Day 10. What’s your most embarrassing moment.

Sepertinya hampir semua cerita memalukan sudah pernah gue tulis di blog ini. Memangnya masih ada yang lebih parah lagi? Ada. Gue nyaris lupa karena ingatan tentang peristiwa ini sudah terkubur di lipatan lemak yang paling dalam..

Yasudahlah yaa, sudah kepalang tanggung..

Jadi, mari kita kembali ke 20 tahun yang lalu, masa-masa gue duduk di bangku kelas 1 SMU. HWAAAAA… tuwaak banget! *tenang, sebelum para pembaca generasi milenial menjerit, gue sudah jejeritan duluan*.

Nah peristiwa itu terjadi kira-kira sekitar 3 bulan ketika gue baru jadi anak SMU.

***

Akuilah, masa remaja itu ngapain sih? Mungkin teman-teman yang lain semua rajin belajar menuntut ilmu, mengerjakan tugas sebaik mungkin dan mendengarkan penjelasan bu Guru. Gue juga begitu #preet #boongbanget.. Tapi karena masa kecil gue selalu melihat ke kakak-kakak gue, persepsi yang selalu tertanam di benak gue adalah, “Masa SMU itu masa paling keren abeessh!“. Tak heran, betapa senangnya gue ketika bisa memakai idamanku sejak SD. Seragam putih abu-abu..

Jangan dibayangkan seragamnya macam dedek-dedek SMU sekarang, yang kemejanya kekecilan, atau kalau pakai rok, sempitnya udah macam jarik pengantin Jawa.. Jaman SMU gue dulu seragamnya serba gede dan gombrong. Tahun 90-an sih kelihatannya keren ya, kalau dilihat anak sekarang? Pasti dedek-dedek gemes menatap horor melihat seragam kami. Mungkin kami seperti memakai pakai baju orang-orangan sawah, haiaa.. 

Lalu apa sih yang dilakukan anak cewek yang baru masuk SMU.. Yang gue baca dari primbon-primbon, alias cerpen majalah remaja ibukota.. YA NGECEENG DONG. Duh, ngeceng, itu kalimat prasejarah banget. Sekarang, namanya apa sih?

Tapi jangan bayangkan gue remaja dulu sama seperti sekarang.. Beuuh, beda banget.. Ketika gue melihat kembali foto-foto gue jaman SMU.. gue bingung, ini ada mbak-mbak dari mana? Gue tampak sangat dewasa, pemalu, kayaknya sok kalemnya gue lebih mirip mbak-mbak kuliahan harapan bangsa..

Padahal pencitraan..

Iya dong, namanya juga jadi anak baru, ya jaga image lah.. Gini-gini kan pada saat itu gue sedang merasakan yang namanya cinta pertama. Bukan suka-suka lucu macam anak SMP, tapi ini beneran naksir sama cowok yang kebetulan, kayaknya nggak bertepuk sebelah tangan. Ahzeiik, akhirnya yah..

Jadi, meski jadi anak SMU masih hitungan bulan, gue sudah punya gebetan, cowok lucu anak kelas sebelah. Cowok berkacamata ini terkenal sebagai anak basket di sekolah. Anak basket, bukan basah ketek ya.. Ya, masak gebetan gue anak pak lurah, sementara gue nggak tau siapa nama pak lurah gue..#krikkrik..

Dan namanya juga masih pedekate, waktu paling menyenangkan semasa sekolah adalah istirahat siang.. Gue lupa tentang pelajaran sekolah, tapi kalau urusan main waktu istirahat, nah itu masih ingat banget. Karena dengan istirahat mau nggak mau ke luar kelas, jajan ke kantin.. sambil sesekali ngintip si cowok gebetan lagi ngapain. Ada di depan kelas atau nggak? Kalau nggak ada, kira-kira dia di mana ya? Lapangan basket atau warung tempat nongkrong anak-anak cowok di depan sekolah yaa..

Jangan muntah dulu ya, maklum namanya lagi jatuh cintrong.. Pencitraan itu penting demi menggapai cinta.. Perkara aselinya pas tidur sama-sama hobi mangap, biarlah waktu yang akan membahasnya.

***

Oke, sudah ya.. Preambulenya sudah melebar ke mana-mana, kayak iler..

Nah, hari itu, hari yang naas itu, bel istirahat siang berbunyi.. Seperti biasa, gue dan teman-teman gue, kita sebut saja Barbara dan Esmeralda, segera bergegas keluar kelas..

