Cerita keluarga..

 

Nguping Ibuku… Part. 1

It takes someone really brave to be a mother,
 someone strong to raise a child, 
and someone special to love someone more than herself. 
~~ Ritu Ghatourey

Selamat hari Ibu….

Iya telat setahun. Seharusnya postingan ini dibuat dalam rangka hari Ibu tapi seperti biasa, bisanya nulis hanya tengah malam, terkantuk-kantuk sambil dapat bonus gigitan Edward Cullen k.w lokal.. alias nyamuk. Jadi beginilah nasib blogku yang draft postingannya sering molor moloooor dan terus molor mirip celana kolor yang dipakai ngolor.. ehh, maksudnya ngiler..

Berhubung masih ada aura hari Ibu, maka kali ini gue mau cerita tentang Ibuku tersayang. Intinya sama aja sih, Ibuk kita semua itu hebat dan luar biasa. Demikian juga dengan Ibu-Ibu teman-teman semuanya kan?

Cerita ini hanya tentang keseharian -interaksi gue ~~anaknya yang lemot~~ dengan Ibuku ~~yang kadang nyala radar cerewetnya~~. Iyah, Ibuku itu rada apa ya… Ajaib? Eh anu’ kok ajaib sih, lebay maksudnya.. EH duh gue durhaka nggak ya, pokoknya Ibuk itu lucu.. Nggak percaya?
 
  • Drama Queen 

Ibuku benar-benar the ultimate ratu drama.. Pengen lihat adegan horor atau antagonis? Bisa. Bahkan kalau dulu lagi galak banget, gue yakin Ibuk pasti lolos kalau ada audisi pencarian bakat idol group TrioMacan48. Siapa dua anggota yang lain? Ituh Ibu Subangun sama Lely Sagita.

Pengen lihat adegan akting melodrama? Wwuooo,, Nikita Willy lewat dehh.. pakai kawalan polisi soalnya, jadi bisa ngebut..

Ada cerita, beberapa waktu yang lalu Ibuk mudik ke yogya dan disupiri tetangga gue, namanya Pak Sabar, yang gue nggak yakin sih beneran sabar atau nggak. Pak Sabar ini ngakunya sering nyupir antar kota antar propinsi tapi ternyata doski nggak punya kelengkapan SIM. Dicegat polisi? Oh hyaa hiiyalaaah.. .

Polisi         : ” Malam, boleh lihat SIM-nya?”
Pak Sabar : ” Aanu’ SIM saya hilang.. “
Polisi         : ” Mari, ke kantor polisi.. “
Ibuk           : * melihat gelagat bahaya* ” PAKK JANGAN DITANGKAP!! INI SAUDARA SAYA. Suami saya baru saja meninggal poaaakkk,,, saya harus pulang pooaaak!!” *nangis kekejeran*
Polisi         : ” Wah maaf bu nggak..”
Ibu             : ” PAAAK KASIHAAANI SAYAA PAAK.. “
Polisi         : ” Iya, tap …”
Ibu             : ” SAYA JANDOAA POAK.. SUAMI SAYA MENINGGAL POAKK”

Akhirnya rombongan Ibu berhasil lolos… Air mata? Tentu saja air mata palsu.. Memang bener Bapakku sudah meninggal … tapi itu kan hampir 10 tahun yang lalu Buk…

  • Jago ngeles

Suatu hari yang cerah, secerah wajah Syahrini yang habis pakai mekap, ketika kucing sedang mengendap-endap ke dapur, cicak sedang kebingungan mencari buntutnya yang hilang, dan anak gue yang lagi iseng irit buka mulut tiba-tiba semangat makan..

Gue curiga, kalau anak gue lahap biasanya sih dia dikasih sesuatu yang ‘enak-enak’ oleh Ibuk. Entah itu cemilan, ice cream, krupuk atau makanan-makanan yang sebisa mungkin gue umpetin.. Iyak sudah bisa ditebak… isi mangkok itu adalah mimpi buruk bagi Ibu-ibu teladan satu Indonesia. ..

Gue        : ” AAAAKK Ibuuuuk,,, Ibuk kasih Aidan indomii ya??”
Ibu          : *kepergok* ” Nggak siapa bilang ibu kasih makan indomi?? Ya aku nggak sembarangan lah.”
Gue        : ” La ituu? Emang itu apa?’
Ibu          : ” Oh. Kalau itu sih Mie sedap”
Gue       : … langsung sungkem ama kucing..
 
.. ada anak kecil kegirangan makan indomie..
.. ada #emaklebay yang cuma bisa pasrah..
.. ada #nenekbahagia yang ketangkap basah…
  • Ibunya salah ngomong, kuping anaknya rada congek. part.1
Sekelumit beberapa percakapan nggak nyambung tapi penting banget antara gue dan Ibuk..
Ibuk    : “WIk, Teetangga komplek cerita .. habis pada belanja semua,, lagi dapat rapelanRaymonerasi.”
Gue     : ” Raymonerasi? Raymon terasi? Rawon ama nasi? “
Ibuk    : ” Eh bukan raymon, eh itu loh renomerasi.. eh kok nomer? itu loh reyomn.. ash mbuh,,”
Gue     : ….Setelah lama sama-sama merenung, ternyata yang dimaksud Ibuk adalah Remunerasi…. #heeaaaaaklaah

 
  • Ibunya salah ngomong, kuping anaknya rada congek. part.2

  * WARNING! sekali lagi peringatan, kuping anaknya suka kumat congek, pakai banget*

Ibuk   : ” Itu kenapa suamimu jadi teknik siphilis?”

… Lagi ngemil koko crunch, aselik itu sereal yang mau masuk ke mulut nyaris mencelat kayak kodok salah lompat……
 
Gue    : ” IIBU IIH, kok masku kena teknik siphilis siiih.. itu kan penyakit seksual menular ah ibu..”
*dan gue pun langsung jadi dokter Boyke…*
Ibu     : ” Teknik sipilis itu apa? Bukan itu loooo wiik kaos yang dipake bapaknya Aidan”
Gue    : ” Oooh kaoos. Mau reuni kalik, kan kuliahnya di teknik sipil. Jadi mungkin namanya Teknik Sipilis.”
Ibu     : ” Ooo wah hebat dong teknik sipil yang ngasih sponsor Philips?”
Gue    :  ” Heee? Philips? *beneran ini pasti ada yang salah
ibu      : ” Heeee???  Hambuhhh wik.. itu loo kaos nya ada gambar  lampu Philips.”

 ..Ini apaa siihh? Emak-anak sama-sama sok tau padahal aslinya bingung…

Percakapan aneh diatas selesai tepat ketika gue membaca tulisan dibelakang kaos suamik dengan judul….  

Teknisi Philips
#heeaaaaaklaah

… nih ya usul aja, seharusnya tim merchandise Philips ganti judul yang lebih Indonesia.. Misalnya Nyang Benerin Peralatan Rumah Tangga… Nyang Masang Bohlam Lampu..

  • Ilmu kejayusan sedang diwariskan ke generasi berikutnya.. 

… ketika mengomentari sebuah acara infotemen.

Ibuk     : ” Wik, kamu tau nggak penyanyi yang suaranya serak bagus itu lo,, si penyanyi terigu”
Gue      : ” Terigu?”
Ibuk     : ” Itu loh.. Penyanyi cakra.. kan kayak terigu cakra kembar”

… ketika berdiskusi mengenai skin care yang bagus..

