Nguping Ibuku.. Part. 2

Jadi pada dini hari ini sebelum gue menutup laptop terpusing-pusing liat harga sekolah sambil mata terkantung-kantung (baca: ngantuk sampai matanya berkantung), gue mau melanjutkan sedikit cerita tentang Ibuk. 

  • … Ketika sekali lagi Ibuk ber-drama dengan pak Polisi…¬†

Ibuku paling soaaayoaaaaaang banget sama adek gue laki-laki satu-satunya. Kebayang kan gimana drama-nya kalau anak bungsu-nya ‘hilang’ selama beberapa jam?

Ini terjadi di Oslo, alias Solo kira-kira 15 tahun yang lalu. Begini kronologisnya : 

… gue sedang leyeh-leyeh terpusing-pusing habis ngerjain soal EBTA..
  • TIba-tiba datang temen adekku¬†yang mengabarkan kalau adek gue ‘diculik”.
  • Si penculik ini mengincar sepeda WIm-Cycle-Hebooh-nya adek gue.¬†
  • Panik dan was-was, gue sampaikan kabar ke Ibuk di Jakarta.¬†
  • Ibuk dipastikan histeris. Tanpa¬†tedheng aling-aling,¬†Ibuk langsung terbang pulang ke SOlo.¬†
  • Gue lapor ke kantor polisi. Siapa tau CSI buka cabang CSI Solo Baru. Manalah mungkin. Kalau lelet kayak kantor kelurahan sih, iya.
 Singkatnya setelah menunggu beberapa jam akhirnya sore hari semua berakhir bahagia. Ibuk datang tepat ketika Adek gue pulang naik becak. Setelah bertangis-tangisan, Ibuk kembali ke kantor polisi. Mungkin kurang afdhol kalau bukan Ibuk sendiri yang membuat laporan.. 


Ibuk¬†¬†: ” Kasihan anak saya pak, tolong dicari dimana sepedanya Pak,,, Cari pak sampai ketemu. Tadi dia diculik.. Dia anak saya satu-satunya. ANAK SAYA SATU-SATUNYA PAK POLISIIII!!…”
Gue¬†¬† ¬†:¬†nowel-nowel ibu “¬†La kalok dia¬†anak satu-satunyam terus aku ini siapanya?”

baru sadar kalo masih ada satu buntutnya yang ngintil

Ibuk¬† ¬†:¬†” Oh, memang yang laki-laki ini anak saya satu-satunya Pak,,, yang perempuan ini sih saudaranya pak, kakaknya gitulah”

Gue dan Pak Polisi langsung bercocok tanam..

  • Kalau kami sekeluarga sedang bersin

Dulu, keluarga kami dikenal dengan volume suaranya yang membahana. Saking sudah terbiasanya mendengar Bapak-Ibuk kalau bicara volumenya sampai 5 oktaf, kadang gue heran sama keluarga teman-teman gue yang kalau ngobrol kayak bisik-bisikkan. Padahal itu yang normal ya. Ha. Ha! (pukpuk tetangga sebelah rumah). 

Nah pada belum tau kalau keluarga gue sedang bersin kan?

Jadi nih ya, kalau lagi kumpul dan bersin bareng, masing-masing anggota keluarga gue punya ciri khas tertentu. Sudah speellingnya beda semua, intonasinya lain-lain, bahkan mereka tidak ada yang mengenal definisi bersin yang merdu. Pitch kontrol? Pa’an tuuuh?¬†

Kalau ada orang lewat dari jarak sekian rumah pasti akan terdengar paduan suara bersin..

Alm. Bapak ¬†:¬†” WAAAH HAAAIII… WAAH HHAAIII!! WAH HH HOIIII…WAAH HOIIII!!!”..
.. kayak deklamasi ya, untung orang yang lewat nggak ada yang GR berasa dipanggil ama bapak..

