendiri maksudnya.

Setelah itu, seharusnya gue menutup pintu dan kembali ke jalan yang benar, jalan yang diridhoi Allah SWT. Tetapi hidup tidak semudah para chef masak di acara TV saudarah-saudarah. Kalau gue sendirian, maka cerita ini akan selesai begitu kalimat ini dibuat.

Tapi apa kabar Aidan?

Nah, lelaki kecil ini punya kebiasaan duduk di bangku paling belakang.

disney animated GIF

Jadi, ketika gue sedang terpesona sama si kokoh sambil nyengir ala Donkey *itu cengiran yang full gigi semuka*, tanganku berusaha meraih anak gue. Ternyata, gue hanya menggapai-gapai ruangan kosong bekas Aidan duduk di kursi tengah. Udah mirip main silat tanpa lawan ini mah.

Detik berikutnya gue berpaling mencari kemana perginya si den baguse Ottoboy..

stuck kitty
.. HAH.. Kok itu ada dua kaki melayang di udara?..

… Loh, loh.. anak gue terjun ke belakang. Makjang!

Segera gue meraih salah satu kakinya..

Gue         : ” Aidaaan!Jangann ke belakang! ”

Aidan      : ” Aku mau duduk di sini..”

Gue         : ” Tapi bukaaan ini mobilnya, Nak.. ”

Aidan     : ” NGGAA MAUUUU!! ” Ngotot berpegangan pada kursi. Sementara aku udah kayak lomba tarik tambang.

Gue         : ” AYOOO TURUUUN!!”

Aidan     : ” AKOOH NGGAK MAOOO TURUUN!!”

Hadooh, bikin perkara aja ni bocah. Terpaksa gue mengeluarkan jurus terakhir, Ajian kungfu peremuk tulang.. BLEEDAAAR!

knock-knock.. mbak, mbaak’e.. itu jurusnya Chinmi Kungfu Boy..

Oh.. Okelah kalau begitu.

Tarik uban.. eh maksudnya, tarik nafas.

” AIDAAN ITU BUKAN PAK RAAUUUUFF.. LIHAAAT DULU.. INI BUKAN MOBIL KITA!! “

Whoosaaah… *pijet-pijet pita suara cempreng biar gak tipis-tipis amat*. Baru deh anak gue sadar kalau pria dewasa dalam mobil ini bukan pak Rauf idola kita bersama. Grrrhhh… 

Pelan-pelan si bocil memanjat keluar menghampiriku. Selanjutnya kami melangkah pasti bersama rindi menuju mobil sendiri.

Itu dia mobil hitam yang satu lagi. Jiaaah, jarak antara mobil ini hanya sekitar dua meter. Ternyata pak Rauf sudah memutar balik, dan kali ini ia parkir menghadap ke jalan raya..

ih kagak bilang-bilaang.. manalah eikee tau kalau si Bapak sudah bergeser..

Pelajaran yang diambil?

Kagaak adaaa.. salah masuk mobil, mah salah ajaaa.. Hanya herannya, kok setiap salah masuk mobil selalu ada si pemiliknya ya dan yang lebih membingungkan lagi…

KOK MOBILNYA NGGA DIKOONCIIIIK SIIIH?

grembel grembel…

Dan ini bukan postingan berseri. Pun bukan kelanjutan dari cerita tentang gue salah masuk mobil orang delapan tahun lalu. Ngga mau juga kalau ternyata di kemudian hari gue menulis postingan yang berjudul ” Bukan mobilnya, Mbah”.

Iklan

13 pemikiran pada “Bukan Mobilnya, Madam..

  1. Buakakakakaakak! Si aidan kekeuh yak. Aku pernah lihat mobil mirip mobil suami ampe nomor platnya sekilas kek sama.kuberhentiin ampe kuketok2 kacanya..lah pas dibuka, Blaaaarrrrrr….orang laen kakakkkk…tengsin maksimal hahahaha

    Suka

    1. eh kamu selalu menungguuh.aiih.. thanx yaa for reading *benerin daster*

      emang rada ‘geser’ emang .. jauh pulak.. haiaa.. kadang suka baca blogger2 lain yang menginspirasi.. liat punya sendiri.. lalu somehow aku merasa embuh..

      Suka

      1. Aaaaaah kok agak gimana ya mbak, biasanya itu *benerin jilbab* *benerin poni* lah mbak dew *benerin daster* berasa emak-emak gahoel mbak :p wkkwk

        Iya kamu mah geser banget mbak :p wkwkwk

        Aaah, tiap blogger kan beda-beda mbak :p kamu blogger yang postingannya diisi pake animasi gambar kocak sama ngelantur :3 kereeen kalik mbak 😀

        Suka

      2. ish aku aselinya tuh pakai hotpant kali Feeb.. daster? apa itu daster? ..*langsung umpetin tendang dan bakarin semua daster.. secara selama ini selalu dikira hamil klo pake daster :p*

        ah iyaaa hahhaaha.. emang bener, ini ngelantur blogger kok Feb :D..

        Suka

      3. Mbak, tolong -_- tolong banget. Hotpants wkwkwk aku nggak bisa ngebayangin mbak. Tolong wkwkwk :p

        BENEEER MBAK !!! Kok aku kalau liat cewek dasteran itu ngiranya pasti dia hamil gitu ya wkkwkw 😀

        Kamu rajanya blogger ngelantur mbak :p

        Suka

  2. aku pun pernah mba dew. dan parahnya beda seri mobil. klo sama persis okelah yaa… terus kok ya sama kenapa itu mobil gak dikunci, jadi kan kita sama2 melongo.. hooohh haah? siapa enteeh masup2 mobil ane!

    Suka

    1. hahahhahahahaaa seriusaan mba Tia.. iti epic banget.. tapi memang iya,kenapa ya pd gak ngunci monil.. masih menjadi misteri nomor dua memang.. *yg pertama misteri kpn perbaikan jalan pantura akan selesai*

      Suka

  3. Muesti kok muestiiiii… Muesti mbikin aku cengingisan di pojok kubikel. Kan aku harusnya akting serius menatap laptop (biar dikira lagi kerja), tapi pencitraan jadi hancur lebur kalo bacaanku macam ini. Kenapa kisah hidupmu ada aja yang ajaib gini sih mbak’eeee… 😆

    Suka

    1. ahhahahahaaa baru bacaaa.. ya ampun komentat yg menghibut sangat mba ichaaa..

      oh aku tersanjung lo kalau bisa menghibur.. doakan sgera menulis lagi yaa.. dan iya, I have no idea knp slalu ada kisah yg bgituan.. pdh sudah lurus sesuai panduan pancasila looh.. :p

      Suka

  4. Ping-balik: Antarlah Daku, Kau Kutinggal.. | Jerapah Keriting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s