Untuk semua anak istimewa di dunia..

Sebagai seorang Ibu, kayaknya postingan ini akan menjadi satu catatan penting untuk gue..

Tadi siang, ketika gue sedang dalam perjalanan ke dokter, gue mampir ke supermarket untuk membeli beberapa urusan. Begitu sampai, iseng gue membuka Facebook Perjuangan gue. Kenapa dinamakan perjuangan? Ya masak cuma PDI aja yang boleh Perjuangan.. Intinya mah, ini akun FB kedua gue setelah sebelumnya kena hack.

Apa yang gue lihat di FB, tentunya feed timeline teman-teman gue yang kocak-kocak. Sampai gue terpekur dengan status Facebook kakak ipar gue. Lanjutkan membaca Untuk semua anak istimewa di dunia..

Iklan

Apa Kabar, Ottoboy?

image

 

Sebagai #emaklebay, dulu gue sempat ingin menjadi momblogger yang rajin mencatat milestone perkembangan anak. Tapi ternyata gue malas..

Eh terus tau-tau si bayi sekarang udah tambah gede aja, waduh..

Jadi sekarang gue kepengen nulis nukilan obrolan sehari-hariku dengan si buyung. Jangan dikira gue harus berpikir keras untuk mengingatnya ya.. beneran mikir keras kok..

Nah, sekarang apa ceritamu Nak?

***

  • Karena adonan kalis itu tempatnya memang di perut..

Hari itu gue sedang sholat berjama’ah dengan sang ananda. Tentunya gue yang jadi imam, dan si entong jadi pengacau penggembira makmum..

Gue    : *ceritanya mencoba khusyu’* “….”

Aidan : “…”

Mengamati emaknya yang berdiri tepat sejajar dengan arah pandangnya.. Diantara suasana hening, tiba-tiba dia nyeletuk.. ” PEWUT MAMI GENDUT”

… mamakkk, buyar sudaah… buyaar! Lanjutkan membaca Apa Kabar, Ottoboy?

… Playdate di Playhouse Pejaten…

Setuju kan yah sebagai ibuk-ibuk kegiatan yang paling menyenangkan adalah playdate?Setojoooo.. Tapi sebenarnya siapa yang lebih butuh playdate sih?.. Emak apa anaknya?

….*mempersilakan rumput yang bergoyang untuk menjawabnya*…

Terus rumputnya ngga ada yang goyang, ngambek dianya.. karena kalah hits dibanding drible yang bergoyang….. errrr.... *duo serigala datang* *lalu yang nulis shock*

Kalau kata akiyuh, tentu yang senang emaknya… Soalnya, selain anak, setiap hari kan lebih sering ketemu ama panci, jadi agak ngenes ya kalau sampai akhirnya gue ngobrol dengan wajan dan kompor.. Gue masih butuh untuk ketemuan dengan teman-teman, baik itu sesama mamak-mamak atau yang masih single. Biar balans, yunauu balaansss…

Lanjutkan membaca … Playdate di Playhouse Pejaten…

Oh Mama, Oh Papa…

Sebagai salah satu anak generasi 90-an gue sangat menikmati tahun-tahun dimana semua media massa masih buatan lokal. Hampir nggak ada tuh majalah-majalah ‘bule’ yang masuk ke Indonesia.. Dengan mudah gue bisa menyebutkan berbagai nama segmen majalah wanita yang ada :
  1. Anak-anak : Bobo, Ananda, Fantasi..
  2. Remaja : Anita Cemerlang, Gadis, Mode (Teuku Ryan, Ezra Saleeeh..kyaaaakk), Aneka Yess (dengan cover model tumpuk tiga kepala dan senyum-ngakak-cap-tiga-jari).. 
  3. Wanita : Femina, Kartini, Sarinah
Karena gue terlalu banyak waktu luang, maka ketika majalah Bobo sudah selesai, tentu saja gue membaca majalah yang seharusnya menjadi konsumsi Ibuku.. Iyak, majalah Kartini.
 
Nah, rubrik apa yang menjadi favorit teman-teman ketika dulunya sering baca Kartini? Apakah kita satu selera? *survey ke anak-anak yang tidak membaca majalah untuk segmennya*
 
.. Kayaknya nggak mungkin jawabannya Surat Pembaca, Dari Hati ke Hari atau Kontak Jodoh, misalnya.. Semua setuju bahwa yang paling sering dibaca adalah Oh Mama Oh Papa. Terus satu lagi, rubrik tanya jawab seksologi bersama dr. Naek L. 300 eh salah, itu kalau mau naik travel Cipaganti ke bandung.. yang bener dr. Naek L. Tobing.


… Oh.. begitu toh caranya..okeh

 

Rubrik Oh Mama Oh Papa ini hits banget deh.. Cerita-ceritanya banyak yang menginspirasi sinetron kisah sedih di hari minggu (karena besoknya mau kerja lagi) atau sinetron kisah sedih di setiap hari (karena nonton YKS-nya Trans TV)..  Kayaknya gue rasa reality show lebay-lebayan pun mengambil ide cerita Oh Mama Oh Papa. Iya, reality show macam Terngehek-ngehek (yang host-nya jadi member klub pria2-berwajah-jambon dengan ketua Saipul Jamil). 

