Day 4. What’s your favorite childhood memory?

Memang benar ya, tidak ada yang mengalahkan serunya masa anak-anak..

Seperti pada umumnya anak-anak generasi 90-an pasti kita semua menghabiskan waktu bermain bersama teman-teman di luar rumah. Apalagi gue, sebagai anak tengah dengan jarak antara kakak dan adik agak jauh.. Pengen ikutan gaul kakak-kakakku yang ABG sudah pasti ditolak mentah-mentah. Main ama adek cowok gue yang jaraknya terpaut 6 tahun? Ih, piyik-piyik banget. Malas. Jadi gue menemukan kebahagiaan dengan bermain bersama teman-teman di komplek.

Kalau gue ingin bercerita kenangan favorit masa kecil yang masih gue ingat adalah kenakalan gue waktu besar di Solo. Serius. Gue dulu nakaaal dan pecicilan banget. Tapi kenapa ya, waktu kecil dulu bukan nakal yang gue pikirkan, tapi rasanya seru dan bahagia banget.

Dan tidak pernah terbersit sedikitpun bahwa kenakalan-kenakalan itu akan membekas menjadi kenangan untuk ditertawakan di kemudian hari.

Sedikit banyak yang gue ingat adalah..

  • Waktu kecil gue paling suka naik sepeda.

Biasanya gue selalu dibonceng kakak gue naik sepeda ke sekolah. Walaupun jarak rumah sekolah kami lumayan jauh, tapi kok rasanya seneeng banget. Menikmati angin sepoi-sepoi sambil ngobrol dengan kakakku. Ih keluarga cemara sekali yah. Dan gue selalu diwanti-wanti, kalau duduk di belakang kaki harus jauh-jauh dari jeruji roda. Bahaya. Wangsit itu yang selalu menjadi patokanku.

Nah, suatu hari gue punya ide iseng untuk duduk menghadap belakang dengan posisi kaki lurus jauh dari roda..  Wii sensasinya bedaa.. Tapii, begitu bertemu polisi tidur, atau kubangan ya, gue lupa, nah kakak gue bukannya melambatkan laju sepedanya eh ini malah dihajar..

Apa kabar gue? Tentu saja langsung terpental dan sukses nyungsep nyium aspal. Iya, jadi first kiss gue tuh sama aspal. Ntaap dah, Dan lebih parahnya, kakak gue tidak tahu kalau gue jatoh. Dia baru sadar gue sudah tidak ada di belakangnya setelah beberapa meter jauhnya dari tempat kejadian perkara.

Rasanya dulu Goggle Five adalah tayangan paling keren sedunia. Cita-cita gue ~dan temen-temen perempuan gue~ cuma satu. Mau. Jadi. Goggle. Pink. Sayangnya tokoh ceweknya cuma satu. Tentu saja semua anak cewek berebut ingin jadi Goggle Pink. Nah. biasanya pemenangnya ditentukan dari mereka yang bajunya paling banyak warna pink-nya.. Karena gue cuma punya satu pasang baju pink, maka jadilah bajuku itu mbah ringgo.. bar dikumbah, garing, langsung dinggo..

Karena Candy, gue jadi terobsesi nongkrong di atas pohon. Keliling komplek sama teman hanya untuk mencari bukit Poni. Setelah ketemu, kami mereka ulang adegan-adegan dari komik. Lari sana, lari sini berkhayal ketemu pangeran bukit Pony. Tapi bukan pangeran yang gue dapat, melainkan tai kebo. yang gue injak.

  • Aku ingin jadi pendekar silat Cina.

Ikutan nonton serial cina-yang-nggak-tahu-judulnya-apa membuat gue berinisiatif mendirikan Padepokan Silat Pendekar Putih.  Lalu nggak cewek nggak cowok, kami main silat-silatan.. Gue pakai kain jarik Ibuk untuk jadi kostum dan senjata. Sedang seru-serunya main silat dengan jurus Ajian Bangau Mematok Ayam, tiba-tiba gue kecebur got. Sakitnya? Aujubilee.. Ibuk? Sibuk histeris ngomel-ngomel lihat kain-kain jariknya udah jadi selendang perang.

  • Hari di mana gue menjadi abang becak.

Kalau tidak salah saat itu gue kelas 4 atau 5 SD. Di komplek gue, kami hanya punya satu orang abang becak. Namanya pak Iteng. Entah itu nama aseli pemberian orang tuanya yang visioner atau hanya nama panggilan, karena memang kulitnya rada sawo mataaang banget..

Suatu sore, gue bersama rombongan teman-teman gue, bingung mau main apa. Mati gaya. Ada becaknya pak Iteng nganggur di pos satpam. Sejurus kemudian, gue sudah mengusulkan teman-teman gue jadi penumpang becak dan gue supirnya.

Di pos satpam tidak ada siapa-siapa.. diam-diam kami mengambil becaknya pak Iteng dan dimulailah perjalanan gue mengendarai becak..

Awalnya sih berat dan susah mengendalikan becak, apalagi dengan beberapa anak yang ribut di kursi penumpang. Tapi ternyata gue bisa aja mengayuh becak keliling komplek (lebay, kayaknya cuma dua puteran gang deh). Akhirnya gue tau jawaban darimana asal SGM ~alias sikil gebug maling~ ini berasal..

Terus pak Iteng apa kabarnya? Gue lupa.. kayaknya dia kebingungan mencari becaknya yang hilang.. YAIYALAAH!

Pak iteng dan satu atau dua bapak-bapak datang ke rumahku ingin bertemu Bapak. Mungkin karena profesi alm. bapak sebagai salah satu penegak hukum, jadi pak Iteng mau berkonsultasi..

Pak Iteng   : ” Becak saya hilang, Pak.”