Ibuk ¬† ¬† ¬† ¬†¬†¬†: “NgHeiikk..ngHIICHH..ngHEIIICCH”.
… dengan suara nyaring melengking, Ibuk jadi seperti Mariah kerey latihan vokal

Adek gue ¬†:¬†“HAAAH…. HIIIH… HUUUUH.. HEEEEHH …HOOOOHH”
…¬†Belum kelar keterkejutan si orang tadi, tiba-tiba ada suara menggelegar kayak preman lagi belajar membaca. Iya kayaknya adek gue belum bisa move on dari latihan baca tulis…

 

Kakak sulung gue :¬†“HATCHING EYEYEYEYEYEYYE.. HATCHING EYEYEYEYEYYE”
.. Adalagi ini,, entahlah dia sedang kesambit apa..

.terus gue sendiri bersinnya gimana? ya bersin cantik dong..
kayak gini.. “Bersin.. cantik.. bersin… cantik”
#langsung_dilempar_daging_sapi
#nerima_dengan_sukacita

  • … Ketika nguping percakapan Ibuk di telepon..
Hari itu, seperti biasa, Ibu sedang panik mempersiapkan diri jadi among tamu hajatan pernikahan tetangga..

Setelah selesai berkomentar tentang baju seragamnya ~~ Iya, dengan warna abu-abu aspal yang membuat Ibuk merasa dirinya kayak tiang listrik ~~. Ibuk mulai menelepon penata rias langganan.

Ibuk¬†¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Mbak, sabtu ini bisa merias saya? Terus Mekap-nya yang natural mbak.. Dipakaiin bulu matanya yang ekskelusip itu.”

Mbak Salon ¬†: ……
Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Kok ekskelusip si Bu? Eksekutif kali ah?
Ibuk ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Eh eksekutif dheng mba.”
Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Atau legislatif?”
Ibuk ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Atau legislatif mbak?
Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Eh jangan-jangan yudikatif, bu?”
Ibuk ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Eh.. jangan-jangan yudika.. IKI OPO SIK WIK?”

… kasihan mbaknya, jangan-jangan di ujung telepon sana dia jadi lupa gimana caranya ngupil…

Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Maksudnya natural kali bu, bukan eksklusif.. emang ekskelusip asli bulu Rhoma Irama?”

Ibuk ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Nah yang netral itu mbak… seperti yang dibilang anak saya..”

…¬†eciyee netraal, gerakan nonblok niyee..
… bentar duluk, emang mbaknya bisa dengerin anaknya Ibuk ngomong apaan?..

  • .… Karena ngomongin skin care tidak akan pernah selesai..

Sebagai salah satu jama’ah boseniyah, wajar kalau gue-sepaket-anak-gue pengen main ke mall. Iya, PIM lagi.. ¬†PIM lagi. Ibuk yang seperti biasa malas ikut, titip minta dibelikan sesuatu.¬†

Ibuk ¬†¬† ¬† ¬†: ” Wik, kalau ke PIM aku titip beliin Es-Kutu dong..”

.. kabur sampai Namibia..

Gue ¬† ¬† ¬† ¬†: ” IBUUK.. serem banget!! Apa itu Es kutu.. hiiiy”
Ibuk¬† ¬† ¬† ¬†: ” Itu looh.. Es kutu, pelembab yang kamu bilang bagus.. Es-kutu Es-kutu ituuu”
Gue         : ... bernafas dengan angel-lelga karena bernafas lega sudah gak mempan 
¬†“OOOOOO.. Es-Ka-Duaa thoo buk, kalau Es-Ka-Dua itu aku taukk… “

Sudahlah kembali menggunakan EYD saja,, iya itu Ejaan Yang Dipasrahkan-mau-ngomong-apa-aja..

