Balada si Jari Kaki..

You Called?
YIhaaa.. Saya datang lagii..

Ini adalah kelanjutan cerita yang kemarin yak..

Riwayat bagaimana miripnya gue dan suamik sewaktu kecil, dalam hal ke.. kee.. keee..*terus kecekek*..  maksudnya ketidakwajaran perilaku anak-anak, alias bandel gitulah.

Ckckckckck.. *cicak di dinding yang ikut ambil suara*. Ckckckckckcck (lagi), mbok yaooo.. kalau ada persamaan itu lebih ke sama-sama baik hati, rajin belajar dan selalu membantu nenek menyeberang jalan gituloooh.. laini kook…

Sekarang apa lagi yang serupa?

Kali ini yang persis adalah jari-jari kaki kami. Yaitu sama-sama..

NJEBER

..apa ya bahasa Indonesianya.. megar? Kipas, kalik..

Gue tidak sedang protes atas karunia Allah SWT. Pasti aku akan bersyukur dan menerima dengan solehah, jika seandainya si jari njeber bin megar ini sudah asli dari bawaan orok.

Eh, pegimane?

***

Kembali ke tahun 90-an..

Satu dari beberapa bagian tubuh yang paling gue bencik adalah telapak kaki beserta jari-jarinya.. Beda banget dengan milik saudara-saudaraku yang bentuknya ‘normal’.. Kalau punyaku, sudahnya perkasa, si jari manis dan kelingking nih kayaknya membentuk kubu sendiri dan bermusuhan dengan tiga saudara lainnya..

Kenapa bentuk jari gue bisa kayak lengkoas ketemu kaktus? Hal itu akibat sewaktu SD gue suka jalan dengan jari yang ‘terkepang’. Si kelingking dikaitkan ke jari manis, lalu si jari manis (beserta jari kelingking) diletakkan di atas jari tengah..Terus jalan kaki. Dan berlaku untuk kedua kaki ya, catat.

Kenapa harus aneh-aneh gitu sih? Sebenarnya lagi ngayal apaan?

I-have-no-idea-what-I-am-doingSepertinya akuh sedang sibuk berkhayal menjadi seekor…. kepiting. Mungkin di masa lalu gue adalah ratu kepiting. Lengkapnya : Kepiting saus Padang.

***

Semisal gue sudah bisa memprediksi kejadian di masa depan, cencu saja rutinitas mengepang jari ini tidak akan kulakukan. Aku akan berperilaku lebih kalem.. pit lempit.

Hasilnya baru gue sadari ketika sudah remaja, ketika jari kaki sudah berhasil ‘njeber’ sempurna. Nah pada saat itu, gue sudah mengerti yang namanya tengsin kalau teman-teman melihat telapak kakikuh. Apalagi jika teman-teman cewekku ini jarinya pada rapet wangi semua..

Doh!
.. kan akika isin dong, seuuus.

Belum lagi kalau disambangi teman laki-laki yang berusaha pedekate *ciyee*… Iyelah, gini-gini dulunya pernah ada yang pedekate (suomboong) dan alhamdulillah yah..yang ndeketin masih cowok, nggak sampai beruk.

Soalnya, gue tuh paling sebel kalau jari kaki si calon gebetan lebih cakep daripada kakikuh. Aku kan kompetitip anaknya, kakaaaak.. gak terima kritikan kalau kaki anak cowok lebih cantik daripada kakikuh.. ~~Tunjuk-tunjuk penuh kedengkian ke kaki adek laki2 gue yang lebih jenjang dan lebih cantik dibanding kakak-kakak perempuannya. HIH~~

***

Tentang jari kaki suamik..

Pertama kali ketemu dengan suamik di mana? Di ruang tamu ketika gue sedang belajar persiapan UMPTN… ah elaaah, gak hebring amat. Suamik, seperti layaknya tampilan mas-masnya, datang main bareng saudara-sepupunya-sepupu-gue.. (Jauh ya, haha)

Suamik  : *bertopang dagu jaim ala mas-mas Catatan si Boy* ” Namanya siapa?”

Gue        : *gadis lugu jebolan putri pak Lurah* ” Namaku Cinta.. ketika kita bersama, kalau ngga bersama,… jadi Mugiono” (tiba-tiba nyanyik)

Suamik  : ” ….. (karena kosakata musik Indonesia suamik berhenti di era Tenda Biru-nya Dessy Ratnasari, maka dia cuma bisa manggut-manggut.)

