Antarlah Daku, Kau Kutinggal..

Kali ini gue bercerita tentang kakak ipar dan supir mertua gue.

Mami Ade. Beliau adalah istri dari kakak suamik. Gue memanggil beliau dengan Mami Ade atau Wodank Ade. Wodank dalam bahasa Lampung berarti panggilan untuk anak sulung perempuan.

Pak Tam.. Nama Lengkap Tamrin, bukan Tamara. Beliau adalah asisten driver yang sudah bertahun-tahun bekerja di rumah mama mertua.

***

Pak Tamrin ini memiliki satu kebiasaan yang selalu tercantum dalam kolom-kolom CV yaitu “Inisiatif, aktif dan proaktif, aspiratif, radioaktif, representatif”, pokoknya yang belakangnya ada tif tifnya deh… Inisiatif seperti apa? Biasanya sih kalau nyupir, beliau sering mengambil jalan dengan pertimbangan sendiri.. Oh apakah melihat apps. Waze dan Google map? Ya nggak laaah cuy, hidup handphone poliklinik eh poliponic..

Hanya inisiatif memilih jalan itu berbuntut dengan terjebak kemacetan atau menempuh rute yang lebih jauh untuk sampai ke tujuan.. Untungnya Pak Tamrin ini sudah seperti keluarga sendiri, jadi namanya keluarga.. kalaupun ada kalanya sebel, tapi nggak pernah jadi satu masalah yang besar..

Nah dalam cerita kali ini gue bercerita tentang salah satu inisiatif pak Tamrin. Lanjutkan membaca Antarlah Daku, Kau Kutinggal..

Iklan

Status jadul. Kalau dibuang, sayang..

Suatu hari terjadi pembahasan tentang drama Path di salah satu grup whatssap gue, Sotong Pembela Kebenaran.

Sotong 1   : ” Gue kan tadi pagi deaktivasi path, belum nempel pantat gue di bangku kantor.. udah ada yang mengira gue ngedelete dia dari path. Zzzzzz emang paling bener dah diapus aja..”
Sotong 2   : “Hih, anak-anak di path baper bener yak. Iiih kok post aku gak direspoon sih? Semacam itu kan?”
Sotong 3   : ” Segitunya ya hahahha”
Sotonng 2 : ” Emang path-nya sih yang mendukung. Yang paling nggak banget tuh kan post bisa keliatan siapa yang liat, siapa yang nggak. Pasti lah baper, misal ada yang gak lope lope post lo dan lain-lain #eaaak*
Sotong 1   : ” Ada juga yang sempet ngambek sama gue seminggu gara-gara nggak gue add. Padahal baru bikin path 2 MINGGU! ”

Gue masih ngakak kalau ingat gimana gemesnya temen gue, si Sotong 1, ini bercerita tentang kekesalannya di dunia path. EH gue sedang tidak menyindir teman-teman yang main path ya. Sama sekali tidak, karena gue juga pernah masuk ke jamaah pathiyah dengan segala keriuhannya.

Gue pun pernah melakukan kebiasaan khas kaum pathiyah. Pamer terselubung? #check. Nyindir nomention #check. Sebel ama postingan yang pamernya norak #check. Menemukan bahwa ada teman gue yang melakukan segala cara demi pencitraannya #check.

Gaga Eye Roll
.. kami, ketika melihat postingan Path yang bo’ong banget..

Untung teman-temanku sudah pada dewasa bersosmed, jadi path gue timelinenya masih menghibur, *cough* ya tetep ada sih, segelintir yang norak *cough*. Lanjutkan membaca Status jadul. Kalau dibuang, sayang..

Nguping Ibuk #7

Tadinya postingan ini mau gue publish bertepatan ultah Ibuku yang jatuh tidak jauh dari hari Kartini…

Tapi tentu saja aku telat.

Basi, madingnya sudah terbit.. Eiiit mbak Cinta, ingat ya ada pepatah yang mengatakan, mending telat daripada nggak dapat sama sekali looh #wajahpolos *lalu toss sama test pack*..

Waktu itu gue lagi ngapain ya? Oh tentoe sadja sibuk nonton DoTS.. (DoTS maning, DoTS maning.. Ih nggak papa sih, mumpung lagi demen drama korea.. Siapa tahu besok berubah lagi, suka dengan drama Namibia, misalnya.. )

Jadi, bagaimana kabar Ibuk?

***

  • Tentang kulit kombinasi

Ibuk  : ” Kok bisa ya ada kulit kombinasi.”

Gue  : ” Emang ada bu, ada yang kulit normal kombinasi kering, ada yang kulit normal kombinasi berminyak.”

Ibuk  : ” Tapi kalau Ibuk ini kok kulitnya hitam kombinasi ama putih?”

buk, yang kombinasi wajahnya hitam dan putih kan ini…

fail panda falling

*** Lanjutkan membaca Nguping Ibuk #7