… gayanya sih ngarep mirip.. beda di hasil akhir saja…
***
 
Gue mau cerita apa ya? Intinya sih, kenapa kok judul rubriknya bukan Oh Ayah Oh Bunda? atau Oh Mami Oh Papi, atau Oh Ibu dan Ayah..  

Apalagi jaman sekarang, pilihan judul rubrik Oh Mama Oh Papa ini bisa makin beragam dong yah mengingat banyaknya alternatiif nama panggilan untuk orangtua.. Ini gue sadari ketika gue sering mendapatkan pertanyaan bersambung. Kenapa bersambung? Karena setelah habis “Kapan punya Anak?” terbitlah ” Anak kamu manggil orang tuanya apa?”.

Hihi penting yah? Sepertinya iya.. Soalnya panggilan orang tua masa kini itu kece-kece, kiyut-kiyut dan uwuwuw uwuwuw gitu. Nih ya, coba gue rekap apa ada yang cocok buat gue: 
 
  • Mama & Papa

Waktu sekolah dulu, menurut gue, panggilan Mama-Papa itu keren sekali. Dengerin temen-temen manggil “Mamah-Papah” bagi gue itu asik banget deh.. Gue juga ingin memanggil Ibuku dengan sebutan mamah karena sebagai abg yang sering harus bertahan dari peer-pressure, panggilan Ibu itu sangat anti mainstream. Reaksi Ibuku, ya pastinya beliau menolak mentah-mentah lah haii. Malu katanya.. padahal kan Ibuku selalu berpakaian lengkap loh… *iya, ini beda konteks* 

Dulu waktu masih pacaran, suamik pernah komentar, kenapa kok gue memanggilnya Ibu.. Iya, komentarnya polos banget pulak ” Dhek, kayak nanya Ibu kantin ama Ibu kosku waktu kuliah.. Ibuuuuuk, sudah ya Buuk. Berapa semuanya habisnya Buk.. nasi kuah padang ama telor dadar?”…

….asyeeem.. walau ada benernya juga sih.. gue kalau mau bayar warung makan samping kantor pasti nanyanya gitu juga, gak mungkin gue nanya ” Mamah, berapa semua mamaah..”
 
  • Ibunda & Ayahanda : 

Image Ibunda adalah sosok yang halus lemah lembut dan penuh kasih sayang.. Waktu gue belum punya anak, sempat kepikiran untuk dipanggil Bunda. Tapi langsung gue simpan baik-baik ide ini ke lipatan ketek paling dalam.. betapa tidak, belum juga jadi Ibu,, gue sudah sebel dipanggil Bunda. 

 
Gue suka sebel kalau lagi belanja bulanan di lorong-lorong Hypermart, terutama di lorong-lorong panas.. Iya, lorong yang banyak promosinya itu..
 
Mbak-mbak SPG  : *Dengan ramahnya menghampiri dan menegur* ” Bunda, selamat ya sedang hamil.. Berencana kasih ASI? ASI memang makanan terbaik untuk bayi, tapi bisa jadi nanti kebutuhan ananda sesudah MPASI kurang loh Bunda. Bunda sekarang sudah banyak susu yang formula yang canggih-canggih .. Susu ini nggak cuma bikin anak Bunda sehat, tapi bisa saja membuat anak Bunda jago nari Balet, bercocok tanam atau jago koprol sambil terbang menembus tembok”
Gue                            : ” Tapi mbaknyah..saya nggak hamil..” 
Mbak-mbak SPG  : ” Oh.. maaf Bunda, saya kiraa… ” *pandangan menyelidik kearah perut*

..  kok hamil sih? bukannya busung lapar?..


Sejak saat itu sampai beneran jadi emak-emak, gue masih sebel kalo sudah mulai ditegor-tegor dengan kalimat ” Susunya bunda, Diskonnya bunda, Rinsonya bunda, popoknya bunda…  ban bu ban bun… ” HIH. Kan makin sahih banget kan kalau kita emak-emak.. Coba kalau manggil-nya beda, misal ” Rinsonya Kakaaaaakk… atau susunya Kakaaaakk” mungkin gue akan nyengar-nyengir bahagia walau tetep aja nggak beli produknya.

Iya, masih sulit membayangkan kalau gue dipanggil bunda apalagi kalau beberapa tahun kemudian terjadi percakapan seperti ini:


Anakku   : “Ibunda, kenapa betis Ibunda gede banget”

Gue          : ” Bocah!!Nape nanye-nanye begonoan.. kagak tau ape dulu emak ini nyambi jadi ojek becak?” Nggak cocok kan? Yang benar ya kan seharusnya 
” Apa maksud dari pertanyaanmu Ananda? Betis Ibunda ini besar karena alkisah pada jaman dahulu kala di babatan tanah Jawi.. Ibunda harus mengendarai becak..becak.. Becak itu kereta tak berkuda, Ananda” * penjelasan panjang dan jelas dengan suara alto ala Maria Oentoe*
  • Mommy & Daddy

Seandainya gue dipanggil Mommy:

Anakku    : ” Mommy..Mommy Aidan be’ooll..”… 

Gue          : ” Wait wait bentar ya son.. Mommy finishing makan dulu son,, Lapar nih son… Son sudah lapar belum son,, mau makan gak son”
 
Nggak. Nggak setuju gue. Dengan kemampuan bahasa Inggris yang senang-senang bergembira mungkin percakapan gue akan seperti dua tuyul yang main sinetron om Jin dan Jun.