Namanya sudah SMU, kan sudah besar, jadi nggak ada lagi tuh main benteng, petak umpet, main karet atau lari-larian.. Saatnya kita nge-gank.. Dan rutinitas sehari-hari kami selalu sama.. makan siang bareng, cekikikan bareng, berjalan berkelompok sambil cari spot nongkrong untuk bergosip. Pada saat itu, suasana istirahat siang ramai penuh celotehan anak-anak baik di depan kelas maupun di atas balkon.

Sambil jalan-jalan gue lirik-lirik, si gebetan pujaan jiwa lagi ada di mana.. Kalau ada, mau ah curi-curi pandang sedikit..

Eh itu dia dengan rombongan ganknya..

Duh, kami akan berpapasan nggak sengaja dong, ~~padahal sebenarnya niat~~. Pandangan kita bersirobok, terus teman-teman kami saling goda-godain.. mau nggak mau kami saling melirik sambil tersipu malu.. Ya Tuhan, nulis beginian aja gue malu sendiri.. Tapi cuma begitu aja, kami lanjut berjalan dengan teman-teman kami.. Nggak berani ngobrol apalagi mojok berduaan, boro-boroo manggil ayah bunda..

Sudah ketemu gebetan, jantung masih berdegup kencang dan senyuman masih tidak lepas dari bibir ini. Hari yang sempurna. Kulangkahkan kakiku dengan riang, nyengir-nyengir sendiri mengingat kejadian menyenangkan tadi. Kami bertiga melintas halaman sekolah menuju toilet.

Ketika hampir tiba di toilet, tiba-tiba Barbara menyadari sesuatu.. Suatu hal yang buruk.

Barbara        : ” Dewiii.. Dewii.. coba lihat belakangmu. Itu apa di rokmu? ”

Gue                : ” Hah! Kenapah?”

Esmeralda   : ” Kamu lagi dapat, Wi?”

Mati gue.

Keringat dingin meluncur, pucat.. Gue ingat, hari itu gue sedang berhalangan.. Tapi gue tidak mau membayangkan apa yang ada di balik badan gue. Benar saja, sebelum kalimat “Mami, Aidan mau be’ol” menjadi paling menakutkan .. ada satu kalimat yang paling horor jika terjadi di tempat umum.. Dan itu adalah..

AKU TEMBUS.

Gue membalikkan badan.. dan teman-teman gue juga mengecek rok bagian belakangku. Rok abu-abu muda dengan beberapa jejak “peta” di permukaannya..

Barbara melotot, Esmeralda menutup mulut. Mereka terkesiap..

Gue pucat..

“AAAAAAAAAAAKKKKKK!!! TIDAAAAAKK!!!!”

Gue menjerit.. semua teman-teman gue ikutan panik..

Otomatis mereka semua menutup tubuh belakangku, menjadi barikadeku..

Aku maluuuuuuuu banget… Sudah berapa banyak orang yang melihatnya? Kenapa bisa tidak sadar sih? Tadi kan sudah jalan keliling ke mana-mana.. Mana ketemu calon pacar pulaak.. Dan selama itu pula gue berjalan membawa bercak noda ke mana-mana.. Arrrgh!

Biasanya gue sangat berhati-hati jika sedang berhalangan, apalagi kalau mengenakan baju warna terang. Setiap saat pasti gue selalu cek rok belakang gue.. Nahh iniii, warna rok seragam abu-abu muda pasti sangat kontras, kan?

Gue ke toilet.. Nangisss.. aku maluu.. Padahal teman-temanku sudah menolong mengambilkan gue pembalut dan menenangkan gue. Mereka membesarkan hatiku bahwa itu bukan perkara besar, nggak usah malu, bahwa nggak ada yang lihat dan pasti nggak ada yang nyadar..

.. dan gue tahu pasti, semua itu bohong..

Setelah itu, gue bersembunyi di ruang UKS.. Bel selesai istirahat berbunyi. Gue tidak berani keluar dan end up, gue minta ijin bu Guru untuk pulang duluan..

Kenapa sih rok SMU harus abu-abu teraaang? Kenapa bukan warna merah? (itu anak SD). Biru? (itu seragam SMP). Atau warna hitam, biarin deh mirip anak PKL.. Kan bisa meminimalisir hal-hal memalukan seperti ini..

