Untuk semua anak istimewa di dunia..

Sebagai seorang Ibu, kayaknya postingan ini akan menjadi satu catatan penting untuk gue..

Tadi siang, ketika gue sedang dalam perjalanan ke dokter, gue mampir ke supermarket untuk membeli beberapa urusan. Begitu sampai, iseng gue membuka Facebook Perjuangan gue. Kenapa dinamakan perjuangan? Ya masak cuma PDI aja yang boleh Perjuangan.. Intinya mah, ini akun FB kedua gue setelah sebelumnya kena hack.. 

Apa yang gue lihat di FB, tentunya feed timeline teman-teman gue¬†yang kocak-kocak. Sampai gue terpekur dengan status Facebook kakak ipar gue. Lanjutkan membaca Untuk semua anak istimewa di dunia..

Iklan

Enter title here

Paling nggak bisa deh kalau disuruh nulis judul..

***

nfh8sfs
nonton yang lagi pada berantem

Sekarang sedang ramai heboh di mana-mana ya?..

Ada yang bersuka-cita karena bisa nonton konser Coldplay. Tentang Coldplay sendiri, gue merasa sedikit beruntung karena rada kudet.. jadi nggak galau-galau amat kalau nggak kebagian tiketnya. Gimana mau ikutan heboh, secara lagu yang masih gue ingat pun cuma yang judulnya Vicks yuuuk.. Hyuuk. *lalu ngolesin balsem*

Ada yang masih saja comment war. Mulai dari aktris yang level setiker ~~selebriti tidak terkenal~~ sampai level para aktris korea dengan segala macam opini delusionalnya.

Dan tentu saja masalah yang tidak akan pernah usai.. Pilkada. Hhhhhh… Pilkadaa lagi. Kenapa ya, energi ngomel-ngomelnya tidak digunakan untuk topik yang lebih positif. Pilka…. Be, misalnya..

Ya sudahlahlah.. aku update cerita tentang orang-orang yang paling banyak gue ceritain di sini ya. Siapa lagi kalau bukan Ibuk, Suamik, sama Anak…

***

  • Kalau gitu aku tim Dylan

Ibuk. ¬† ¬†: ” Beli tas brandon itu di mana sih?”

Gue¬† ¬† ¬† ¬†: ” Tas apa? Brandon? Beverly hils?”

Ibuk¬† ¬† ¬†: “ Opo meneh kui? Itu artis-artis katanya pada punya tas brandon.. Syahrini punya tas brandon..”

Gue ¬†¬† ¬† ¬†:¬†” Weelaaadalah, maksudnya branded too buk..¬†”

Lanjutkan membaca Enter title here

Ya Begitulah, Anakku..

img_20160625_124118.jpg

20140320_045658

e94dd29fa7d3a8604270837f8745a1cb-01
..behind the scene..|”Aidan, lihat..lihat! Itu difoto itu” | “Eh kuciing, jangan main di situu..”

Halo bulan juni yang mendung.. Selamat puasa bagi teman-teman muslimku.. Kembali hadir di sini saya dan si anak kecil, Aidan. Mumpung ingat, gue tulis beberapa celotehan Aidan seperti yang lalu-lalu..

***

  • Kok, jadi horor?

Perut gue jenisnya awet kan yah, awet mirip seperti hamil, maksudnya. Jadi, sudah biasa tuh kalau anak gue mengelus-elus perut gue sambil bilang sayang-sayang ke calon adik bayi.

Hiks, iya.. Sama, gue juga ngerti karena ini adalah moment mengharukan di mana anak lo udah kepengen punya adek bayi.. Tapi gimana dong, kakaakk..

Nah, suatu hari Aidan sedang mengelus-elus perut gendut hamil imaginer milik emaknya.

Gue¬† ¬† ¬† : ” Aidan pengen punya adek bayi ya?”

Aidan¬† ¬†: ” Iyaaa..”

Lalu dia bergerak ke belakang menuju punggung gue ” Mami, Aidan mau sayang-sayang.. buka dulu punggungnya.. Aidan mau elus adek bayi”

*emak cuma menatap horor* Lanjutkan membaca Ya Begitulah, Anakku..

Mau Pewukaaan…

Princess DianaDraft tulisan ini gue buat beberapa minggu yang lalu ketika Aidan demam. Dan seperti biasa, ceritanya supaya jadi #selfreminder untuk diri gue sendiri.. 

Errr.. yang mana kalau teori selalu ingat, tapi kalau praktek kok selalu lupa ya..

*** Lanjutkan membaca Mau Pewukaaan…

Mami, kok nggak senyum?

Hari ini aku marah sama Aidan.

Habisnya lagi sholat, tiba-tiba dia memanjat dan nemplok ke punggungku.. Udah mirip bekicot nangkring di pohon, pokoknya. Berusaha khusyu? Hhhh ya..ya..yaa..

hang-in-there
ada yang nyangkut kayak begini

Selesai sholat, gue masih duduk diam memperhatikan apa yang dilakukan si entong. Sabaar maa.. sabaaar maa.. Mana senyum lembutnya, bundaa.. *tiba-tiba seantero dunia berkomentar ramai.*.

ketawaserius
Tidak bisa

Aselik gue keseeeeeelll banget. Lanjutkan membaca Mami, kok nggak senyum?

Suatu hari di dunia Ottoboy..

imageimage
Baydeweh, kenapa Ottoboy? Ooh.. itu nama waktu masih jadi jabang bayik, biasa hasil karangan bapaknya..

Nah, kali ini gue pun minta ijin ke Aidan..

Gue¬† ¬† ¬†: “Nak, cerita tentang Aidan mami tulis di blog, boleh nggak?

Aidan¬† : ” Boleh..” lalu terdiam¬†“Blog itu apa?”

Gue¬† ¬† ¬†: ” Blog ituuuuu….*mikir lama*.. cerita yang mami tulis di komputer. Jadi bisa dibaca orang lain juga..”