  • Ibu & Bapak 

Manis banget yaaa… Aku suka panggilan Ibu. Masalahnya anak gue sudah sangat fasih membahasakan Ibu ,,, tapi ke Ibuku, alias neneknya.. 

  • Umi& Abi, Mamam/Ibun & Papap, Mimi dan PIpi, Memo & Pepo, dll
Banyak deh yang kayaknya hanya ada satu jenis diantara berjuta-juta nama panggilan orang tua di muka bumi ini.
 

Terus gue dipanggil siapa? Mammi dan Papi 
Ketika gue menjawab pertanyaan ini ada berbagai macam reaksi berbeda yang gue terima.

… ada yang ketawa.. (mungkin gue miriip sama Mamiek personel Srimulat)
… ada yang komentar “orang anaknya PNS aja panggilannya mami”.. eeeeeerrr…..
… Iya ada yang bilang mami kesannya negatif. Image Mami itu sebelas dua belas sama tante yang girang tapi tua’an dikit. Biasanya yang kebayang adalah madam-madam gemuk-tajir-kuku-tajam-merokok sambil dikelilingi para wanita muda cantik. Biasanyaaa.. Padahal sebenarnya tante dan mami itu nggak salah kan yah?.. 
 
Terlepas dari itu, ada cerita waktu anak gue waktu masih kecil. Kira-kira usianya dua tahun, dia susah sekali melafalkan kata dengan awalan huruf P.. Mirip-mirip sama logat orang timur tengah sana.. Tadinya gue biasa saja sampai pada suatu hari suamiku protes..

Suamik    : ” Mamii ketua, Interupsi Mami ketua *sepertinya mulai terinspirasi anggota DPR yang cari perhatian kalo rapatnya live di TV*
Gue             : ” Iya suamiku… ada apakah gerangan?”
Suamik     : ” Waktu tadi aku sama Aidan main di Giant, aku diketawa’in anak-anak. Mereka ketawa denger Aidan manggil-manggil aku.
Gue             : ” Aidan manggil kamu siapa? 
Suamik   : ” Ya manggilnya tetep Papaii papiii.. Tapi tereak-terak tuh sepanjang Giant manggil aku BAABIII.. BAAABIIIII!!”
Gue              : …. bwahahahhahaa… 

..ngakak keselek sampai mojokerto..


 Oh Mami Oh Babiii…

 

 

Resep : Potato Cream Soup

Aloha Bambaaa… Apar kabare,, kembali berjumpa dengan cep Parah Queen disini..
Cep, emangnya sudah jago masak? Sudah kok, mirip banget malah sama bu Sisca Suwitomo, anu’ itu yang mirip jari-jari tangannya. Montok gempel-gempel gitu, *langsung terbayang Farah Queen tapi yang montok area jari-jarinya*
Sok pede aja gue nulis resep yang sudah teruji dan terlaksana oleh lidah Aidan, anak gue. Habis bagaimana dong, boro-boro mirip ibu Sisca Suwit-suwitan.. Masak aja masih pemula banget, time management di dapur masih belum ciamik. kemampuan merangkai kata di dapur.. eh maksudnya meracik bumbu menjadi satu santapan lezat khas nusantara masih mangkrak huhuhuhu..
Sudah bertahun-tahun jadi istri dan Ibu, gue masih malas dengan perkakas dan keadaan dapur sehabis masak. Masaknya sih gampang dan menyenangkan, preparation dan bersih-bersihnya ituuuuu ealaaah maak’ee.. mhualeess *nasib nggak punya ART*. Jadi butuh tekad sekuat nyonya Meneer yang sudah berdiri sejak tahun 1900-an untuk masuk ke dapur.. Apalagi jaman bikin MPASI tuh ya, ampuuun porsinya sejumprit,, kondisi dapur pecahnya mirip habis masak buat kondangan satu RT.
Iya, saking enaknya masakan gue,, sampai AIdan pernah ketiduran waktu disuapin

Nah sehari-hari nih ya gue sering bingung mau masak apa. Apalagi kalau anak gue lagi dapat inspirasi untuk melakukan penghematan.. maksudnya gerakan hemat buka mulut.. Aselik tuh ya kalau lagi GTM alias Gerakan Tulungagung Merdeka eh salah Gerakan Tutup Mulut, bocil ini bisa pelit loh buka mulutnya… Saking pelitnya gue sering ngalamin nyuapin blues.. apa pulak itu? Anu’ itu selevel diatas Baby Blues.. alias malas ngasih makan, habisnya kalau nyuapin, anak gue cuma nyium sendoknya.. HIH

 

wkakakka… elaaalaah bangbayiiik emakku datang bawa makanan
*heh, kamu sesama bayik kok bilang bayik…*

Jadi nulis resep disini biar gue ada contekan kalau sudah mentok kebingungan. Habisnya kalau mati gaya biasanya gue cuma ngukus kentang sambil masak nasi di rice cooker sambil rebus ayam.. habis itu browsing liat-liat resep, giliran sudah matang langsung panik njenggirat lari sana-sini karena masih nggak tau mau masak apaan.

