Day 15. What’s the best compliment you’ve ever received?

Masih ada? Lahyuuung.. kirain sudah selesai..

Oke. Mari kita bicara tentang komplimen atau pujian..

Kenapa sih pujian itu menyenangkan.. Pujian yang tulus loh ya.. Karena itu adalah bagian dari empati. Pujian dapat memberikan efek yang positif bagi yang menerimanya. Si penerima akan merasa bahagia, kepercayaan dirinya meningkat, dan dia akan merasa dihargai.

Mungkin kata-kata ini hanya sekilas, tapi percayalah.. walaupun sepertinya diucapkan sambil lalu, tapi sangat berkesan dan susah untuk dilupakan. CIYAAILAAAAH..

” Dhek, masakanmu enak banget..”. Kata suamik ketika gue bikin soto pakai bumbu instan #ngek

“Mmmm.. masakan mami lezaaaaaat.” Kata si anak sambil mengunyah nugget siap saji yang gue beli di supermarket #ngok 

“Tante gambarnya kok bisa bagus sih?..”. Diucapkan keponakan-keponakan cewek ~~kenapa ponakan? Karena Aidan biasa aja lihat gue gambar princess~~. Kalau dengan anak kecil tuh, mau gambar coretnya seperti apa, asalkan masih berbentuk, tetap saja mendapat tatapan kagum dan berbinar-binar dari wajah mereka.. Asyik, yah..

” Hah?! Ya ampun mbak, masak sih umurnya segitu? Aku pikir masih 30 tahun”.. diucapkan oleh sepupu, adek-adek ipar, dan beberapa Ibu-Ibu di sekolah. AAAHHSEEEEEIIKK! MANTAAAP JIWA *yang kayak gini nih harus segera dipigurain*

***

Bicara soal komplimen, beberapa hari yang lalu ketika makan malam dengan suamik, ia mengucapkan sesuatu yang membuat gue tersenyum..

begini ceritanya.. 

Suamik ini jarang lembur di kantor. Menurutnya, kalau tidak mendesak, semua pekerjaan masih bisa dikerjakan esok hari. Jadi, lumayan banget, suamik masih ada waktu mandiin Aidan. Kerjaan gue jadi berkurang. Yes!..

Nah, hari itu, seperti biasa, suamik bercerita tentang harinya di kantor.

Gue           : ” Papi, nggak ada lembur lagi?”

Suamik    : ” Nggak, ah.. (pekerjaan) masih bisa diselesaikan besok. Mending aku pulang, main ama Aidan.”

Gue           : ” Emang temen-temennya papi nggak langsung pulang? Nunggu macet?”

Suamik    : ” Banyak yang malas pulang. Pada jalan, nongkrong dulu.. Tadi aja aku pulang, dikomentarin..”

Gue           : ” Dikomentarin apa pih?”

Suamik    : ” Katanya ‘Bapak sih enak, nggak ada masalah di rumah.. jadi maunya ya langsung pulang.. ”

Gue           : ” Maksudnya, malas pulang karena ada masalah di rumah?”

Suamik    : ” Nggak tahu.” angkat bahu.. ” Bisa jadi.. ”

Gue diam, sibuk mengunyah ayam sambil membayangkan itu tenderloin steak..

Entahlah, hanya mendengar itu saja sudah bisa membuat gue tersenyum sepanjang malam.. Mendapati kenyataan bahwa suamik lebih nyaman di rumah serta tidak merasa gue menjadi salah satu bagian dari masalahnya saja, rasanya hati ini seneng banget..

Udah ah, jadi malu..

***

Demikian postingan ini seles.. eh sudah seleesaai yaaa..

AKHIRNYAA.SUDAH SELESAIII!! HYOOOSSSH!

Telatnya jauh banget ya.. Ha. Ha. Ha.. .

Senangnya bisa ikut 15 days challenge ini. Yang ikut ramai-ramai pulak, jadi bisa lebih mengenal lebih dekat teman-teman blogger. Karena tantangan ini pula bulan maret adalah bulan terbanyak postinganku.. Seperti rapelan setahun dijadikan satu bulan.. aku merasaa.. rajin.

Jadi, begitchuuww… sampai jumpa lagi.. aku balik hibernasi dulu yaa..

 

Iklan

39 pemikiran pada “Day 15. What’s the best compliment you’ve ever received?

  1. HAHAHA mbak! Jangan hibernasi lha~ Aku senang baca tulisanmu makanya mampir mulu dimari hihihi. Eh pujian ini tulus lho 😉

    Anyway setelah seharian beberes rumah + ngurus anak trus hari ditutup dengan suami memuji secara tersirat seperti itu, hidup rasanya sempurna amat yhaaaa ❤

    Suka

  2. Kaaaaak! Selamat ya udah kelar tantangannya. Mari kita parteeeeyyyhhh! 😛 Sungguh semangat yang luar biasa hahaha aku masih mentok di hari ke 10 doooong huhu. 😂😂😂

    Suka

    1. Iyaaa kalau lagi males banget masak bumun instan tu sangat menolong ya.. apalagi kalau yang full bumbu maca rawon/soto.. aku lupa.. antara menik atau bamboo.. bamboo kayaknya mba Nis..

      Suka

  3. si aila juga suka muji2 setinggi langit, padahal gue cuma beliin kado buat temen2nya (kado ya, jadi itu barang bukan buat dia)
    “bunda yang terbaiiikkk!!” ahahhaa mau ngakak tapi tersipu2 juga dipuji sama anak ndiri

    Suka

    1. Ahahahahhaa.. haduh, ini kok pada bilang aku nonton drakor sih.. Aku melakukan tindakan nyata yg lebih bermangpaat laah.. Jadi pengamat sosial, misalnya. Pengamat sosial yang mengamati mereka yang sedang berantem di dunia mayaa..

      Suka

  4. Mbak, kok tibak e koe wes tuwek yo.. 😂. Kemudian masa2 aku berumur segitu akan datang dalam hitungan taun alias sebentar lagi jika Tuhan berkehendak wkwkkwk…

    Mas Otto so sweet bangeeeets ya mbak, jadi inget suami.. inget dia belom cuci piring semalem terus ninggalin cucian di sink pagi2!! Eaaa… *blame the deadline* 😂. Mbaaaak satu dariku yang tak pernah berubah, dirimu itu lucu uwuwuwu… dan setia kawan. Sekali berkawan, takkan hilang. Aamiin 😘

    Disukai oleh 1 orang

    1. iyaaaa dillllaaaa wis tuwekkkkk hahahaa makanya dibilang masih 30thn aja seneng banget hahaha..
      .
      ahaaii nanti akan aku sampaikan, eh sampaikan gak ya.. dia pst bingung “ada apa, ada apa?”.. gak nyadar ceritanya sdh lintas platform.
      .
      aaaaaaawwww maaasaaakk sih Dillla.. makasiih banyak yaaa.. temenku emang gak banyak kok huhuhuhu.. akupuun makasiih kamu sdh mau jd temankuuuh..

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s