  • … Ketika Ibuk kembali ke…. inpohtemen..
Ibuk ¬†¬† ¬†: ” Farhat Abbas ama Nia Daniaty mau cere loh..”
Gue ¬† ¬† : ” Itu¬†karena Nia nyanyi Gelas-Gelas Kaca. Jadi liat Farhat maunya Lekas-Lekas Ngaca.”
Ibuk ¬† ¬† : ” Bukaaan, Farhat-nya tuh selingkuh sama jurkam-nya… “
Gue ¬† ¬† ¬†: ” Jurkam? Juru kampanye po?”
Ibuk ¬† ¬† : ” Itu lo, yang suka ngomong di TV.. Itu kan jurkam-nya Farhat?”
Gue¬† ¬† ¬† : ” Healaaaah.. Jubir bu.. Juru bicara”
  • .. Ketika Ibuk memberikan info kesehatan..

Ibuk ¬† ¬† ¬† : ” Dua-ratus dari dua-juta orang tahun 2015 bakal kena kangker loh.. Sebabnya radial bebas..”
Gue ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Radial?.. Radial bebas yang kalo nelpon dari ha-pe dipencet ulang itu?”
Ibuk ¬† ¬† ¬† : ” Masak nggak tau radial bebas?”¬†
Gue ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Radikal bebas buuk.. bukan radial bebas.. Emangnya ban nggilindhing?
Ibuk ¬† ¬† ¬† : ” Oh radikal po? Takpikir radial… “

  • .. Ketika Ibuk diprospek asuransi..

Ibuk punya teman di komplek yang memiliki dua anak gadis sekuter alias selebriti kurang terkenal. Walaupun sekuter, tapi beneran mereka cantik-cantik deh. Dari cerita si mamahnya ke Ibuk, menantu-menantunya itu konon-adalah-orang-terpandang yang tadinya adalah suami wanita lain.

Cerita singkat diperpanjang, salah satu mbak cantik itu datang ke rumah. Kita sebut saja namanya Mbak Ningsih.. aselinya sih mba Lina *ups nyerempet dikit*..

APAKAH??
..jeng.. jeng.. jeng.. jeng…
Apakah yang dimaksud adalah Lina Budiarti?
Ya nggak dooong.. itu kan bude-bude, ini tante-tante kok... 
 
APAKAAH??
 
Apakkah yang dimaksud adalah Lina Geboy?
*kamera zoom in zoom out ala Fenny Rose*

 

.. Ih rahasiaa dhuoong…
Sudahlah lebih baik kitaaaaa…kembali ke sari berita penting…

* duduk manis ala Tengku Malinda di acara Dunia Dalam Berita*

Mbak Ningsih¬† : ” Tantee.. sudah punya asuransi belum?..”
Ibuk ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Mbak Ningsih ini cantik banget sih, badannya langsing, kulitnya putih, pakai apa mbaa?”¬†
Mbak Ningsih ¬†: ” Ah tanteee bisa ajaaa… saya cuma… “

*tiga puluh menit kemudian Mbak-nya menceritakan tentang dirinya. Lengkap. Reaksi Ibuk? Ya melongo-manggut-manggut*

Mba Ningsih ¬†¬† : ” Eh iya ini tante, jadi tante tau Unitlink gak?”
Ibuk ¬† ¬† ¬†¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Taunya Koperasi Unit Desa mbak, eh Mbak katanya suaminya mantannya si artis itu ya”
Mbak Ningsih : ” Ah tanteee.. namanya juga jodoh tante, jadi si mantan istri suami saya itu… yang artis itu loh tan… Aseliknya tuh ya Tan…”

*yak, tiga puluh menit kemudian menceritakan tentang pembelaan dirinya kenapa si mba artis harus dicerai dan si suami tajir itu harus memilih dirinya*

Akhirnya Mbak Ningsih pulang, Ibuk jadi ditawarin produk apa? Yo horaaak sempet, wong yang diceritakan ke gue adalah informasi dari tangan pertama wanita-cantik-perebut-suami-artis..

MUEHEHEHEHEHE… AII LOPPEE YUUUK IBUUUKK…
  • .. BUkan mobilnya Bu..

