Saya terima nikahnya….

Gue mau cerita tentang sepupunya suamiku yang cantik. Namanya Mellisa alias Icha.

Dari dulu sebenarnya selalu pengen nulis postingan tentang Icha ini karena entah mengapa kisah-kisah yang mengalir dari celotehannya selalu konyol. Padahal yang dia sampaikan itu berupa curahan hati perjalanan asmaranya yang serius loh, berapi-api pulak. Tapi ya itu.. berakhir selalu bikin gue yang mendengarnya ngakak nyembur. Duh, maafkan kalau jadinya tidak banyak membantu, ya Cha..

Dan seperti biaasaaa, gue lupa seperti apa ceritanya.. Udah niat mau ditulis, tapi ditunda-tunda meluluk sampai akhirnya hilang semua dari ingatan.. Padahal waktu dia curhat lucu-lucu banget loh.

Nah mumpung kali ini kejadiannya masih hangat bak baju licin baru kelar dari setrikaan, sekarang gue bocorin apa yang terjadi di hari besar Icha ya. Hari besar? Iya, si gadis kecil ini baru saja menyandang status sebagai pengantin baru.

Lalu siapa pria yang sangat beruntung menjadi tambatan hatinya? Dia adalah Azizi.

Azizi sendiri adalah seorang pria keturunan Jawa tulen, Semarang tepatnya, yang bila ditilik dari karakternya, tentu saja bertolak belakang dengan Icha si gadis Lampung.. Apalagi kalau Icha marah ~~ditambah lapar~~ bisa meletup-letup, merepet ngomel macam petasan sunatan betawi. Berkebalikan dengan sang wanita, Azizi ini lebih sabar, selow dan cenderung polos. Mungkin itu kali ya yang membuat mereka cocok. Ying and Yang, yunau yang?.

Begitu sedikit perkenalan kita dengan para penganten baru ini. Lalu drama-komedi hari pernikahannya sendiri seperti apa?

***

  • Hari Akad di Minggu pagi yang cerah. Versi Icha..

Gue   : ” Iii penganten, cantiik banget!! Semalam tidur jam berapa Cha?”

Icha   : ” Tidur jam satu Ngah Dew habis selesai acara saweran (Ngah dalam bahasa Lampung berarti kakak perempuan). Kata orang tua, Icha baru boleh tidur lewat tengah malam.. Terus bangun lagi jam 03.30.. Mana waktu dirias sama periasnya Icha nggak boleh tidur lagi, padahal kan ngantuk ya. Oh iya, aku dari semalam ngga mandi lo Ngah”

Gue   : “Hiyaaa.. Jadi sekarang cakep begini belum mandi? ”

Icha   : ” Abis katanya kalau mandi, nanti hari pernikahannya hujan Ngaah Deew..”

Walaupun mengikuti adat dengan tidak mandi, tapi tetep ya aura dan harum pengantin itu beda. Adekku kamu cantiiiikk, wangi dan manglingi sekali loh..

  • Hari Akad di Minggu pagi yang cerah. Versi Azizi..

Azizi  : ” Mbak Dewi, tadi aku baru saja nikahin cewek yang nggak mandi dua hari mba.. DUAA HARII!!..”

Gue   : ” HUAHAHAHHAHAHAHA. Gak papa Zi..  Namanya juga penganten..”

Azizi  : ” Tapi ini dari jumat mbak, kemarin lusaa itu..”

Icha   : ” Ih apaan sih kak Zizi nih.. Darii kemarin kaliii..”

Azizi  : ” Kemarin lusa..”

Icha   : ” Kemareeen.. Icha mah nurut aja, kan katanya jangan mandi biar waktu akadnya nggak turun hujan..”

Gue   : ” Eeh, supaya ngga hujan itu lempar daleman ke atas genteng Chaa..”

Icha   : ” AKu juga lakuin kok Ngah.. Aku udah lempar dalemanku ke atap rumah.”

Gue   : ” Pantesaaaaan hari ini panas banget..

Tapi bener loh, sejak sabtu-minggu selesai resepsi, Lampung sama sekali tidak hujan.. Padahal hari-hari sebelumnya sampai jumat malam hujan turun dengan deras tanpa henti.

Ciamik lah itu, soalnya pawangin hujannya pakai double protection ya Cha..

***

  • Jadi intinya mau menikah dengan siapa?

Beberapa pihak yang terlibat dalam sketsa ini adalah:

Ayah mempelai wanita : Tuan Tengah Imron Rosadi (Arti Tuan Tengah di Lampung adalah panggilan untuk paman dari urutan anak tengah, cmiiw ya.. Banyak bok urut-urutannya, beda-beda nama panggilan pula.)
Calon mempelai pria : Azizi

Secara garis besar proses akad nikah berlangsung lancar walau harus diulang beberapa kali karena Tuan Tengah Imron mengalami serangan gugup.

Yah dimaklumi saja, mungkin perasaan ini hanya bisa dimengerti oleh para Ayah ketika mengantarkan anak gadisnya ke pelaminan. Apalagi pria itu kini duduk di hadapannya dengan tatapan yakin luar biasa. Tatapan yang memberikan kepastian bahwa dia mampu membahagiakan sang putri. Ah, manisnya.

Sehari sebelumnya…

Si Ayah dan calon pengantin pria sedang berlatih mengucapkan ijab kabul. Dalam sesi latihan ini, bukan sang ayah yang terbata-bata, melainkan Azizi yang sering melakukan kesalahan.

Dan salah satu yang paling epik adalah ini..

Tuang Tengah Imron : ” Wahai ananda Azizi (insert nama lengkap)..”

Azizi                               : ” IYA, SAYA!”

