Para Penonton Bioskop..

Kali ini gue akan bercerita tentang beberapa kelakuan absurd ~~cenderung nyebelin~~ para penonton bioskop yang pernah gue jumpai. Kenapa penonton bioskop? Karena kalau penonton Dahsyat, asal bisa goyang cuci-kering-jemur, maka semuanya selesai.

***

  • Para penonton pojok kanan atas dan pojok kiri atas..

Hari itu jadwal kami movie date (date, tapi tetep bawa anak..). Berhubung gue malas dengan pilihan film Aidan dan bapaknya, gue pun memisahkan diri dan beralih ke film horor-tapi-lupa-judulnya. Sendirian pulak.

Begitulah awal mula cerita si penakut tapi punya hobi (sok berani) nonton film horor.

Gue memilih duduk sendirian di baris A. Iyak, di antara dua pasangan yang duduk di pojok kanan atas dan pojok kiri atas.

Ngomong-ngomong, apa ya enaknya duduk mojok di studio yang lapang dan kosong ini. Kalau mau grepe-grepe jangan di pojokan atas lah, agak ke tengah yang sepi gitu, kan gak keliatan. Kalau di pojok, begitu film usai dan lampu dinyalakan mereka-mereka ini biasanya memperoleh tatapan penuh selidik dari orang lain (gue, maksudnya).

Namanya juga film horor, cencu sajah gue menutup muka dan memalingkan wajah ke kanan atau ke kiri. Berakhir, gue bisa melihat apa yang dilakukan salah satu pasangan-pojok-atas itu. Mereka berdua ini ya, pandangan sih fokus ke depan, tapi tangan masnya itu kok sudah ke mana-mana sih? Multitasking yaa mas. Hhhh.. 

Tapi kalau disuruh menatap layar, akuh masih takut. Terus aku harus lihat ke mana? Ke atas? Kayak lagi berdoa dong.. Ke bawah? Sambil tutup muka? Makin mirip dengan ratapan ibu tiri. Akhirnya gue melihat ke arah pasangan yang lain..

Untungnya, mereka cuma sibuk makan. Itutuh segala macam perbekalan yang ada di tas mereka. Dan gue sih yakin tidak ada satupun snack itu yang di beli di cafe XXI.

giphy-131
.. Paling belinya di supermarket bawah. Samaan dong kita. Haha..

 

  • Para pemberi cahaya illahi.

Terus terang gue paling sebel sama orang yang main handphone sepanjang film diputar. Sinar dari smartphone itu bikin silau, mamen! Sebelas dua belas lah sama cahaya kehidupan.

Pernah nih saat itu gue sedang konsentrasi ke layar, tiba-tiba… SIIIIINNGGGGGG…

giphy-61
.. HAH ADA CAHAYA ILAHI DARI ARAH SANA..

Gue menoleh ke penonton di sebelah gue, yailaaaaah dia sedang mengedit foto-fotonya.. Merasa ada yang melihat, akhirnya mbaknya mematikan smartphonenya.Nah, gitu dong mbak..

Oh tapi kelegaani itu tidak berlangsung lama, karena si cahaya ilahi mendadak muncul lagi..

Astagaaa.. Mbaknya ngapain sih?

Ternyata dia sibuk main instagram. ARRRGH Bakalan lama dong.. Sekarang doski ngedit foto baju yang sepertinya akan di upload di IG. LOh loh, kok bajunya diedit jadi lebih cerah? Nanti bakalan tidak sesuai dong dengan aselinya dong.

Ketika menyadari ketidaknyamanan gue, dia pun menyembunyikan handphoneya. Sambil ngintip, si mbaknya masih mengedit foto-foto busana dagangannya. Gue? Gue juga berusaha mengintip apa yang dilakukan mbaknya. Jadi ngintipception ini judulnya.

  • Para penonton yang berbicara di telepon
giphy-23
..sabar.. sabaar.. kalau sabar, jidatnya lebar…

Gue masih toleransi kalau ada yang menerima telpon sambil bisik-bisik, siapa tau urusan urgent. Tapi kalau berbicara panjang lebar pun lama, mungkin hanya gue jumpai di Medan.

Sepanjang film, ada seorang bapak-bapak yang duduk di tengah padatnya penonton teruus saja berbicara di telepon. Dia begitu semangat berbicara tanpa perlu repot-repot untuk keluar bioskop apalagi memelankan suaranya. Kenceng iya, percakapannya penting? Kagak.

Apalagi beliau ngobrol dengan volume yang kenceng. Kenceng banget.. Gue sudah menulis kenceng dua kali bukan? Huhuhuhuhu.. Sudah mirip dengan telenovela Turki yang bahasanya disulisuarakan menjadi logat Medan. Zzzzzzz

  • Orang tua yang mengajak anaknya nonton.