Resep-resep-an:  Potato Cream Soup
Resep ini gue modifikasi sendiri hasil dari guglang-gugling… itu gerakan beda tipis sama gulang guling. Maafkan aku kalau resepnya rada-rada mirip, bukan gue gak ingin mencantumkan link-nya tapi gue lupa dari link mana saja yang gue contek kala itu.
Aseliknya sih ini pakai ilmu kira-kira ya,.. yang saking kira-kiranya hasilnya pun jadinya dikira-kira
Bahan-bahan:
2 buah kentang tess. Ukurannya yg agak gede-gede (jangan cari yang warna sudah semburat hijau atau yang sudah mulai bertunas ya)
Beberapa potong ayam kampung atau ceker ayam
1/2 bawang bombai ukuran kecil cincang
1 bawang putih keprek/cincang
300-400 ml air
250 ml susu UHT plain
Keju parut secukupnya
1 sdm butter
Lada
Garam dan gula (skip kalau belum setahun)
1 sdm oatmeal/terigu
Crouton
2 lembar roti tawar potong kotak-kotak
1 sdm salted butter merk apa aja (gue biasa pakai Anchor atau Elle & Vire

Begini caranya ya buebuu:

Kupas, potong kotak-kotak dan kukus kentang.
Rebus ayam kampung, masukkan ayam dari air masih dingin dengan api kecil supaya kaldunya keluar. Panaskan butter/minyak goreng, tumis bombai dan bawang putih sampai layu dan harum. Masukkan ke rebusan kaldu.
Setelah mendidih masukkan kentang yang sudah matang.
Bumbui lada garam dan gula, lalu diperkental.. *apa pulak diperkental* dengan terigu (yg sudah dikocok sama kuah) atau oatmeal.
Masukkan susu.
Matikan api dan tunggu dingin.
Ketika supnya sudah dingin, ambil dan suwir-suwir daging ayamnya (dagingnya saja ya,, tulangnya untuk kucing yang numpang mampir saja). Blender sampai halus,, ingat yaa haluuuuuuuss,,, kalau dirasa masih kental macam bubur bayi sebaiknya supnya dijerang lagi diatas api lalu tambah susu dan sesuaikan dengan kekentalan yang diinginkan,, Kalau gue sih tidak suka terlalu kental,, jadi diperbanyak air kaldu atau susu,, terakhir taburi keju parut.

Untuk crouton, tumis butter dan masukkan roti tawar kotak tumis hingga harum kecoklatan.

Sekilas info dapur
— Biasanya gue malas ribet, jadi gue tumis duo ratu,, eh salah duo bambang.. eh salah lagi, duo bawang di panci. lalu masukkan air dan ayam kampung.

— Atau kalau sedang baik hati dan tidak sombong, gue suka midnight cooking menggunakan slow cooker,,, Slow cooker oh slow cooker, terberkatilah siapapun yang pertama kali menemukanmu..Eh slow cooker gue dimana ya? pasti gue lupa kalau sudah berpindah tangan-nggak-bilang-bilang alias sudah ditangan kakak gue–
— Untuk varian sayur kentang bisa ditambah wortel, tomat, jamur, brokoli dll. Pun kentang bisa diganti dengan kabocha.

— Kalau ada stok lebih, kuah sup krim ini bisa dibuat menjadi varian lain. Kadang gue jadikan saos makaroni yang sudah direbus aldente. ( hehe ngarang yak, gapapalahyaaa yang penting anaknya mau)
Dan ini hasilnyaaa… Biasanya Aidan akan nerimo mangap..  Tapi walaupun termasuk salah satu menu favorit, kadang guenya yang suka malas, habis banyak banget perkakas yang harus dicuci… *laaah balik maning cuci-cucian*.
nggak gini juga siikk,.,, tapi lumayaan daripada lumanyuun
kan mendingan lumejeng..

 

tampak dari atas,,, pakai teknik Food Photogrepek
Hyoangalah maak.. iya maaak,, ini makan, maaak
Waktu ditanya menu favorit anak gue dan gue jawab menu ini biasanya, ini biasanya loh ya masiiih aja ada yang komentar,, wiiih selera bule sekali,, mbok yaoo yang lokal-lokal saja yang wajar-wajar aja..

Gondok?

Takusyahlah yaaw…

Paling gue jawab.. “Yah maklumlah selera bule,, wong ada keturunan Paris dan Jerman,,, iyaa itu Paris alias Prapatan Parangtritis sama Jejer Ngapeman”

lalu ketawa garing bersama-sama ha.ha.ha.ha.ha




Apa Nama Anak Perempuanku?

Lagi browsing sana sini sampai akhirnya nyasar kesini iiiih… foto-foto baby girl-nya kiyuuuut-kiyuuuut deh… Jadi pengen banget punya anak cewek untuk adiknya Aidan a.k.a Ottoboy.

Belajar dari pengalaman, sebelum menjadi orang tua seharusnya gue sudah mempersiapan diri secara fisik-mental-emosional untuk menjadi ibu. Tapi apa daya, selain belajar kehamilan gue malah sibuk cari nama bayi.Ya iya sih, cari nama untuk anak harus serius gak asal-asalan kayak yang pernah gue posting disini. tapi yang penting jangan melupakan belajar ilmu parenting. Padahal pada kenyataannya nama anak itu ternyata berdasarkan ‘rasa’.

Iya, perasaan yang muncul tepat ketika kita melihat si baby terlahir ke dunia. Jadi walaupun nama yang kita siapkan adalah Justin Bieber, misalnya, tapi ketka baby lahir kita merasa seharusnya menjadi Farhat Abass.. ya sah sah sajaaa… kalau mau menggunakan itu.

