Jodoh, Nih yeee…

Soon
*ngintip lapak blog yang mulai gersang*.. Ciluuukk..baaa..

Ketika membuka lapak-lapak media sosial yang sudah lama terbengkalai, gue mendapati kabar bahwa bulan November ini ada peringatan Hari Ayah Nasional.. Ihh aku baru tauuu.. *kemane aje, neng* *di rumah aje, bang*

Untuk Alm. Bapak, Alm. Papa dan Suamik.. selamat hari ayah ya..

Sad Brad
Jadi rindu, yah mellow lagi deh. .

***

sebentar yak.. tak mikir dulu..

Berbicara tentang hari ayah, sambil duduk merenung dan ngemil bakpia Kurnia Sari rasa coklat *favorit akiyuh*, gue berpikir betapa serunya seandainya jaman dulu sudah ada blog. Lalu membayangkan Ibuk, seperti gue saat ini, menjadi seseorang yang sering nggosipin suaminya di blognya.. Duh, bakal bisa jadi obat rindu anak-anaknya banget tuh.

Tapi jangankan blog, minimal diary deh.. mengharapkan Ibuk menulis jurnal sama seperti mengharapkan suara gue menjadi merdu. Kagak mungkin, cuy. 

Mungkin itu sebabnya sebagian besar cerita di blog gue ini, selain ibuk, ya tentang si suamik.. Kan siapa tau, nanti buat dibaca-baca sama si anak. Habis mau cerita siapa lagi? Suami orang?

***

Jadi ada cerita apa?

Begini, jujur sampai saat ini gue masih takjub, bahwa aku dan suamik memiliki kisah masa kecil yang kurang lebih sama. Sama-sama bandel-nya bikin sport jantung orang tua.. Beneran !! *d’ooh, gimana anak laki gue nantiiii >__< *. Tapi bukan nakal yang begitu-begituan.. jauh-jauh mah, akika dan suamik kan kuper *muka polos*..

Apa persamaan diantara kami berdua?

Mungkin ini namanya jodoh, entahlah, tapi di belahan dunia yang berbeda dan waktu yang berlainan, terdapat dua anak kecil yang pernah melakukan hal-hal konyol..

children-839789_640
..source
  • Kami sama-sama pernah menelan benda asing.

Disclaimer. Wahai para orang tua, mohon awasi anak-anaknya dengan seksama ya. Selain itu, cerita di bawah ini mengandung hal-hal yang berkaitan dengan urusan ‘belakang’. Alias proses membuang kotoran yang berasal dari sistem pencernaan makhluk hidup.

Sudah gue beri peringatan, resiko membaca ditanggung bersama yak 

***

Kupikir tadinya hanya gue seorang, anak kecil di dunia ini, yang pernah menelan benda asing. Yup, dulu gue pernah merasakan pahitnya menelan kekecewaan uang logam 50.. Ketika koin itu secara spontan tertelan, si koin konyol itu dengan sukses nyangkut di tenggorokan. Horor ih!!

Nah, ternyata di belahan dunia lain, tepatnya di kota Pangkal Pinang, ada seorang anak cowok keling, usia sekitar 7-8 tahun, bermata sipit dan berjidat jenong,   mengenakan busana kaos dan celana pendek, terakhir dilihat di.. *eh ketok2 palu Judge Bao 500 kali.. itu kan profil orang hilang*.. Pokoknya si anak lakik ini juga melakukan kebodohan yang sama.. Hah? Nelen duit jugak? Kagak, lebih ekstrim.. doi nelan…

jeng jeng jeng…

Kelereng.

Kelereng? Apanya kelembah, kebukit, kesungai dan kepegenungungan.. #yaTuhan #garingnya #jemurankeringlewat

Tau kelereng kan? Alias Gundu, dengan kata lain Neker itu loh.. Anggap aja semuaya pernah main gundu lah ya. EH apa jangan-jangan anak jaman sekarang ngga ada yang main gundu lagi? Errrm.. akupun belum mengenalkan ke Aidan kok, akiyuh khawatir si naklanang juga ngikut jejak emak-babenya untuk yang satu ini..

Kembali lagi ke cerita suamik, gue lupa bagaimana detilnya si kelereng bisa masuk dan sukses meluncur menuju ke saluran pencernaan. Mungkin menurut suamik, saat itu si kelereng rada mirip sama cilok kali yah..

Reaksi mertua? Shock tujuh turunan dan tujuh tanjakan. Mama langsung terperanjat begitu mendapati kakak ipar gue berlari histeris

MAAAA.. MAMAAA.. ADEK MAA.. ADEEEK NELEN KELEREENG MAA!!”

Panik. Si suamik segera dilarikan ke dokter, dan apa kata sang dokter?

