Status jadul. Kalau dibuang, sayang..

Suatu hari terjadi pembahasan tentang drama Path di salah satu grup whatssap gue, Sotong Pembela Kebenaran.

Sotong 1   : ” Gue kan tadi pagi deaktivasi path, belum nempel pantat gue di bangku kantor.. udah ada yang mengira gue ngedelete dia dari path. Zzzzzz emang paling bener dah diapus aja..”
Sotong 2   : “Hih, anak-anak di path baper bener yak. Iiih kok post aku gak direspoon sih? Semacam itu kan?”
Sotong 3   : ” Segitunya ya hahahha”
Sotonng 2 : ” Emang path-nya sih yang mendukung. Yang paling nggak banget tuh kan post bisa keliatan siapa yang liat, siapa yang nggak. Pasti lah baper, misal ada yang gak lope lope post lo dan lain-lain #eaaak*
Sotong 1   : ” Ada juga yang sempet ngambek sama gue seminggu gara-gara nggak gue add. Padahal baru bikin path 2 MINGGU! ”

Gue masih ngakak kalau ingat gimana gemesnya temen gue, si Sotong 1, ini bercerita tentang kekesalannya di dunia path. EH gue sedang tidak menyindir teman-teman yang main path ya. Sama sekali tidak, karena gue juga pernah masuk ke jamaah pathiyah dengan segala keriuhannya.

Gue pun pernah melakukan kebiasaan khas kaum pathiyah. Pamer terselubung? #check. Nyindir nomention #check. Sebel ama postingan yang pamernya norak #check. Menemukan bahwa ada teman gue yang melakukan segala cara demi pencitraannya #check.

Gaga Eye Roll
.. kami, ketika melihat postingan Path yang bo’ong banget..

Untung teman-temanku sudah pada dewasa bersosmed, jadi path gue timelinenya masih menghibur, *cough* ya tetep ada sih, segelintir yang norak *cough*.

***

Entah mengapa, semakin bertambah usia, gue semakin merasa tidak ingin dan tidak perlu harus hadir setiap saat di sosmed. Nggak update status, bukan berarti nggak liburan kok. Pun nggak posting foto, cucian piring gue tetap banyak juga *ini analogi apaan yak?*.

Nah, dalam rangka mempesiunkan si path, gue mengambil beberapa statusku jaman dulu, baik itu dari Path, FB atau Twitter untuk gue pindahkan ke sini. Baru sadar, blog ini masih banyak spacenya muahahahahha.. Gue lebih bebas ngoceh nggak karu-karuan daripada nulis status nggantung di sosmed.

Jadi gue tulis ulang beberapa ‘inti’ status jadul yang dibuang sayang. Seakan baru ditulis kemarin, padahal mah dah lama bangeeet..

  • I know what you did just now…

Beberapa waktu yang lalu gue membaca berita, ada seorang wanita yang sedang ngupil sambil ngaca di kaca jendela mobil. Dia tidak sadar bahwa ada penumpang di dalam mobil yang mengamati kesibukannya. Begitu jendela dibuka. TADAAA… si penumpang adalah G Dragon dan TOP Big Bang yang sibuk ketawa. Entah kalau gue yang jadi si gadis harus malu atau merasa di surga karena bisa ketemu personel Big Bang.

Yang kayak gini aja sibuk ngetawain, sementara gue sendiri pernah mengalaminya. Cis.

Begini ceritanya..

Hari itu gue dikabari Ibuk, bahwa besok subuh beliau akan tiba dari Yogya naik travel. Keesokan harinya, masih belum jelas antara sudah bangun atau masih molor ketika telponku berbunyi. Panik. Begitu sadar kalau mobil travel sudah sampai depan rumah, segera gue ngibrit ke luar menyambut kedatangan Ibuk.

Sambil menunggu pak supir yang sedang menurunkan tas, gue mendekatkan wajah ke kaca jendela. Ngaca. Mengamati buruknya efek begadang. Zoom in sana, zoom in sini. Kantong mata sudah beda tipis sama kantong celana. Pori-pori kusam. Muka bantal. Mangap, gue pencet hidung dari angle kiri dan pencet hidung dari angle kanan. Ih jelek banget. Coba senyum dikit, siapa tau bisa memperbaiki keadaan, eh nggak membantu juga. Pret.

Beberapa saat berlalu, gue fokus mengamati kaca jendela dengan lebih seksama. Ternyata masih ada dua penumpang di dalamnya yang bengong ngeliatin gue. Argh. Demi santan yang sudah basi!! Asyeeemm banget..

  • Kurang konsentrasiii!

Ada berapa % kemungkinan di dunia ini bahwa sabun muka itu bentuknya sedikit mirip dengan pasta gigi?

Kebetulan, punyaku mirip dan posisinya keduanya saling bersebelahan. Nggak serupa banget sih, guenya aja yang sama-samain biar nggak ketauan kalau ogeb. Nah, malam itu, setengah mengantuk gue berniat untuk cuci muka dan gosok gigi.

Hhayolooo pasti sudah menebak kelanjutannya kan?.

