Sudah tau cengeng..

… eh masih nonton drama korea.

Yah, doakan gue tobat dan tertarik nonton drama Indonesia yaa.. *lalu lihat sinetron* *lalu ikut sakit jiwa*

Yasudahlah ya.. mending cerita yang ringan-ringan saja, yang berat, cukup badan gue aja..

***

Jadi begini ceritanya..

Gue suka banget bercanda, nggak usah disuruh pun, pasti gue akan mentertawakan diri sendiri. Tapi di balik itu, sesungguhnya aku ini mudah sekali mengeluarkan air mata. Bahasa ilmiahnya sensitif, bahasa kalbunya cengeng dan bahasa jawanya gembeeng.

Lagi sedih.. aku nangis *yaiyalah*

Lagi marah dan keseeeel.. eh nangis juga

Nonton film mengharukan, gue terisak-isak..

Lagi lihat anak tidur.. aku mbrebes mili

Lihat seseorang yang bersedih atau sakit.. gue juga ikut tersedu-sedu..

Lagi bercanda, terus digodain.. “Nangis ya Dew, nangis ya..”.. Awalnya nggak nangis, eee lah kok terus keluar air matanya..

Mending kalau wajah gue bisa berubah menjadi nangis-cantik seperti mbak-mbak di bawah ini..

tumblr_mxkuucyqsi1rcih7jo1_400

song-hye-kyo-crying

Yang ada, pada kenyataannya, muka gue berakhir seperti ini…

justinlong_0 giphy-2
Apa mungkin ini semua ada hubungannya dengan ngidamnya Ibuk semasa hamil ya? Sewaktu mengandung gue, katanya beliau ngidam makan cabe. Mungkin karena kepedesan, selain rambut gue jadinya keriting brindhil, akhirnya gue juga jadi gampang nangis..

Dulu, gue sering menyesal kenapa Ibuk harus ngidam cabe. Kenapa bukan ngidam mendengarkan burung kenari yang kicauannya merdu, jadi kalau karaoke, gue nggak perlu shock dengar suara sendiri. Atau minimal saking merdunya suara gue, tiap diajak ngobrol gue pasti bercakap-cakap sambil nyanyi. Saipul Jamil? Saipul Jamil, siapeee?

Tapi daripada merutuki diri sendiri, lebih baik gue menerima kenyataan bahwa aku memang cengeng..

***

Oiya, sambil menulis postingan ini, gue baru tahu, ternyata orang yang gampang menangis itu memiliki mental yang lebih kuat. Yey! Akhirnya yah.

Yaiyalaah, gimana gue nggak sebeeeeelll sama diri gue sendiri yang mewekan ini..

Kalau nangisnya karena sedih, mungkin masih bisa dimengerti ya. Tapi yang paling sering terjadi, tanpa melihat situasi ~~apakah sedang sendiri atau sedang rame-rame di tempat umum~~, kalau gue lagi kesal dan kecewa, gue akan ngedumel dan merepet nggak karu-karuan sambil diiringi air mata… Meski itu bukan air mata buaya, tapi air mata buani, buana, budewi.. #plaak.

Kalaupun gue berhasil menahan air mata supaya gak tumpah.. tapi hiduuunggkuuh nggak mau kerja sama.. Mamiiih, hidung ini sudah berubah jadi jambu bol yang merah ituuu..

GRRRRHH..

Kan, malu kan yahh..

Dan kebiasaan cengeng gue ini makin diperparah ketika terkena racun drama asia.. Apalagi cerita drama asia, baik dorama jepang maupun drama korea, memang paling bisa mengaduk-aduk emosi penonton.. Jadi menangis karena menonton drama korea sudah menjadi penyaluran emosi gue, semacam itulah..

Untungnya sekarang para script writer sudah makin waras.. Sudah jarang lah drama korea yang berakhir menyedihkan seperti satu dekade yang lalu.. Kalau sekarang gue disuruh nonton cerita yang tragis dan sad ending? CIH. BIGH NOH NOH!

***

Nah, bicara tentang menangis kala menonton drama, gue jadi ingat salah satu peristiwa ketika gue sedang gandrung dengan Descendant of The Sun (DoTS).