Mertua       : ” Dok dok.. apakah punya termos es? Apa termos es?.. oh salah, maksudnya.. ini anak saya habis nelan kelereng dok..”
Dokter       : ” Sekarang kelerengnya ketelen?” *sungguh redundant sekali yak*
Mertua       : ” Iya, bagaimana ini dokter?”
Dokter       : ” Tunggu aja.. nanti juga keluar sendiri..”

Semenjak saat itu, setiap hari.. seee..tii..aap hari, suamik, mertua dan keluarga menantikan kehadiran si kelereng keluar dari tubuh suamik.

Keluar lewat mana lagi kalau bukan melalui BAB. Alias buang air besar, alias p*up. Mantap kan? Untuk membantu persalinan eh maksud gue kelancaran, dipanggillah sang bibik pengasuh suamik, yang bernama Minan Sinah. Misi utama minan Sinah adalah mencari si kelereng yang nyasar di _______ *tidak tega melanjutkan kalimatnya*.

What Have I Done?
… mimpi apaaa aku semalaam…

… dalam bilik toilet…

Suamik           : ” Sudah ketemu, minan? ”
Minan Sinah.  : *geleng-geleng* * tak lupa tutup hidung*

Explain this sorcery human.
belum ketemu yang dicari, gaaan..

… Sementara itu di luar toilet…

Apa yang dilakukan keluarga besar suamik di luar kamar kecil? Jangan ditanya bagaimana tegangnya. Kalah dah itu yang sedang menunggu pengumuman audisi Indonesia idol. Mama mertua berulang kali melontarkan kalimat.. “Sudah apa belum?” yang secara kompak akan dijawab dari dalam bilik..

” SUDAAAH!! (artinya cebokin aku sekarang) bebarengan “BELOOOM (ni bocah makan apa kok udah gue uprek-uprek tetep kagak nemu?) 

Begitulah perjuangan suamiku (dan minan Sinah)..

Setelah melalui perjuangan yang berat melibatkan bombardir buah pepaya (suamik) dan adu kesabaran dan ketabahan (minan Sinah), akhirnya kelereng keramat itu ketemu juga.. Wujudnya? Masih tetap kelereng, eeewwwhh. Yakaaliiikk.. kirain udah berubah jadi bongkahan berlihan gituhlooh..

Embarassed Laugh
Too much information yak, haha ya maaap..

Demikian postingan ini selesai dibuat, udah panjang ajaah.. Selanjutnya jangan kemana-mana yak.. kalau ngga diribetin dengan urusan dunia, akan gue lanjutkan cerita selanjutnya.

hang-in-there
hang in there, friends
Iklan

18 pemikiran pada “Jodoh, Nih yeee…

  1. Mbaaak dewwwwww 😀 ih gemes aku nih, jangan-jangan kamu kayak gini karena dulu pernah nelen uang 50an wkwkw 😀

    mbak mau bakpia kurniasari? sini sini di jogja banyak wkwkw 😀

    si suami juga ada ada aja nelen kelereng -_- kalian jodoh yang hebat wkwkw 😀

    Suka

    1. hahahahaha.. mungkin itu penyebabnya.. tp nggak kok, rada ‘geser’nya waktu jaman kuliah kok.. dulunya aku mba-mba kalem macam guru sd inpres gitu lah..

      iyaaa bakpia kurnia sarii coklaaatt.. endang bambang gentolet banget ituuu..

      makaciiwww Febb.. mmg spt-nya kami jodoh yang tdk direncakan masa lalunya..

      Suka

  2. Huahahaha minannya kasian ih. Tp untungnya ketemu. Adek ku dong, pas kecil dg polosnya nembakin pistol2an isi peluru mainan ke idungnya. Iya, itu peluru segede pilus gitu..dipaksa sakluarga buat dikeluarin ala buang ingus tp dg tenaga kuda, sampe idungnya merah luar biasa.. gak keluar jg, akhirnya dibawa ke dokter untung bs keluar disedot pake alat apa gitu. huahahahahaha. Gelow lah adek saya pas kecil.

    Suka

    1. huwaaaaaaaaaaaaa horoooorr (pdh sendirinya jg lebih horor kisahnya waktu kecil)..

      thanks to dokter tht..

      adek saya jg gelo, jaman balita dulu pernah masukkin biji jeruk ke telinga.. ibuku gak ngeh, baru sadar pas bersihin telinganya..

      Suka

  3. Hua ha ha ha ceritanya bikin ngakak mbak. Masak nelen koin sama nelen kelereng? Pasti kalian berdua anak yang bandel deh… Saya nggak bisa ngebayangin sereeem…. Tapi tetap kocak he he he

    Suka

  4. Ping-balik: Balada si Jari Kaki.. | Jerapah Keriting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s