Gue      : ” Bu, is-ke-tu (SKII) itu bagus lo.”
Ibuk     : ” Isketu itu pelembab apa? Pelawak?”
Gue      : ” Itu Iskak… ini Isketu (kasih tau gambar iklannya) “
Ibuk     : ” Oooooh Es-Ka-Duaaa.. kalau itu Ibuk tauu.”

… ketika melihat acara debat di TV One.. *kayaknya ini sih ngga ada hubungannya*

Ibuk      : ” Itu, si Komarun sekarang sudah nggak pernah muncul lagi ya.. sudah nggak laku kali dia”
Gue       : ” Heh? SIapa buk? Komarun? Nazarrudin kalik? Siapa sik?
Ibuk      : ” Itu si Polisi Komarudin ituuuh..yang nyanyi dangdut itu “
Gue       : …*berdehem, garuk-garuk jempol kaki* ” Itu Norman Kamaru bu..”

… ketika nemenin Aidan nonton TV… 

Ibuk      : ” Kamu nggak pernah kasih TV channel ke aidan ya wik?”

Gue       :  *mikir lama banget*

~~ kayaknya stasiun TV lokal nggak ada yang namanya TV Channel deh. Ngecek liat di TV kabel juga nggak ada.. Kalau misalnya pakai bahasa indonesia yang baik dan benar tentu namanya saluran TV.. Terus Ibu ngebahas apaan ya? Apa mungkin TV-nya Channel.. Gile gue disuruh emak gue ngasih TV merk Channel men.. Tas-nya aja ogut belum punyak.. inilagi TV~~

Gue      :  *aslinya sih cuma keluar jawaban ini* ” TV apaan buk?”

Ibuk     : ” Ini loh, kayaknya acara kartunnya TV Channel lebih bagus daripada Upin Ipun Apin.. eh Apin itu nama mbak yang ngaku lihat hantu di rumah dulu ya?”
Gue     : ” Oooo B CHANNEEL” melihat layar tv, terpampang disana logo dari B Channel… Iya, logo hurug B-nya memang nggak kelihatan oleh Ibuku..

 
… ketika Ibu salah potong rambut…
 

Rambut Ibuk ini keriting kecil-kecil, tebal dan mengembang, persis rambutnya Elvie Sukaesih dan Rita Effendi di film Mana Tahaan-nya Warkop DKI. Nah, pada suatu hari, Ibu potong rambut dan sesampainya dirumah, rambut ibuku mirip tante-tante dibawah ini..

.. YANG PENTING, MUKANYA BEDA LOH TEMAN-TEMAN!!
ampuni emak, pasti ngamuk deh kalau sampai tau.. tapi emang iya, rambutnya persis

Gue sibuk nahan ketawa…

Ibu    : “Ketawain aja teroooss.. Kata kapsternya rambut ibuk ini keriting alami loooh, kalau pelanggan yang lain malah kepingin rambutnya dikeriting kayak rambut Ibuk.. Model terbaru wiiik, kalau keriting kayak rambut Ibu ini mahal tarifnya.”… Percayalah, jangan mau dikibulin sama kapster salon yang suka bokisin dengan kalimat seperti itu tadi. Gue sudah bisa mengatur nafas.. setelah susah payah nahan ketawa… tiba-tiba Ibu nyeletuk

Ibu     : ” Cuma katanya tadi waktu habis dipotong jadi mirip sama Yuni Shara kok sekarang malah jadi mirp DOrce ya,,”

Gue    : …

… iye, itu emak gue,, kakakakkakkk
  • Harus dengerin mitos orang tua jaman dulu..

Ibuk punya keyakinan apapun yang terjadi dengan fisik anak bayi/kecil itu obatnya cuma satu, ludah basi dari emaknya. Jadi baik itu ketika sewaktu anak gue bayi matanya belekan, pipi bruntusan, atau jidatnya benjol karena kejedot tarraaaa ajaib semuanya bisa disembuhkan jika ikut saran Ibuk.

Apaan itu? Jilatin pakai bagian dalam lidahmu pagi-pagi pas bangun tidur..

Iyah, yang fresh from iler jigong gitu.

Tentu saja hampir tidak pernah gue jalankan nasihat dari Ibuk gue yang ini..

Abis gimana, kalau gue jilatin muka anak gue, yang ada gue bakal kasihan sama yang nyium-nyiumin Aidan. Bakal kena aroma jigong yang masih seger.

Tentang mitos-jilatin-jidat-yang-benjol-ini, masih berlaku sampai sekarang, hanya kayaknya Ibuk lupa sama term and conditionnya (alias bangun tidur di pagi hari). Beberapa waktu yang lalu,, Aidan laporan ke gue kalau jidatnya as always benjol lagi (huhu maafkan aku anakku). Seketika itu juga gue olesin obat-memar-merk-arak-cina-dari-Mbah-Siyem-punya-jualan .. Setelah diobati, Aidan laporan ke neneknya kalau jidatnya benjol.

Tidak berapa lama kemudian, gue melihat ibuku nyerngit kayak abis liat tokek ngebut kepleset..

…hiyeeekk.. opo kui?
Ternyata Ibuk ngejilat benjolnya anak gue,,, dan yang dia icipin rasa asemnya arak cina yang beda tipis sama minyak nyongnyong… Iya, dan gue? NGIAHAHAHAHAHAHAH … *maafkan aku Ibuuuuu*
  • Apabila Ibuku jadi narasumber..

Beberapa tahun yang lalu ketika harga sembako lagi naik nggak karu-karuan gue dan Ibuk berbelanja ke pasar Induk Pasar Rebo. Sambil mengupil.. eh salah maksudnya sambil memilah-milah sayur-sayuran (pura-pura nggak lihat, padahal nyadar) tba-tiba kami didatangi reporter televisi (apaan ya kala itu gue lupa). Gue langsung punya firasat buruk.

Begini alasannya, sudah pasti dong mas berooh kalau ke pasar, pantang gue untuk mandi.. Ngga ada yang mau dikecengin juga cuy, wong yang ditemui cuma sapi ama ayam. Apalagi kalau ingat pengalaman masuk TV bukannya tambah cakep malah tambah ngelumut, pastinya gue nggak mau diwawancarai

Bener aja, mbak-mbaknya mulai meminta ijin untuk sedikit wawancara..

Yak kamera sudah merekam.. jawaban Ibuk akan pertanyaan-pertanyaan mba wartawan sudah meluncur..
Gue melipir pelan-pelan
Akhirnya gue pasti ambil langkah sepuluh,,
Ngibrit kabur beberapa langkah kebelakang pura-pura nggak kenal..
 
Reporter : ” Ibu sudah sering belanja disini?”
Ibuk         : ” Oh iya mbak…” *nggak ding, paling banter ini baru kedua kali*
Reporter : ” Bagaimana perasaan Ibu berbelanja di pasar Induk?”
Ibu           : ” Biasa aja tuh mba .. ya kemarin sempat naik mahal. Sekarang sudah stabil semuaaa,, kentang sudah stabil, bawang merah juga turun,, semua sudah bagus stabil semoga gitu terus.”

Gue nggak bingung kenapa Ibu sekarang jadi pengamat pasar gini,, lengkap pula kasih info harga cabe dan bawang. Kan tadi habis ngobrol nggosip sama para penjaja sayur.. pastinya update harga banget.

Reporter  : ” Jadi harga-harga sudah stabil ya bu?”

Ibu            : ” Loh kok saya yang ditanya? Mana bu pedagang cabe? mana bu pedagang tomat?

