Oh… Christian Sugiono..

Gue paling anti yang namanya buka puasa di mall kala weekend, terutama PIM. Meskipun mall ini hanya berjarak selemparan upil dinosaurus dari rumah, tapi justeru mall inilah yang paling rame.

Terus apakah gue tetap datang ke buka bareng? Oh heyaiyalaaah.. Memang buat apa postingan ini dibuat? Lanjutkan membaca Oh… Christian Sugiono..

Iklan

Nguping Ibuku.. part. 3

Tadinya mau melanjutkan postingan tentang Yogya Trip, tapi ternyata aku ngga mood bin malas.. Apalagi Jakarta sedang musim nyamuk. Iyah, serangan membabi buta dari rombongan nyamuk itu *padahal apa salah babi, kok dia harus jadi buta?*.

Jadi daripada tidak ada tulisan sama sekali, sekarang gue bikin rekapitulasi cerita tentang Ibuku lagi aja ya..

 ***

Dalam episode jalan-jalan dengan Ibuk.

  • Rasakan saja, jangan dibayangkan wajahnya.. 

Lokasi : Tikar di Monas. 

Sambil gegoleran, Ibuku memesan Kerak Telor. Masalahnya, dari dulu sampai sekarang gue selalu tidak cocok dengan rasanya..

Gue    : ” Rasanya biasa banget ya buk.”
Ibuk   : ” Ya semua kerak telor begitu, kan sudah di princess.”
Gue    : ” Princess? Barbie? Disney?..
Ibuk   : ” Itu lo princess yang beli dimana-mana semua rasanya sama..”
Gue    : ” Itu franchise ah buu..”
Ibuk   : ” Emang tadi Ibuk ngomong apa?”
  • Lihat kebun teh ala anak hipster..
Lokasi : Kebun teh Puncak. 
Saat itu perjalanan ke Puncak terhitung lancar karena tengah diberlakukan sistem buka tutup. Baru kali itu gue melihat begitu banyak polisi sibuk mensterilkan jalan. Aku jadi ngga enak, udahnya jarang ke puncak.. eh sekalinya pergi, jalannya dikosongin.#hidih #siapagueh #itu_presiden_yang_mau_lewat_kalii
Setelah tiba di Puncak dan melakukan ritual ala turis ibukota, seperti minum teh dan naik kuda, kami melanjutkan perjalanan mencari tempat yang nyaman untuk melihat sunset. Nah, selama perjalanan menuju puncak gemilang cahaya, gue mengandalkan Ibuk sebagai navigator.

Naik turun.. belok kanan.. belok kiri.. mentok putar balik.. akhirnya kami berhenti di hamparan rumput yang berada di depan salah satu bangunan. Spot ini dirasa cukup strategis karena dekat dengan air mancur dan toilet yang bersih.

Nah ini dia tempatnya.
Sambil piknik, pandangan kami terfokus pada lobi bangunan didepan.
Ibuk  : ” Untung kamu ke puncak ama Ibuk. Jarang2 kan wi, makan dengan pemandangan seperti ini..” 
Gue  : ” Iya bu soalnya cuma kita yang piknik di depan pabrik teh..”
  • Apalah arti sebuah label harga?  
Lokasi : Sebuah mall ternama di Jakarta Pusat.
Ibuk ingin mampir ke salah salah satu departemen store yang sedang sale.
Gue mendapatkan serangan panik menyaksikan Ibu berjalan menuju fitting room. Iya, dalam banyak hal, terutama shopping, Ibuku itu impulsif sekali. Wajar kan kalau gue lega ketika menyusul ke dalam dan mendapati Ibuk hanya mematut sebuah kemeja putih lengan panjang.
Ibuk : ” Bagus kan wi. Diskon. Ibu beli ini aja ah murah cuma Rp. 200ribu.”
Gue  : .. curiga. Ngintip label “Iya bu murah, jadi cuma Rp 2 juta..”
 
Untung, ingat di semua kejadian harus ada untungnya.. Kami sadar tidak didepan mbak kasir. Kalau iya.. aa.. aa..ku tak.. sanggup membayangkannya.
  • Sudahnya bisa bikin uang, mobilnya keren lagi..
Lokasi : Kemacetan jalan ibu kota.
Sambil misuh-misuh menikmati kemacetan Jakarta, kami memperhatikan deretan gedung-gedung di sepanjang jalan Sarinah-Thamrin.
Gw      : ” Ooh jadi ini kantor kementrian agama ya.. Bukannya dulu RRI?”
Ibuk    : ” Bukan, ini kantornya apa itu.. yang mobilnya bagus. Nah, Ferrari.”