Entah mungkin ada faktor genetika, karena nggak ibuk, nggak gue, kami pernah mengalami kejadian salah masuk mobil orang.

Pada suatu hari yang panas, kami memutuskan untuk berwisata khas orang Jakarta. Kemana lagi kalau bukan ke Monaco. Iyak bener banget, Monaco alias Monas. Nah ceritanya kali ini kami menemukan mobil Odong-Odong sedang parkir di Monas. Mobil Odong-odong itu apa? Mirip sepeda Odong-Odong tapi ini mobil. Ih nggak membantu yah ~~ ituloh pokoknya mobil yang mirip kereta mini ~~. 

Cerita singkat diper-ribet. 

Mobil odong-odong siap jalan, para penumpang antri naik mobil.
Percaya diri. Ibuk masuk dan duduk empet-empetan dengan penumpang lain..
Ibuk memanggil kami untuk menyusulnya.. Keburu tempatnya penuh, takutnyaa..
Lalu Ibuk nanya ke abang supir

Ibuk ¬† ¬†¬†: ” Bang ini muternya kemana aja?”
Supir ¬†¬†¬†: ” Mau ke cileduk, Ibuuuk..”
Ibuk¬† ¬† ¬†: ” Kalau saya dari CIlandak, wah jauh juga ya bisa sampai CIleduk..”
SUpir¬† ¬†: ” Nggak buk, kami rombongan dari Cileduk lagi piknik ke Monas. Sekarang mah dah mo balik”
Ibuk¬† ¬† ¬†:¬†… nyengir.. lalu turun…

.. aku uisiiiin, tenan…

Gue-Adek-dan-Anak gue : pura-pura gak kenal dan langsung sibuk membahas kenapa kerak telor namanya harus berkerak.. bukan berkerok.. karena berkerok itu hanya untuk kalau masuk angin.
#itukerokan
#garing_tudemek 
#daripada_ikutan_tengsin 

  • … Ngeteh yuk..

Lagi bengong-bengong nahan ngantuk, tiba-tiba anak gue minta sesuatu yang gue nggak ngerti apa maksudnya. ” Mamiii.. GEH MBOMUU..GEH MBOMUU…”

Gue langsung curiga sama Ibuk..¬†Usut punya usut, Ibu suka minum teh dan sering menawarkannya ke Aidan. Kalau dilihatnya anak gue nyeruput sambil merem melek sontak Ibu akan nyeletuk “SEGER MBOKMUUU..” terus Aidan menjawab nyaring “GEH MBO’MUU..”

Jadi kalau ada adegan afternoon tea di rumah gue..

Gue-nyonya-rumah-baik-hati : …” Ngeteh yuk…”
sodorin teh di cangkir masing-masing
kami menyeruput minuman manis manja penuh keanggunan 
setelah itu 
emak-anak gue¬†:¬†*lantang bahagia* SEEHGEEHHRRR MBOOOKMUUU!!!”
… kompak ya ciiiin…

  • .. Kalau lagi jadi nenek bahagia…

Ibuk iseng ngomentarin nama anak gue..

Ibuk¬† ¬† ¬† : ” Aedaan.. Aedan, Edaaan”
Gue¬† ¬† ¬† ¬†: ” Aidan bu,, AA III DAAAN.. Kok edan..siiiik?”
Ibuk¬† ¬† ¬† : ” Iya itu maksudnya, Aidan,, Aedaan.. Edaaann.. Edaaan”
Gue ¬†¬† ¬† ¬†: ... ngunyah daun pintu…

Ibuk iseng ngomentarin nama cucu perempuannya…

Ibu ¬† ¬† ¬† ¬†¬†: ” Ini anak-anak ngasih namanya pada aneh-aneh semua,, nggak kamu, nggak Mbak Rini”
Gue ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Emang namanya si kecil siapa?”
Ibu ¬† ¬† ¬†¬†¬† : ” Itu Arraya.. Raya gitu panggilannya.”
Gue ¬† ¬†¬†¬† ¬†: ” Bagus dong.”
Ibuk ¬† ¬†¬†¬† : ” Iya bagus, yang kecil Endonesah Raya, yang laki-laki Aedan.. Edan.”
Gue dan mba Rini-telepati-dari Yogya-sana ¬†: “ IBUUUUKKK!!!..