*Ibuk langsung berubah menjadi Ibu negara cantik jelita dengan wajah bulat sempurna*

Reporter  : ” Eh anu… ibu… kok? ”
Ibuk         : ” Begini mbak.. Ada masalah dengan belanja di pasar? Tak perlu dipermasalahkan.. mau belanja di supermarket, belanja di pasar tradisional, di tukang sayur terserah saja”
.. sudah saya jelaskan disini supaya gamblang dan mbaknya bisa paham. Paham?

Tentunya itu hanya imaginasi gue yang berlebihan akibat terlalu sering liat twitter..  *berdoa semoga karena postingan ini gue nggak diburu pasukan Cakrabirawa* .

Nggak, nggak mungkinlah wajah cantik jelita Ibuku jadi bulat sempurna,, kalau kotak sempurna sih, iya.

Maksudnya, jawaban sok tau sih emang iya, tapi jawaban judes is a big no no (Ibuk tersenyum senang)
Judes itu hanya berlaku buat anak-anaknya dirumah.. tidak ke orang lain  ( Ibuk ngelirik judes )

Udahan dulu yah cerita tentang Ibuku. Itu baru sedikit dari versi aslinya.. Kalau ketemu langsung, bakalan sering dengar srimulatan Ibuk, terutama kalau cerita aib (yang-layak-diceritakan) tentang anak-anaknya…

KAN GUE MALUUU KAN YAAAH


*ya ampuuuun Ibu nggak bisa pencitraan dikit.. cerita anak ceweknya habis pemotretain Victoria Secret atau habis dapat penghargaann Kalpataru keeek*



 

*********

Nguping Ibuku.. part. 3

 

Tadinya mau melanjutkan postingan tentang Yogya Trip, tapi ternyata aku ngga mood bin malas.. Apalagi Jakarta sedang musim nyamuk. Iyah, serangan membabi buta dari rombongan nyamuk itu *padahal apa salah babi, kok dia harus jadi buta?*.

Jadi daripada tidak ada tulisan sama sekali, sekarang gue bikin rekapitulasi cerita tentang Ibuku lagi aja ya..

Dalam episode jalan-jalan dengan Ibuk.

  • Rasakan saja, jangan dibayangkan wajahnya..

Lokasi : Tikar di Monas. 

Sambil gegoleran, Ibuku memesan Kerak Telor. Masalahnya, dari dulu sampai sekarang gue selalu tidak cocok dengan rasanya..

Gue    : ” Rasanya biasa banget ya buk.”
Ibuk   : ” Ya semua kerak telor begitu, kan sudah di princess.”
Gue    : ” Princess? Barbie? Disney?..
Ibuk   : ” Itu lo princess yang beli dimana-mana semua rasanya sama..”
Gue    : ” Itu franchise ah buu..”
Ibuk   : ” Emang tadi Ibuk ngomong apa?”
 
 
  • Lihat kebun teh ala anak hipster..
 
Lokasi : Kebun teh Puncak. 
 
Saat itu perjalanan ke Puncak terhitung lancar karena tengah diberlakukan sistem buka tutup. Baru kali itu gue melihat begitu banyak polisi sibuk mensterillkan jalan. Aku jadi ngga enak, udahnya jarang ke puncak.. eh sekalinya pergi, jalannya dikosongin.#hidih #siapagueh #itu_presiden_yang_mau_lewat_kalii
 

Setelah tiba di Puncak dan melakukan ritual ala turis ibukota, seperti minum teh dan naik kuda, kami melanjutkan perjalanan mencari tempat yang nyaman untuk melihat sunset. Nah, selama perjalanan menuju puncak gemilang cahaya, gue mengandalkan Ibuk sebagai navigator.

Naik turun.. belok kanan.. belok kiri.. mentok putar balik.. akhirnya kami berhenti di hamparan rumput yang berada di depan salah satu bangunan. Spot ini dirasa cukup strategis karena dekat dengan air mancur dan toilet yang bersih.

 

Nah ini dia tempatnya.

Sambil piknik, pandangan kami terfokus pada lobi bangunan didepan.
 
Ibuk  : ” Untung kamu ke puncak ama Ibuk. Jarang2 kan wi, makan dengan pemandangan seperti ini..” 
Gue  : ” Iya bu soalnya cuma kita yang piknik di depan pabrik teh..”
 
  • Apalah arti sebuah label harga?  
Lokasi : Sebuah mall ternama di Jakarta Pusat.
 
Ibuk ingin mampir ke salah salah satu departemen store yang sedang sale.
Gue mendapatkan serangan panik menyaksikan Ibu berjalan menuju fitting room. Iya, dalam banyak hal, terutama shopping, Ibuku itu impulsif sekali. Wajar kan kalau gue lega ketika menyusul ke dalam dan mendapati Ibuk hanya mematut sebuah kemeja putih lengan panjang.
 
Ibuk : ” Bagus kan wi. Diskon. Ibu beli ini aja ah murah cuma Rp. 200ribu.”
Gue  : .. curiga. Ngintip label “Iya bu murah, jadi cuma Rp 2 juta..”
 
Untung, ingat di semua kejadian harus ada untungnya.. Kami sadar tidak didepan mbak kasir. Kalau iya.. aa.. aa..ku tak.. sanggup membayangkannya.
 
  • Sudahnya bisa bikin uang, mobilnya keren lagi..
Lokasi : Kemacetan jalan ibu kota.
 
Sambil misuh-misuh menikmati kemacetan Jakarta, kami memperhatikan deretan gedung-gedung di sepanjang jalan Sarinah-Thamrin.
Gw      : ” Ooh jadi ini kantor kementrian agama ya.. Bukannya dulu RRI?”
Ibuk    : ” Bukan, ini kantornya apa itu.. yang mobilnya bagus. Nah, Ferrari.”


.. menatap gedung yang bentuknya ‘kantor pemerintah’ banget.. Yakin. Gak mungkin banget sekelas Ferrari mau berkantor disana..

Gue  : ” Ngga mungkinnnn…”

Ibuk  : ” Ngga percaya tho kamu?”
Gue  : ” Ya darimana juga bisa majang mobilnya.. Buluk gitu kantornya.”
Ibuk : ” Ferrari itu yang kerjaannya nyetak duit, kan? Enak banget ya uangnya banyak.”
Gue  : ” Hastagaaah.. bukan Ferari buk, itu Perum Perruri…”
 

Kalau sedang ala-ala Mommy Daughter relationship.

  • Bukan vegetarian, ini bahan-bangunantarian..
Gue    : ” Ibuk, tamu-tamunya mau disugihin cemilan apa?”
Ibuk   : “.. Itu ada gypsum..”
Gue    : ” gypsum?”
Ibuk   : ” Yang kayak empek-empek itu.. ibuk angetin di kukusan magic jar.”
Gue    : .. *buka magic jar* ” Ini dimsum, Ibuk..”
 
… Eh tapi, siapa tau teman-temannya Ibu sebenarnya suka ngemil gypsum, eternit, plafon dan minumannya cat tembok… Siapa tauuu
  • Biar ngga ngerti, asal setuju saja..
Ibuk : ” Wi mbakmu nitip dibelin hgwy*%0nhv@#nr87twda esens, mukanya cerah..”
Gue   : ” Heh?”
Ibuk  : ” Itu loh huahi#$jk*0ggfsbcza*vgr%pojyhvudh97aidui esens.”
Gue   : ” Haah? Oooh ituu… Oke. Oke.”
Ibuk   : ” Mbuh wi,, Hah… Heeh… Hah… Heh..”
  • Ibuk, aku tuh adik ketemu gede-nya Jo In Sung..