Terus, buku-buku alternatif nama bayi itu untuk apa? Ya untuk mempermanis perjalanan gue menjadi orang tua… #ceileeeeh #langsung_berubah_jadi_Ibu_teladan
Dan percayalah, dibandingkan anak cowok, nama-nama anak cewek itu buanyuaaak lucu-lucu dan bagus bagussss deh.. Alasan cupu kenapa gue suka dengan anak perempuan, ya karena namanya keceh-keceh.. Kalau gue diberi kepercayaan untuk hamil kembali dan diberikan anak perempuan, trimester pertama yang gue lakukan mungkin tetap lihat-lihat nama anak cewek.
Maaf ya bukan maksud apa, tapi pada kenyataannya sudah pasti dong nama anak-anak masa kini, terutama perempuan pasti keren-keren dengan pelafalan yang susah. Rasanya jarang ya baby perempuan bernama khas Indonesia seperti
  • Sukmini, Ngatini, Mardiah, Tukinem (era 50-an),
  • Tuti, Widyawati, Melati, Puspa, Camelia (era 60-70-an)
  • Desi, Lia,  Dewi, Santi, Rini (era 70-80an) . Eh ini 2 yang terakhir sih nama mbak-mbakku
  • Kayla, Nabila, Shafina, Nayla, Thalita, (era 2000-an)

Sekarang.. Apapun namanya yang penting minimal tiga suku kata dimana konsonannya harus lebih banyak jumlahnya. Kalau berbau arab, latin atau barat lebih sempurna.

~~~ Nah bayangkan ketika sedang antri untuk pembuatan KTP, betapa selain fakir miskin dan anak terlantar kita perlu mengasihani petugas pencatatan sipil ~~

edisi namanya panjang banget
 Petugas       : “Nama siapa?”
cewek           : ” Lady Gaga Tolong SayaDicintaiTidakUntukDisakiti”
Petugas        :  …. (ini nama apa hestek alay galau?)


edisi namanya pendek tapi susah banget 
Petugas                      : “Nama?”
cewek berikutnya       : “Laetitzhsia RhashyahaqueShaskiyash”

….. lima jam berikutnya….

edisi nama penonton Inbox sama Dahsyat
Petugas                        : “Nama”
cewek antrian ke-100   :  ” Citralalatrilili Lalala Yeyeye Wekawekaweka..
Petugas                        : …. (tampar aku mas, tampar aku)

~~~ demikian salah satu kronologisnya, mohon maaf apabila ada kesamaan nama dan kisah~~

Nah dalam pencarian nama untuk anak, biasanya gue berdua suami akan sama-sama sibuk mencari alternatif nama. Walaupun pada kenyataannya keputusan berada di tangan gue dan suami harus nurut dong:

Hingga terjadi salah satu percakapan antara istri yang kurang kerjaan dan suami yang sibuk nanggepin istrinya yang sedang kurang kerjaan:

Gue             : ” Kalau kita punya anak cewek, aku  mau kasih nama yang berbau Rusia.”
Suami         : ” Siapa Fretilin, Putin, Pilin-Pilin?”
Gue             : ” Hhuoopoooh,,, aku pengen kasih nama Tatjana.. Keren ya,, Nanti pelafalannya Taaatiaaanaa.. Kayanya cewek yang namanya Tatjana itu. Cantik misterius gituuukaaan.. Yakaaan?”
Suami         : “….”  Terdiam
Gue             : ” …”  Yess! Usul sepertinya diterima nihh
Suami         : “…”  sepertinya masih mikir

Yailaah kok lama banget, padahal hamil aja nggak ...

Gue           : ” Oiii.. Mas? Kepriben?”
Suami       : ” Ooo.. mmm Tatjanaaa.. Tatianaaa.. boleh aja sik…”
Gue           : ” Iya kaan,, cocok tu jadi adiknya Aidan. Aidan dan Tatjana. Nanti Tatjana jadi balerina..”
Suami       : ” Nah nanti panggilannya Tatik loh ya.. Jadi kayak temen kantorku yang suka ngurusin absen, namanya Mba Tatik… ”
Gue           : “…..” #errrr #uasemmm_tenaaan

Siya’ul. Jadi buyar imaginasi gue

Resep: Baked Potato Cheese

Rasanya ada yang kurang lebay kalau gue nggak posting resep makanan utk si bocil (eh itu sik bukan #emaklebay tapi #emakrajin #danbaikhati). 
Bukan, bukan karena gue anti mainstream yang tidak rajin menceritakan perkembangan anak dan resep-resep makanan yang ciamik.. Tapih, tapih lebih karena,, anu’,,, sayah emak pemalas yang gak jago masaak.
Untung punya suami yang seleranya gampang, syaratnya asal nggak masak ikan sungai (terima kasih Tuhan, saya gak usah pegang lele…. #hyosh). Saking kooperatifnya suami, kalaupun gue masak sandal jepit disambelin paling dikomentarin beda tipis sama steak balado. Tapi ini loh, urusan makannya si batita satu ini yang sering buat gue patah hati…
Jadi kalau masak terus si bocil doyan, wuuuuh rasa bahagianya sampai nebus genteng deh, makanya gak heran dong ya Aidan juaranya GTM bhuhuuhuhuh *bentar ya mbeker2 sambil nyemplung sumur dulu*..
Jadiii daripada blog-ku nganggur nggak karuan, sambil menanti di bank BCA a.k.a Bank Capek Antri sekarang gue nulis2 resep yang lumayan jadi favoritnya si bocil ajayak..