 



 

 

Iklan

Sholat Ied, waktu Indonesia bagian Pacitan..

 Widiiih baru saja mendapat update-an terbaru kalau sepupu gue Bona Dea Kometa, jadi finalis Asia Next Top Model cycle 2. Keren ya. Iya dong #saudara_harus_ikut_senang. Sedikit cerita tentang Dea pernah gue tulis beberapa abad yang lalu disini.
Nah karena sepupu gue bakalan goes Asiyenel, maka gue akan bercerita dengan bintang tamu kakak gue, Mba Rini…¬†*Terus Dea nongol :¬†laaah bukan aku ya mbak?*.. Eh.. bukan haha..¬†

Jadii, sesungguhnya cerita ini adalah rahasia yang sudah terkubur di ingatan Mba Rini yang paling dasar. Baginya kisah ini merupakan aib terbesar dalam hidupnya mengalahkan malu ketika kapster salon nanya kenapa kepalanya ada pitak. Tentu saja dijawab, lagi musim rontok padahal aselinya keseringan dicabutin. 

Apah Marimar?,,, ada yang bocorin rahasia guweh?
eittss, jangan marah.. jangan maraahh…¬†
Pacitan


Yang paling gue ingat tentang Pacitan selain alam dan pantainya yang kece adalah perjalanan mudik lebaran yang benar-benar MUDIK.  Nyupir mudik ke Yogya? Biasaa,,, kecil itu mah.. Coba dilanjutkan nyupirnya ke Pacitan tepatnya desa Lorok yang berjarak satu jam dari Pacitan. Siap-siap gempor antar kota antar propinsi.

Sudah mirip banget sama soundtrack-nya Ninja Hatori. Kenapa? Karena beneran kita harus mendaki gunung lewati lembah persis kayak menuju tempat yang ada di lukisan pemandangan desa Indonesia. 
Tapi yang lebih seru kalau kita menjumpai rombongan takbir keliling. Rasanya mak nyess ketika berpapasan dengan warga yang konvoi naik truck terbuka, kendaraan pribadi atau hanya berjalan kaki sepanjang gunung membawa obor. Sesuatu yang jarang gue lihat di Jakarta.

Bicara tentang asal muasal jadi teringat percakapan kecil dengan seorang teman lama, kita sebut saja Madonna.. aselinya sih Asiya Ariyani *lah dikasih tau*.

Gue¬†¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Madonna, kamu asli mana?”
Madonna¬† ¬†: ” Asli jakarta dong, lo dew? ”¬†
Gue¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Bapak solo, ibu Pacitan, lahir di Flores, nyaris nyawa melayang di Ambon, besar di Boyolali ama Solo, terus sekarang di Jakarta. Nah kira-kira asli mana tuh?”
Madonna¬†¬† : ” Ih ribet ya, kirain Manado… ?”¬†
Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: “Mbikikikikkk.. Manado darimana? upil?¬†mbikikikk?”.. Akting unyu-unyu banget kan? Padahal aseliknya mah. OH-MY-RIHANNA.. hidung ini pasti kembang tapi nggak kempis-kempis saking senengnya.¬†
Madonna ¬† : ” Mudiknya?” Percakapan ini bisa selesai cukup dengan asl pls.
Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Lorok” *Iya, gue tau,, namanya mak ho-hah banget memang*
Madonna¬† ¬†: ” Lorok? Elo ROk? Kalau gue celana panjang”
Kami ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†¬†: ” Wkwkwkwkwk” (baca: wekawekawekawekaweka)

 
Mas Riyan,, tulong, mas..
Iki mbaknya sutris nggak sembuh-sembuh

***


Oiya, waktu kecil dulu suka baca majalah Anita Cemerlang atau Aneka Yess¬†nggak? Itu loh majalah yang sebagian besar isinya cerpen.¬†Biasanya suka ada cerita cinta di kampung halaman nenek toh? Apakah gue juga mengalaminya? Tentoe sadja…

…. tidak.