Ibuk     : ” Kamu tak perhatiin makin lama kayak anak laki si. Jadi mirip Heri.”
Gue      : ” Heri, anak kos ibu yang ganteng itu kan?”
Ibuk     : ” Bukan, Heri itu tukang yang ngecat rumah Ibuk..”

aaakk.. aaakk.. ini aku mau keselek apa lagi ini *cari barang-barang yang bisa ditelan.

.. Haee.. kenalkan nama saya Heri… Alias Heriam Belina…
  •  Jadi, tadi ngomongin apa? 
Anchor news : ” Presiden terpilih Joko Widodo.. blablabla.. “
Gue    : ” Nah, jadi tuh ya bu Jokowi itu blabalbal..blablabla…”
Ibuk   : ” Sek to, diem dulu Ibuk ngga dengar beritanya..”
Gue    : ….
Ibuk   : ” Tuh kan, kamu si ngomong terus tadi jadi Ibuk ngga denger..”
Gue    : ” Ya kan ngomong dikit aja kook..”
Ibuk   : ” Diemo sek to,. ini ngga kedengaran..”
Gue     : ” Naini udah diem, malah Ibuk yang bicara terus..”
 
.. ora uwis uwis.. ketika sama-sama diam,,

Anchor news  : “.. Berita selanjutnya..”
 
.. Eh, apa itu tadi? Kami masih nggak ngerti juga berita Jokowi tentang apa…
 
  • Robin WIlliam who? 
Gue   : ” Ibuk!! Robin wiliam mati bu!!”
Ibuk  : ” HAH?? Yha ampun kasihan..”
Gue   : ” Gantung diri dia.”
Ibuk  : ” Ya ampun!! Padahal kan dia orang kaya. Eh yang kaya siapa ya?”
Gue   : .. mulai sadar.. ” Ibuk tau Robin Williams kan? Artis barat?”
Ibuk  : .. melengos, kembali masak.. ” Yo orangertii..”
 
  • Langsung diem, dan ngukur lingkar perut..
Gue   : ” Robin Williams bunuh dirinya karena depresi.”
Ibuk  : Itu, apa itu namanya sebabnya lolebih ya?”
Gue   : ” Hee??”
Ibuk  : ” Itu looo lolebai... Yang Marshanda ituuu.”
Gue   : ” Haa? Bipolar?”
Ibuk  : ” Nah iya itu loh yang katanya beda-beda kepribadian.. Lolebar kan?”
 
 
.. Iya buuukk.. Aku lebar buuk, lebuaaar…
  • Dikasih bumbu dapur, pasti lebih nikmat..

Ibuku itu fans berat kopi sekaligus penggemar oleh-oleh. Jadi tau dong oleh-oleh apa yang paling berkesan untuk Ibuku. Iya. Kopi. Kebetulan gue punya dua-duanya untuk Ibuk.

Gue    : ” Ibuk, ini aku dikasih oleh-oleh temanku kopi laos. Cobain deh.”
Ibuk    : ” NGGAK MAU AKU!!”
Gue     : ” Ih tumben, yaudaasik kalau nggak mau. Segitunya amat. Namanya juga oleh-oleh, liat aja belum.”
Ibuk    : ” NGGAK MAU!! Karepmu opo? Pokoknya Ibuk ngga mau dipaksa. Kok disuruh minum kopi laos.”
Gue    : ” Ini bukan kopi laos.. ini kopi dari Laos.”
Ibuk   : ” Apalagi itu. Aneh-aneh aja sekarang ini, ada lagi kopi laos.”
Gue    : ” Eh, sebenernya Ibuk tau ngga kalau ada negara namanya Laos.. ”
Ibuk   : ” Nngg.. nggak tau.”
Gue     : …..

… problem solved…

Mungkin kalau nanti gue membawa Kopi Kamboja, Ibuk akan menyiram gue dengan rangkaian kalung bawang putih.. Nggak bakalan mau, karena daripada bunga kamboja beliau pasti lebih memilih teh bunga melati..


 *******

Meet the #emaklebay

Dua tahun terakhir ini hidup gue benar benar berubah. Perubahan dari wanita bekerja kantoran sampai akhirnya di rumah saja. Sebagai catatan, bekerja di industri media itu sangat menyeeenaaangkan untuk gue yang pada saat itu belum memiliki anak.


Penekanan sekali lagi… Sebelum. Gue. Memiliki. Anak… Setelah memiliki anak, semuanya berubah total.


#emaklebay resign dari kantor


Menjadi working mom terutama ketika baby masih ASI eksklusif ternyata beraat. Gue sempat mencobanya sebelum akhirnya menyerah.

Banyak sekali faktor yang membuat gue memutuskan untuk resign:
  1. MACET. Berhubung rumah gue ada di Sewenjen Sawangan macet city. Gak usah diceritain, udah enegh duluan. Pokoknya jijay bajay najis buncis.
  2. Malas pumping asi.. karena.. pumpingnya… di… TOILET (iyuuuuhh)
  3. Babysitter berada di opsi paling akhir. Iya, gue parnoan.
  4. Berhubung berat gue waktu hamil seperti beruang kutub, jelas saja masuk kantor badan ini gedenya masih mak HO-HAH. Babon bison aja lebih bahenol. HUH.
  5. Gue tidak bisa multitasking. Sering apa yg sedang gue pikirkan dirumah rancu sama urusan pekerjaan gue.

Pernah suatu hari gue menelepon rumah menanyakan bagaimana kabar bocil. Baydeway ada aturan di kantor setiap mau telpon harus disambungkan melalui operator,, jadi ada jeda beberapa saat sebelum tersambung dengan si penerima telpon.

Lagi enak2 bengong membayangkan makan enak tapi badan menjadi kurus, tiba2 telepon gue diangkat,,


gue           : Halo, selamat siang.. eh apa kabar Bu? (Lupa gak tau mau telpon siapa)

si mbak    : ya halo bu (pasti heran kenapa si Ibu kok jadi formal banget)
gue         : eh tolong ecariin iklan? eh salah cariin taksi dong.. eh tunggu ini gue sedang ngapain ya?
si mbak    : bu… Ibu gak kenapa2 kan? (dan si embak pun bingung)

#emaklebay sibuk jadi Ibu rumah tangga

Jika ditanya sekarang sibuk apa, jawabannya sesimpel “dirumah saja”. Simpel ya.. Tapi kenyataanya, kok gue lebih sibuk dan capek dibanding waktu masih ngantor yah? Bahkan dengan beban pekerjaan gue yang paling berat sekalipun.

Apalagi dirumah saja dengan bos kecil yang pada waktu itu belum bisa bicara jadi nggak ngerti apa maunya dia.


Bos kecil : ” Amenyaaa menyamenyaaaaa…” (tunjuk2)

Gue          : ” Mau apa? Main?” (masih sabar)
Bos kecil : “ Mantemanteman temaaan,,, AAAAAKKK…” (gebrak2 mejanya)
Gue          : ” Teman-teman?… teman-teman apaaan?” 
Bos kecil  : ” Tekeetekek tekeeetekekkk…”
Gue          : ” Heh? Ketek naik gethek?” (oh Tuhan tolooong)
Bos kecil  : ” AAAAAKK….brep..ammbrrr” (lalu nangis mbeker-mbeker)
Gue          : –> frustasi

#emaklebay ngajarin bocil toilet training


Kalau berurusan dengan buang air kecil, bocil tidak terlalu menghebohkan. Kalau pipis dilantai, tinggal diganti celana sambil diajak membersihkan genangan air pipisnya. Dan jika bocil sedang pipis di kamar mandi, gue tinggal menjadi cheerleader yang paling heboh sedunia.. mirip2 para Chibi2 laah cuma harus di zoom in 300%.
 