Gue adalah orang tua yang mengajak anak nonton di bioskop. Go judge me. Itupun kalau si anak lanang menunjukkan gejala ngga betah, suamik tinggal  bawa ke luar dan si baginda ratu bisa melanjutkan nonton sambil ngemil chips *punya anaknya*. Lalu dapat salam dari lemak.

Tapi pantang bagi gue untuk memalsukan usia anak. Kenapa begitu?

Alkisah waktu itu kami mau menonton The Good Diosaurus. Saat itu gue masih duduk di luar bioskop menunggu suamik dan anak dari toilet.

DI depan gue ada si mba petugas bioskop, dengan belahan rok setinggi cita-cita yang sibuk memeriksa tiket penonton. Mendadak, terdengar sedikit perdebatan di pintu bioskop.DI sana tampak ada satu keluarga yang terdiri dua anak kecil, bapak ~yang menggendong si bungsu~, ibu dan sang nenek yang beradu mulut dengan si mbak penjaga.

Mba penjaga   : ” Maaf pak, tapi untuk si adek sudah harus duduk sendiri.. ”

Bapak              : ” Loh ini anak hari ini pas dua tahun lo mbak..”

Si Mba             : ” Tapi sudah begitu peraturannya..”

Bapak              : ” LAH, MASAK SAYA HARUS BAWA AKTE KELAHIRAN ANAK SAYA KE BIOSKOP?”

Mba penjaga  : ” Iya, pak.. Bapak bisa kembali ke loket untuk membeli tiket si adek..”

Bapak *diiringi si anak-anak yang bengong, dan istri serta mertua yang jutek* : ” INI KAN BIOSKOPNYA PENUH.. MASAK KAMI HARUS DUDUK MENCAR.. ANAK SAYA HARUS DUDUK MISAH-MISAH DARI ORANG TUANYA, GITU? MBAK MAU TANGGUNG JAWAB?”

Mbak penjaga  : ” Tapi adeknya harus ada tiket, pak.”

Bapak               : ” SUDAH.. SUDAH NGGA JADI NONTON. AYO PULANG SEMUA!!”

Ih akuh takuuuuttt.. Sementara si mbaknya? Lempeng baee..

Setelah kepergian keluarga itu si mba curhat ke si pak satpam yang datang untuk memberi dukungan

” Emangnya gue ngga tau apa anak usia dua tahun itu segede apa?”.

Iya juga ya, gue aja yang jadi penonton ragu kalau si bocil masih dua tahun. Setelah gue perhatikan lagi, badannya gede banget bok.. Nggak mungkin dua tahun itumah.

Ehh… tidak berapa lama si rombongan bapak dan keluarganya datang lagi. Dan dengan wajah-wajah juteeek.. yang juuuu…teeeeeeeeekk banget, dia menyerahkan tiket. Nah, kan pak.. lebih enak begitu.. bapak happy, anak happy, kita semua happy-happy.

  • Kenapa tiba-tiba ada telapak kaki?

Pasti semua sudah tau ya kalau dilarang keras menaikkan kaki ke kursi yang ada di depannya. Selain tidak sopan, pun mengganggu sekali.

Ceritanya, hari itu Aidan tertidur di pangkuan bapaknya. Jadi gue pun beringsut pindah ke sebelah suamik, duduk di kursinya Aidan.

Tiba-tiba…

BHUK..BHUKKK..

Apaaan tuh, nengok ke kursi sebelah.. Mamiiiih, ada telapak kaki segede bakiak di samping muka gue.. Beneran! Gue dan  suamik pun berpandang-pandangan..

Apakah si bapak pemilik kaki sadar akan keberadaannya telapak kakinya.

Gue nengok ke belakang.

Jiaaaah ternyata si bapak pemilik kaki lagi molooor.

Gue menegakkan badan, gelisah dan bolak balik menoleh ke arahnya. SIapa tau pasangannya sungkan lalu membangunkan si bapak. Tapi si ibuk kok biasa-biasa aja, kayak tidak terjadi apa-apa.. Grrh.. Langsung deh curhat ke suamik.

Gue         : ” Mas. Ini gimana, kakinya orang itu ada di kursi.. Aku tegor ya..

Suamik   : ” Udah jangan, cewek ngga usah marah-marah di depan umum. Bad attitude itu. Nanti ribut dan jadi tontonan satu bioskop..”

Iya juga ya…

giphy-71

Untungnya tidak berapa lama kemudian film itu selesai juga. Ketika berdiri, gue mencuri pandang dan masih berniat memberi tatapan judes ke si bapak.. Eeee..do’i masih tidur pulas. Yaaah, batal deh jadi Lely Sagita cabang bioskop Cinere.