Gue        : ” ….” (Ini om-om jadul banget sih, pakai cincin emas, celana kain dimasukkin pulak)

Tapi tentu saja tidak sepanjang waktu ngobrol, terkadang kita berbalas pantun.. Ada kalanya gue akan sibuk memandang jari kaki belioo,..

dilihatin sampai ngantuk pun, jarinya masih lima..

Dan betapa bahagianya gue mendapati telapak kaki dan jari kaki si calon suamik tidak lebih baik dari kakiku. Bwahahahhaha… Cetek amat penilaiannya, mamaah…

Jadi jari-jari suamik tuh seperti pisang kipas yang meliuk dan saling bermusuhan satu sama lain. Terutama si jari manis, Ish, kok bisa miring sri gitu?

Jawabannya? Karena sewaktu SD dia punya hobi ‘ngepang’ jari kakinya.

Begitulah, kami. Iya gue dan suamik. Dengan kesadaran sendiri, ke-kayak-nggak-ada-kerjaan-lain melakukan satu kesibukan yang membuat penampakan jari kaki kami jadi tidak kece. Itutuuuh, demen jalan ala kepiting..

Hhhhhh….

Kalau gue bertanya, kenapa sih dulu harus begitu.. Sambil lalu sih suamik cuma nyeletuk..

 ” Ya masak semuanya harus lurus. Kadang sebelum lewat jalan yang lurus, kita perlu dibelokkan dulu”

PETUAH APAAAN SIH INI PIIH?

***

Kesimpulannya apa?

Kagak adeee..

Pokoknya gue berniat, kalau punya anak, sebisa mungkin gue akan mengajari apa akibat perilaku gue semasa kecil.. Misalnya nggak usah pecicilan, yang baek-baek aja, gak usah begajulan sendiri.. Apalagi ngepang jari, ngga usah ya sayang.. nanti yang ada malah megar jaya. Ada amin di sini? Ameeenn…

Tapiiii es yusuweeell.. Itu kan rencana, pada akhirnya ketika Aidan lahir, belum juga genap sehari usianya di dunia, gue sudah mendapati jari kaki anak gue..

wpid-img20151109061537.jpg
… seperti ini…

wpid-img20151109061650.jpg

Keliatan gak?

Kalau ngga kelihatan, begini penjelasannya, si jari manisnya lebih panjang dan lebih miring sri dibanding yang lain… Apalagi kalau sudah berjalan, si jari manis bakal lepas dari orbitnya.. persis seperti jari kaki emak-bapaknya sekarang..

KOK BISAAAA YAAA???

Iklan

31 pemikiran pada “Balada si Jari Kaki..

  1. (((NJEBER))) sampeyan dr Jawa Timur toh mbakyu kok kosakata-nya sampe ke ‘njeber’ segala 😆 btw dulu kakiku ramping lho. Akibat banyak jalan kaki di benua kangguru, jadi njeber juga. Sama temenku dibilang gini: “Lho kakimu lak gak mriyayeni maneh toh?” Halaaaah…. Urusan mriyayeni ben lambeku sahaja….. (((LAMBE)))

    Suka

    1. gyaahhahahaha.. dirimuh tauuu njebeer.. (kirain ini hanya bahaaa kalbu yg diucapin di rumah)..

      Iya, tyke ibuk aku orang pacitan.. kd bgitulah..

      ish mmg klo jari kaki sering diberdayagunakan tiba2 memang dia kelelahan dan memuai (berpelukan). Klo aku jaman dulu pakai dibuat nari jawa segala.. makin dah tuh ngorbit kmana2?

      hahahhaa.. miyayenii.. disangka pakai jarit apa ya?

      Suka

  2. Bhahahahaha…
    Berarti itu genetik dong yaaaah! Udah jelas genetik itu mah hehe..*dijambag*

    Lagian itu kenapa masa kecilmu kok iseng banget siiih, ngepang kaki segala, aku dong waktu masih kecil..ehm..gak suka ngepang kaki! *apasih*

    Ya udahlah, gak papa, berarti sekarang ketahuan kelemahannya yah, kalo beli sepatu pasti yang nutup jari semua hehe…

    Suka

    1. teh Erryyyy! duh belum kelar baca smua postingan trip koreamu nii..

      oh itu genetik ya? sayang ya tdk merembet ke jari kaki saudara dan ipar2ku (hih sirik ajuah)

      aku tak tauu teeh knapa dulu isengnya harus bgitu..

      yoii.. kelemahan yg malah disebarluaskan, cencunya tdk bakalan pakai sandal jepit..
      sandal jepit? apa itu sandal jepit? (kalem sambil pasang bakiak)

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s