Pernah gue dikenalkan dengan teman-teman sepupu gue, kita sebut saja jama’ah alay-ers Lorok. Rata-rata mereka mirip dengan Abimana, Christian Sugiono, Dude Herlino atau Vino G. Bastian

… oke ini gue ngayal..¬†


Kalau mau disamaratakan, wajah mereka mirip dengan salah satu pemuda Pacitan yang terkenal. Bukaan, bukan pak SBY. Naah. Iyaaa,¬†yang ituuu tuh…¬†*diem-diem nunjuk mas Ibas. Tapi versi lebih kurus, hitam, petentang-petenteng, rambut ala alay pada masanya .. eh ini Ibas apa Andhika Kangen Band? (Iya,, ngenes banget memang)*¬†¬†¬†


Nah, tiap lebaran tiba Lorok’s alay-ers ini selalu punya kebiasaan bertegur sapa khas :


Lorok’s alay-ers ¬† ¬†: “Sugeng ariyaadiiin.., Kosoong-kosssooong yooo?”

Sepupu ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Sugeng ariyadiiiiinn… Iyoo, rek kosong-kosong.” Juga berteriak.
Lorok’s alay-ers ¬† ¬†: ” Eh mbaknya.. kosong-kosong ya mbak.”¬†
Gue¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†¬†¬†:¬†*ngerogoh kantong* ” Iyoo kok tau kalau kantong saya isinya kosong semua?”¬†
Lorok’s alay-ers¬† ¬†:

ya ampun mbaknyaaa…
pantesan mereka langsung malas tebar pesona

***

Lebaran 2004

Di rumah embah putri, seperti pada umumnya rumah nenek-nenek kita ketika musim lebaran tiba, kapasitas penghuninya dipastikan meningkat. Bisa dibayangkan yang biasanya rumah mbah putri itu sepi kini kamar mandi 4 biji harus dapat dibagi ke puluhan orang,,

Tau sendiri kan kalau wanita sudah berkumpul, mandinya antri banget mamaaa.. Jadi dengan antrian yang sedemikian rupa, malamnya gue dan Mba Rini memutuskan untuk menumpang mandi di rumah tante gue yang jaraknya sekitar 1 km.

Esok paginya, ketika matahari masih bangun malas-malasnan di ufuknya.. Gue dan Mba Rini sudah selesai menumpang mandi dan sedang dalam perjalanan menuju Balai Desa Pagerejo untuk sholat Ied berjamaah. 

Sambil berboncengan naik motor, kami menikmati udara desa di pagi hari. Kami menggoyang-goyangkan kepala supaya rambut panjang yang basah ini bisa berkibar cantik tertiup angin. 

Penampakan kami berdua sudah mirip dengan para rocker tahun 80-an. Iya Bon Jovi ama teman-temannya ituh.


Tidak berapa lama kemudian, dengan rambut njegrak ala Bon JOvi tadi, kami tiba di balai desa. Masih terdengar sayup-sayup gema takbir. Jama’ah sudah ramai duduk rapi. Ada yang sudah mengenakan mukena, ada juga yg belum. Gue putuskan untuk ke shaft paling depan (bukan karena rajin, tapi emang tempatnya sudah penuh, tinggal beberapa petak paling depan sendiri).¬†

Perjalanan seakan memakan waktu seabad lamanya. Melipir sana sini, permisi sana-sini dengan diiringi tatapan ingin tahu dari orang-orang. Mungkin selain wajah kami kurang ke-pacitanwati-an jarang-jarang juga kan lihat ada dua gadis tergopoh-gopoh dengan penampilan kuyub. 