Bener kan itu jawabannya? Lanjutkan membaca Suatu hari di dunia Ottoboy..

Apa Kabar, Ottoboy?

image

 

Sebagai #emaklebay, dulu gue sempat ingin menjadi momblogger yang rajin mencatat milestone perkembangan anak. Tapi ternyata gue malas..

Eh terus tau-tau si bayi sekarang udah tambah gede aja, waduh..

Jadi sekarang gue kepengen nulis nukilan obrolan sehari-hariku dengan si buyung. Jangan dikira gue harus berpikir keras untuk mengingatnya ya.. beneran mikir keras kok..

Nah, sekarang apa ceritamu Nak?

***

  • Karena adonan kalis itu tempatnya memang di perut..

Hari itu gue sedang sholat berjama’ah dengan sang ananda. Tentunya gue yang jadi imam, dan si entong jadi pengacau penggembira makmum..

Gue¬† ¬† : *ceritanya mencoba khusyu’* “….”

Aidan : “…”

Mengamati emaknya yang berdiri tepat sejajar dengan arah pandangnya.. Diantara suasana hening, tiba-tiba dia nyeletuk.. ” PEWUT MAMI GENDUT”

… mamakkk,¬†buyar sudaah… buyaar! Lanjutkan membaca Apa Kabar, Ottoboy?

Nguping Ibuku.. Part : 4

Ketika sedang menyelesaikan postingan ini, gue dikejutkan kabar duka dari salah satu sahabatku +Radila Rezani B.W yang baru saja kehilangan sang Papa. Hhhh.. Turut berduka ya Dil, gue mengerti banget bagaimana sedihnya.

Tidak dipungkiri, gue sering rindu dengan alm. Bapak.. Semakin waktu berlalu, ternyata rasa kehilangan itu semakin nyata. Pengen memimpikan beliau tiap malam pun susah.. Kenangan itu harus gue gali dengan memandangi foto Bapak sambil mengenang cerita apa yang ada dibalik foto-foto itu.

Berkaca dari itu, gue ingin mendokumentasikan kenangan manis tentang mereka yang pernah singgah dalam hidup gue melalui cerita-cerita ringan dalam postingan ini. Tidak lebih.

Oh, apakah mereka-yang-namanya-gue-sebut tau kalau gue bahas disini? Tentu saja tidaaaaaaak.. Aku kan pemaliyuuh.. Kalau ketahuan lagi dibaca.. Bagaikan kepergok sedang mau nyolong kolor di jemuran.. (Entahlah, jangan tanya kenapa harus itu perbandingannya)

Jadi sekarang, kembali gue mengumpulkan nukilan cerita keseharian tentang Ibuku. Ya sekiranya sudah bisa membuat orang lain tersenyum ~~ minimal gue~~ itu saja gue sudah senang.

.. semua siap pada posisinya? Ready.. Set.. Go..

Antara Aku, Ibuku dan cucunya..

Mungkin karena sampai saat ini anak gue masih menjadi cucu laki-laki satu-satunya, jadi Ibuku dekat dengan Aidan. Nah biasanya apa yang gue batasi untuk Aidan, maka itulah yang ditawarkan. Jadi kalau Ibuk datang, anak gue senaaaang banget  karena mereka bisa berbagi kerinduan sambil makan Indomie, makan kerupuk, pesta ice cream dan minum teh.#lalalala #yeyeyeye
  • The power of Njajan…

Jarang banget gue diperbolehkan Ibuk untuk berleha-leha tidak rempong ngurusin anak. Jadi ketika pada suatu hari, Ibuk mengajak Aidan berjalan-jalan ~~ TANPAH DIRIKUUUH PEMIRSAAAH!!~~ tentu saja gue langsung pingsan telentang bahagia..

Beberapa jam kemudian, setibanya di rumah, anak gue sumringah membawa sekantong belanjaan dari Indomaret.

Gue¬† ¬† ¬†: ” Aidan kamu habis ngeplak ibu ya?”
Aidan¬† : … bengong...
Ibuk¬†¬† ¬†: ” Palak wi, bukan ngeplak..”
Gue ¬†¬† ¬†: ” Nah itu diaa! Tadi aku mau bilang itu.”

… hari itu gue sadar, bahwa ilmu kepleset lidah bisa diwariskan…

  • Ranjang yang ternoda..
Pada suatu pagi, ketika gue dan Aidan sedang main di tempat tidur, Ibuk masuk ke kamar sambil membawa secangkir teh untuk ditawarkan ke anak gue.
Baru juga beberapa detik memalingkan wajah, tiba-tiba gelas jatuh, air teh tumpah dan membasahi tempat tidurku. Iyah, kasur dengan seprei licin yang baru dipasang..
Gue¬†*Melihat ke Ibuk*¬† ¬† ¬†: ” IBUUUUKK kok gelasnya dikasih ke Aidan??”
Ibuk¬†*Melihat ke Aidan* ¬†:¬†” AIIIDAAAAN.. Kok gelasnya ditaruh di kasur?”
Aidan* Melihat ke sebelahnya yang kosong*¬†: ” Yaaah tumpaaah”
Pe-er banget kan gue harus membersihkan genangan teh di kasur.
Ibuk¬† : ” Di hair dryer aja. Thalita (keponakan gue) waktu ngompol bekas ama baunya hilang. “
Gue¬†¬† : ” Mba Rini ngedumel dong.”
Ibuk¬† : ” Iya, bangun pagi-pagi sudah ngompol.. ”
Gue ¬† : ” IH!! Paling malas kalau kasur ada bekas ompol.. ”
Ibuk¬† : ” COba di hari dryer.. Yakin, bekasnya ngga ada.”
Gue¬† : ” Tumben, biasanya kasurnya Mba Rini pakai seprei anti air kan? Ngompol di mana? Kasurnya Ibuk di Yogya?”
Ibuk¬† : ” Bukan, di kasurmu..”
Gue¬†¬† : ” HAAAAAAAHHHH??”