Yang paling mendebarkan sekaligus membahagiakan adalah ketika bocil sedang belajar poop di toilet.

Gue      : (sedang melangkah gontai ke dapur)

Bocil    : “Mammiii… mandii..” ( gelisah… jalan mondar mandir.. pose gaya ngeden)
Gue      : “Ekok tumben? biasanya harus ngajak mainan bedhol desa ke kamar mandi”
Bocil    : ” Mamiii… Mandi,,, I’ik.. Be’ul” (geret2 baju gue dan menunjuk kamar mandi)


Gue menemani dia duduk di toilet sambil mengejan. 


Gue jongkok menghadap toilet.


Jarak Gue dengan toilet hanya beberapa inchi


BHUHUHUHUHU mimpi apaa gue semalam? Demi apaaa gue harus harus berjarak 6 cm dari toilet? Ni toilet tinggal minta dicium ini mah. 


Sekarang jika bocil minta ditemani poop gue sudah punya trik khusus. Membayangkan saja toilet itu sebagai Jim Sturgess. Lumayan kan selama beberapa menit close up dengan mas Jim Sturgess….


Plakeplakkeplak Plakeplakeplaaak…. Yakalik si JimStu mau disama’in sama toilet.


Rutinitas sehari-hari #emaklebay dan si bocil 

 
Gue pikir di rumah saja artinya gue bisa bermalas-malasan seakan bersantai kala weekend. SALAH BESAR. GUe harus bangun lebih pagi karena jadwal padat seharian sudah menanti, termasuk diantaranya memasak dan melatih si bocil makan.
Berhubung ilmu ndapur gue masih sedangkal kubangan kodok, maka banyak bahan2 makanan yang baru gue kenal saat memberikan makanan pendamping ASI/MPASI ke bocil. Ini contohnya:

  1. Bit. Kalau lagi pengen bocil merah belepotan seperti edward cullen, sajikan menu bit yang merah menggelenyar ini.
  2. Misoa. Ih baru tau, kalau suami bs dimakan 😀
  3. Butternut pumpkin yang sekelas dengan Kabocha. Ish gue kan gak pernah masak begonoan. Pernah beli buternut pumpkin di supermarket dan alamakjaang ajigilek jabang boker. Mahal banget!! Beli sebuah, eee akhirnya yang terpakai cuma sejempit,,,
  4. Zuchini. Benda apaaaa ituuu? Ternyata zuchini ini adalah terong jepang.  Hati2 salah beli ya karena bentuknya beda tipis dengan timun jepang. 


Suatu hari terjadi percakapan dengan Mbak Ida, PRT mertua gue, ketika gue masak di rumah mertua.

 
Mba Ida   : ” Masak apa mbak”  (sepertinya lebih tercium insting kepo.. daripada tercium aroma lezatnya masakan gue)
Gue        : “Masak sup zuchini mba” (gue lebih mirip chef Gordon Rames daripada chef Gordon Ramsey)
Mba Ida  : ” Ealaaah kok itu nama mbak ipar saya,,, Yu Sukini,, melasi temen. Yu Sukini jadi terong”
Gue          : –> Ngakak sampai jaman jahiliyah balik lagi <–



#emaklebay melatih bocil belajar makan



Sejak belajar makan, bocil gue biasain duduk di booster seat. Hampir tidak pernah gue gendong apalagi makan sambil jalan-jalan di luar. Soalnya gue lebih mirip induk ayam ngejar2 piyik2-nya.

Kalau ingin menguji kesabaran coba deh suapin bocil yang sedang belajar makan. Proses ini lebih sering bikin spaneng emaknya daripada bikin bahagia…

Untuk mempertahankan konsentrasi bocil makan gue perlu usaha ekstra untuk membuat dia tidak bosan. Begini kronologisnya:



 
 
 
Gue    : “Ayoo aaaak,,, enyaaakk lo mamaaam” (mangap2 nawarin suapan)
Bocil  : “Aaaakkk,,, maamama mamammm” (semangat mangap di tiga suapan pertama)

sepuluh menit kemudian


Gue   : ” Aaamm,, aaaakk” (bersemangat padahal tampilan makanan di mangkuk sudah nggak mbejaji)

Bocil   : “mmmmm” (melirik bosan dengan mulut terbuka hanya membentuk garis tipis)
Gue   : (mengeluarkan perlengkapan makan lengkap dengan isinya)
Bocil  : “Aweyaa,, weyaweyaweyaaa,,,”
Gue   : ” Hyongalah thole leee.. kamu lagi mandi kembang?” (menghela nafas dengan berat, seberat badan gue. Mungkin bocil sedang terinspirasi oleh Ponari)

Ilustrasi yang terjadi kemudian adalah bocil makan sendiri. Dalam artian makanannya diublegh-ublegh, air minum jadi kobokan.  Makanannya di pegang-diremat-dihayati rasanya-lalu dimasukkan ke gelas.  Tidak lupa airnya diminum, setelah dirasa nggak enak, kobokan itu berakhir untuk mengguyur kepala dan mukanya. 


Kemudian bocil sibuk punya kegemaran baru yaitu melempar semua benda di meja makannya ke penjuru ruangan.. Mangkok piring dan mainan2nya semua berterbangan didepan hidung gue seperti piring terbang wuuuuuzzzzzzzzzzz mendarat sampai diujung ruangan. Iyak bisa dalam radius 5 km kalau lagi saking lebaynya


HOREEE ANAKKU SEDANG JADI ATLET LEMPAR LEMBING
 
(lalu emak tergeletak pingsan di lantai)
Jika ada peribahasa sedia payung sebelum hujan, maka untuk gue sedia alas koran sebelum bocil makan.
 
Proses belajar makan tidak terlepas dari GTM. Tadinya gue pikir GTM ini apaan sih? Gerakan Tulungagung Merdeka? Gayus Tak Melarikandiri? Gebetan Tapi Mesra? T ternyata GTM itu artinya Gerakan Tutup Mulut alias mogok makan.
Bocil pernah GTM? WOOOO jangan salah menilai… pastinya sering dong.. dan gue? Pasrah!

Pernah waktu lagi lemas2nya (versi emak) dan sedang asik2nya (versi bocil) belajar makan… dalam artian si bocil sedang mengeluarkan jurus ajian puting beliungnya ke seluruh penjuru ruangan tiba-tiba datang tetangga dekat gue.

Tetangga   : “Ya ampuuuunn keren aidan masih mau ya duduk dikursi. Eh Itu koran buat apaan?”

Gue           : ” Buat alas kalau bocil mulai bermanuver”

Tetangga  : “Jadi mirip karjo-nya mertua gue” (ngakak)

Gue           : ” Siapa Karjo? Hari gini masih ada baby yang namanya Karjo?”

Tetangga  : ” Bukan, Karjo itu burung kakak tua mertua gue”
 

MAMAAAKK… mirip sesi makan burung mertuanya tetangga gue.


