Hak Anak di media sosial..

Ini dari pemikiran gue ya..

Terus terang, gue kadang enegh dengan terlalu ‘berlebihannya’ postingan para ortu muda tentang prestasi anak-anak mereka di media sosial.. It’s okaay, kalau masih dalam tahap wajar, tapi kalau pamernya sudah terlalu over? Mhales.

Sadar nggak sih jika sudah terlalu berlebihan menceritakan detil anak sama saja dengan ‘memperkosa’ hak anak di media sosial. Sudah minta ijin ke anak belum sebelum memposting dirinya ke media sosial kita? Apakah anak butuh itu? Atau demi memenuhi ego diri sendiri dengan banyaknya likes dan pujian atas effort kita sebagai orang tua?

Dan setelah adanya kasus ‘menyeramkan’ beberapa hari yang lalu, baru deh, sadar.. kalau ancaman ke anak-anak itu nyata. Selama ini kita sebagai orang tua ngapain? Pingsan?

Tapi gue akui kok kalau sedang bahagia, kadang kita suka bisa lupa dengan keadaan sekitar. Keburu terbuai dengan banyaknya likes dan pujian. 

Oh iya, selain hak si anak, pernah nggak terpikir, mungkin di belahan dunia lain ada orang tua yang memiliki tantangan berbeda dengan anaknya? Misalnya, ada Ibu yang melihat postingan tentang kepintaran-kepintaran anak itu, secara tidak sadar akan membandingkan dengan anaknya sendiri. Bagaimana kalau ternyata anaknya berbeda? Kemampuannya tidak seperti anak ‘normal’ lain pada umumnya, rasanya sediiiih banget loh.. Lalu pikiran-pikiran pun berkecamuk seperti apa yang salah dengan dia? Apa yang salah dengan gue? (Terus dijawab, iih bapeerr.. ya nggak usah main sosmed.. yaddaa yadda yadda..~~). 

Apakah gue nggak posting tentang anak? Boong banget kalau nggak.. Lihat aja blog ini, isinya juga banyak tentang anakku.. Tapi sebisa mungkiiin gue hanya cerita saja. Kalau soal fotonya di Instagram? Ada. Tapi sejak awal membuat account IG bertahun-tahun yang lalu, secara konsisten gue berusaha tidak banyak yang mengekspose wajah Aidan. Ah jangan muna’, itu sama aja, kaleee..  

Ya terserah.

***

Nah, ini ada salah satu tulisan yang baguuussss sekali dari sahabatku, Dilla.

Gue senang ketika dia membuat postingan ini.. Secara garis besar, gue dan Dilla memiliki pandangan dan pemikiran yang sama. Jadi ketika dia sudah menyampaikan pendapatnya di postingan ini, gue nggak perlu cape-cape ngetik lagi dengan bahasa yang belum tentu mudah dimengerti. 

please enjoy her blog, Neng Mumun 

Hancur hati ini membaca berita kemarin tentang terungkapnya group facebook berisi gerombolan pedofil yang meng upload foto2 anak berikut berbagi saran dan berbalas komentar tentang cara2 merayu anak sampai bisa berbuat asusila sama mereka. Untuk nulis ini aja rasanya jari saya gemeter lho. Merasa sedih dan ingin mengutuk, yang berlanjut dengan pertanyaan sama diri sendiri: […]

via Tentang hak anak di media sosial — Cerita Neng Mumun

Iklan

12 pemikiran pada “Hak Anak di media sosial..

  1. Dewi aku setuju buanget!!! Aku abis ini mau baca postingannya Dila ah (hehehe ketauan weekend gak buka WP). Ya ampun ya, aku di Facebook aja suka risih, ada yg anaknya lg mandi difoto2 (anaknya umur 3-4 tahunan gt) dsb

    Suka

    1. Thank you Mariska. Akupun dulu ada teman path yg seperti itu.. anak gadisnya yang hampir masuk SD masih difoto-fotoin ketika mandi. Tapi seperti biasa, cemen, gak berani bersuara..Rasanya pengen guncang-guncang bahu mereka. Sadar dong!!

      Sekarang aja.. aku rada memberanikan diri nulis ini. Kalau udah ada kejadian kayak gini baru reaktif heboh.. la kita sendiri sebagai orang tua, tanpa sadar, ngasih bahan-bahannya ke pelaku..

      Si pelaku tidak kesampaian dengan yg dilihatnya di sosmed, tiba-tiba ada anak yang tidak tahu apa-apa ada di dekatnya.. Akhirnya sang jiwa murni itupun harus menjadi korbannya.