Ibuk¬† : ” Iya, dikasur yang kamu keringin tuh. Di bagian kepala lagi.. Ngga pesing kan?”

.. OOOH TIDAAK PULGOSO..
.. apa salah dan apa dosaku *nyanyik*.. ternyata selama ini kami tidur beralaskan aromaterapi alami.. alias bekas ompuwoooll…

  • Minumnya harus pakai kacamata..
Suamiku itu idolanya Ibu-Ibu di kantor. Apapun yang dijual pasti terpaksa dibeli sama suamik. Jadi bisa tuh pulang kantor tiba-tiba membawa berbagai barang belanjaan. Mulai dari wajan, happycall, alat penghancur lemak, alat pijat, dll dsb.
Hingga Ibuku liat madu yang baru dibeli suami.
Ibuk¬† : ” Kamu beli madu 3 dimensi dimana?”

Gue¬† : ” Madu 3 dimensi?”

…OMG horor amat. Mungkin kalau mau makan gue harus pakai kacamata 3 dimensi…

.. Ha, belum tau ada kacamata 3 dimensi kalau makan madu?..

Ibuk¬† : ” Itu lo madu yang di kulkas..”

Gue ¬† : *liat label*.. ” Ibukk ini madu 3 in 1″
Pasti si madu ini sering jadi joki 3in1 di jalan jendral sudirman. Pasti itu.

Antara Aku, Ibuku, dan Anak laki-laki Ibuku

Adek gue baru saja pindah ke kantor baru. Tentu saja kami membahas tentang gosip seputar kantor barunya. Apalagi kalau bukan itu?
  • Mungkin si bos bule bisa dijadikan bekal
Ibuk¬†¬† : ” Adikmu Sudah nggak ada lembur. Jadi ngga pulang malam lagi..”
Gue¬†¬†¬† : ” Bagus dong..”
Ibuk ¬† : “Soalnya bosnya nggak mau. Kan kantor adikmu baru aja ringroad bos bule. “
Gue¬†¬†¬† : ” Ringroad apaan? Rekrut maksudnya?”
Ibuk ¬† : ” Iya itu, yang kantornya abis rengkot bule.”
Gue ¬†¬† : ” Rekruuut itu, rekruuuutt..”

… Kasihan membayangkan si bos bule yang diforsir suruh kerja bagai tol outer ring road dan berakhir mangkrak jadi rengkot alias rantang
  • Eh, jadi gimana komputernya?
Gue¬† : ” Bu, komputer di kantornya gimana? Keren dan canggih nggak?”
Ibuk¬† : acuh tak acuh ” Ya masih sama aja, masih yang ngadep ke muka.. “

Gue¬†¬† : … *menghela nafas*..

..tenang cyiinn, mungkin di belahan dunia lain ada komputer yang membelakangi wajah..
  • Ketika piknik bagaikan mudik..
Kantor adek gue menerapkan program wajib travelling tiap satu-dua-bulan sekali. Asyik ya. Sejauh ini destinasi yang diambil biasanya pantai dan gunung..
  • Siapa tau bisa ketemu Renegade di pantai..

Selama beberapa hari gue menyaksikan Ibuk heboh menyuruh adek gue packing seakan dia mau pindah ke galaksi lain. Tentu saja adek gue malas. Karena apa sih yang mau dipakai anak cowok ke pantai? Paling celana pendek dan sandal jepit. Nah, tepat hari keberangkatan gue melihat Ibuk dan adek gue berdebat..

Ibuk ¬†: ” Ini, adekmu ngga mau nurut, padahal semalam Ibuk sudah siapin..”
Gue ¬†: ” Emang yang mau dibawa apa?”
Ibuk ¬†: ” Aku suruh bawa jaket jeans ama sepatu…”

…. adek gue cemberut, Ibuk ngedumel dan gue? Ngakak..

  • Mungkin tiap weekend ada arus mudik ke Bandung, sepertinya..

Ketika itu kami sedang berada di pusat perbelanjaan, tiba-tiba gue mendapat serangan panik melihat Ibuk sibuk mondar mandir berjalan menggeret koper di salah satu gerai tas…

Gue¬†¬† : ” Ibuk, ngapain beli koper lagi? Buat apalagi?”
Ibuk¬†¬† : ” Ini buat adekmu nanti piknik ke Bandung.. Kasihan ngga ada tas..”
Gue¬† : ” IBUUKK JANGAN DIBAYAR. Itu koper. Ini ke bandung semalam, emangnya mudik lebaran ke Jawa?”
 
… adek gue harus berhutang nyawa sama gue, kalau ngga bisa-bisa dia beneran seperti kontestan AFI yang harus di eliminasi turun panggung..¬†

Hari-hari ketika Ibuku sedang ada di Jakarta. 
  • Nguping Ibuku di telepon
Suaranya menggelegar dan penuh semangat 45 layaknya para anggota DPR interupsi pengen cari perhatian. Begitulah Ibuku ketika sedang berbicara di telpon.
Suatu hari, Ibuk yang baru tiba di Jakarta, menelepon dan mendelegasikan urusan kos rumah di Yogya dengan tetangga kepercayaan beliau .. kita sebut saja.. mba HestiKoesEndang.
Si penerima telpon : ” Halo.”
Ibuk¬†¬†¬† : ” HALO.. HALO MBAK HESTIKOESENDANG? Mbaak .. aku ke Jakarta sebentar ya Mbak, aku titip rumah.. nanti ada orang tuanya anak kos yang mau datang..”
…terdiam…
Ibuk¬† : ” Halo.. oh salah sambung ya. Ini tacik toko di Lebak Bulus? Eh iya haha maap cik, saya pesan Aqua Galon dua biji ya cik..”

… jauh amat salah sambungnya Buk,,,
  • Please minggir sebentar ROro Jonggrang..
Malam itu ketika suamik baru pulang kantor, doski menjumpai ada menu makanan Papeda.

Suamik : ” Wah Ibu bikin Papeda ya?”