Apakah kemudian ada yang membahasnya.. Gue lupaaa.. Gue hanya ingin cepat-cepat melupakan peristiwa memalukan itu..

AARRGH! SYEBALL.. AKU MALUU!

Demikian, akhirnya gue menuliskan cerita ini. Kalau semua tahu dan mempertanyakan kenapa hal seperti ini harus diceritakan? Sambil angkat bahu, gue tinggal menjawab..

Main Ludo Pakai Tomat.. BOODOOO AMAAAAT!

Iklan

23 pemikiran pada “Day 10. What’s your most embarrassing moment.

  1. Buahahahahahahahaahahhaaha…awal2ngue berasa baca Cerpen di majalah Aneka Yess…trus abis itu berasa kembali ke jaman SMU deh wiii inget baju gombronggg berasa kece yaaak..

    Aku tembusss Vs Mami aidan mau be’ol

    😂😂😂😂😂😂😂😂😂

    Suka

    1. hahahhaa geli banget Jo kalau ingat masa2 pedekate jaman dulu.. tp klo skg gw anak smu gw, walaupun pst gak termasuk gank baju kesempitan, tp pst jg heran knapa baju jaman dulu gedeeee amat…
      .
      iyaaa. beneran maluu bgt.. OMG

      Suka

  2. kirain mba bakalan nembak trus d tolak akh.. haha ingat dulu pas smp ada juga tu temen yg tembus. jalanya bertiga dua temen yg d belakang nempel nutupin haha tapi beneran mba itu mah msh hal wajar cuma mungkin nyengirnya gebetan bukan krna liat senyuman mba ya haha

    Suka

  3. Sepertinya rata2 dr kita mengalami yg namanya tembus yaa.. wkwkwkwkwkw kenapa harus tembus setelah pas2an sama gebetaaann? Lu berdoa ga si kcmt itu setelah berpapasan sama lu ga nengok2 belakang lg demi curi pandang? Kalo iya berarti dia liat….

    Suka

    1. Bahahahhahaa.. amsyiooongg kalau itu Nad.. kagak mau bayangin.
      .
      Iyaaa.. tembus mah pasti, tapi kalau tembusnya pakai baju seragam, keliling sekolah (sampai temenku di balkon atas aja lihat) apalagi ketemu gebetan..matilah awak niii..

      Suka

      1. Hastagah 45 cm? Yakin itu bukan maternity pads? Aku masih taunya 40 cm.. Pdh jaman dulu aja baru dapat yang pakai sayap.. *serasa batman* udah terkagum-kagum ya Ci…

        Suka

  4. Hehehehe,,baca post ini kayak lagi baca cerpen di tabloid2 mba Dew
    Seru yah masa2 lagi naksir2an gitu,,ahahahah
    Iyah malu itu kalau kedapatan “tembus” itu, apalagi kalau lagi pakai rok putih, wassalam deh tuh,,

    Suka

    1. Ahahahaha.. masih ada ya cerpen di tabloid? Apa kamu juga angkatannya majalah Aneka Yess?

      Iya ih, dibanding masa pacaran, lebih seru masa naksir dan saling pedekate-nya sih menurut aku.. Aduh, auk ah.. tembus itu mhuaaleesin banget. Tapi ketemu gebeta? Amsyoong..

      Suka

  5. OMG! Itu sih malu banget mbak, aku pernah tembus itu aja malunya kaya apaan… apalagi mas ketemu gebetan *kraiiii*.

    Ada satu hal yang menggelitik pikiran dan jariku setelah membaca ini.

    JENG JEEEEENGGG…

    Kenapa itu dua orang temennya namanya Barbara ama Esmeralda, pas convo jadi: WIIIIKK DEWIIIKK 😂😂. Kudunya diganti jadi Rosalindaaaa *aseli ga penting bgt ini hahhahaha

    Suka

    1. WAHHAHAHAHAHAHAHHAHA iyayaaahahhaa.. eh tp dil, itu kan telenovela dgn kearifan lokal.. jd nama panjangnya dewi edith gonzales.. #maksa..
      .
      iya dill.. uuiisiinee reekk, mana kapan hari temen2ku beda kelas yg kelasnya ada di ujung balkon pakai konfirmasi nanya, aku tembus apa ngga.. yongalaah tak nggantung ning wit krekot sisaan lah.n

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s