.. menatap gedung yang bentuknya ‘kantor pemerintah’ banget.. Yakin. Gak mungkin banget sekelas Ferrari mau berkantor disana..

Gue  : ” Ngga mungkinnnn…”

Ibuk  : ” Ngga percaya tho kamu?”
Gue  : ” Ya darimana juga bisa majang mobilnya.. Buluk gitu kantornya.”
Ibuk : ” Ferrari itu yang kerjaannya nyetak duit, kan? Enak banget ya uangnya banyak.”
Gue  : ” Hastagaaah.. bukan Ferari buk, itu Perum Perruri…”

Kalau sedang ala-ala Mommy Daughter relationship.

  • Bukan vegetarian, ini bahan-bangunantarian..
Gue    : ” Ibuk, tamu-tamunya mau disugihin cemilan apa?”
Ibuk   : “.. Itu ada gypsum..”
Gue    : ” gypsum?”
Ibuk   : ” Yang kayak empek-empek itu.. ibuk angetin di kukusan magic jar.”
Gue    : .. *buka magic jar* ” Ini dimsum, Ibuk..”
… Eh tapi, siapa tau teman-temannya Ibu sebenarnya suka ngemil gypsum, eternit, plafon dan minumannya cat tembok… Siapa tauuu
  • Biar ngga ngerti, asal setuju saja..
Ibuk : ” Wi mbakmu nitip dibelin hgwy*%0nhv@#nr87twda esens, mukanya cerah..”
Gue   : ” Heh?”
Ibuk  : ” Itu loh huahi#$jk*0ggfsbcza*vgr%pojyhvudh97aidui esens.”
Gue   : ” Haah? Oooh ituu… Oke. Oke.”
Ibuk   : ” Mbuh wi,, Hah… Heeh… Hah… Heh..”
  • Ibuk, aku tuh adik ketemu gede-nya Jo In Sung..

Ibuk     : ” Kamu tak perhatiin makin lama kayak anak laki si. Jadi mirip Heri.”
Gue      : ” Heri, anak kos ibu yang ganteng itu kan?”
Ibuk     : ” Bukan, Heri itu tukang yang ngecat rumah Ibuk..”

aaakk.. aaakk.. ini aku mau keselek apa lagi ini *cari barang-barang yang bisa ditelan.

.. Haee.. kenalkan nama saya Heri… Alias Heriam Belina…
  • Jadi, tadi ngomongin apa? 
Anchor news : ” Presiden terpilih Joko Widodo.. blablabla.. “
Gue    : ” Nah, jadi tuh ya bu Jokowi itu blabalbal..blablabla…”
Ibuk   : ” Sek to, diem dulu Ibuk ngga dengar beritanya..”
Gue    : ….
Ibuk   : ” Tuh kan, kamu si ngomong terus tadi jadi Ibuk ngga denger..”
Gue    : ” Ya kan ngomong dikit aja kook..”
Ibuk   : ” Diemo sek to,. ini ngga kedengaran..”
Gue     : ” Naini udah diem, malah Ibuk yang bicara terus..”
.. ora uwis uwis.. ketika sama-sama diam,,

Anchor news  : “.. Berita selanjutnya..”
.. Eh, apa itu tadi? Kami masih nggak ngerti juga berita Jokowi tentang apa…
  • Robin WIlliam who? 
Gue   : ” Ibuk!! Robin wiliam mati bu!!”
Ibuk  : ” HAH?? Yha ampun kasihan..”
Gue   : ” Gantung diri dia.”
Ibuk  : ” Ya ampun!! Padahal kan dia orang kaya. Eh yang kaya siapa ya?”
Gue   : .. mulai sadar.. ” Ibuk tau Robin Williams kan? Artis barat?”
Ibuk  : .. melengos, kembali masak.. ” Yo orangertii..”
  • Langsung diem, dan ngukur lingkar perut..
Gue   : ” Robin Williams bunuh dirinya karena depresi.”
Ibuk  : Itu, apa itu namanya sebabnya lolebih ya?”
Gue   : ” Hee??”
Ibuk  : ” Itu looo lolebai... Yang Marshanda ituuu.”
Gue   : ” Haa? Bipolar?”
Ibuk  : ” Nah iya itu loh yang katanya beda-beda kepribadian.. Lolebar kan?”
.. Iya buuukk.. Aku lebar buuk, lebuaaar…
  • Dikasih bumbu dapur, pasti lebih nikmat..