Ibuk¬†¬†¬†¬†¬† : ” Iya Mas, coba diicip enak ngga.. tadi saya bikin Bappeda.. ”

Gue menatap takjub penuh damba ke Ibuku.. Keren kaan. Jagoan sekali beliau sanggup bikin Bappeda alias Badan Pembangunan Daerah di dalam dapur kecilku.. ROro Jonggrang, Roro Jonggrang who?..
.. kamsiah, kamsiaah.. Ibuk memang jagoan..
  • Kunciiii oh kuncii…
Pada suatu siang yang panas.. Ibuku berjalan kaki ke bank dekat rumah. Tidak berapa lama gue di sms untuk menjemput Ibuk. Walaupun malas, tapi tetap harus berangkat. Kalau telat sedikit, Ibuk akan berjalan kaki pulang terus sms sambil nyanyik ala Cita Citata.. “sakitnya tuh di sini.. sakitnya tuh di siniii”..
Beberapa menit kemudian
Ibuk¬† : ” Udah berangkat belum?”
Gue (panik) : ” Iya, ini baru mau berangkat sebentar lagi, ini siap2…”
bo’ong dhing, gue masih mencari kunci mobil yang raib ke seluruh penjuru rumah.. Hasilnya? Nihil. Duh gimana ini?
Gue¬†¬† : ” Ibuk, tau kunci mobil dimana ngga? Aku udah mbongkar rumah.”
Ibuk¬† : ” Ajeg, kamu wi.. Selalu lupa nyimpen barang.. blablablabla. Makanya kalau nyimpen di tempat yang bener!! Kunci mobil ya simpannya diiii…. “

terdiam…¬†

¬†” Ada di tasnya Ibuk.. kebawa pergi ternyata.. ”

BHAAY… BHAAAY.. GUTBEEII
.. aku lelah sekali…
Ibuk¬† ; HHHHH… *menghela nafas karena harus berjalan kaki pulang*
Gue  : HHHHH * menghela nafas karena harus membersihkan rumah yang udah kayak habis diterjang buldoser.. alias beraantokaan*.

AIdan : HHHHH * menghela nafas karena apa ya?.. nggak jelas juga*.

  • Pantesan sering masuk Infotainment

Melewati tempat fitness di salah satu Mall Jakarta Selatan, panggil saja namanya PIM, tampak lampu ajojing bekerlap-kerlip dan musik kencang bertalu-talu. Semua sibuk berolah raga dan banyak pria wanita berbusana siap mengeluarkan peluh yang keluar masuk tempat itu.

Ibuk¬† : ” Eh ada banyak artis!!”
Gue¬†¬† : ” Ha dimana?”
Ibuk¬† : ” Itu. Selebriti. Isinya artis semua kan? Atau yang punya selebriti?”

… Iya, ini percakapan kami yang terjadi tepat di depan lobi pusat kebugaran Celebrity Fitness…

  • Sungguh lelah jadi mbak pelayannya¬†
Dalam episode mau membungkus makanan di sebuah restoran
Gue¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬† : ”¬†Mba, ini makanannya di take away aja ya..”
Ibuk¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Cakwe?”
Waitress¬† : ” Cakwe-nya kosong.”
Gue¬†¬†¬† ¬† ¬† ¬†¬† : ” Ibuk mau cakwe?”
Ibuk¬†¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Nggak, kamu pesen cakwe?
Waitress¬† : ” Cakwe-nya kosong.”
Gue¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬† : ” Aku ngga pesen cakwe.”
Ibuk¬† ¬† ¬† ¬† ¬†¬† : ” Kok tadi bilangnya cakwe?”
Waitress¬† :¬†” Cakwe-nya.. ko… song (cape jugah sayah).”

Gue¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬† : ” Take away buu… mbungkuuusss”

… mbuleet yaaa…

Lanjutkan membaca Nguping Ibuku.. Part : 4

Yogya Trip. ~~ Makhluk Manis dalam Kereta..

Hai apa kabar semuahh?

Mumpung masih ada aura musim liburan, sekarang gue cerita pengalaman travelling dengan anak balita saja ya. Bukan, bukan tips dan trik ala mommies traveller yang cihuy itu, ini hanya cerita haha hihi biasa saja yang bisa gue tuangkan dalam bentuk tulisan.

Jadi mari berlibur ke Yogyakarta. 

… semua bersorak horraay…

Alkisah, untuk mudik ke Yogya kali ini, gue ingin mengajak Aidan naik kereta api Taksaka.. Ada beberapa alasan kenapa gue lebih memilih kereta api:

  • Terima kasih kepada Indomaret, si minimarket-tiap-lima-meter-ada yang mempermudah reservasi tiket.
  • Bisa leluasa memilih hari keberangkatan kala weekdays. Ingat, weekdays itu pasti tidak ramai oleh rombongan PJKA alias Pulang Jumat Kembali Ahad.
  • Kalau mengambil jadwal perjalanan pagi, kita akan mendapat pemandangan khas Indonesia. Sawah, rel kereta api.. sungai.. rel kereta api lagi.. gunung.. terowongan.. rel kereta lagi. Iya kayak theme song Thomas and his friend ituu.. keren banget kaan.. untuk anak gue, maksudnya.
  • Pilhan tiket infant yang hanya dikenakan rate 10% dari harga normal. Tentunya gue mengambil harga tiket infant karena si bocil masih dalam range usia itu.
¬†Sumpalah demi apa. Sampai hari H keberangkatan gue masih mengira bahwa kami akan mendapatkan 2 seat. Aidan dengan harga anak-anak tapi dia juga dapat tempat duduk sendiri. Ini PT KAI yang terlalu baik atau gue yang kepinteran banget? Hhhhhh…

Ya nggak lah mameeen… Waktu print tiket di stasiun, disitu hanya tertera 1 seat untuk nama gue dan baby..