*******

Ngomongin Suamik – part 2

Beberapa waktu yang lalu ada teman yang bertanya…
 
 
kok suamimu nggak pernah keliatan di path ya wi?… 
 
 
Iya ya, kenapa juga ya?
 
Bisa jadi karena suamik tidak bermain sosmed kali ya, jadi mau kasih ‘kode’ apapiyun di sosial media juga nggak guna.  Kagak dibaca, sob. Dan mungkin itu sedikit alasan kenapa kami berada di level pergaulan yang berbeda.. Karena di rumah aja, gue lebih ‘gaul’ di internet sementara suamik ‘gaul’ di… batu akik.. Haiyaaahhh.. Bapak-bapak banget si kamu mass..
 
Meski jarang ‘cerita’ di sosmed, bukan berarti kami tidak baik-baik saja. Problematika rumah tangga? Buwaaanyuaaak. Nih, misalnya.. Kejadian ini masih panas-panas pantat wajan alias baru beberapa hari yang lalu… Sedang ada angin sedang ada hujan, tiba-tiba suamik nyeletuk.. “Dhek, ini semua baju dalam digadaikan ya buat beli sayur?” sambil mengobrak-abrik lemari pakaian dalam, yang gue hakul yakin, habis diberantakin cencunya ndak bakal dibereskan kembali.. Kzl.. ih Kzll..
 
 

Tapi apakah dengan kesel begitu sedikit-sedikit harus bikin status? Mending kalau yang bersangkutan baca. Ini ngerti kagak, tambah kesel iye.. Akhirnya daripada mubazir lebih baik bikin postingan bersambung di blog ini ajah ~~ Ih sama juga kakaaakk… Eh sama ya? HaHa~~.
Kalau suamik baca? Ermm.. paling nyengir-nyengir-pucet aja. Akuh kan pemaluk.. Iyalah, gue masih ingin mempertahankan kewarasan suamik dari melihat kebodoran istrinya. Perumpamaanya, gue masih bisa muncul sebagai Nuri Shadden biarpun aselinya lebih mirip Nuri Ngeden..
 
Prolognya panjang amat ya.. padahal kan cuma mau ngelanjutin postingan tentang nggosipin suamik yang kemarin. Anu’, ini sedang bikin alasan pembenaran supaya gue dimaklumi kalau ngomongin suamik (sendiri) di blog (milik sendiri) aja koook.
 
Hei pih, kalau suatu saat nanti papih baca, anggap aja aku sedang meninggalkan jejak sebagai perwujudan cintaku padamuuuh yaaah….
 
  • Pembangkangan versi suamik..
Biasanya, ini biasanya loh ya.. kalau  atasan di kantor ingin bertemu anak buahnya, dia akan memanggilnya melalui orang ketiga. Bisa sekertaris, asisten, ajudan, OB, atau siapapun juga yang berpapasan dengannya..
 
Bagaimana dengan anak buahnya? Sewajarnya tahu diri untuk menghadap ke yang maha kuasa… di kantooor, maksudnya. Lalu pembaca bisik-bisik, ih hari gini kan bisa lewat BBM, wassap, atau telpon.. gimana siiik?
 
Eh jangan salah, tadinya saya malah mau pakai semut merah yang berbaris di dinding menatapku curiga looh.. Tapi untungnya sadar, jadi anggap saja ini masih di jaman kantor Pos dengan burung merpatinya.. (baca: kalau ngga birokrasi yang berbelit-belit bukan kantor pemerintahan namanya)
 
Nah kembali ke cerita suamik, seperti biasa, dia selalu bercerita tentang harinya di kantor..
 
Suamik  : ” Dhek aku tadi lewat depan ruangannya Pak Nata , ~ catatan, Pak Nata ini salah satu bosnya~.. Aku ketemu ajudannya.. Kata ajudannya itu aku dipanggil Pak Nata.”
Gue         : ” Terus gimana ceritanya abis papih menghadap?”
Suamik   : ” Ya aku ngga mau..”
Gue         : *bangun kaget maknjegagik* ” Haaa kenapa ngga mau Pih?”
Suamik   : ” Ya ngga maulah aku dipanggil Pak Nata..”
Gue      : ” Eh.. eh.. eh pegimane itu ceritanye?” kenapa tiba-tiba horor begini
Suamik   : “Kan namaku Ottoman, masak aku dipanggilnya Pak Nata…”
Gue         : ” … “
Suamik   : ” Betul nggak?”

Gue        : ” HAH GIMANAH? … *mikir lama*…” MASEE KAMU GARING BANGEET”

.. Masya Allah bojokuuu ..
  • Kudeta bisa jadi berawal dari… toilet.
Betapa leganya kalau suamik sudah pulang, karena pada saat itulah gue bisa mandi dengan tenang.. Dapat berkonsentrasi tanpa perlu khawatir pintu digedor-gedor atau tiba-tiba njeblak dibuka sama si bocil~~kalau pas lagi apes lupa dikunci~~.
 
Sambil membayangkan akan mandi ala ratu Cleopatra, gue berjalan mantap ke kamar mandi.
 
Mandi ala Cleopetruk sih lebih tepatnya. Bagaimana tidak, suara musik? Adanya suara air keran. Pemandangan alam yang memukau dan ditemani dayang-dayang? Noh, yang ada tuh cicak nemplok di jendela. Lilin aromatherapy? Emmm.. ituh ada aroma larutan pembersih toilet yang sibuk bekerja pada tempatnya sementara gue cibang-cibung pakai gayung biru..
 
Mbakee, mandi pakai gayung aja diceritain.. berendam di bathtub doong.. Ih, kayak ngga tau aja mandi busa sabun ala iklan LUX wis terlalu biyasaaa… Hari giniii sambil ngosek kamar mandi lah.. * hidupku sangat mirip sosialita sekali kan?*.
 
Begitu sampai di depan kamar mandi,, berdiri dan hendak membuka pintu..
 
Suamik   : ” DHEEEKK!!”. mendadak doski tergopoh-gopoh menghampiri.
Gue     : ” Jantungkuh!!. Kenopo e masee?” emak dasteran terjondhil-jondhil.
Suamik   : ” Ini HP-ku kenapa? Lihat ini dhek.” menyodorkan ponselnya
Gue        : ” Hah?! Kenapa? *memperhatikan* Kayaknya nggak ada yang aneh Pih..”
Suamik  : ” COBA kamu pegang dulu. Udah pegang?” seperti diburu waktu ponsel pun sudah berpindah tangan
Gue         : ” Iyaa.. UDAAH INI MAS.. ADA APAN?!!” Beneran mulai paniik
Suamik   : ” Yaudah. Pegangin ya, aku duluan yang ke kamar mandi..”
 
Untuk sekian detik lamanya.. gue berdiri di depan kamar mandi menggenggam ponsel tak bersalah itu. Belum ngeh dengan apa yang terjadi. Sementara itu, suamik sudah melenggang masuk ke kamar mandi.
 
... masih bengong bego…

… tiba-tiba pintu terbuka buka dan suamik berubah wujud…

jadi Ryan Gossling

… dan selanjutnya terserah sayah…muehehehe

Yah anggap saja itu halusinasi dan ekspektasi gue selama 0,576276 detik lamanya..

Kenyataannya? Seperti adegan klasik di film-film ibukota.. Iyah, yang gue tereak-tereak di depan kamar mandi macam ibu kos belum terima uang sewa bulanan. Dan suamik? Oh dia bagaikan sedang konser di kamar mandi lengkap ditemani grupiesnya di luar. HUH!!