Resep: Baked Potato Cheese
Resep asli dari bukunya pak Wied Harry yang pakar resep menu makanan anak2 itu.. Lupa, edisi yg mana. Ini gue sesuaiin sama kondisi kulkas gue, yang sejauh ini baik-baik saja :p
Bahan:
2 buah kentang.
Minyak goreng
25 gr bawang bombai
1 sdm tepung terigu
100 ml susu uht (atau dikira2-lah)
Garam
Lada
Gula
50 gr keju parut
Keju quick melt/mozarella
1 butir telor
2 sdm tepung panir
Persiapan :
  • Kupas kentang potong kotak2 dan kukus. Supaya ringkes, ngukusnya barengan sama waktu masak nasi di rice cooker. Jadi gutbai babai panci dan dandang kukusan. Setelah matang panas mengepul, kentangnya dibejek-bejek kasar yah jangan cuma dipegang apalagi dilihatin ajah,
  • Kocok telor, pakai garpu, gak usahlah pakai spatulla apalagi mixer, gak berasa beroooh..
  • Siapkan loyang atau wadah alumunium foil, jangan lupa oleskan minyak goreng/mentega.. Ini penting, karena pengalaman gue suka lupa, walhasil pada bakal nempel di wadah. Ribet nyucinya (ini kok ribet nyuci melulu ya) pun kalau makanannya nempel di dinding mangkok kan gak necis penampakannya kayak ngelumut gituh…
  • Bawang bombai dicincang halus. Paling enak si cincang si bombai pakai pisau daging, jadi berasa sedang acara Wook With Yan... #angkatanjadul #pastitahu
  • Pakai sayuran untuk varian gizi yang lebih oke, bisa pakai brokoli wortel dll..(padahal sendirinya sih sering bikin gak pakai varian sayur)

Cara:

  • Panaskan minyak, tumis bawang bombay sampai harum.. Ini gue suka gak nemu kapan harumnya, pokoknya sampai layu (maklum amatir).
  • Masukkan terigu.. Aduk cepat sampai berbulir2, nah ini yang suka bikin jantung dan hati berdebar-debar.. Bukan karena mau diapelin pacar pertama.. Tapi takut kalau si terigu sudah keburu menggumpal dan gosong kecoklatan. Grinjil-grinjil gak lembut sempurna gitu bikin gemes. HIH
  • Tuang susu sedikit demi sedikit sampai adonan susu licin dan mengental. Berikan garam, lada, dan gula secukupnya.
~~ definisi secukupnya ini nih yang menyebalkan, secukupnya tuh seberapa sih? Sejimpit, sejemprit, se’emprit, seujung sendok, sesendok kan berbeda-beda. Jadinya ya hanya mengandalkan insting lidah (yang sayangnya kurang bisa diandalkan) ~~
  • Setelah saus susu matang, matikan kompor, masukkan kentang sama kocokan telur, aduk rata.
  • Masukkan keju parut, aduk sekedarnya saja.
  • Ratakan di mangkok/loyang tahan panas. Taburkan dgn tepung panir dan keju quick melt/mozarella biar penampakannya cantik.
  • Panggang di oven sampai matang.
  • Sajikan.

Dan ini hasilnya TTTTAAADDDDAAAAA

eh fotonya gak ada ya? eh pegimane sik niii,,, *ngubek2 laptop gak ketemu* HAHA. Menyusul yak

Eniwei setelah foto kentang tadi gue ambil, gue ke dapur mau ambil mangkok untuk makan. Sekembalinya ke meja, Aidan sedang menyemprotkan cairan pembersih kaca si Mr. Happy eh salah maksud gue Mr. Muscle… ke…kaca.. meja.. lokasinya… tepat.. sebelahan.. dengan.. kentang panggangku.
“HYOOONGALAH AIDAANNN” 
 
Gue cuma bisa mengelus dada yang semakin hari semakin rata saja… ~sebenernya sih bukan dada gue yang rata, tapi perut gue yang semakin eksis awet buncitnya~
Terus apa kemudian dimakan? TENTOE SADJA gue yang makan. Rasanya gimana? Pastinya kentang panggangku yang tadinya wangi keju sekarang makin berotot terkena aroma si Mr. Muscle ini…

I’m no Supermom..