Ermh..tunggu jadi gue akan memangku AIdan sampai Yogya?
OOH TUHANKU

Tapi yah, waktu tidak dapat diputar. Penyesalan itu selalu datang belakangan, kalau datang di muka namanya pendaftaran. Jadi ketika nasi sudah menjadi bubur mari kita beli suwiran ayam, telor ayam kampung, cakwe dan sambel-sambelnya.

Masih tersebal-sebal dengan ketidaktelitian gue, kami duduk bengong di peron stasiun. Keasyikan melamun, hampir saja gue ngga sadar kalau kereta yang gue tunggu sudah sampai dari tadi.

Untuuung ~~tetep ya, orang jawa harus ada untung di setiap kejadian~~ gue mengkonfirmasi ke pramugari KAI yang sedang berdiri di samping gerbong. Langsung kami ngibrit masuk. Fiuuh, nyaris copot jantungku. Hampir saja gue bikin remake film-nya Nurul Arifin sama Ongky Alexander di¬† Pacar Ketinggalan Kereta… Ituuh bagian adegan lari-lari ngejar kereta. Bisa meweklah awak niii….

Itulah manfaatnya menghafal peribahasa waktu sekolah:

Malu bertanya sesat di jalan,
Banyak bertanya, memalukan..
Besar kemaluan, susah berjalan

OMG aku dirtih.

Sampai, di kereta..

Begitu mendapati nomor kursi, gue langsung duduk di pinggir jendela. Kayaknya si salah ya.. seharusnya gue yang berada diantara gang. Tapi book gue mangku bocil yakkaan. Minta pembenaran pura-pura blo’on aja ah nanti kalau diprotes…

***

Menit-menit menjelang keberangkatan. Kursi sebelah gue masih kosong. Eh siapa tau penumpangnya sembelit dan membatalkan perjalanannya karena dia lebih memilih merenungi apa arti hidup ini *sambil boker di wc*.. Misalnyaaa…

Tidak lama kemudian, gue melihat rombongan artis masuk. Whoaaaa ada artiiiiiss.. Yang baru saja lewat adalah grup penyanyi dangdut Trio Macan reformasi alias Lima Serigala.

.. Ini foto Lima Serigala. Bukan yang sinetron Ganteng-Ganteng Sering Nganga
No pic hoax, duileee ya masak minta foto bareng? Gue deskripsikan saja outfit of the day mereka ya..
Berikut beberapa ciri yang membedakan antara artis dangdut dengan wanita kebanyakan. 

  1. Mbak-mbak ini wajahnya kinclooong. Sebut saja mereka tipe pemakai setia cream Syahrini.
  2. Dipastikan tidak ada wartawan infotemen yang mendampingi, jadi penampilan mereka cuek-cuek terencana gitu. Semacam rambut diuwel-uwel sehingga tampak jelas hair klip yang mencuat. Gradasi warna rambut yang kontras, separuh pirang bleaching dan sisanya warna asli. Gue nggak black campaign loh. Ini Fakta. 
  3. Kacamuka eh kacamata segede dosa..
  4. Kaos ketat. Seakan apa yang ada dibaliknya pengen meledak protes kehabisan tempat.
  5. Celana ketat warna-warni.. Masalahnya, celana ini dipadukan dengan kaos Bebe atau motif leopard yang jatuh tepat diatas panggul. Gue nggak ngerti fashion tapi itu.. anuk.. kayaknya semua orang mengerti apa artinya ya.
  6. Ada banyak rombongan mbas-mbas yang menemani..

 

 Tapi tunggu dulu.

Tidak jauh dibelakang rombongan itu, pandangan gue jatuh pada sosok rupawan sedang berjalan ganteng. Sejauh ini dia adalah pemuda terkeren yang gue temui di gerbong. Kulit putih bersih, rahang hijau kebiruan dengan beberapa kumis jambang yang tumbuh kiyut ditunjang tubuh yang proporsional. Kece. Oh pasteh.

 

Silakan memandang foto mas Tom Sturridge di sebelah. HAH. GANTENGNYA MIRIP MAS TOM STU?

Ya kagaaak juga..

Bagaimana reaksi yang seharusnya gue lakukan kalau ada cowok ganteng jadi teman seperjalanan?

Sembari tersenyum, si mas kece ini duduk di sebelah gue.. Yaaaahh kenapa pas waktunya gue lagi tumpuk-tumpukan rebutan kursi ama anak gue?

Wah mungkin akan terjadi adegan di FTV buatan Frame Ritz Production House kali ya. Hihi. Misalnya gue adalah cewek unyu lengkap dengan behel dan rambut pirang pembosan yang berencana menginap di rumah eyangnya. Pada suatu hari bersirobok dengan mas-mas tukang nasi goreng tapi muka indo dengan softlense warna biru kemudian berantem-lucu-eh-tapi-akhirnya-naksir..

bo ong dhing..
 ***

Kereta sudah mulai berjalan dan sebagai wanita yang normal, gue melirik dia. Penasaran biasanya cowok ganteng kalau naik kereta itu ngapain sih? Siapa tau masnyah sedang sibuk teleconference dengan rekan bisnisnya.. oke ini sudah ter-drama korea sekali.

Gue melirik si guy next door.. eh guy next seat.

HASTAGAAAH NAAGA G-Dragon.
Ternyata dia sedang foto selfie buk’eee paak’ee.. Bener-bener selfie suka esih dengan kekuatan penuh.
Nih beberapa pose selfi ala makhluk-manis-dalam-kereta.. bukan dalam bis. Karena makhluk-manis-dalam-bis cuma ada di novel Lupus karangan Hilman Hariwijaya.
  1. Pose manyun sambil matanya disipitkan dan alis dinaikkan. Iya bener yang njungit itu
  2. Pose pas foto dengan angle berubah-ubah tergantung tingkat derajat kemiringan.
  3. Pose diagonal pojok kiri atas
  4. Pasang hoodie jaketnya. Lengannya disampirkan ke atas. Lalu pose nyium ketek.  Itu yang tangannya ditaruh diatas kepala sambil wajahnya dimiringkan hingga pose yang tepat mendekati ketiaknya..
Selesai. Dipandangi. Edit sana sini. Dipilih-dipilih. Kemudian digugah ke media sosial. Sungguh hari itu teman-temannya akan dibombardir wajah close up mas ganteng ini.