Tuan Tengah Imron   : ” Saya nikahkan dan kawinkan engkau dengan putri saya yang bernama Melisa (insert nama lengkap), dengan mas kawinnya berupa seperangkat alat sholat dan mas kawin sebesar (insert emas sejumlah beberapa) gram, tunai.”

Azizi                              : ” SAYA TERIMA NIKAHNYA DAN KAWINNYA IMRON ROSADI, DENGAN MAS KAWINNYA YANG TERSEBUT TUUU..NAAAAIIII!!”

diam lama.

…..

…..

Aziiiiiziii, kamu mau nikahin papa mertuamuu?

BHUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHAAHHAHHAHAHAHAAHAHAHAHAH..

*adooooh perutku keram kebanyakan ketawa*

***

Demikian postingan ini selesai dibuat, terima kasih ya yang sudah menyempatkan waktu membacanya.

Sampai kalimat ini diketik, gue masih nggak percaya kalau si anak kecil ini sudah menikah. Gue masih ingat kalau kecilnya adek sepupu ini suka minta gendong suamik dan lihatlah sekarang, dia sudah jadi istri orang. Yang artinya… kami ini….

…..sudah tuaaaaak!

Eh kok kami sih, suamik itu maah.. akika mah masih forever 21 *langsung jorokin suamik ke tengah-tengah peradaban manusia berusia matang*

image
Icha dan Azizi
image
Selamat ya Ichaaa..
Iklan

57 pemikiran pada “Saya terima nikahnya….

  1. Jadi itu yang di foto pengantinnya belum mandi Mbak? Hadoh bikin ngakak :haha, soal ijab kabul yang salah juga, jadi akhirnya suasana jadi cair dan semua orang ketawa gara-gara mempelainya salah ya :hihi. Terus diposting di blog pula, dibaca pemirsa se-Indonesia lho ini!

    Suka

  2. Hahahhahaha benerrrr issh org lampung kalo udah ngomel ngeromed panjangnya ampuuun. Saya yang jawa cuman bs mingkem gak berkedip kalo lg diomelin atau dengerin dia lg ngomel *jorokin simamas ke selat sunda*

    Disukai oleh 1 orang

    1. HUAHAHAHAHHHA

      Eh pasanganmu orang lampung juga ya? Tossss.. Emaaang bisa panjang ya merepetnya. Tapi herannya, kok bener semua yang dimaksud.. kan makin kesel

      Tapi enaknya ngga ada yg dipendem di belakang ya, beda ama lingkungan gue yang mesam-mesem, padahal di belakangnya sebel2-an..

      Suka

      1. Dia jawa jg.. tp kan dr orok sampe skrg kan di lampung, lingkungannya jg lampung semua..jd kebawaa.. iya kalo kita diem2 mesam mesem tapi banyak mendem hahahaha.

        Suka

      2. Iyaa di lampung banyak kampung jawa yah.. wah bagus tuu, walau jawa tapi dapat ospekan ala lampung.. keren kereen..

        aku udah lumayan hasil ospekan suamik hahah, walau ttp dulu masih cengeng gembeng ngeeeng ngeeeng ihhihihi..

        Suka

  3. Eh di sunda jg (karawang) kalo bisa penganten perempuan emg sama ibu riasnya gak boleh mandi biar gak hujan dan dandanannya bikin pangling.. tp sepupuku ada yg ngelakuin begitu, eh kelar pesta kawinan malah bentol2 gatelen efek baju pengantin sewaan dan gak mandi dari akad ampe resepsi hahaha kasian suaminya :p

    Suka

    1. Iyaaaa aku juga pernah tau.. Katanya mandi tuh ya pas habis siraman itu ya..

      Waaaduuuh, nah itu yang nggak diperhitungkan bahan baju yang bikin gatal. Sepupuku ini pakai baju resepsinya (yg berlangsung 3 jam) pakai baju turun temurun keluarga kami.. jadi baek2 aja sih. Kasihan sepupumu dan suaminya..

      Suka

  4. samaan donk mbak, dulu aku dilarang keras mandi seusai acara siraman. lah gerah donk, masa kawinan bau keti :))) ya ekeh mandilaaahh…
    selamat ya icha dan azizi.
    btw, foto paling bawah sendiri, itu mbak dewi yang sebelah kanan ya ? 😀

    Suka

    1. Oh gitu ya hhihihi berarti memang sudah umum ya wejangan dari para tetua tu.. makanya adek sepupuku cuma gak mandi dari semalam sebelum akad… sementara si suamik yakin si istri gak mandi dua hari hihihi..

      Iya, itu aku *maluu* *tutup muka* *tapi kok dipajang?*

      Disukai oleh 1 orang

    1. Iyaaa.. cantik banget emang doski..

      Emaaang, yang tegang pengantin dan calon mertua.. yang ngakak dan dapat hiburan adalah penontonnya..

      Makasiii.. nanti aku bilangin ke penganten.

      Eh hotel ya.. hahahhaha.. errr tunggu kumpulin tennaga dulu hihhi

      Suka

    1. embeeeer.. menghibur banget emang. padahal mereka yang tegang, kita yang cekakakan..

      Errr.. kalau cowok aku kurang banyak tau.. Tapi temen-temen cewekku yang minang biasanya sangat mendominasi dalam sebuah hubungan .. ini tiba-tiba buka lapak konsultasi karakter..

      Disukai oleh 1 orang

  5. Err..untung dulu saya ga disuruh ga mandi…bisa ga tahan deh sama keringet.. Secara aku orangnya lepek banget mbak kalo keringetan dan gampang banget kemringet..Hahahha..

    Selamat menempuh hidup baru untuk Icha & Suami (serasa kenal). Welcome to the jungle..huahahahahah

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s