  • Jadi bagaimana itu?.. Eh caranya?..
Bohong kalau dibilang gue ngga kangen kerja kantoran lagi.. mm maksudnya kangen gajiannya dan nongkrong dengan teman-teman kantor-nya sih.. Dan meskipun aku masih menikmati profesiku sebagai stay at home parent alias Ibu rumah tangga tak urung gue juga senang kalau ada penawaran project.

Nah, kalau suamik yang menawarkan sebuah project?

Suamik    : ” Dhek, mau ngga ngerjain proyeknya temanku?”
Gue          : ” Mmaaauuuuu!!” *mau aja dulu, mikirnya belakangan*
Suamik  : ” Nawarin telor asin, dhek. Laku ngga laku, dibayar Rp 100.000,- sehari. Cuma bisa nawarin satu butir juga dibayar full loh..”
Gue         : ” Eh gimana? Kok baik amat?”
SUamik   : ” Bener mau? Tau ngga caranya Nawarin.. Telor Asin.. “
Gue         : ” Bisalah nanti belajar” siap-siap tidur.. 

… kaaaa.. yak… nyaaa…
ada… yang… aneh...


Suamik   : ” Ingat ya. Nawarin. Telor. Asin. Jadi telornya ngga asin lagi.”
Gue         : .... nawarin.. telor.. asin?.. mikir lama.. telor asinnya jadi tawar maksudnya?
 
 
 ” …MAAASS.. TIWASNO SERIUUUUUSS!!!”
 
  • Apakah Anda punya Mimpi?
Sebagai pasangan suami istri pada umumnya, kami juga berkomunikasi. Kira-kira beginilah kalau kami melakukan percakapan yang sangat berkualitas
 
Suamik  : ” ..blablabla.. kenapa kalau urusan mbersihin kompor sama nyari tikus.. selalu aku?…”
Gue        : “Blabalbla endswei deswei.. soalnya.. satu ditambah satu sama dengan dua…. “

Sungguh tidak ada solusinya. Tapi kira-kira seperti itulah percakapan kami di sela-sela percakapan rahasia rumah tangga kami.. *ceileeeh*

… ngobrol… ngobrool.. ngobrol…
 
Gue          : ” Jadi itu passion-mu ya Pi.. eh sebenernya passionmu apa?”
Suamik   : ” Eem.. Fashion.. * mata menerawang ke arah televisi yang menayangkan acara kuis.. dengan pria-pria berbadan kekar berjoged India.. eh ternyata beneran orang India”
Gue         : ” Oh fashion to….. ” *ikut menatap pria-pria kekar yang sedang bergoyang pinggulnya.. yah lumayanlah alternatif dari pria-pria gemulai di stasiun tv sebelah* … ” Oh jadi Fa..shi..oon Hmmmm.”
 

HAAAA FASHIOOOOON??? YANG BONEEEENG…

Terbayang suamik dengan gaya oldskul yang masih mengenakan kaos polo dan celana pantalon duduk bersanding dengan Tex Saverio dan Sebastian Gunawan. Iya, ini suamik masih bergaya ala Catatan si Boy di tahun 2015.. Catatannya ya, bukan mas Boy-nya.
 
Duh biyunge, kenapa gue tidak menyadari kalau selama ini minat suami ternyata di dunia fashion…
 
AAA.. PAAAKAH??
 
JEEENG JEEENG JEENG…
*musik scene tokoh antagonis dalam sinetron berputar*
 
Apakah impian suamik adalah ikut kompetisi Pasar Minggu Next Top Model?…
 
.. semboyan suamik juga 3B ala miss Universe kok..
Brain Beauty and Beha… kolor..

Cencunya, gue akan menjadi orang pertama yang mencegahnya ..

Gue           : “Haa? bener fashion?”
SUamik    : ” Iya.. struktural.. rancang bangun begitulah.”
Gue     : ~bangunan yang berhubungan dengan fashion? Panggung fashion show? ~ Tapi seperti biasa yang tercetus.. “Bangunan? Lemari pakaian gitu?”
Suamik    : ” Lemari pakaian apaan sih?”
Gue          : ” La Itu fashion… “
SUamik    : ” Tadi nanya fashion kan?”
GUe           : ” PAAASSIOOOON PIIII.. PASSIOOOON”
 
 
JABIYAAANG BIIAAAYIKK,, inggrisnya suamik ternyata masih pakai lidah sundaa…
 
 
 
nb : Iya gue baru sadar kalau fashion dan passion kalau diucapkan ternyata mirip-mirip ya.. fesyen dan pesyen…  Halaaahlaah
 

************
 

Suatu hari di dunia Ottoboy..

image
Baydeweh, kenapa Ottoboy? Ooh.. itu nama waktu masih jadi jabang bayik, biasa hasil karangan bapaknya..

Nah, kali ini gue pun minta ijin ke Aidan..

Gue     : “Nak, cerita tentang Aidan mami tulis di blog, boleh nggak?

Aidan  : ” Boleh..” lalu terdiam “Blog itu apa?”

Gue     : ” Blog ituuuuu….*mikir lama*.. cerita yang mami tulis di komputer. Jadi bisa dibaca orang lain juga..”

Bener kan itu jawabannya?

***

  • Dan pemenang piala citra body lotion jatuh kepada…

Berhubung agak jarang minum obat, maka ketika sekalinya dikasih obat, Aidan ini girangnya bukan kepalang. Dan ketika dia melihat ada sebotol obat batuk lagi nganggur..

Aidan  : “Aidan mau minum ini.”

Gue     : “Ini untuk Aidan sakit.. Aidan kan sehat, jadi nggak minum obat.”

Aidan  : “UHUUUK UHUUKK.. *palsu*.. Maah.. Miii *pegang leher kayak habis kelindes babon.. dalam hal ini, emaknya *.. Aidan sakit.. UHUUHHKK UHUUUKK *palsu*.. Aidan batuk mii.. mau minum obat, UHUUUUK..UHUUUK”

Hasilnya? Dapat obat kagak, diketawain emaknya, iye..

***

  • Berapa ya tarif ongkosnya?

Ketika melintasi jalan tol..

AIdan  : ” Mami ke luar angkasa yuk”

Ayuk. Enyak cari trayek angkotnya dulu ya..

***

  • Tentang cita-cita..

Gue     : ” Aidan kalau besar mau jadi apa?”

AIdan  : “Transformers..”

***

  • Sedang sama siapa nak?

Gue    : ” Aidan sendirian aja?”

Aidan : ” Berdua..”

Gue    : ” Sama siapa?”

Aidan : “Beduwa….iyyaaka nasta’iin. Ihdinasshirratal mustaqim, “

…kembali hadir sang surat Al Fatihah.

***

  • Tidur siang? Apa itu tidur siang?

Dengan anak yang ngga mau tidur, bisa memejamkan mata sejenak saja sudah menjadi satu kemewahan sendiri. Dan biasanya yang terjadi adalah..

Gue     : ” zzzz”
Aidan  : ” Mami.. Aidan mau be’ol.. “.

Hhhhhh.. Timingnya kok tepat sekali? Kenapa bukan gue yang pengen pup, terus dirimu yang tidur siang ya?

***

  • Judul FTV : Bapak Ibu yang Tertukar..

Aidan lihat badan bapaknya ” Nenen Papi gede banget..”