Bukan, gue tidak menggosok gigi memakai sabun muka. Itu mending, palingan gigi gue jadi wangi. Nah ini? Gue membasuh wajah pakai pasta gigi. Jangan tanya gimana rasanya, karena sangat efektif menghilangkan ngantuk. Puedessssnyaaa, reeek..

  • Tentang kejadian absurd di kantor yang dulu.

Kadang gue suka rindu dengan rekan-rekan kerja di kantor gue yang terakhir, kantor media yang santai dan penuh kolega yang suka becanda. Satu hal yang pasti, yang gue inget dari rekan-rekan sejawat di kantor gue adalah kemiripan mereka dengan beberapa tokoh.

Ada big bos yang mirip Eko Srimulat. Ada bubos yang mirip mantan menteri Ibu Sri Mulyani. Ada lagi yang mirip sama makeup-nya Syahrini. Itu para petingginya. Belum lagi, para drivernya. Divisi kami memiliki tiga orang driver, masing-masing ada yang mirip Farhat Abbas, Bang Sutiyoso dan kumisnya Cok Simbara.

Tentang mbakbos.

Gue pernah cerita di sini kalau gue punya mantan mbakbos yang baik dan suka ketawa.. Saking seringnya dia ketawa, kami, anak buahnya dapat mendeteksi kehadirannya dari radius dua lantai hanya dengan mendengar suara tawanya. Istilahnya, kalau beliau punya salam hadir, mungkin akan seperti” Selamat pagi ngiahahahahhaha..” atau ” Makan siang yuk, muehaahahahaha..”

Maniacal LaughSering kalau gue menghampiri mbakbos ke kubikelnya.. belum juga gue mulai follow up kerjaan, kami saling beradu pandang lalu dilanjutkan ngakak bareng.. Padahal apa yang diketawain juga nggak jelas. Iki aku lagi gendeng, opo piye? 

***

Tentang driver.

Pada suatu hari, gue pergi ke kantor klien dengan diantar salah satu driver kantor. Gue lupa-lupa ingat, driver hari itu yang bertugas siapa.. kayaknya sih kang Farhat Abbas cabang Velbak Pakubuwono yah.

Nah, sepanjang perjalanan dari klien sampai kantor, pikiran gue dipenuhi dengan berbagai macam urusan pekerjaan. Selain itu, gue juga sibuk sms-an dengan mas suamik. Multivision eh multitasking, sayanyah..

Tanpa sadar kami sudah sampai di depan kantor,

Driver   : ” Sudah sampai mbak Dewi..”
Gue       : *gelagepan* ” Oh Iya” *membuka pintu, menoleh ke kang driver* ” Makasih sayang..”

Iya, gue pamitan sama driver.

LUPAK! GUE PIKIR SEDANG BERBICARA DENGAN SUAMIK..

Bang driver bengong.
Gue lebih bengong lagi.
AAARGGHH!!

” Maaaapp, Kaaang!”

Selanjutnya gue pura-pura bego… padahal mah bego beneran, dan langsung kabur ke dalam. Maluu Jatmikoo, untung aja nggak pakai sun tangan. Begitu masuk, langsung laporan ke mbakbos.. dan tebak report pertama apa yang gue sampaikan? Tentoes sadja, ‘kecelakaan’ itu tadi..

2042242418_3b7cf20e_IMG_6118.gif
mbakboooos.. aaaku maluu, mbakboooss!
Iklan

36 pemikiran pada “Status jadul. Kalau dibuang, sayang..

  1. hihihii untung supirnya gak baperan yakkkk…klo aq sering banget lupa copot helm gojek sampe dipanggil2 abangnya karena seringkari turun dari gojek langsung ngibrit hihiihihihih

    Suka

    1. path ituuuu… mmm, menurut aku platform utk pamer dgn fitu yg paling lengkap hahahaa.. hampir sama kayak facebook, tp bisa liat siapa yg ngepoin kita (ini cikal bakal drama sih emang, mba non hahahah)

      Suka

      1. iyaaa hahahahaha.. bisa ketahuan siapa yg liat postingan kita. dulu parahnya malah bisa lihat siapa yg visit alis kepoin page kita..

        oh, klo itu emang tgantung orangnya si mba, hahhaha.. gak penting emang..

        Suka

  2. Mbaa Restu, ngakak mampuss eyke dari awal sampai akhir… itu pembicaraan para Sotong, kayaknya udh jadi momok bagi para jemaah ‘Pathaniyah’ ala mba Restu wkwkwk

    Aku punya temen cowok mba, bapernya dia sama warga komplek Path ngalah ngalahin perasaanku sbg cewek. Sampe dia uninstall path krna iri liat gebetannya apdet sana sini tapi chat2 ga pernah dibalas huahahaha

    Suka

    1. hahahahaha iya Astiii.. skg malah balik facebook ajuaaahh..

      aduuuh, temen cowokmu.. pukpukpuk.. begitu yaa era kawula muda sekarang.. harus tahan banting perasaan.. (yg kayak gini aja langsung berasa, untung jamanku dulu belum ada hahahah)

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s