Ibuku itu fans berat kopi sekaligus penggemar oleh-oleh. Jadi tau dong oleh-oleh apa yang paling berkesan untuk Ibuku. Iya. Kopi. Kebetulan gue punya dua-duanya untuk Ibuk.

 Gue    : ” Ibuk, ini aku dikasih oleh-oleh temanku kopi laos. Cobain deh.”
Ibuk    : ” NGGAK MAU AKU!!”
Gue     : ” Ih tumben, yaudaasik kalau nggak mau. Segitunya amat. Namanya juga oleh-oleh, liat aja belum.”
Ibuk    : ” NGGAK MAU!! Karepmu opo? Pokoknya Ibuk ngga mau dipaksa. Kok disuruh minum kopi laos.”
Gue    : ” Ini bukan kopi laos.. ini kopi dari Laos.”
Ibuk   : ” Apalagi itu. Aneh-aneh aja sekarang ini, ada lagi kopi laos.”
Gue    : ” Eh, sebenernya Ibuk tau ngga kalau ada negara namanya Laos.. ”
Ibuk   : ” Nngg.. nggak tau.”
Gue     : …..

… problem solved…

Mungkin kalau nanti gue membawa Kopi Kamboja, Ibuk akan menyiram gue dengan rangkaian kalung bawang putih.. Nggak bakalan mau, karena daripada bunga kamboja beliau pasti lebih memilih teh bunga melati..

Nguping Ibuku… Part. 1

It takes someone really brave to be a mother,
 someone strong to raise a child, 
and someone special to love someone more than herself. 
~~ Ritu Ghatourey


Selamat hari Ibu….

Iya telat setahun. Seharusnya postingan ini dibuat dalam rangka hari Ibu tapi seperti biasa, bisanya nulis hanya tengah malam, terkantuk-kantuk sambil dapat bonus gigitan Edward Cullen k.w lokal.. alias nyamuk. Jadi beginilah nasib blogku yang draft postingannya sering molor moloooor dan terus molor mirip celana kolor yang dipakai ngolor.. ehh, maksudnya ngiler..

 

Berhubung masih ada aura hari Ibu, maka kali ini gue mau cerita tentang Ibuku tersayang. Intinya sama aja sih, Ibuk kita semua itu hebat dan luar biasa. Demikian juga dengan Ibu-Ibu teman-teman semuanya kan?


Cerita ini hanya tentang keseharian -interaksi gue ~~anaknya yang lemot~~ dengan Ibuku ~~yang kadang nyala radar cerewetnya~~. Iyah, Ibuku itu rada apa ya… Ajaib? Eh anu’ kok ajaib sih, lebay maksudnya.. EH duh gue durhaka nggak ya, pokoknya Ibuk itu lucu.. Nggak percaya?  


  • Drama Queen 
Ibuku benar-benar the ultimate ratu drama.. Pengen lihat adegan horor atau antagonis? Bisa. Bahkan kalau dulu lagi galak banget, gue yakin Ibuk pasti lolos kalau ada audisi pencarian bakat idol group TrioMacan48. Siapa dua anggota yang lain? Ituh Ibu Subangun sama Lely Sagita. 

Pengen lihat adegan akting melodrama? Wwuooo,, Nikita Willy lewat dehh.. pakai kawalan polisi soalnya, jadi bisa ngebut..
 
Ada cerita, beberapa waktu yang lalu Ibuk mudik ke yogya dan disupiri tetangga gue, namanya Pak Sabar, yang gue nggak yakin sih beneran sabar atau nggak. Pak Sabar ini ngakunya sering nyupir antar kota antar propinsi tapi ternyata doski nggak punya kelengkapan SIM. Dicegat polisi? Oh hyaa hiiyalaaah.. .

Polisi          : ” Malam, boleh lihat SIM-nya?”
Pak Sabar : ” Aanu’ SIM saya hilang.. “
Polisi          : ” Mari, ke kantor polisi.. “
Ibuk       : * melihat gelagat bahaya* ” PAKK JANGAN DITANGKAP!! INI SAUDARA SAYA. Suami saya baru saja meninggal poaaakkk,,, saya harus pulang pooaaak!!” *nangis kejer*
Polisi         : ” Wah maaf bu nggak..”
Ibu              : ” PAAAK KASIHAAANI SAYAA PAAK.. “
Polisi         : ” Iya, tap …”
Ibu              : ” SAYA JANDOAA POAK.. SUAMI SAYA MENINGGAL POAKK”

.. gimana pak polisnya nggak keder??..