Setelah mengenakan mukena, kami duduk kalem mirip Mamah Dedeh dan Ustad Solmed siap khotbah. Tentu saja kami juga manggut-manggut seakan-akan mengerti apa isi khotbahnya. Pura-pura anggun banget gitu deh. Gimana bisa ngerti, wong Bapaknya ceramah full pakai bahasa Jawa.. Kita kan fasihnya bahasa Uruguay?

… beberapa menit kemudian…

Ini kok laporan panitianya lama sekali ya? Apa mungkin kebiasaan Pacitan beda dengan Jakarta? Mungkin juga disini sholat nya setelah khotbah. Mungkin juga, tapi siang amat dong.

Akhirnya ceramah berbahasa jawa tadi berakhir dan semua orang mulai berdiri. Pasti sedang bersiap-siap sholat. Pasti. Gue yakin itu. 

Kami berdua juga berdiri siap-siap sholat

Etapi kok nggak mulai-mulai? 


Ternyata mereka yang sedang berdiri itu sedang melipat perlengkapan sholat masing-masing


… Gue punya firasat buruk deh


Perlahan-lahan kami berdua memerosotkan diri, kembali duduk di posisi semula
Bahkan para jama’ah di samping kami secara terang-terangan menatap kami sambil senyam-senyum dengan penuh arti. ¬†

… jadi kami mulai berbisik sambil balas mesam-mesem ke Ibu-Ibu tadi…¬†

Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†¬†: ” Mba, sholatnya sudah selesai. Kita telat. Gimana ini?.”¬†

Mba Rini ¬†¬† ¬† : ” Hah? Sudah ya? Iya ya kita telat sih ya..”
Gue ¬†¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Iya mba.. dah bubar HAHAHAHAHA”
Mba Rini ¬† ¬† ¬†: ¬†HAHAHAHAHAHAHHA.”¬†
Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” HAHAHAHAHAHAHA”

ketawa histeris

Mba Rini ¬† ¬†¬†: ” HAHAHAHAHAHAHAHAH.”¬†*terus sadar* Apaaahh.. Bagaimana mungkin?Aduh,, aku maluk.. Bagaimana kalau sampai ada wartawan yang meliput kita dan menuliskannya ke headline Pacitan Post. Judulnya ” Ada mba-mbak telat sholat Ied.” Mukaku mau ditaroook di manaa?? Ditarook manaa?? Haaaa?”
Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ”¬†*hampir gue jawab… di hatimuuu* ¬†

… terus kami pura-pura zikir…¬†
.. memicingkan mata.. 
… ngintip ke sekitar..

Mba rini¬† ¬† :¬†“Orang-orang udah pada pergi belum? Apa semuanya ngelihatin kita… Ngga ada yang ganteng kan?”” *menundukkan kepala dalam-dalam. Nyaris persis kayak maling kepergok.¬†

Gue¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: *sekilas ngelirik*¬†“Masih rame, paling bentar lagi pada pulang..”¬†

… Lalu semua orang berdiri..


.. Yess, pasti mereka akan pulang kerumah masing-masing..


… Salah besar saudarah-saudarah…


…Warga Lorok membentuk barisan layaknya mau antri salaman sama penganten baru…


… Ya benar, ini tradisi, semua jama’ah saling antri bersalaman dan bermaaf-maafan…


… Berhubung duduk didepan sendiri, alias ditengah-tengah balai desa, otomatis nggak bisa kabur..


… Hanya berharap gak ada seorang pun yang menyadari keterlambatan kami…


… Sesungguhnya itu adalah suatu hil yang mustahal…


.. Bangun dari duduk seanggun mungkin, lipat lagi mukenanya, dan segera ngacir ke barisan paling belakang,, kalau bisa ngumpet di keteknya kucing…



Jadi gimana rasanya terjebak didalam situasi tadi?