Sedang serius terpana memandang mas-mas ala iklan axe ini..

tiba-tiba

masnya melirik dan menoleh

menatap mataku dengan tatapan tajam penuh arti

” Haeeee… mamii.. Ada gedung tinggii..”
HEEEH?

Apaan tadi? Kenapa suaranya jadi anak gue?

Eeeyaaakkk… Gue kembali terhempas ke dunia nyata

Bukan, bukan si masnyah ganteng yang berbicara, menengok ke kanan.. Nah itu dia, Aidan sudah duduk di selasar jendela sambil pipi dan bibirnya monyong nempel ke kaca. Takjub melahap pemandangan gedung tinggi didepan matanya..

ealaaah leeee…

Nah, pasca kejadian shock-tapi-jaga-gengsi itu tadi, kami sudah terbiasa dengan posisi dan kesibukan masing-masing. Kira-kira setengah jam perjalanan gue meminta ijin melewati masnya untuk mengajak bocil ke toilet.

Gue¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬† ¬† : “Permisi mas..Maaf ya kalau jadi ngga nyaman.. “

Makhluk manis¬†¬† : “Ooooh iyaaah… ngga papaah kok..”

…lembut mendayu-dayu

Dah neiiiikk.. Bahkan baru awal perjalanan saja gue sudah bertemu pria tampan, penampakan macho macam Ciko Jerico tapi suaranya melata macam Oscar Lawalatta *tuh kan bahkan berirama sekali..

 

— bersambung yaak–

Nguping Ibuku.. Part. 2

Jadi pada dini hari ini sebelum gue menutup laptop terpusing-pusing liat harga sekolah sambil mata terkantung-kantung (baca: ngantuk sampai matanya berkantung), gue mau melanjutkan sedikit cerita tentang Ibuk. 

  • … Ketika sekali lagi Ibuk ber-drama dengan pak Polisi…¬†

Ibuku paling soaaayoaaaaaang banget sama adek gue laki-laki satu-satunya. Kebayang kan gimana drama-nya kalau anak bungsu-nya ‘hilang’ selama beberapa jam?

Ini terjadi di Oslo, alias Solo kira-kira 15 tahun yang lalu. Begini kronologisnya : 

… gue sedang leyeh-leyeh terpusing-pusing habis ngerjain soal EBTA..
  • TIba-tiba datang temen adekku¬†yang mengabarkan kalau adek gue ‘diculik”.
  • Si penculik ini mengincar sepeda WIm-Cycle-Hebooh-nya adek gue.¬†
  • Panik dan was-was, gue sampaikan kabar ke Ibuk di Jakarta.¬†
  • Ibuk dipastikan histeris. Tanpa¬†tedheng aling-aling,¬†Ibuk langsung terbang pulang ke SOlo.¬†
  • Gue lapor ke kantor polisi. Siapa tau CSI buka cabang CSI Solo Baru. Manalah mungkin. Kalau lelet kayak kantor kelurahan sih, iya.
 Singkatnya setelah menunggu beberapa jam akhirnya sore hari semua berakhir bahagia. Ibuk datang tepat ketika Adek gue pulang naik becak. Setelah bertangis-tangisan, Ibuk kembali ke kantor polisi. Mungkin kurang afdhol kalau bukan Ibuk sendiri yang membuat laporan.. 


Ibuk¬†¬†: ” Kasihan anak saya pak, tolong dicari dimana sepedanya Pak,,, Cari pak sampai ketemu. Tadi dia diculik.. Dia anak saya satu-satunya. ANAK SAYA SATU-SATUNYA PAK POLISIIII!!…”
Gue¬†¬† ¬†:¬†nowel-nowel ibu “¬†La kalok dia¬†anak satu-satunyam terus aku ini siapanya?”

baru sadar kalo masih ada satu buntutnya yang ngintil

Ibuk¬† ¬†:¬†” Oh, memang yang laki-laki ini anak saya satu-satunya Pak,,, yang perempuan ini sih saudaranya pak, kakaknya gitulah”

Gue dan Pak Polisi langsung bercocok tanam..

  • Kalau kami sekeluarga sedang bersin

Dulu, keluarga kami dikenal dengan volume suaranya yang membahana. Saking sudah terbiasanya mendengar Bapak-Ibuk kalau bicara volumenya sampai 5 oktaf, kadang gue heran sama keluarga teman-teman gue yang kalau ngobrol kayak bisik-bisikkan. Padahal itu yang normal ya. Ha. Ha! (pukpuk tetangga sebelah rumah). 

Nah pada belum tau kalau keluarga gue sedang bersin kan?

Jadi nih ya, kalau lagi kumpul dan bersin bareng, masing-masing anggota keluarga gue punya ciri khas tertentu. Sudah speellingnya beda semua, intonasinya lain-lain, bahkan mereka tidak ada yang mengenal definisi bersin yang merdu. Pitch kontrol? Pa’an tuuuh?¬†

Kalau ada orang lewat dari jarak sekian rumah pasti akan terdengar paduan suara bersin..

Alm. Bapak ¬†:¬†” WAAAH HAAAIII… WAAH HHAAIII!! WAH HH HOIIII…WAAH HOIIII!!!”..
.. kayak deklamasi ya, untung orang yang lewat nggak ada yang GR berasa dipanggil ama bapak..