Pagi itu, gue sibuk konsentrasi menonton episode terbarunya DoTS ini.. Dan kebetulaan, kebetulaaan niiih, episode hari itu sedang menayangkan adegan yang bikin kita ikut emosi. Nggak usah dikomando, sudah pasti gue menggigit bibir dan ikutan nangis.

f721c-jack-donaghy-cries-into-a-pillow-on-30-rock

Eh sedang asyik terisak-isak, mendadak sekilas gue mendengar sesuatu..

…tek… tek… tek… tekk…

…tek… tek… tek.. tek..

..Itu bunyi pagar diketok, bukan sih? Kayaknya iya. Eh, bukan, ah.

Hening. Tidak terdengar suara apa-apa..

Aah, mungkin itu tadi cuma perasaan gue saja.. Pasti nggak ada siapa-siapa, pasti itu.

Gue sibuk berhalusinasi… halusibubur.. halusipasta.. halusiketan… *krik kriik kriiik*..

…tek… tek… tek… tekk…

…tek… tek… tek… tekk…

Kayaknya itu suara abang tek-tek.. atau tukang bubur yang lewat..

lanjut nangis lagi.. ahhhhh..

.. adegan klimaks di layar kaca..  Gue mewek sempurna.. HOUHOUOHOUHUO.. Bahu berguncang, mata sembab, air mata mengalir ke mana-mana, hidung meler..

giphy

SROOOOTTT *lap ingus*

tiba-tiba

….TOOOK.. TOOOOKK…TOOOKK *gredeeek gredeeek gredeeekk*

Eh, itu pagar lagi digedor-gedor, bukan sih?...

” PAKEET… PAKEEET BU, PAKETT.” ..

tapi ini kan lagi nangis, tanngguung iniiiih huhuhhhhuhuh..

” BOOOKK.. EBOOOKK.. AADAAA PAKET!!!” * teekk teeekk teekk..* *suara pagar digedor*

YA AMPLOOP, BENERAN ADA ORANG DI LUAR RUMAH!!

Aaaak, tidaaaaaaakk… lagi kentaaaaang.. kena tanggung maaaang!!!

Adoooh.. Maunya gue menenangkan jiwa, dan keluar rumah beberapa menit kemudian dengan penampilan yang anggun. Tapi, itu si mas-mas kurir sudah tereak-tereak di pagar sana.. Nunggu berhenti nangis, nanti kurir paketnya pergi.. Keluar sekarang, muka merah penuh air mata campur ingus..

Mak’eee piiiiye, ikiiii??

Yasudah, drama bisa ditunda.. tapi paket? Panjang urusannya kalau mas kurirnya ngambek dan pulang.

Mau nggak mau, sambil mengambil saputangan handuk untuk menyamarkan wajah, gue melangkah gontai ke luar rumah. Gue berjalan ke arah pagar lengkap dengan gue yang masih sesenggukan huhuhuhuhuhuhu

… si mas kurir memberikan paket, gue menerima sambil menutup wajah..

… si mas kurir memberikan bukti tanda terima, gue gak bisa langsung kabur karena ada yang harus ditandatangani dulu.. dayum

… si mas kurir salah tingkah, gue salah semuanya.. Salahkan dunia! salahkan waktu yang gak tepat!! Salahkan si mas kurir yang datang gak lihat-lihat waktu. Salahkan si Rangga yang meninggalkan Cinta.. Salahkan Ahok! Salahkan Jokowi! 

… si mas kurir kembali sibuk mencari bolpoint, gue memalingkan wajah…

… si mas kurir masih juga nggak nemu di mana bolpoinnya, gue menutup muka…

SROOOT SROOOOTT.. BROOOOTT *eh apa ini yang terakhir?*

.. gue menutup muka, lalu buang ingus.. Ih. Jorok. Bi to the yarin..

Akhirnya bolpoinnya ketemu, HA! Masih sambil menutupi wajah dengan sapu tangan, gue menerima bolpen pemberian si mas kurir yang masih menatapku dengan penuh perhatian.

Gue menandatangani tanda terima. Dan secepat pernikahannya Rizty Tagor dan Stuart Collins, secepat itulah gue mengembalikkan nota beserta bolpennya ke masnyah.

Selesai? Belum..

