Drama Stasiun Balapan..

Jakarta turun hujan jugaa. Yasss! Akhirnya ya boook, setelah sekian lama prakiraan cuaca berstatus the hot is not public..alias puanassssssssee ora umuuum.

Jadiiii, karena udara sedang sejuk mari kita ngeblog lagi.

Apa kabar para kisanak?

Kalau gue, tidak terasa sudah dua bulan terakhir ini resmi jadi Ibu dari anak SD. Lebih tepatnya, beradaptasi dengan jadwal gedubrakan di pagi hari ketika menyiapkan bekal dan drama di siang hari sebelum jemput Aidan.

Drama melulu, mbok yaooo sekali sekali siraman rohanii… Yaaa habisnyaa, hidup tanpa drama, bagaikan Vety Vera tanpa poninya.. ada yang kurang, bunee..

Nah, drama gue hari-hari ini adalah ketika gue harus berurusan dengan KLBK. Apa itu? Mmmm semacam Kebiasaan Lama Bersemi Kembali.

Jadi, sejak SMU gue punya salah satu kebiasaan yang ngeselin.. Duluuuu, setiap mau nyupir apalagi kalau sedang terburu-buru, pasti gue tiba-tiba kebelet pup #grrrhh.. Dan biasanyaaaaa, hasrat ingin ke belakang itu selalu datang tanpa ada firasat. Semakin dipacu waktu, semakin gue ragu-ragu memutuskan ke toilet-nggak-ke toilet-nggak, semakin gue kebelet pup. Hhhh.. Nggak kece amat. Hammbok ya kebiasaan tuh yang lebih berguna, hasrat membereskan lemari kek, hasrat menyapu halaman kek, hasrat menciptakan nobel perdamaian kek, atau hasrat belajar bahasa Klingon, misalnya.. Lah ini, kok hasrat kevheleth pubh..

Ini mau ngomongin apa ya? Kok jadi curcol soal hasrat buang hajat? Padahal kan gue ingin menyelesaikan draft yang sudah dibuat sejak jaman lebaran.

Oke, fokus.

Jadiiiii (jadi, melulu?), seperti yang sudah-sudah, kali ini gue ingin bercerita tentang serba-serbi lebaran..

Dan, tentu saja ini bukan cerita gue…*ihiiy*

***

Ini cerita tentang salah satu teman SMP gue, kita sebut saja namanya Reni.

Tentu saja ini nama samaran, walaupun sesungguhnya nama aselinya bukan cuma nyerempet lagi, tapi sudah nabrak beruntun… Lalu kenapa nama samarannya harus Reni? Rencananya mau Queenzsshyaa ShalszaabellaZaachkyarecharzadee, tapi susah ngetiknya maak’eee...

Nah, kembali ke Reni.

Suatu hari, seperti para netizen yang bermain facebook pada umumnya dan mereka yang sering membuat status pada khususnya, pagi itu Reni menulis status di Facebook-nya.

Begini ringkasan ceritanya.. 

Alkisah pada lebaran kemarin, dia dan keluarganya mudik ke Solo. Rencananya, Reni dan putranya akan pulang ke Jakarta H+4, tepatnya hari Rabu 28 Juni 2017 mengendarai kereta malam..

Adapun jadwal keberangkatan kereta Reni adalah pukul 20.00. Jika lancar, biasanya kereta akan menempuh 7-8 jam perjalanan dan dijadwalkan akan tiba di Jakarta menjelang subuh keesokan harinya.

Sebagai catatan, kereta dari Solo ini akan lewat dan berhenti di beberapa stasiun besar. Yogyakarta, salah satunya. Jadi jika dari Solo masih ada beberapa bangku yang kosong, mungkin kursi itu akan diduduki penumpang yang naik dari Yogya.

Rabu, 28 Juni 2017.

Pukup 19.00 WIB.

Sesudah berpamitan lancar, Reni dan putranya tiba di stasiun Balapan Solo.   Dengan santai, mereka duduk di peron menanti kedatangan kereta.

Pukup 19.45 WIB.

Koper sudah terletak rapi di tempatnya. Ibu dan anak ini sudah duduk manis di dalam kereta.

Pukul 19.55 WIB.

Entah dapat bisikan hantu biung dari mana, tiba-tiba Reni iseng mengambil dan melihat tiketnya.. Tlining.. tlininng.. tliniing.. Tuuuuttt. Terdengar bunyi peluit pertanda kereta sudah siap berangkat.

Reni terpekur menatap apa yang tertulis di lembaran kertas yang masih dipegangnya. Di lembaran tiket tersebut, tanggal yang tertera adalah Kamis, 29 Juni 2017..

“Sekarang kan hari rabu? Kalau begitu, besok pasti kamis.”

Begitu pikir Reni.

Dan terang saja, sejak jaman kuda masih gigit jari sampai sekarang sudah pakai veener, hari Rabu pasti mendahului hari kamis.

” Ini kan hari Rabu, tapi ini kok di tiketnya Kamis, 29 Juni 2017?  HADEEEUUUHH.. “

Pukul 20.00 WIB

…kliniiing… kliniing.. tuuuuuuuuuuuuuuuuuutttt..