Halo semuanyah.. yang lagi leha-leha waktu bocil tidur, mana suarahnyaa??!!
Kali ini gue mau berbagi kabar ah, sebagai emak yang rempong gak punya asisten cerah ceria bahagia pengen deh ah nulis cerita yang serius bikin murus2 sampai keluar ingus, tapi kok gak kurus2..
Beberapa hari yang lalu, tiba-tiba gue ingat OST Scrub yang judulnya I’m no Superman..
Apa hubungannya coba dengan gue.. Yang pasti walaupun kami memiliki kesamaan rambut kriwil, bedanya dia ganteng banget,, gue ganteng ajah. Maksudnya memang gue bukan superman, secara:
  • Gue nggak pakai celana dalam diluar, dan jubah gordyn masih rapi nempel di jendela.
  • Ukuran baju gue L dengan lemak pathing pechothot kemana-mana. Superman? Noh.. mentang-mentang size S aja ngguayaa dipajang segede gambreng.
  • Terakhir gue cek, gue gak punya u’ul.. apa itu u’ul? yaaagituuudeh…
Kembali lagi ke dunia #emaklebay.
Tulisan ini hanya sebagai saluran rekreasi hati, bukan mau ngajari siapa-siapa. Idih, siapa gueh jadi emak aja belum ada 3 tahun… Tidak sedang ingin membahas pola pengasuhan anak itu sepeti apa, rencana sekolah dimana, mau kasih les apa, anak mau digimanain kedepannya, kurikulum seperti apa… apalagi pertanyaam abad ini yaitu : Kapan mau beranak lagi? Hhhhhh ntar dulu ah. #pretek-pretekkinjari #gakbisadipretekkin #abisjarinyamiriplengkoas
Orangtua mana sih yang tidak ingin anaknya tumbuh sempurna seperti anak2 yang jadi model iklan susu atau iklan popok di tvc? Definisi sempurna disini biasanya seperti layaknya yang kita tahu, anak sehat, pintar, gemuk, soleh, baik hati, ceria, tidak rewel, gampang diatur, kreatif, inovatif, inisitatif dan tif tif lainnya bukan tifatul sembiring tapinya. Yang menurut gue sesungguhnya semua itu demi ‘ego’ sang ortu (iya, termasuk gue).
Hasilnya pasti dong, semua yang terbaik akan diberikan dari awal kehamilan hingga tumbuh kembang sang anak. Mulai dari ASI eksklusif, MPASI homemade no gulgar, stimulus yang sempurna dan segala macam yang terbaik untuk anak.

 

Seharusnya siiih begitu….

Setelah melahirkan idealisme gue cuma satu, maunya semua-semua dikerjakan sendiri. Widiiiiih keren ya kalau gue bisa menjadi ibu yang sempurna bila semuanya gue kerjakan sendiri, mulai dari masak, mengasuh anak, dan lain sebagainya tinggal mpok harian aja yang beberes. #teruspingsan
Oiya, satu hal lagi, selain urusan anak, pasti keinginan semua mama adalah tampil cantik, menarik, langsing, dan awet muda selayaknya sebelum hamil . Hayolo, ngaku deh! Nilai bonus apabila sang mama masih memiliki peran di masyarakat atau diakui eksistensinya sebagai dirinya sendiri, tidak hanya sebagai Nyonya (isi nama suami) atau Mama (isi nama anak).. Intinya emak necis anak pun beres.
Iya, ngarepnya begini
atau yang kayak mba Angie deh

GUE JUGA PENGENNYA BEGITUU #adalahsesuatuhil #yangmustahal.

Tapi pada kenyataanya, ada pada suatu masa gue malas keluar walau hanya sekadar lunch bareng teman-teman (yang tidak membawa bocil) karena ini wajah kok ngelumut sekali. Sudah bukan era muka tembok, tapi tembok derita inimah. Sementara itu mommy-mommy kece seperti ini banyak dijumpai dimall-mall ciamik. Mama anggun berjalan dengan anak batita-balitanya yang cute tanpa ada kerepotan dan kekacauan sama sekali. Iya, dibalik mama kece terdapat barisan mbak squad yang membantu kelancaran rumah tangga.

 

 …. lalu kembali ngemil koko crunch…

Sekarang ini gue gak punya asisten,, Dirumah saja dengan bocil dan suami. Apa bener gue sanggup mengerjakan semuanya sendirian?