Bapak         : ” Pripun? Kok saget? Bagaimana ceritanya, Pak?” *Gimana? Kok bisa?*

Pak Iteng   : ” Ya tadi kan becak saya masih ada di pos satpam, to Pak.. Pas saya tinggal pulang sebentar, balik-balik e ndilalah sudah ndak ada-e..”

Kemudian Ibuk keluar teras dan ikut ngobrol-ngobrol. Gue lupa bagaimana kronologisnya Bapak berbicara dengan Pak Iteng. Waktu diceritakan, gue tidak memperhatikan seperti apa detil percakapan mereka. Intinya Pak Iteng curhat kalau becaknya hilang.

Lalu gue dan rombongan becak berisi anak-anak yang ribut lewat di depan rumah

Pak Iteng  : ” Pak ketingalipun niku mau becak kulo.. “ *kayaknya itu becak saya pak..*

Bapak         : ” Wa.. yowis, apik no. Aman to nek sudah ketemu..”

Pak Iteng  : ” Tapi kok isinya anak-anak ya pak? La sing mbawa siapa ya?”

Bapak-Ibuk-Pak Iteng memperhatikan detil siapa pengayuh becaknya..

Bapak         : “Anak-anak sekarang tu emang dasare mbandel-mbandeel kabeh..”

.. gue lewat rumah lagi.. kali ini dada-dadah kayak miss universe

Gue             : ” BAAAPAAAAAK!! YUHUUU.. IBUKK!!”

Bapak         : ” Ckckckckckc.. Sing mbawa cah wedok.. Anak perempuan kok pecicilan.. Itu bagaimana orang tuanya?”

Gue             : *kok bapak-Ibuk nggak lihat aku sih?” “BAPAAAK!! IBUKK! AKU NAIIKK BECAAAK!”

Bapak-Ibuk : *belum sadar* ” Kae, anak’e sopooo kuik?”

Bapak          : “…”

Ibuk             : “…”

Pak Iteng    : “Iyaa’e Pak, itu becak saya…”

Ibuk             :*baru sadar kalau yang bawa kabur becak pak Iteng, adalah anak ceweknya* “IKU ANAK’E AWAK DHEWEE MAS, MASYA ALLLAAAAAH!!”

Langsung bapak-Ibuk-Pak Iteng kabur keluar rumah. Pak Iteng mengejar becaknya yang dibawa kabur. Bapak Ibuk ngejar-ngejar gue yang masih membawa anak-anak kecil naik becak keliling komplek.

Pak Iteng      : ” BECAAAKKUU!!!!”

Bapak-Ibuk : ” ANAAAKKUUHH!!..”

Gue? Whoaaa.. aku dikejar-kejar. Tanpa ba-bi-bu gue tinggalkan si becak.. dan beserta rombongan anak buahku, kami..

KAAAABUUUOOOOORRRR..

Ini kenapa adegannya jadi dono’ banget siiih…

Iklan

33 pemikiran pada “Day 4. What’s your favorite childhood memory?

  1. hahahaa, tanpa dosa, lambai lambai tangan hahahah
    aah favorit bgt tuh candy-candy, kalo goggle five kami ga berantem, soalnya gue maunya goggle blue, ga suka pink soalnya, hehehe

    Suka

    1. Kita seangkatan banget ya Fey.. Ah iyaa, jaman kecil dulu aku shippering goggle Blue sama goggle PInk.. Pokoknya kalau episode itu peran utamanya si Goggle pink langsung seneng banget.. Habis kebanyakan si goggle red ama black melulu kan porsi utamanya..

      Suka

  2. Ahahahahahhaa ahaaaahahahhaa! Baru baca sampe candy2 mau komen kalo masa kecil kita sama. Pengen jadi Goggle pink sama bacain si candy2. Ehhh baca yang nyolong becak langsung petjaaaahh ketawaku😂😂😂😂. Yaudah mari nyanyi, biar saja.. biar.. wajahku begini. Tak peduli oh tak oh tak oh tak perlu kutangisiii… hihihi

    Suka

  3. hahahahahahahaaa, dikejar – kejar. Eh bener ko, aku kecil juga pernah coba ngayuh becak, pengen tau rasanya gimana. Sama juga tiap sore suka keliling komplek naik sepeda bareng temen – temen yang lain. Asik banget.

    Suka

    1. Bandel kata orang-orang dewasa Ko.. (padahal emang iyaaaa..).. Untungnya walaupun bandel. tapi kayaknya aku nggak pernah dihukum fisik sama ortuku.. jd kayaknya aku gak ingat sama sabetan ikat pinggang dll..

      Suka

  4. Episode Goggle V yang masih teringat ampe skrng itu pas Goggle Pink diubah jadi boneka pakai baju megar ala jaman victorian. Berasa cuantiiiik banget itu si goggle pink. Selain jadi Goggle pink juga pengen jadi Wong Yung -nya Legend Condor Heroes versi pertama, rambut dipilin2 samping kiri kanan,pake poni.
    Candy-candy gak ngefans, aku bacanya Tiger Wong ama Tapak Sakti 😀

    Suka

    1. Ah iyaaa.. aku ingat Goggle PInk itu, sama apa tuh yang dia masuk ke dunia boneka apa ya.. agak lupa sih.

      Aku juga baca Tiger Wong dan Tapak Sakti. Terus ada Gold Dragon.. Namanya keren2 amat.

      Suka

  5. Buahahahaha itu emang lu kurang kerjaan banget wiiii duduk ngadep blakang…ciuman deh ama aspal… ((gpp kata dewi..yang penting udah gedenya kenal ama bebeb ljh) apeyuuu lahhh nyangkut kesono mulu 😂

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s