Akhirnya rombongan Ibu berhasil lolos… Air mata? Tentu saja air mata palsu.. Memang bener Bapakku sudah meninggal … tapi itu kan hampir 10 tahun yang lalu Buk…

 
  • Jago ngeles

Suatu hari yang cerah, secerah wajah Syahrini yang habis pakai mekap, ketika kucing sedang mengendap-endap ke dapur, cicak sedang kebingungan mencari buntutnya yang hilang, dan anak gue yang lagi iseng irit buka mulut tiba-tiba semangat makan.. 

Gue curiga, kalau anak gue lahap biasanya sih dia dikasih sesuatu yang ‘enak-enak’ oleh Ibuk. Entah itu cemilan, ice cream, krupuk atau makanan-makanan yang sebisa mungkin gue umpetin.. Iyak sudah bisa ditebak… isi mangkok itu adalah mimpi buruk bagi Ibu-ibu teladan satu Indonesia. ..

Gue         : ” AAAAKK Ibuuuuk,,, Ibuk kasih Aidan indomii ya??”
Ibu          : *kepergok* ” Siapa bilang ibu kasih makan indomi?? Ya aku nggak sembarangan.”
Gue         : ” La ituu? Emang itu apa?’
Ibu          : ” Oh. Kalau itu sih Mie sedap”
Gue         : … langsung sungkem ama kucing..
 
.. ada anak kecil kegirangan makan indomie..

.. ada #emaklebay yang cuma bisa pasrah..
.. ada #nenekbahagia yang ketangkap basah…
  • Ibunya salah ngomong, kuping anaknya rada congek. part.1
Sekelumit beberapa percakapan nggak nyambung tapi penting banget antara gue dan Ibuk.. 

Ibuk   : “WIk, Teetangga komplek cerita habis pada belanja semua, lagi dapat rapelan Raymonerasi.”
Gue       : ” Raymonerasi? Raymon terasi? Rawon ama nasi? “
Ibuk      : ” Bukan raymon, eh itu loh renomerasi.. eh kok nomer? itu loh reyomn.. ash mbuh.
Gue       : ….

Setelah lama sama-sama merenung, ternyata yang dimaksud Ibuk adalah Remunerasi…. #heeaaaaaklaah

 
  • Ibunya salah ngomong, kuping anaknya rada congek. part.2

  * WARNING! sekali lagi peringatan, kuping anaknya suka kumat congek, pakai banget*


Ibuk   : ” Itu kenapa suamimu jadi teknik siphilis?”

… Lagi ngemil koko crunch, aselik itu koko krunch yang mau masuk ke mulut nyaris mencelat kayak kodok salah lompat……

Gue    : ” IIBU IIH, kok masku kena teknik siphilis siiih.. Itu penyakit seksual menular bu.”
*dan gue pun langsung jadi dokter Boyke…*
Ibu     : ” Teknik sipilis itu apa? Bukan itu loooo wiik kaos yang dipake bapaknya Aidan”
Gue    : ” Oooh kaoos. Mau reuni kalik, kan kuliahnya di teknik sipil. Jadi mungkin namanya Teknik Sipilis.”
Ibu     : ” Ooo wah hebat dong teknik sipil yang ngasih sponsor Philips?”
Gue    :  ” Heee? Philips? *beneran ini pasti ada yang salah
ibu      : ” Heeee???  Hambuhhh wik.. itu loo kaos nya ada gambar  lampu Philips.”

 ..Ini apaa siihh? Emak-anak sama-sama sok tau padahal aslinya bingung…

Percakapan aneh diatas selesai tepat ketika gue membaca tulisan dibelakang kaos suamik dengan judul…. 

 
Teknisi Philips
#heeaaaaaklaah


… nih ya usul aja, seharusnya tim merchandise Philips ganti judul yang lebih Indonesia.. Misalnya Nyang Benerin Peralatan Rumah Tangga… Nyang Masang Bohlam Lampu..

  • Ilmu kejayusan sedang diwariskan ke generasi berikutnya.. 


… ketika mengomentari sebuah acara infotemen.

Ibuk     : ” Wik, kamu tau nggak penyanyi yang suaranya serak bagus itu lo,, si penyanyi terigu”
Gue      : ” Terigu?”
Ibuk     : ” Itu loh.. Penyanyi cakra.. kan kayak terigu cakra kembar” 

… ketika berdiskusi mengenai skin care yang bagus..