 

 

Iklan

36 pemikiran pada “Para Penonton Bioskop..

  1. Kalau buat yang pacaran, aduh aku males ngepoin, tp buat yg lainnya.. Bikin kzl! Apalagi yg terakhir, klo sampe ketemu yg bgtu saya tepuk kakinya biar turun.. Ga sopan pisan si bapak teh! Hahaha.. *emosi ceritanya

    Suka

    1. Hai Ayomi hahha.. iyaya, melihat PDA di depan mata malah bikin hoeeeeekk,,

      Ih, iya juga ya kok gak kepikiran nepok kaki.. tapi aku masih takut klo si bapak marah, lebih takut lagi klo suamiku bereaksi.. terus tontonan sebioskop deh.. huwaaaaaa

      Suka

  2. Aduhh wi ngomongin nonton bioskop gue merasa sudah lama ga nonton… (1 bulan itungannya dah lama ya) wakakak..

    Paling gegnggeus yang itu yg bapak2 bicara di telpon sepanjang film… tapi di Medan gt loh apa asih yg gak annoying? *orang medan yg ga bangga medan* wakakakak

    Suka

    1. HUwaaa lama banget ituuuuu Jo,, gue ceritanya rapelan emang setelah hampir dua bulan mudik gak jumpa bioskop..

      Iya ya, setelah aku ngobrol sama saudaraku emang di Medan habbitnya begitu.. kayaknya sudah biasa ya.. Di pesawat juga ada, katanya gak mempan kalau cuma dipelototin.. tapi kalau diprotes, dianya yang balik marah. Haiiiissshh

      Suka

      1. Iyaaa Jooo.. aku tuh sampai mau ngadu sama pramugari loh, kok si bapak masih telpon sampai mau take off.. eh kok pramugari2nya kok ngga ada semua.. Apa udah pada tau ya kelakuan orang2 ini..

        begitu juga pas mau landing, belum jg landing si oknum bapak itu kembali bertelpon ria.. dan as usual, pramugarinya pada ngga ada TT______TT

        Suka

  3. Mbak, kalo aku ketemu2 hal2 kayak maen hape, makan cemilan & nyedot minumannya berisik gilaaak *ada lhoh*, ga segen2 lho aku negur bae2. Kalo lagi males negur, ya palingan aku liatin aja. Pake tatapan mata setajam silet gitchuu.. Padahal mah aslinya aku ga galak ato jutek lho. Cuman kan kalo udah tahap mengganggu, no excuse lha yaaauuuuwww.. Bayar tiket bioskop pake duit yak, ga pake kesabaran seluas samudra ya 😀

    Suka

    1. Iyaaaaaa aku juga negor sih, orang yang main hp.. sama ikuti shuh2-in (ngekor penonton lain) kalau ada rombongan mbak-mbak berisik yang nggak mau diam padahal genre bukan komedi.. tapi masku itu loo, ngga suka kalau aku begitu di depan umum.. #sigh

      Suka

  4. eh ada ya mba yang nerima telpon sampe kenceng2 gitu suaranya? Belum pernah nemu loohhh… Kalo sepasang kekasih yang multitasking di bioskop sih aku sering liat, hihihi,,, dulu waktu jaman kuliah malah suka sengaja cari kursi yang dekat sama mereka, trus isengin deh,, hihihihi… masih jahil dalam batas normal kan ?

    Suka

    1. adaaaa di Medan Elita..aku pun baru pertama kali ketemu.. haiaa..

      hahahhahaaaaaaaa samaaaa aku jg kadang suka gangguin macam berdehem2 dkk abisnya pasangan multitasking ini kentara banget sih ya pilihan tempat duduknya.. makanya gw saranin.. pilih jam sepi dan row tengah-depan paling pinggir,.kan bukan hot seat jd bisa.konsen :)))

      Suka

  5. Aku bencik sama yang ngobrol di dlm bioskop! Trus pernah juga pas nonton twilight, ada ibu2 nonton berdua sama anak perempuannya. Sepanjang film tu ibuk berisik “eh tuh liat dek mau berantem tuh vampirnya! Eh eh tutup dulu matanya tutup jangan liaaaat (edward bella lagi ciuman hot)” dan keberisikan sepanjang film yg bikin akoh pengen tumpahin popcorn ke muka si ibuk biar rame sekalian. Kzl.

    Suka

    1. Ichaaa kamu apa kabar?

      Hahahhaha tosssss dulu dong! Eemaaaang paling nyebelin orang yang banyak ngobrol itu.
      Ada nih yang paling gengges: mereka berisik rame sendiri ketawa-ketawa satu gang.. (biasanya mbak2).. padahal suasana sepi dan scene jg ngga mendukung.