Ibuk ¬† ¬† ¬† ¬†¬†¬†: “NgHeiikk..ngHIICHH..ngHEIIICCH”.
… dengan suara nyaring melengking, Ibuk jadi seperti Mariah kerey latihan vokal

Adek gue ¬†:¬†“HAAAH…. HIIIH… HUUUUH.. HEEEEHH …HOOOOHH”
…¬†Belum kelar keterkejutan si orang tadi, tiba-tiba ada suara menggelegar kayak preman lagi belajar membaca. Iya kayaknya adek gue belum bisa move on dari latihan baca tulis…

 

Kakak sulung gue :¬†“HATCHING EYEYEYEYEYEYYE.. HATCHING EYEYEYEYEYYE”
.. Adalagi ini,, entahlah dia sedang kesambit apa..

.terus gue sendiri bersinnya gimana? ya bersin cantik dong..
kayak gini.. “Bersin.. cantik.. bersin… cantik”
#langsung_dilempar_daging_sapi
#nerima_dengan_sukacita

  • … Ketika nguping percakapan Ibuk di telepon..
Hari itu, seperti biasa, Ibu sedang panik mempersiapkan diri jadi among tamu hajatan pernikahan tetangga..

Setelah selesai berkomentar tentang baju seragamnya ~~ Iya, dengan warna abu-abu aspal yang membuat Ibuk merasa dirinya kayak tiang listrik ~~. Ibuk mulai menelepon penata rias langganan.

Ibuk¬†¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Mbak, sabtu ini bisa merias saya? Terus Mekap-nya yang natural mbak.. Dipakaiin bulu matanya yang ekskelusip itu.”

Mbak Salon ¬†: ……
Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Kok ekskelusip si Bu? Eksekutif kali ah?
Ibuk ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Eh eksekutif dheng mba.”
Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Atau legislatif?”
Ibuk ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Atau legislatif mbak?
Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Eh jangan-jangan yudikatif, bu?”
Ibuk ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Eh.. jangan-jangan yudika.. IKI OPO SIK WIK?”

… kasihan mbaknya, jangan-jangan di ujung telepon sana dia jadi lupa gimana caranya ngupil…

Gue ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Maksudnya natural kali bu, bukan eksklusif.. emang ekskelusip asli bulu Rhoma Irama?”

Ibuk ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Nah yang netral itu mbak… seperti yang dibilang anak saya..”

…¬†eciyee netraal, gerakan nonblok niyee..
… bentar duluk, emang mbaknya bisa dengerin anaknya Ibuk ngomong apaan?..

  • .… Karena ngomongin skin care tidak akan pernah selesai..

Sebagai salah satu jama’ah boseniyah, wajar kalau gue-sepaket-anak-gue pengen main ke mall. Iya, PIM lagi.. ¬†PIM lagi. Ibuk yang seperti biasa malas ikut, titip minta dibelikan sesuatu.¬†

Ibuk ¬†¬† ¬† ¬†: ” Wik, kalau ke PIM aku titip beliin Es-Kutu dong..”

.. kabur sampai Namibia..

Gue ¬† ¬† ¬† ¬†: ” IBUUK.. serem banget!! Apa itu Es kutu.. hiiiy”
Ibuk¬† ¬† ¬† ¬†: ” Itu looh.. Es kutu, pelembab yang kamu bilang bagus.. Es-kutu Es-kutu ituuu”
Gue         : ... bernafas dengan angel-lelga karena bernafas lega sudah gak mempan 
¬†“OOOOOO.. Es-Ka-Duaa thoo buk, kalau Es-Ka-Dua itu aku taukk… “

Sudahlah kembali menggunakan EYD saja,, iya itu Ejaan Yang Dipasrahkan-mau-ngomong-apa-aja..

  • … Ketika Ibuk kembali ke…. inpohtemen..
Ibuk ¬†¬† ¬†: ” Farhat Abbas ama Nia Daniaty mau cere loh..”
Gue ¬† ¬† : ” Itu¬†karena Nia nyanyi Gelas-Gelas Kaca. Jadi liat Farhat maunya Lekas-Lekas Ngaca.”
Ibuk ¬† ¬† : ” Bukaaan, Farhat-nya tuh selingkuh sama jurkam-nya… “
Gue ¬† ¬† ¬†: ” Jurkam? Juru kampanye po?”
Ibuk ¬† ¬† : ” Itu lo, yang suka ngomong di TV.. Itu kan jurkam-nya Farhat?”
Gue¬† ¬† ¬† : ” Healaaaah.. Jubir bu.. Juru bicara”
  • .. Ketika Ibuk memberikan info kesehatan..

Ibuk ¬† ¬† ¬† : ” Dua-ratus dari dua-juta orang tahun 2015 bakal kena kangker loh.. Sebabnya radial bebas..”
Gue ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Radial?.. Radial bebas yang kalo nelpon dari ha-pe dipencet ulang itu?”
Ibuk ¬† ¬† ¬† : ” Masak nggak tau radial bebas?”¬†
Gue ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Radikal bebas buuk.. bukan radial bebas.. Emangnya ban nggilindhing?
Ibuk ¬† ¬† ¬† : ” Oh radikal po? Takpikir radial… “

  • .. Ketika Ibuk diprospek asuransi..

Ibuk punya teman di komplek yang memiliki dua anak gadis sekuter alias selebriti kurang terkenal. Walaupun sekuter, tapi beneran mereka cantik-cantik deh. Dari cerita si mamahnya ke Ibuk, menantu-menantunya itu konon-adalah-orang-terpandang yang tadinya adalah suami wanita lain.

Cerita singkat diperpanjang, salah satu mbak cantik itu datang ke rumah. Kita sebut saja namanya Mbak Ningsih.. aselinya sih mba Lina *ups nyerempet dikit*..

APAKAH??
..jeng.. jeng.. jeng.. jeng…
Apakah yang dimaksud adalah Lina Budiarti?
Ya nggak dooong.. itu kan bude-bude, ini tante-tante kok... 
 
APAKAAH??
 