Aidan lihat badan emaknya* ” Pewut mami gendut..” (iyee, itu lagi)

Kebalik ya? Dunia memang tidak sempurna.. *tawarin suamik pakai bra*

***

  • Awal mula cemburu itu berasal..

Saat ini Aidan masih menjadi satu-satunya cucu laki-laki Ibuku.. Mengenai nama panggilan, di Jawa tuh cukup menyebut Mbak atau Mas, semuanya langsung nengok.

Maka ketika Aidan bertemu dengan sepupu-sepupu perempuannya..

Gue     : “Aidan maunya dipanggil Kakak atau Mas?”

Aidan  : “Maunya Mba..”

Gue     : ” Mba itu untuk perempuan. Aidan kan laki-laki. Kalau laki-laki tuh, mas.”

Aidan  : ” Ngga mauk! Maunya Mba Aidan..”

Gue     : ” Mas!”

Aidan  : ” MBAK!”

Gue     : ” Mas Aidan!!”

Aidan  : ” MBAAAK.. Mbaak Aidan!!”

Iya deh boss!

Besoknya gue ulangi lagi, siapa tau dia pengen dipanggil jadi Yang Mulia Ketua Sidang..

Gue     : ” Mas Aidaaan.. Mas Aidan..”

Aidan  : ” Bukan mi”

Gue     : ” Sekarang siapa dong..”

Aidan  : ” Mas Om..”

mamakmu langsung jadi simbah-simbah

***

  • Ada apa dengan Tidak Akan?

Ada masa di mana bocah ini mempunyai dua frasa favorit yang selalu diulang-ulang. Kata-kata itu adalah ” Tidak Akan” dan ” Mau akan”. Artinya? Entah akan..

Gue      : ” Mandi yuk..”

Aidan   : ” Tidak akan.”

Gue      : ” Aidan bobok siang yuk.”

Aidan   : ” Mau akan.”

*boong deng, kagak bobok juga dia*

Ketika semua orang lagi iseng ngerjain anakku.

Omnya         : ” Aidan, Tidak akan.”

AIdan           : ” Mau akan!”

Ibuk              : ” Aidan, mau akan ajaaa.”

AIdan           : ” Mau akan, eh tidak akan AAJ…JAAAH!”

Seisi rumah : ” Tidak akan, ajalaaah”

AIdan           : ” Mau akan, ajaaa..laah”

Kanjeng ratu hanya duduk mengamati. Iki dho ngopooo kabeh?

***

  • Telapak Kaki Ibu yang Seperti apa?

Ketika mengajak si buyung ke supermarket yang berjarak 500m dari rumah..

Aidan  : “Ngga mau jalan kakii! Maunya naik mobi.”

Gue     : “Heh, ini dekat. Ngga ada cerita naik mobil.”

Aidan  : “Tapi nanti AIdan capek, nanti kaki Aidan wusaaak..”

…memberi tatapan setajam tanaman lidah mertua.. 

***

  • Dilarang mengeluarkan anggota badan..

Agenda di Bali ngapain aja? Tentunya main pantai lengkap dengan paket lengket oleh pasir dan air lautnya. Habis itu harus bilas dong, iya doong..Sebagai ibu yang baik, tentunya aku lupa membawa baju dalam si bocil (kok bangga?).. Eh tapi anak cowok kan sedikit lebih santai, selama masih ada celana pendek, beres sudah..

Sayangnya gue lupa (lagi), kalau hari itu celana pendek yang gue bawa bolong di tengah.. Yup, tepat di pangkal celananya. Sungguh universe sangat mendukung apa yang akan terjadi..

Ceritanya setelah itu ketika kami makan di restoran. Sembari menunggu pesanan datang, Aidan duduk, mengangkat kedua kakinya, dan menemukan sesuatu yang semriwing di bawah sana. Dia pun melihat ke arah celananya dan melontarkan sesuatu yang membuat gue terloncat dari kursi..

” Ehh… ada peni*.. Mami wihat.. peni* Aidan keluar”

Melihat ke arah yang ditunjuk.. WAAAAAKS, kok itu ada bagian tubuhnya yang menonjol keluar?

***

  • Aku mau jadi Hulk..

Gue pikir punya anak cowok itu lebih simpel karena akan dijauhkan dari busana princess dan pernak-perniknya. Tapi kemudian dia mengenal kostum superhero. Sama juga boong. Oh dan tunggu sampai anakmu menanyakan kostum Hulk.

Aidan : ” Mami, kalau Hulk pakai baju apa?”

Gue   : ” Cuma pakai celana kolor, nak”

Gampang.

Serta-merta dia membuka kaosnya kemudian loncat dan gegulingan di lantai mall. Mirip Hulk, katanya.

Kenapa ngga gue jawab kaos ijo aja yaak.. kan paling banter ngga boleh masuk pantai selatan. Daripada sekarang hasilnya gue harus ngibrit ngejar-ngejar anak gue yang sibuk bertelanjang dada di tengah keramaian.

***

  • Maksudnya Truck, mamiiih…

Pada suatu hari yang cerah, secerah ekspresi Aidan kalau dikasih ice cream. Gue, Ibuk dan Aidan sibuk menikmati perjalanan di jalan tol yang ramai lancar itu.

Aidan   : “AIDANNYA WEWAAT JAWAN TOOOOY… *Aidannya lewat jalan tol!*

Gue      : *masih semangat* ” IYAAA…”

Aidan   : ” IBUUUK LIHAT… AIDAANNYA WEWAAT JAWAN TOOY”

Ibuk     :*sedang menguap bahagia* ” Eh,. iyaaa.. iyaa lewat jalan tol ya..”

Aidan   : ” AIDANNYA WEWAT JAWAAN TOOOY..”

*kalau ada yang bertanya mengapa dia begitu : jawabannya aku tidak tahu*

*kalau ada yang bertanya, sampai kapan dia begitu : jawabannya, aku tidak tahu*

….

Memang, dibalik kebahagiaan pasti selalu ada kesengsaraan. Setelah bersenang-senang di jalanan yang lancar, tiba-tiba jalan tol itu berubah menjadi pamer susu, alias padat merayap sumpah sumpeknyaa.. Tuuluoong

Aidan  : AIDANNYA WEWAAAT JAWAN TOOOYY (masih aja semangat)

Gue     :*emak sudah lemah letih lesu* ” Emang di jalan tol ada apanya, Nak?

Aidan  : ” Ada TUWRUK!!”

Buneeee..

Apa itu tadi? Kenapa untuk kata yang satu ini kamu mengucapkan dengan jelas.. sejelas jerawat hormon yang nongol di muka emakmu inii? Sementara Ibuk tiba-tiba terjaga dan ngakak sekenceng-kencengnya…

Ngga ngerti artinya? Googling aja yak..

***

  • Kok aku cape yah..

Gue       : ” Aidan mau ikut papi nggak?

Aidan   : ” Ke mana?”

Gue        : ” Nyuci motor.”

Aidan    : ” Naik apa?”

Gue        : ” Naik motor..”

Aidan    : ” Mau ke mana?”

Gue        : ” Mau nyuciin motor.”

Aidan     : ” DI mana?”

Gue        : ” DI tempat cucian motor..”

Aidan     : ” Ngapain?”

Gue         : ” Nyuci motor..”

Aidan     : ” DI mana?”

Gue         : ” DI tempat cucian motor”

Aidan      : ” Naik apa?”

Gue          : ” Naik motor..”

Sekali lagi bilang “cuci motor”, mungkin gue sudah dapat hadiah piring cantik..

      

Iklan