Tepat sebelum pulang, si mas kurir mengucapkan satu kalimat yang mau nggak mau membuat gue tambah mewek.. Mewek, karena malu tepatnya. Yang diucapkannya adalah

Mas Kurir  : ” Sabar ya mbak..”

Gue            : ” Ini semua gara-gara drama korea mas…”

Mas Kurir  : ” Kolera? Kasihan banget, mbaknya..”

Gue            : ” Bukan kolera. Korea mas, drama korea..”

Mas Kurir  : ” Kokrela? Iya mbak relakan aja, Yang ikhlas ya mbak..”

Gue            : ” Mbuooh… mas..”

nggak dheeng, bercanda…

.. Tapi beneran, sebelum masnya pergi.. dia mengucapkan salam perpisahannya..

” Sabar ya mbak..”

Dan pada kenyataannya,  dengan mata sembab, gue menerima paketnya sambil manggut-manggut. Pasti mas kurir mengira gue sedang ada permasalahan rumah tangga, padahaal maah, gara-gara nonton drama korea, maaass..

ps:

Langsung puk-puk virtual suamik di belahan kantor sana. Mungkin sekarang dia sedang sibuk ngupil pakai jempol, sementara di rumahnya ada si mas kurir yang menyangka ada drama kehidupan yang sedang terjadi di rumah gue..

Iklan

27 pemikiran pada “Sudah tau cengeng..

      1. Hahahhaa, Matt kebalikan sama suamiku.. suamiku paling sebel kalau aku udah mulai nangis gak lihat-lihat tempat, dikiranya habis diapain sama dia.. Yang ada kan aku makin mewek yaa..

        Suka

      2. Huaa….soalnya kan kita diliatin orang kalau nangis hehe. Jaditakutnya orang pikir abis berantem kali ya haha. Aku pernah pergi rame2 nonton sama mahasiswa si Matt. Di dalam bioskop belon apa2 udah nangis (nonton The Marsian) trus semua bingung dan pikir berantem ama Matt haha

        Disukai oleh 1 orang

  1. toss mbaaaak, aku yo nangisan kok. sampe dijuluki mripat yuyu gitu mbaa, saking susahnya nahan mata berair. ciiiih syebel aku, tapi ga bisa mengendalikan juga sih ya 😀 .
    aku pernah ketemu temen lamaku, saking terharunya ketemu sekian lama, kalah tali kasihnya indosiar, aku kan mbrambang gitu kan. sama anak temenku dibilangin gini, iiiiiih tante udah gede kok masih nangis. gitu masaaa mbaaa 😀

    Suka

    1. hahahhahaa.. aduuuh betapa bahagianya diriku menulis postingan ini, ternyata banyak yg senasib.. akoh tidak sendiriaaann..

      iya ya, sampai skg aku msh mencari cara gimana ya spy gak cepet bgt mbranang klo di tempat rame.. paling cuma ucek2 mata akting kelilipan gituu..

      Suka

  2. Mba Restu, hahhahah sejujurnya udah lama aku mencari tau apa sih arti dari istilah ‘kentang’ itu yaa awlaaaaa mesti deh nemu istilah lucu2 di sini dan di sini jugaaa… beteweh, agak-agaknya kita mirip mba kalo soal nangis tapi kalo cuma pas emosi ga tersalurkan aja sih mkanya aku nangis whahah tapi nangisnya ga boleh keliatan orang #eaksoktegar padahal mah rapuh kalo diceritakan

    Suka

  3. Akuuu pun cengeng! Tapi ga secengeng Mba Dewi sii kayanya haha…. eh tapi nonton Glee ga? Nonton deh yang episode pas Finn Hudson meninggal. Itu parah sih bikin nangis 😭

    Suka

  4. Lhaaaa iya ini sih mbak Dewik jagone nangissss *ditimpuk bb cushion laneige*. Kayaknya aku wis bola bali yaaaa nangis bareng dirimu, nangis ngguyu sering e hahahahhaa.. tangisan itu yang menguatkan mental kita, huwooo..uwoooo

    Suka

  5. huahahahahaha..samalah kita mbak, hobi : nangis..
    gw nonton A Walk to Remember dulu banjir, nonton video klip Air Supply *bukaaib* nangis (padahal ga ada sedih2nya), dengerin lagu menye2 nangis..hadeuhh

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s