Waktu terus berjalan, sebentar lagi waktu akan menunjukkan pukul 20.00.

Reni panik.

Sang anak juga ikut gelisah. Wanita ayu ini menatap nanar, bolak-balik dari lembaran tiket ke para penumpang lain hingga akhirnya pandangannya bersirobok dengan seorang petugas kereta api.

Spontan dia bertanya ke sang petugas.

Reni                       :*panik* “Pak ini tiket saya tanggalnya 29 Juni ya pak. Hari kamis ya pak?”
Petugas Kereta :*ikut panik* “Waduh,  injiih bu, inggih buu..”

Belingsatan, sang petugas kereta langsung membantu mengambil koper dan membawanya ke luar kereta. Sambil menggandeng anaknya, dalam sepersekian detik, mereka berhasil lompat dan keluar dari kereta yang mulai berjalan.

Fiuuuuuhhh legaaaa….

Aselik. Gue yang ikut membaca status facebooknya juga menahan nafas. Bersiap-siap membaca berbagai kemungkinan terburuk yang terjadi.

Entah, mereka ikut terbawa sampai Jakarta..
Entah, ketika tiba di Yogya tiba-tiba ada penumpang yang meminta hak tempat duduknya..
Entah, Reni sudah turun duluan tapi sang anak ketinggalan..
Entah, sang anak turun duluan tapi Reni dan kopernya ketinggalan.
Atau yang lebih  buruk lagi, karena tergopoh-gopoh kaki mereka tersandung dan jatuh terjerembab..

Pokoknya berbagai macam drama gedubrakan yang membuat jantung para pembaca status FB ikut berolahraga..

Untung yaa.. Semua berakhir baik-baik saja..

Mereka berhasil menjejakkan kaki di stasiun. Semua koper dan oleh-oleh sudah tertata rapi dan menyisakan sang putra menanyakan keputusan mendadak Ibunya..

Si Anak   : “Mamah, kenapa kita nggak jadi naik kereta, Mah?”
Reni         : “Soalnya jadwal kita salah, Nak.”
Si Anak   : “Emangnya seharusnya kapan to, Mah?”
Reni         : “Jadinya kita bes..”

Reni meneliti kembali tiketnya.

Reni baru sadar.

Ternyata…

Sedari tadi yang dia perhatikan adalah jadwal KEDATANGAN.
Iya, benar sekali saudara-saudara.. Kalimat lengkap yang tertera di tiket itu adalah “Kedatangan : Kamis, tanggal 29 Juni 2017 pukul 04.15 di stasiun Jatinegara.”

Yang artinyaaaaaa, Ia baru saja melambaikan tangan dadah-dadah syahdu ke kereta yang seharusnya membawanya pulang ke Jakart..

Dan semua itu terjadi di tengah-tengah harga tiket yang melambung disertai antrian yang tidak masuk akal untuk mencari tiket baru lagi..

***

Ya ampunn, apes sekali temanku iniii..

Tapi kok yaa sialnya temenku ini kocaak banget!

Selayaknya menonton drama yang terjadi pada orang lain, seperti biasa, gue malah ngakaaak nyembur. Perpaduan antara kasihan dan ingin bersimpati berakhir dengan gue ngakak nggak berhenti-henti..

Oh, tapi tenang saja, Reni berhasil mendapatkan tiket di jadwal kereta selanjutnyua. Dan dia menulis status itu dengan kondisi sudah kembali dengan selamat, damai, sentosa, jatmiko, budi, diana.. eh maksudnya sudah kembali dengan selamat di Jakarta,

 

 

Diterbitkan oleh

dewi

Illustrator yang aselinya malas nonton drama korea, pengennya masak-cuci piring aja..

30 tanggapan untuk “Drama Stasiun Balapan..”

  1. Ya ampun biyung..kasian banget temennya mbak e..tak terbayang paniknya nyeret2 bocah sama koper 😂 kalo di drama korea, di kereta yg mendadak dia beli tiketnya, dia bakal ketemu chaebol ganteng yang lagi kabur dari orangtuanya yg super protektif dan naik kereta keluar kereta..the rest is history 😂

    Suka

    1. tuh kan belum selesai ke send.. iyaa hahahaha sketsa seperti itu banyak jg ada di FTV hahahah.. klo drama korea, yg ada temenku amprokkan sana si petugas kereta.. terus berantem.. terus pisah tengah jalan.. terus gak sengaja amprokkan lagi.Begitu terus sampai eps 9 terus mereka jadian deh..

      Suka

      1. 😂😂 dan episode selanjutnya,petugas keretanya jatuh krn mau nyelamatin si mbak yg nyaris keserempet angkot dan walhasil bangun2 lupa ingatan. Lupa deh pernah jadian, inget2 udah 2 episode terakhir

        Suka

        1. Bhahahahaahaha iya menyeleamatkan mbak2-nya yg nyaris keserempet angkot di jalanan nan sepi. si petugas kejedot aspal dan dia amnesia. bangun2 tiba-tiba ipar sepupu kucingnya meninggalkan hutang 50M yg harus dia lunasin krn udah dipantengin mafia. Akhirnya spy bisa bayar hutang, sang petugas kereta kawin kontrak sama putri juragan bakso. meninggalkan si mba yang menatap sendu sambil bertaburan daun pohon kesemek..