Apakkah yang dimaksud adalah Lina Geboy?
*kamera zoom in zoom out ala Fenny Rose*

 

.. Ih rahasiaa dhuoong…
Sudahlah lebih baik kitaaaaa…kembali ke sari berita penting…

* duduk manis ala Tengku Malinda di acara Dunia Dalam Berita*

Mbak Ningsih¬† : ” Tantee.. sudah punya asuransi belum?..”
Ibuk ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Mbak Ningsih ini cantik banget sih, badannya langsing, kulitnya putih, pakai apa mbaa?”¬†
Mbak Ningsih ¬†: ” Ah tanteee bisa ajaaa… saya cuma… “

*tiga puluh menit kemudian Mbak-nya menceritakan tentang dirinya. Lengkap. Reaksi Ibuk? Ya melongo-manggut-manggut*

Mba Ningsih ¬†¬† : ” Eh iya ini tante, jadi tante tau Unitlink gak?”
Ibuk ¬† ¬† ¬†¬† ¬† ¬† ¬† ¬† ¬† : ” Taunya Koperasi Unit Desa mbak, eh Mbak katanya suaminya mantannya si artis itu ya”
Mbak Ningsih : ” Ah tanteee.. namanya juga jodoh tante, jadi si mantan istri suami saya itu… yang artis itu loh tan… Aseliknya tuh ya Tan…”

*yak, tiga puluh menit kemudian menceritakan tentang pembelaan dirinya kenapa si mba artis harus dicerai dan si suami tajir itu harus memilih dirinya*

Akhirnya Mbak Ningsih pulang, Ibuk jadi ditawarin produk apa? Yo horaaak sempet, wong yang diceritakan ke gue adalah informasi dari tangan pertama wanita-cantik-perebut-suami-artis..

MUEHEHEHEHEHE… AII LOPPEE YUUUK IBUUUKK…
  • .. BUkan mobilnya Bu..

Entah mungkin ada faktor genetika, karena nggak ibuk, nggak gue, kami pernah mengalami kejadian salah masuk mobil orang.

Pada suatu hari yang panas, kami memutuskan untuk berwisata khas orang Jakarta. Kemana lagi kalau bukan ke Monaco. Iyak bener banget, Monaco alias Monas. Nah ceritanya kali ini kami menemukan mobil Odong-Odong sedang parkir di Monas. Mobil Odong-odong itu apa? Mirip sepeda Odong-Odong tapi ini mobil. Ih nggak membantu yah ~~ ituloh pokoknya mobil yang mirip kereta mini ~~. 

Cerita singkat diper-ribet. 

Mobil odong-odong siap jalan, para penumpang antri naik mobil.
Percaya diri. Ibuk masuk dan duduk empet-empetan dengan penumpang lain..
Ibuk memanggil kami untuk menyusulnya.. Keburu tempatnya penuh, takutnyaa..
Lalu Ibuk nanya ke abang supir

Ibuk ¬† ¬†¬†: ” Bang ini muternya kemana aja?”
Supir ¬†¬†¬†: ” Mau ke cileduk, Ibuuuk..”
Ibuk¬† ¬† ¬†: ” Kalau saya dari CIlandak, wah jauh juga ya bisa sampai CIleduk..”
SUpir¬† ¬†: ” Nggak buk, kami rombongan dari Cileduk lagi piknik ke Monas. Sekarang mah dah mo balik”
Ibuk¬† ¬† ¬†:¬†… nyengir.. lalu turun…

.. aku uisiiiin, tenan…

Gue-Adek-dan-Anak gue : pura-pura gak kenal dan langsung sibuk membahas kenapa kerak telor namanya harus berkerak.. bukan berkerok.. karena berkerok itu hanya untuk kalau masuk angin.
#itukerokan
#garing_tudemek 
#daripada_ikutan_tengsin 

  • … Ngeteh yuk..

Lagi bengong-bengong nahan ngantuk, tiba-tiba anak gue minta sesuatu yang gue nggak ngerti apa maksudnya. ” Mamiii.. GEH MBOMUU..GEH MBOMUU…”

Gue langsung curiga sama Ibuk..¬†Usut punya usut, Ibu suka minum teh dan sering menawarkannya ke Aidan. Kalau dilihatnya anak gue nyeruput sambil merem melek sontak Ibu akan nyeletuk “SEGER MBOKMUUU..” terus Aidan menjawab nyaring “GEH MBO’MUU..”

Jadi kalau ada adegan afternoon tea di rumah gue..

Gue-nyonya-rumah-baik-hati : …” Ngeteh yuk…”
sodorin teh di cangkir masing-masing
kami menyeruput minuman manis manja penuh keanggunan 
setelah itu 
emak-anak gue¬†:¬†*lantang bahagia* SEEHGEEHHRRR MBOOOKMUUU!!!”
… kompak ya ciiiin…

  • .. Kalau lagi jadi nenek bahagia…

Ibuk iseng ngomentarin nama anak gue..

Ibuk¬† ¬† ¬† : ” Aedaan.. Aedan, Edaaan”
Gue¬† ¬† ¬† ¬†: ” Aidan bu,, AA III DAAAN.. Kok edan..siiiik?”
Ibuk¬† ¬† ¬† : ” Iya itu maksudnya, Aidan,, Aedaan.. Edaaann.. Edaaan”
Gue ¬†¬† ¬† ¬†: ... ngunyah daun pintu…

Ibuk iseng ngomentarin nama cucu perempuannya…

Ibu ¬† ¬† ¬† ¬†¬†: ” Ini anak-anak ngasih namanya pada aneh-aneh semua,, nggak kamu, nggak Mbak Rini”
Gue ¬† ¬† ¬† ¬†: ” Emang namanya si kecil siapa?”
Ibu ¬† ¬† ¬†¬†¬† : ” Itu Arraya.. Raya gitu panggilannya.”
Gue ¬† ¬†¬†¬† ¬†: ” Bagus dong.”
Ibuk ¬† ¬†¬†¬† : ” Iya bagus, yang kecil Endonesah Raya, yang laki-laki Aedan.. Edan.”
Gue dan mba Rini-telepati-dari Yogya-sana ¬†: “ IBUUUUKKK!!!..