Gue      : ” Bu, is-ke-tu (SKII) itu bagus lo.”
Ibuk     : ” Isketu itu pelembab apa? Pelawak?”
Gue      : ” Itu Iskak… ini Isketu (kasih tau gambar iklannya) “
Ibuk     : ” Oooooh Es-Ka-Duaaa.. kalau itu Ibuk tauu.”

… ketika melihat acara debat di TV One.. *kayaknya ini sih ngga ada hubungannya*

Ibuk      : ” Itu, si Komarun sekarang sudah nggak pernah muncul lagi ya.. sudah nggak laku kali dia”
Gue       : ” Heh? SIapa buk? Komarun? Nazarrudin kalik? Siapa sik?
Ibuk      : ” Itu si Polisi Komarudin ituuuh..yang nyanyi dangdut itu “
Gue       : …*berdehem, garuk-garuk jempol kaki* ” Itu Norman Kamaru bu..”

… ketika nemenin Aidan nonton TV… 

Ibuk      : ” Kamu nggak pernah kasih TV channel ke aidan ya wik?”
Gue       :  *mikir lama banget*

~~ kayaknya stasiun TV lokal nggak ada yang namanya TV Channel deh. Ngecek liat di TV kabel juga nggak ada.. Kalau misalnya pakai bahasa indonesia yang baik dan benar tentu namanya saluran TV.. Terus Ibu ngebahas apaan ya? Apa mungkin TV-nya Channel.. Gile gue disuruh emak gue ngasih TV merk Channel men.. Tas-nya aja ogut belum punyak.. inilagi TV~~

Gue        :  *aslinya sih cuma keluar jawaban ini* ” TV apaan buk?”
Ibuk     : ” Ini loh, kayaknya acara kartunnya TV Channel lebih bagus daripada Upin Ipun Apin.. eh Apin itu nama mbak yang ngaku lihat hantu di rumah dulu ya?”
Gue       : ” Oooo B CHANNEEL” melihat layar tv, terpampang disana logo dari B Channel… Iya, logo hurug B-nya memang nggak kelihatan oleh Ibuku.. 

 
 
… ketika Ibu salah potong rambut…
 
Rambut Ibuk ini keriting kecil-kecil, tebal dan mengembang, persis rambutnya Elvie Sukaesih dan Rita Effendi di film Mana Tahaan-nya Warkop DKI. Pada suatu hari, Ibu potong rambut .. Sesampainya dirumah, rambut ibuku mirip tante-tante dibawah ini..

.. YANG PENTING, MUKANYA BEDA LOH TEMAN-TEMAN!!
ampuni emak, pasti ngamuk deh kalau sampai tau.. tapi emang iya, rambutnya persis


Gue sibuk nahan ketawa…


Ibu    : “Ketawain aja teroooss.. Kata kapsternya rambut ibuk ini keriting alami loooh, kalau pelanggan yang lain malah kepingin rambutnya dikeriting kayak rambut Ibuk.. Model terbaru wiiik, kalau keriting kayak rambut Ibu ini mahal tarifnya.”

… Percayalah, jangan mau dikibulin sama kapster salon yang suka bokisin dengan kalimat seperti itu tadi. Gue sudah bisa mengatur nafas.. setelah susah payah nahan ketawa… tiba-tiba Ibu nyeletuk
 
Ibu     : ” Cuma katanya tadi waktu habis dipotong jadi mirip sama Yuni Shara kok sekarang malah jadi mirp DOrce ya,,”

Gue    : …

… iye, itu emak gue,, kakakakkakkk
  • Harus dengerin mitos orang tua jaman dulu..

Ibuk punya keyakinan apapun yang terjadi dengan fisik anak bayi/kecil itu obatnya cuma satu, ludah basi dari emaknya. Jadi baik itu ketika sewaktu anak gue bayi matanya belekan, pipi bruntusan, atau jidatnya benjol karena kejedot tarraaaa ajaib semuanya bisa disembuhkan jika ikut saran Ibuk.

Apaan itu? Jilatin pakai bagian dalam lidahmu pagi-pagi pas bangun tidur..

Iyah, yang fresh from iler jigong gitu. 

Tentu saja hampir tidak pernah gue jalankan nasihat dari Ibuk gue yang ini.. 

Abis gimana, kalau gue jilatin muka anak gue, yang ada gue bakal kasihan sama yang nyium-nyiumin Aidan. Bakal kena aroma jigong yang masih seger. 