      Lalu ada orang yang berdehem-dehem dan ber shuuuh-shuuuh, tanpa ragu gue langsung ikutan.
      Kenapa ya dgn mereka? Merasa udah paling asik apa ya?

      Suka

      1. Ehaaaai Mbak Dewiiii, kabarku semok jaya selaluuu :*
        Nah ya gitu deh, geng cewek2 sok paling asik paling heboh, bukannya behave malah berisik. Sama tuh, aku juga suka ikutan shah shuh penuh kebetean, hahaha…

        Suka

  6. iih aku baca ini kok jadi pengen duduk di deket orang2 yang suka mojok yaah. pengen tau gitu suka pada ngapain si pojok2 *kedip2mata* abisnya aq belom pernah nemu yang eng ing eng sih kaka.. lawong duduknya seringan didepan.

    klo yang kaki, ih pernah banget, mending wangi ya, lawong bau terasi. ihh cuih! terus ada juga yang suka geduk2in dengkul di di sandaran aku, mau banget tak patahin kakinya.

    Suka

    1. Bahahhahaha.. sedikit tips ya Tia, pilih jangan terlalu deket tapi bisa lihat, biasanya depan serong gitu.. errrrrr.. gak seseru kalau liat di film kok, apalagi kalau pasangan multitasking itu masteng dan mbakteng era 80-an.. droppp banget cuuy..

      emaaaaak bau kakiiiiii.. ada yang lebih epiik. iya yg jedug2-in dengkul nyebelin banget emang..

      Suka

  7. Dih, seriusan itu ada orang yang iseng ngedit foto IG di bioskop? Bhahaha random banget lah itu, mbok yah kalo mau ngedit itu pada tempatnya atuhlah, di gojek misalnya hehe…

    Aku juga bete kalo ketemu yang rese gitu di bioskop Wi, secara aku jarang ke bioskop gitu *kok kesian?* jadi pengen menikmati laaaah :))

    Suka

    1. adaaaaaa teh Erryyy.. mau nangis ngga siiihh.. biasanya kan main hp cuma sebentar atau sambil lalu.. iniii ngedit foto dagangan nan lama pisaaan huhu

      Hahhahaa.. iyaa bener, mbok di gojek yaa.. Ih aku klo ke bioskop emang sakau ama aroma kursinya hahha.. sayang drama korea knp gak di bioskop ya..

      Suka

  8. Hai Mbak, boleh kenalan kita? 😀 *sodortanganbuatkenalan*
    baca yang diatas jadi kangen nonton bioskop..yang emh..dilakukan terakhir 1 tahunan lalu 😀
    trus, nambahin yg nyebelin : kalo ada yg udah nonton/baca buku yg diadaptasi jd film yg ditonton trus jadi spoiler sepanjang cerita “ntar begini nih, ntar begitu tuh” males banget dah..

    Suka

  9. Yang nelpon pernah ngalami sekali—nggak terlalu lama, tapi kuenceng! 😀
    Satu lagi mungkin: itu yang suka nyandarin ceker ke kursi di depannya, jadi kadang di punggung bagian tengah mendadak teras bleg!

    Suka

  10. Salam kenal Mbak, komentar perdana nih 🙂

    Hadoh itu yg gong banget tentang kaki si bapak bedegul. Kudu diseset pake piso lipet MacGyver itu hih #sadis #gerwani

    Tapi..jujur, gue pernah juga jadi penonton menyebalkan. Bungkus mie goreng es teler 77 trus dimakan di dalem. Alamak baunya kemana2 hahaha. Yah, abis pesenannya dateng pas udah mepet mau mulai filmnya.

    BTW itu sis ols IG yg ditulis juga, akunnya difollow nggak? 😀

    Suka

    1. Halooo.. salam kenal juga.. mari-mari silakan masukk..

      Iya nyebelin banget emaaang… masih kebayang pemandangan kaki segede dosa di samping wajahku, mana si bapak guedeee banget pisan… tipe orang yg ph tubuhnya banyak asam gituu huhu..

      waaaa, aku juga sering bawa masuk makanan kok mba.. tenang aja (masih gak rela beli di cafenya).. pernah bawa burger, roti ama sushi

      btw, itu aroma mi gorengnya gimana enak banget pasti.. duduknya di tengah keramaian atau menepi?

      Suka

      1. Aku duduk di paling belakang, bareng geng kost (masa muda dulu haha). Semuanya ngebungkus, jadi selain mie goreng, ada juga aroma nasi goreng n roti bakar. Kebayang baunyaaaa hahaha..

        Ngakak baca ph tubuh banyak asam LOL

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s