Cari ke mana lagi?

Masih ingat cerita tentang Pak Tamrin dan Mami Ade?

Gue mau ngomongin beliau lagi yak..

Beberapa hari yang lalu Pak Tam, Tamrin, bukan Tamara diminta tolong oleh kakak ipar gue, Mami Ade untuk membawa tas milik kakak ipar gue yang di Medan, ke toko reparasi kulit, Laba-Laba..

Mami Ade     : ” Pak Tamrin, tolong anterin tas ke Laba-laba ya Pak.. Minta tolong bilang aja ini tas yang harus direparasi, Pesanan dari bu Alya yang tadi telpon, begitu ya.”
Pak Tamrin   : ” Dianterin ke mana bu?”
Mami Ade     : ” Anterin ke toko Laba-Laba. Tokonya ada di Panglima Polim, Barito pak. Atau ada juga yang di Arteri Pondok Indah. Terserah enakan di mana. Gede kok plang tokonya, nanti kalau bingung tanya aja di sekitaran sana ya Pak..”

Setelah mengantar Mami Ade ke kantornya, berangkatlah Pak Tamrin membawa misi membetulkan tas kakak ipar ke Panglima Polim.

Beberapa jam berlalu.

Hari sudah melewati tengah hari. Matahari sedang bekerja keras memancarkan sinarnya. Dan Pak Tamrin yang belum juga sampai di rumah. Mengingat jarak dan lokasi serta mudahnya misi yang diemban, seharusnya Pak Tamrin sudah kembali ke rumah beberapa saat yang lalu.

Mami Ade, sang kakak ipar gue, menelpon Pak Tamrin.

Mami Ade     : ” Pak Tamrin di mana? ”
Pak Tamrin   : ” Saya masih di Barito bu.. Susah ni bu Ade, cari tokonya..”
Mami Ade     : ” Lah, belum ketemu? Tempatnya ada di deretan toko bahan bangunan itu..Coba cari dulu..”
Pak Tamrin   : ” Saya sudah cari keliling, bu.. Nggak ketemu juga.”
Mami Ade     : ” Masak sih pak.. Ada pak, gede tokonya. Sudah tanya sekeliling?”
Pak Tamrin   : ” Sudah bu. Ngga ada yang tahu..”
Mami Ade     : ” Coba tanya sekitar situ pak.. Nanti kabari saya ya..”
Pak Tamrin   : ” Ya bu..”

Mami Ade meletakkan handphonenya. Beliau masih bingung, mengapa sulit sekali menemukan toko dengan nama yang tidak biasa tersebut. Kalau bisa dibilang, bahkan toko ini tidak ada pesaingnya..

Beberapa waktu kemudian..

Mami Ade      : ” Gimana pak Tamrin. Sudah ketemu belum?”
Pak Tamrin   : ” Nggak ada bu.. Nggak ada yang tahu.”
Mami Ade      : ” Sudah nanya orang-orang, pak?”
Pak Tamrin   : ” Iya, saya nanya orang-orang di sini..”
Mami Ade      : ” Mmmmm.. Pak Tamrin nanyanya gimana? Toko reparasi tas Laba-Laba kan?”
Pak Tamrin   : ” Iya, saya nanya.. Toko Abal-abal ada di mana? Eh Abal-Abal. Eh. Loh nama tokonya Laba-laba ya bu?”
Mami Ade : ” …”

Ngomongin Suamik - part 2

***

BAHAHAHHAHAHAHHAHAHAHAA

Gue yang mendengar cerita ini cuma bisa ngakak nggak berkesudahan.
Pak Tamriiin, mau sampai Paris Hilton berubah wujud jadi Boyolali Hilton, nggak bakalan ketemu itu toko Abal-abal…

Iklan

25 pemikiran pada “Cari ke mana lagi?

  1. Dewi, Percaya atau ngga, pak Tamrin itu bener loh 😀 Asal-usulnya istilah Abal-abal itu ya dari toko Laba-laba.

    Akhir tahun 80an – awal 90an ada beberapa orang yg buat tas di Laba-laba meniru tas merk terkenal. Di lihat orang bagus, jawab mereka oh ini tas abal-abal (kata Laba-laba dibalik). Setelah sekian tahun kata abal-abal akhirnya bergeser maknanya jadi arti yang kita tahu sekarang.

    Aku rasa ngga banyak yang tahu cerita ini. 😉

    Suka

    1. mba Yoyeeennn!! ya ampun aku baru tauuu.. sebenernya jg udah curiga, kenapa toko ini dinamakan LabaLaba bukan jenis serangga lainnya.. ternyata memang ada sejarahnya ya.. aku baru tauu.. makasih mba Yoyen, infonha

      Disukai oleh 1 orang

      1. Memang duluan ada toko Laba-laba baru ada istilah Abal-abal. Dulu ya awalnya yang di Jl Panglima Polim itu baru di Menteng. Memang ok banget Laba-laba ya, bisa reparasi bagus 👍🏼😀

        Suka

  2. Ririn Ruby

    Hahahaha…. Restu,, ih beneran sy ngakak baca ini!!! Ada ada aja! Eh btw, sy pernah loh reparasi tas koper di laba laba Menteng. Sekitar 6thn yg lalu, itu tas sy rodanya rusak. Buat sy, harganya lumayan. Waktu itu ganti 4biji roda RP250.000 tapi sampe sekarang manteb alhamdullilah cakep banget malah rodanya mirip sama tas koper yg mahal gitu deh.. Puas! Emang jaminan mutu deh!

    Suka

    1. hihihi..senangnyaa klo ada yg terhibur.. waaah testimoni salah satu customer LabaLaba yg terpuaskan.. (plok plok plok). ish cakep banget,harha segitu gak dapat koper baru tp yg bagus ya mba Riri…

      Suka

  3. Ririn Ruby

    Hahahaha… tuh saking geli ketawa barusan sy panggilannya Restu, padahal sebelumnya pernah komen panggilnya Dewi…
    Hihihihi..aduh gak apa apa yah 😃
    Selamat Lebaran ya Dewi, salam buat Aidan dari Aidan di Malaysia 😍👶🏻

    Suka

      1. Ririn Ruby

        Hai Dewi….!!
        Iya sy add Dewi di FB & kalo ga salah follow juga di IG (benerkan ya.. Dewi punya IG..?)
        Sorry baru main lagi kesini nih..eh ada cerita ttg hotel sampe penasaran sy baca2 juga postingan yg sebelumnya & skrg mau tidur jadi agak ngeri2 sedap 😄😃😅😅

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s