Tentang mitos-jilatin-jidat-yang-benjol-ini, masih berlaku sampai sekarang, hanya kayaknya Ibuk lupa sama term and conditionnya (alias bangun tidur di pagi hari). Beberapa waktu yang lalu,, Aidan laporan ke gue kalau jidatnya as always benjol lagi (huhu maafkan aku anakku). Seketika itu juga gue olesin obat-memar-merk-arak-cina-dari-Mbah-Siyem-punya-jualan .. Setelah diobati, Aidan laporan ke neneknya kalau jidatnya benjol. 


Tidak berapa lama kemudian, gue melihat ibuku nyerngit kayak abis liat tokek ngebut kepleset..
…hiyeeekk.. opo kui? 
Ternyata Ibuk ngejilat benjolnya anak gue,,, dan yang dia icipin rasa asemnya arak cina yang beda tipis sama minyak nyongnyong… Iya, dan gue? NGIAHAHAHAHAHAHAH … *maafkan aku Ibuuuuu*
  • Apabila Ibuku jadi narasumber..

Beberapa tahun yang lalu ketika harga sembako lagi naik nggak karu-karuan gue dan Ibuk berbelanja ke pasar Induk Pasar Rebo. Sambil mengupil.. eh salah maksudnya sambil memilah-milah sayur-sayuran (pura-pura nggak lihat, padahal nyadar) tba-tiba kami didatangi reporter televisi (apaan ya kala itu gue lupa). Gue langsung punya firasat buruk.

 Begini alasannya, sudah pasti dong mas berooh kalau ke pasar, pantang gue untuk mandi.. Ngga ada yang mau dikecengin juga cuy, wong yang ditemui cuma sapi ama ayam. Apalagi kalau ingat pengalaman masuk TV bukannya tambah cakep malah tambah ngelumut, pastinya gue nggak mau diwawancarai

Bener aja, mbak-mbaknya mulai meminta ijin untuk sedikit wawancara..
Yak kamera sudah merekam.. jawaban Ibuk akan pertanyaan-pertanyaan mba wartawan sudah meluncur.. 
Gue melipir pelan-pelan 
Akhirnya gue pasti ambil langkah sepuluh,, 
Ngibrit kabur beberapa langkah kebelakang pura-pura nggak kenal..
 
Reporter   : ” Ibu sudah sering belanja disini?”
Ibuk            : ” Oh iya mbak…” *nggak ding, paling banter ini baru kedua kali*
Reporter   : ” Bagaimana perasaan Ibu berbelanja di pasar Induk?”
Ibu         : ” Biasa aja tuh mba .. ya kemarin sempat naik mahal. Sekarang sudah stabil semuaaa,, kentang sudah stabil, bawang merah juga turun,, semua sudah bagus stabil semoga gitu terus.”

Gue nggak bingung kenapa Ibu sekarang jadi pengamat pasar gini,, lengkap pula kasih info harga cabe dan bawang. Kan tadi habis ngobrol nggosip sama para penjaja sayur.. pastinya update harga banget.

Reporter  : ” Jadi harga-harga sudah stabil ya bu?”

Ibu              : ” Loh kok saya yang ditanya? Mana bu pedagang cabe? mana bu pedagang tomat?

*Ibuk langsung berubah menjadi Ibu negara cantik jelita dengan wajah bulat sempurna*

 

Reporter  : ” Eh anu… ibu… kok? ”
Ibuk       : ” Begini mbak.. Ada masalah dengan belanja di pasar? Tak perlu dipermasalahkan.. mau belanja di supermarket, belanja di pasar tradisional, di tukang sayur terserah saja”

.. sudah saya jelaskan disini supaya gamblang dan mbaknya bisa paham. Paham? 
iya bu saya paham.. errr.. 
ini Ibu nggak lihat saya sedang senyum dikulum?

Tentunya itu hanya imaginasi gue yang berlebihan akibat terlalu sering liat twitter..  *berdoa semoga karena postingan ini gue nggak diburu pasukan Cakrabirawa* .