Nih ya sebagian Idealisme versi gue:
  1. Idealnya No TV buat anak tuh sampai 2 tahun. Tapi itu hanya berlaku sampai usia setahunan.. ya gimana nggak, supaya gue bisa masak.. (anak gue belum waktunya untuk ikut bermain-main didapur) akhirnya gue setelin TV. Seringkali gue midnight cooking. Tapi tetep aja kalau anak gue sedang dapat inspirasi pengen GTM, akhirnya sambil nonton TV deh..
  2. Idealnya makanan anak tuh homemade dan no gulgar sampai 2 tahun. Aduh, aselik gue gak sanggup dengan para supermom diluar sana. End up, di usianya yang belum menginjak 3 tahun anak gue sudah kenal yang namanya makanan mall.
  3. Idealnya tuh no gadget buat anak gue. Lebih tepatnya sih karena keteledoran gue,, 2 laptop hampir kritis nyawanya karena ketimpa anak gue yang sibuk eksplorasi.
  4. Idealnya tuh gue pengen kece, rambut indah tergerai dan tidak tampak gurat-gurat kelelahan serta kantong mata sebesar kantong doraemon. Apadaya rambut lebih sering gue uwel-uwel gak karuan lagi bentuknya.
  5. Idealnya tuh, bunda punya waktu me time untuk bertemu teman-temannya diluar urusan domestik. Tapi susah beroooh, karena biasanya kalau ketemuan, anak gue selalu mengintili. Pernah tuh waktu ngobrol dengan teman, gue malah seperti sedang nerima rapor, bocil akan diinterview bagaimana kemampuan intelegensianya secara social-linguistik-motorik endeswei endeswai. Oh kemon,, nggak bisa ya kita hanya sekadar ngobrol…walau kenyataannya gak bisa fokus ngobrol juga si.
Terus dengan semua-muanya gue kerjakan sendiri, apa dampaknya buat Aidan?
Kalau gue sedang berkutat dirumah apakah dia protes, nggak.. dia nggak protes karena bila dia menginginkan, gue selalu ada disampingnya, nemenin main, beraktivitas selayaknya anak2. Tapi apakah hati gue ada untuknya, apakah bocil hanya mendapatkan sisa waktu, tenaga dan pikiran gue yang sudah keburu kelelahan?
Seringnya yang terjadi walaupun gue ada disebelahnya, tapi mata dan tangan gue sibuk dengan handphone. Terus kalau begitu, apa bedanya gue yang dirumah saja kurang rekreasi hati dengan gue yang masih bekerja kantoran?
Terkadang timbul perasaaan bersalah ketika melihat bocil tidur, begitu baiknya dia mau menemani gue sehari-hari dan tidak pernah protes walaupun muka gue udah kayak kain pel kucel yang belum diperes.
Jadi banyak pelajaran yang sudah gue dapat dari ketidaksempurnaan gue sebagai istri dan ibu. Intinya yasudah laaah yaaa, simpelkan semua persoalan yang ada… Emang gue bukan supermom kok, tapi paling nggak gue harus happy dengan diri gue sendiri sebelum anak dan suami happy berada didekat gue.
Apa yang perlu dibuat simpel? :
Jo In Sung yang selurup-able
  • Kalau lagi bencik banget dengan penampilan, lakukan make over.  Selamat tinggal rambut yang sering kesangkut-sangkut kalau lagi gendong bocil. Tapi berhubung rambut gue mirip brokoli kurang pupuk akhirny gue minta model rambut anti jambak. Lumayan sudah gak mirip Joey NKOTB tapi lebih mirip sama abang Jo In Sung.
  • Masak? Kalau gue malas masak, sekarang gue menggunakan jasa katering rumahan. Bukan apa-apa gue  masaknya gak seberapa, dapur gue meledaknya mirip dapur umum kalau lagi ada kenduren. Kenduren gak tau? itu loh Ibu kota Sulawesi Tenggara,, eh itu Kendari ya,, maksud gue Kenduren itu kena duren,, #tapibukandudakeren #dadah-dadahkeMikeLewis
  • Cuci-setrika. Halo laundy kiloan.
  • Permintaan gue sama suamik adalah dipersering liburan,, walau itu hanya sekadar mudik ke Lampung berenang dipulau Kelagian. Yang belum tau pulau Kelagian, silahkan berkunjung kesini ya. Lebih jelas dan bagus foto-fotonya dibanding punya gue
Ya begitulah cerita gak penting kali ini. Kesimpulannya I’m no Supermom .. tapi I’m hot Mama in the kitchen yoooo *definisi: Emak didapur kepanasan yoo*

Untuk pengingat bahwa gue memiliki bocil yang perlu didampingi tumbuh dewasa, gue mau kutip puisi dari bukunya Anak Juga Manusia. Sebagai pemilik shio hati sensitif dan zodiak cengeng, gue berkaca-kaca membaca puisi ini. Gue tulis ulang untuk pengingat seandainya gue mulai berubah menjadi Vampir Bella Cullen,, eh salah maksudnya berubah jadi mamak-mamak monster.

LIHATLAH AKU
Mami, Papi, tolong jangan risaukan apa yang belum dapat kulakukan, lihatlah apa yang sudah dapat kulakukan, lihatlah lebih banyak kelebihanku.
Mami, Papi, aku memang belum bisa berhitung, tetapi lihatlah, aku bisa bernyanyi dan selalu tersenyum ceria.
Mami, Papi, jangan keluhkan aku tidak bisa diam, lihatlah energiku ini, bukankah kalau aku jadi pemimpin aku butuh energi sebesar ini.
Mami, Papi, jangan kau bandingan aku dengan anak lain, lihatlah, aku tidak pernah membandingkanmu dengan orangtua lain, aku hanya satu.
Mami, Papi, jangan bosan dengan pertanyaan-pertanyaanku, lihatlah besarnya rasa ingin tahuku, aku belajar banyak dari rasa ingin tahu.
Mami, Papi, jangan bentak-bentak aku, lihatlah, aku punya perasaan, seperti engkau juga memilikinya, aku sedang belajar memperlakukanmu kelak.
Mami, Papi, jangan ancam-ancam aku, seperti engkau juga tidak suka diancam orang lain, lihatlah, aku sedang belajar memahami keinginanmu.
Mami, Papi, jangan lihat nilaiku yang rata-rata, lihatlah, aku mengerjakannya dengan jujur, lihatlah, aku sudah berusaha.
Mami, Papi, aku memang belum dapat membaca, tetapi lihatlah, aku dapat bercerita, pada saatnya aku akan bisa, aku butuh engkau percaya.
Mami, Papi, aku memang kurang mengerti matematika, tetapi lihatlah, aku suka berdoa, dan aku senang sekali mendoakan yang terbaik untukmu.
Mami, Papi, aku memang banyak kekurangan, tetapi aku juga punya kelebihan, bantu aku, agar kelak kelebihanku berguna bagi sesama.
Mami, Papi, hubungan kita sepanjang zaman, bantu aku mengenalmu dengan ara aku belajar bagaimana engkau mengenalku.
Mami, Papi, aku ingin mengenangmu sebagai yang terbaik, ajari aku dan lihatlah yang terbaik dariku sehingga aku bangga menyebut namamu.
Mami, Papi, semoga kita punya cukup waktu untuk saling mengenal dan memahami, aku belajar melihatmu dari cara engkau melihatku.