HUAHAHAAAASYYYEEEEMMMMMAHAHAHAH 



Lanjutkan membaca Sholat Ied, waktu Indonesia bagian Pacitan..

My imaginary Boyfriends

Beberapa waktu lalu ketika gw sedang bongkar-bongkaran mau pindah rumah, gw menemukan kembali koleksi komik-komik jaman kecil dulu.

csonriJadi kangen nih sama komik-komik oldies favorit gw di tahun 90-an. Dan diantara komik-komik yang beredar pada masa itu, hanya sedikit komik -salah satunya Cand-Candy- yg ceritanya telah menjadi obsesi gw. OBSESI yg menyebabkan gw jadi punya kebiasaan berkhayal ttg kelanjutan cerita2 komik tsb ,,

Kalau untuk istilah kerennya, seharusnya gw berkhayal seperti “seorang seniman kakap yg sedang mencari inspirasi” ya, tapi pada prakteknya kayaknya gw lebih mirip seperti orang bengong-kebelet-sembelit . Untung bengong sendirian-nya gak sampai ke tahap bisa kesambet jin lagi buang anak *saat menulis ini, di layar TV lagi diputar si “Hannibal Lecter” hiiiiyyyy…*
Istilahnya, kalau anak-anak kecil yang lain memiliki teman khayalan atau yang lebih popular di sebut imaginary friend-nya,,, mungkin gw sudah lebih maju selangkah, karena gw ingin memperkenalkan beberapa imaginary boyfriends-ku,, HO HO HO HO Lanjutkan membaca My imaginary Boyfriends

mencari sahabat lama

Pertamanya gw pikir, topik saling berbalas tag,, (sudah bukan eranya berbalas pantun lagi) ,, sepertinya kok abg banget ya,, tapi setelah dipikir lagi, apa salahnya? toh kalo tag postingan yg ini, tidak ada ruginya,, selain menghargai usaha orang2 yang meng-tag kita,, mungkin satu diantara my long-lost-friends ini adalah teman, saudara, teman sekolah/kuliah, mantan pacar, mantan gebetan, (mungkin) musuh bebuyutan atau mungkin hanya orang yg sekadar berpapasan dengan para MP-ers disini,,


 
Jadi, dari hasil kelamaan mikir tersebut, makamy long lost friends adalah:

1. Lani? bahkan gw sendiri lupa nama lengkapnya, gw hanya sayup2 masih ingat orangnya,,
 
Beberapa hal ttg Lani :
 
  • Lani adalah tetangga waktu di Paso, Ambon, Maluku 23 thn yg lalu,,
  • Tidak banyak yg masih teringat, kecuali Lani adalah anak cewek satu-satunya dari 3 bersaudara, putih dan rambutnya dulu cepak,,
  • Lani sering main ke rumah gw utk nonton video,,(pada masa itu, setiap malam di rumah nyokap membuka rental pemutaran video yg mirip2 layar tancap atau TV yang ada di balai kelurahan) ,,
  • Kalau tidak salah,, rumah Lani ini adalah TKP peristiwa bersejarah dimana utk pertama kalinya gw nelen duit logam Rp. 50,– yg kemudian nyangkut di tenggorokan.
  • Terakhir kali kontak dengan Lani, adalah ketika keluarga gw hijrah ke jawa,,setelah itu, tidak tau kabarnya sama sekali,,

Lanjutkan membaca mencari sahabat lama

Dorama : OST. 1 Litre of Tears – 3gatsu 9ka

cast : Erika Sawajiri, Nishikado Ryo

Based on true story, ceritanya baguuus dan sedih banget.. gw hampir menangis di setiap episodenya. dan di RCTI sendiri ada sinetron jiplakannya (pastinya) dgn judul Buku Harian Nayla ..huhuhu..

Sukaaa banget ama lagu ini, utk clip yg sekarang gw posting yg choir version-nya (nggak tau suka aja)… nanti kapan2 gw posting clip penyanyi aslinya, Remiomen