Nggak, nggak mungkinlah wajah cantik jelita Ibuku jadi bulat sempurna,, kalau kotak sempurna sih, iya.
Maksudnya, jawaban sok tau sih emang iya, tapi jawaban judes is a big no no (Ibuk tersenyum senang)
Judes itu hanya berlaku buat anak-anaknya dirumah.. tidak ke orang lain (Ibuk ngelirik judes)

Udahan dulu yah cerita tentang Ibuku. Itu baru sedikit dari versi aslinya.. Kalau ketemu langsung, bakalan sering dengar srimulatan Ibuk, terutama kalau cerita aib (yang-layak-diceritakan) tentang anak-anaknya… 

 
KAN GUE MALUUU KAN YAAAH 


*ya ampuuuun Ibu nggak bisa pencitraan dikit.. cerita anak ceweknya habis pemotretain Victoria Secret atau habis dapat penghargaann Kalpataru keeek*

… to be continue ya..

Dua Anak Kecil Berbaju Batik…

Dua anak kecil berbaju batik….
Sepasang saudara laki-laki ini memakai baju batik dengan motif yang hampir sama. Bukan, mereka bukan putra abdi dalem keraton Surakarta. Mereka hanya memakai baju batik pemberian mami yang baru saja pulang dari Solo. Iya baju batik murah meriah yang dibeli di Pasar Klewer. Walaupun nilai baju ini tidak seberapa, tapi reaksi dari anak-anak inilah yang membuat mami tersenyum lebar.
Reaksi Kakak : ” Horee baju pestaaa.. Baju pestaa.. Mau sekarang, mau dipakai sekarang juga! “. Sang kakak tidak ingin melepas baju batik murah yang sedang dicobanya itu. Terpaksa mami harus membuat kesepakatan bahwa si kakak akan diberikan ice-cream kalau kakak dengan sukarela melepas baju batik barunya untuk dicuci.
Reaksi Adik : “….”
Si adik tidak memberikan reaksi berlebihan, hanya melihat sepintas kemudian kembali ke kesibukannya bermain lego. Ya another baju rumahan lain, pikirnya. Selama motif kaos bukan bergambar Spiderman atau Angry Bird, si adik hanya menganggap baju itu hanya salah satu dari sedikit baju yang bisa dipakai dan dilepas kalau sewaktu-waktu dia ngompol.
Dua anak kecil berbaju batik…
Sepasang saudara laki-laki ini, seperti layaknya anak-anak yang tinggal di Jakarta, hampir tidak pernah bermain di alam bebas. Tidak, mereka tidak pernah berjalan lebih jauh dari halaman rumah eyang.. Walaupun halaman rumah eyang sangat luas, tapi tetap saja permainan yang mereka lakukan masih berada dalam lingkup halaman rumah. Bersepeda, berlari-larian, bermain ayunan, hanya sebatas itu permainan mereka. Tidak pernah satupun kegiatan dilakukan diluar pagar tanpa pengawasan sang mami.
“Tapi ini demi kebaikan mereka juga kok” demikian ungkap mami, papi, dan para eyang. Jika seandainya pagar halaman tersebut dibuka tanpa ada yang mengawasi, bagaimana kalau terjadi sesuatu?
Bagaimana kalau mereka diculik?
Bagaimana kalau mereka terkena sepeda motor yang ngebut?
Bagaimana kalau mereka dijahili anak-anak lain yang lebih besar?
dan beribu alasan ‘bagaimana kalau’ lainnya. Akhirnya pagar halaman itu kembali kokoh terkunci dan anak-anak hanya bisa membayangkan apa yang terjadi diluar pagar sana.
Dua anak kecil berbaju batik….
Pagi itu matahari masih tampak murung dan hanya meninggalkan langit yang kelabu. Hanya angin yang bersemangat menghembuskan dirinya. Sepertinya sang angin tidak sabar menanti kedatangan sahabatnya. Hujan.
Seperti hari-hari sebelumnya, pagi ini pun pagar rumah eyang masih tertutup rapat. Pagar rumah eyang yang berlapis fiberglass supaya orang luar tidak dapat melihat apa yang ada di halaman.
Dua anak kecil berbaju batik itu hanya berjalan hilir mudik. Sang adik mengambil sebuah daun kering yang jatuh kemudian dilemparkannya keatas. Kakak pun tidak mau kalah, ia mengambil kerikil dan melemparkannya juga. Berulang-ulang kegiatan itu mereka lakukan. Sesuatu yang tampak biasa-biasa saja bagi yang melihat namun menjadi hal yang menyenangkan bagi anak-anak.
Tidak berlangsung lama, mereka pun bosan. Tapi sepertinya ada sesuatu dari arah pagar yang menarik perhatian mereka. Si adik yang pertama kali melihatnya. Sebuah lubang ditengah pagar. Lubang itu tidak begitu besar, tapi cukup besar untuk melihat apa yang ada diluar sana. Kemudian si kakak menghampiri dan mengikuti apa yang dilihat adiknya.
Mereka melihat keluar.. Sepertinya bukan pemandangan yang luar biasa karena hanya berupa halaman rumah pak dokter, tetangga sebelah rumah, yang memang hobi berkebun.
Tapi menjadi sesuatu pemandangan yang menakjubkan bagi dua anak kecil ini.
“Suara apa itu? Suara buldozer ya” tanya si adik sambil mengintip lubang dipagar.
“Bukaaan, itu suara dinosawuwus...” Si kakak mengambil alih posisi adiknya.
“Eh lihat.. lihat, bisa disobek..” Kakak menemukan keajaiban baru, dia bisa merobek lapisan fiberglass pagar itu sedikit demi sedikit. Pemandangan diluar pagar sudah mulai tampak jelas.
“Wuaaaa,, kueeeweeeen.” Sang adik pun meniru apa yang dilakukan kakaknya
Demikian mereka merobak fiberglass lalu menaburkan ke atas kepala seperti sedang bermain confetti. Pemandangan diluar pagar semakin jelas adanya.
“Waah.. lihatt… ada hutaaaan!” Teriak si kakak sambil melihat serumpun pohon palem, pohon pisang dan pohon-pohon buah lainnya dihalaman tetangga.
“Waa disana gelap sekaliii… ada bungaa!!” sahut si adik tidak kalah gembira.
“Kita ke hutan yuk…” ajak si kakak yang diiringi anggukan adiknya.
Seakan kakak dan adik ini saling mengerti apa yang ada dipikiran masing-masing, tanpa perlu berkata-kata lagi mereka merobek lapisan fiberglass ini sedikit demi sedikit. Sampai pada akhirnya menghasilkan lubang yang cukup besar untuk dilalui seekor… anak kucing.
Beberapa menit yang mungkin dirasa sudah berjam-jam lamanya, mereka disibukkan mengerjakan project melarikan diri ini. Seakan-akan mereka hendak kabur dari penjara. Iya, kemiripannya bisa disandingkam dengan duo kakak beradik di serial Prison Break. Tiba-tiba terdengar suara….
“Anak-anak sudah yaa, sudaah. Pagarnya jangan dicongkel-congkel, nanti bolong. Jangan dirobek-robek ya… Yang tajam-tajam kalau kena jari luka looo.. Kalau kena jari, sakiiit. Sudah ya, jangan dirusak yaa, nanti eyang marah”
Terdengar kata-kata manis yang dengan suksesnya menghentikan konsentrasi mereka.
Harapan untuk bisa segera bebas bermain didunia luar kembali terhalang oleh suara mami.
Harapan untuk berpetualang ditengah hutan gelap kembali terhalang oleh si pagar.
Harapan untuk memecahkan misteri apakah itu tadi suara buldozer atau dinosawuwus kembali terhalang karena dibujuk untuk melihat DVD Thomas.
Harapan mereka untuk keluar rumah eyang sementara ini kembali ditunda.