      Suka

  2. Klo aku dr jaman gadis emg udah parno sih…. klo fotoku n suami masih berani lah pajang di blog dan IG (banyak malaaah). Tp klo nama lengkap, tpt tgl lahir (pokoknya segala info di KTP) itu nehi-nehi dishare di internet. Setelah Baby B lahir, selama setahun aku menahan keinginan untuk gak pajang fotonya. Lewat setahun, mulai berani ya pajang muka anak (biasanya nampak leher ke bawah atau nampak dr belakang tok). Eeeeeeh lha kok trs terbongkar kasus pedofil itu. Allahu akbar. Lgsg panik pengen apusin foto2nya. Yg di Path sih udah. Tinggal yg di blog sama IG.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya Tyke.. akupun pernah berada dalam masa kegelapan kok awal-awal baby anakku lahir punya album tersendiri di facebook. Nggak ngerti apa-apa pada masa itu.. adeuuuh..
      .
      Iya, reminder buat kita-kita ya Tyke..

      Suka

  3. omg mba dewi pas baca yg kasus pedofill itu juga aq baru ngeh betapa durjananya diriku ngunggah foto anakku di blog yg bs sembarangan diliat orang huaaa di IG juga isinya anakku semuah huaaaa walopun aku private kayaknya mau aku sortir lagi deh kmaren baru sortir yg di FB padahal ud ga aktiv fb cm yang dlu2 jaman dia baru lahir wuakeeehhh banget huhuhuuhu thank you mba tulisanya bikin sadar banget inisih huhuhhu

    sungguh ga kuat baca artikel2 yg ada skrinsyut percakapan orang2 biadab itu yg sharing cara2 nya hikzzz beberapa hari lalu juga aku jadi bengong melulu mikirin ini apalagi anakku jauh huaaa nangis muluk deh pokoknya krna jd inget . kita bisa ngelakuin apa lagi yah mba sebagai usaha ngelindungin n mencegah hal ini selain banyak2 berdoa sungguh2. temenku blg harus dikenalin pendidikan seks sejak dini cuma aku masi belom paham banget katanya ada bukunya jugak yang direkomendasiin sama kementrian bahkan kaya yang isinya menjaga tubuh gitu jd bagian mana yang bole diliatin yang gabole ,bagian mana yg bole disentuh selain diri sendiri n siapa2 aja selain mama nya yg boleh misalnya mandiin dia gitu2 … duh gusti…semoga anak2 kita selalu dilindungi Allah ,aamiiiin.

    Disukai oleh 1 orang

    1. sama-sama mba Din.. saling mengingatkan ya mba sebagai ortu. Aku jg bikin tulisan ini krn sering geram dan eneg, krn ada bbrp teman yg aku kenal atau sekadar eksplor foto di IG beneran over sharring ttg anaknya.. tp habis itu ikut mengutuk kejahatan ini.. gemes.

      Gapapa, wajar aku jg sering merasa bersalah kok sbg ortu.. yg penting ke depan beneran kt harus aware dan ajarin anak kt pendidikan sek.s. .

      bener mba Din, salah satunya buku seri aku anak pemberani.. tp punyaku nyelip entah dmn. hadeuh.. Oh, dan akupun sedang mencoba, aware dan jg lakuin usaga preventif dgn anak2 di sekitar.. misal ponakan atau tetangga.. yg mungkin kt gak tau dgn teman sepermainan mrk main apa..

      Suka

  4. Mbak Dewiiii, sama2 yak.. akupun sekarang bener2 selektif majang foto anak. Kayaknya aku pernah ngobrol sama dirimu, atau sama si mas ya. Intinya rasio kemunculan foto anak dan yang lain2 di IG ku (mukaku, masakan, eksis2 yang lain) adalah 1:15. Intinya foto anak jaraaaaang lah, kalopun ada aku usahain yang nggak terpampang nyata mukanya. Apalagi nanti kalo udah balik Indonesia, makin2 deh diperketat. Doakan semoga konsisten yaaaaa :).

    Ini emang never ending belajar yak ternyata punya anak tuh, blajaaaar teroooos.. bener2 guru kehidupan. *makin malem emang omongannya suka makin bener mbak* :’))

    Suka

  5. Noey

    Pemikiran yang bagus ini, sekaligus pelajaran berharga walaupun saya belum bikin anak. Btw hidupmu penuh warna banget ya mbak, salam buat ibunya mbak. Mau komen di artikel tentang ‘ibu’ kok malah kepencet disini, sekalian dirapel aja. 🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s