          Suka

  2. Awal2 ikutan panik…takut lg mau keluar kereta keburu jalan gimanaaaa…akhirannya malahan ngakak ahahahahhaa

    Kok nggak bahas drama korea lagi mbak hihihi…btw akhirnya aku udah ntn Chicago bulan lalu deh…kayanya 3 minggu baru bisa tamat…hahahahaha *pengumuman nggak penting* jd itu endingnya dia balik masa lalu yah? Dalam masa depan dia kesimpen di dalem novel biar gak ilang? Maap lupa nama karakternya 😂😂😂

    Disukai oleh 1 orang

    1. Hai ci Felicia hahaha.. emang tu statusnya temenku kocak bgt. apesnya dia hiburannya temen2nya

      belum ada drama dan film yg menggetarkan jiwa lagi ni Ci. kalau ada, akan kureview lagi..
      wahahhahaa gapapaaa yg penting kelar. endingnya.. kayaknya. itu cerita happy ending versi novelnya Han Se Ju. Jadi dia pgn nemuin ketiga karatker yg tragis jd happy.. tp bingung jg si kok basa foto.. ah aku si suka hihihi..

      Suka

    1. iyahahhaha emang temenku ini kisahnya jg kocak2 si.. sering curhat di status fb doi..
      iyaaa hahahhaa udah sd.. hhhhh iyaa.. set daaah urusan perbekalaan tuh ya hahahha.. seneng bgt pokoknya aku klo dah ma weekend hihi

      Suka

    1. bangeeeetttt.. rasanya ingin menyalahkan sang petugas keretaa.. ayooooh dituliiisss keburu lupaaa.. gw aja baru sadar.. bulan ini cuma 1 postingan hadeeh.. postingan kagak, ngedrama jg gak..

      Suka

  3. Hai Mba Dewi, salam kenal. Baru pertama nih ninggalin komen di sini hehe.

    Baca ini campur2 mba. Yo mesakke, ngguyu, lan mikir, kok drama banget yo. Hahahahaa secara aku kalo mudik juga naiknya kereta. Jadi tau bgt rempongnya ngedapetin tiket dan harus turun2 gitu.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Haiii mba Pipit.. makaaasi ya udah ninggalin komen..

      Bangeeett akupun udah lama jd penumpang tetap kereta api solo-ygy-jakarta ini.. ya drama nyari tiket, tiket keselip, ktp ada di mana, ya drama hampir ketinggalan kereta. belum lagi klo kedinginan dan bolak balik ke toilet. jd ngerti si gimana rempongnya.. tp ya klo dah lewat tinggal dibawa ketawa ya mba hihihi..

      Suka

  4. Holaaaa mba dew, akhirnya yah ngeblog lagi, ahahahah
    Selalu yah gak mba Dew,gak suami’ne,gak Aidan, gak ibu,,sekarang temennya juga, semua cocok kl jd keluarga comica stand up comedy,,
    Mau prihatin sih Mba Dew sm temennya, tp apalah daya dr pembukaan aja soal “keveleth pubh” aja udh ngakak, eh yah ternyata cerita utama’nya juga sama’nya ngakak lagiii
    Hahahaha

    Disukai oleh 1 orang

    1. haiiii mbaaa Yuviiiiii.. ya ampul dirimu kommentator setiakuuu.. Ituh hanyaaa kebetulaaan yang kira2 ceritanya lagi ‘gak beres’ itu yang diceritain.. kalas yang macam breaking news yah itu lihat berita di tv aja hihi..

      IIya nih, baru sadar lama banget nggak ngeblog..bener2 sok sibuk beneeeer #preeeet….. Hokeeh akan kuluangkan waktu lagi. hihihi .. makasih loh, kecuuuppp..

      Suka

  5. Ohh pastilah, aku tuh pembaca setia crita2mu mba Dew, walaupun ada crita2 yg gak dikomenin’pun, bukan berarti aku gak baca loh,, ahahahah (oalahhh sok asiiik yeee,,hahaha)
    Pokoknya selama mba Dew masih menulis, tulisannya masih seperti ini ada’nya gak beralih jd nulis soal politk yg njilimet, sudah pasti ku bookmark terus blog’mu mba Dew,,,
    Asiiikkkk janji adalah utang yah mba Dew, luangin loh waktu’ya nulis2 lago, heheheheh 😄😄😄

    Disukai oleh 1 orang

    1. ahahhahahahahah akuh jadi maluuu mba Yuvii.. tapi makasih makasihhh banget *sinih peluk dan kecup virtual*

      Iya, sekarang lagi susah banget euy nyari waktu konsen buat nulis.. Jadi kalau abis posting. Yes, masih ada waktu leha2 dulu.. *malu*

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s