 

Dua anak kecil berbaju batik in…
Mereka harus masuk kedalam rumah.
Mereka ikhlas dan tetap bermain menikmati kegiatan yang ada.
Mereka akan berlompat-lompatan diatas kasur.
Mereka akan curi-curi memanjat balkon sampai terdengar jeritan panik dari maminya.
Mereka akan berteriak-teriak senang ketika lari kejar-kejaran.
Mereka akan tertawa bahagia ketika kompak menjadi partner in crime. Terutama ketika sedang memasukkan semua peralatan dapur ke kolam ikan dan berpura-pura itu sebagai perahu.
Mereka akan bertengkar. Salah satu akan marah dan yang lain akan menangis ketika harus berebut mainan.
Mereka, anak-anak, akan menemukan kebahagiaan mereka sendiri entah bagaimana caranya.
~~ Suatu saat.. suatu saat.. pasti. Kami akan berpetualang dihutan yang gelap mencari buldozer dan dinosawuwus. ~~ Demikian janji dua anak kecil berbaju batik.
Demikian posting ini dibuat. Foto diambil senin 16 September 2013 lalu di halaman mertua, daerah Ampera. Sambil menunggu bocil sedang tidur siang (tapi belum makan), iseng gue ngikutin tantangan #PeopleAroundUs yang dibuat sama @aMrazing… Nggak, nggak untuk menang-menangan. Supaya biar lebih sering nulis dan blog ini gak melulu isinya tentang kebodohan gue..