Oh Mama, Oh Papa…

Sebagai salah satu anak generasi 90-an gue sangat menikmati tahun-tahun dimana semua media massa masih buatan lokal. Hampir nggak ada tuh majalah-majalah ‘bule’ yang masuk ke Indonesia.. Dengan mudah gue bisa menyebutkan berbagai nama segmen majalah wanita yang ada :
  1. Anak-anak : Bobo, Ananda, Fantasi..
  2. Remaja : Anita Cemerlang, Gadis, Mode (Teuku Ryan, Ezra Saleeeh..kyaaaakk), Aneka Yess (dengan cover model tumpuk tiga kepala dan senyum-ngakak-cap-tiga-jari).. 
  3. Wanita : Femina, Kartini, Sarinah
Karena gue terlalu banyak waktu luang, maka ketika majalah Bobo sudah selesai, tentu saja gue membaca majalah yang seharusnya menjadi konsumsi Ibuku.. Iyak, majalah Kartini.
 
Nah, rubrik apa yang menjadi favorit teman-teman ketika dulunya sering baca Kartini? Apakah kita satu selera? *survey ke anak-anak yang tidak membaca majalah untuk segmennya*
 
.. Kayaknya nggak mungkin jawabannya Surat Pembaca, Dari Hati ke Hari atau Kontak Jodoh, misalnya.. Semua setuju bahwa yang paling sering dibaca adalah Oh Mama Oh Papa. Terus satu lagi, rubrik tanya jawab seksologi bersama dr. Naek L. 300 eh salah, itu kalau mau naik travel Cipaganti ke bandung.. yang bener dr. Naek L. Tobing.


… Oh.. begitu toh caranya..okeh

 

Rubrik Oh Mama Oh Papa ini hits banget deh.. Cerita-ceritanya banyak yang menginspirasi sinetron kisah sedih di hari minggu (karena besoknya mau kerja lagi) atau sinetron kisah sedih di setiap hari (karena nonton YKS-nya Trans TV)..  Kayaknya gue rasa reality show lebay-lebayan pun mengambil ide cerita Oh Mama Oh Papa. Iya, reality show macam Terngehek-ngehek (yang host-nya jadi member klub pria2-berwajah-jambon dengan ketua Saipul Jamil). 

… gayanya sih ngarep mirip.. beda di hasil akhir saja…
***
 
Gue mau cerita apa ya? Intinya sih, kenapa kok judul rubriknya bukan Oh Ayah Oh Bunda? atau Oh Mami Oh Papi, atau Oh Ibu dan Ayah..  

Apalagi jaman sekarang, pilihan judul rubrik Oh Mama Oh Papa ini bisa makin beragam dong yah mengingat banyaknya alternatiif nama panggilan untuk orangtua.. Ini gue sadari ketika gue sering mendapatkan pertanyaan bersambung. Kenapa bersambung? Karena setelah habis “Kapan punya Anak?” terbitlah ” Anak kamu manggil orang tuanya apa?”.

Hihi penting yah? Sepertinya iya.. Soalnya panggilan orang tua masa kini itu kece-kece, kiyut-kiyut dan uwuwuw uwuwuw gitu. Nih ya, coba gue rekap apa ada yang cocok buat gue: 
 
  • Mama & Papa

Waktu sekolah dulu, menurut gue, panggilan Mama-Papa itu keren sekali. Dengerin temen-temen manggil “Mamah-Papah” bagi gue itu asik banget deh.. Gue juga ingin memanggil Ibuku dengan sebutan mamah karena sebagai abg yang sering harus bertahan dari peer-pressure, panggilan Ibu itu sangat anti mainstream. Reaksi Ibuku, ya pastinya beliau menolak mentah-mentah lah haii. Malu katanya.. padahal kan Ibuku selalu berpakaian lengkap loh… *iya, ini beda konteks* 

Dulu waktu masih pacaran, suamik pernah komentar, kenapa kok gue memanggilnya Ibu.. Iya, komentarnya polos banget pulak ” Dhek, kayak nanya Ibu kantin ama Ibu kosku waktu kuliah.. Ibuuuuuk, sudah ya Buuk. Berapa semuanya habisnya Buk.. nasi kuah padang ama telor dadar?”…

….asyeeem.. walau ada benernya juga sih.. gue kalau mau bayar warung makan samping kantor pasti nanyanya gitu juga, gak mungkin gue nanya ” Mamah, berapa semua mamaah..”
 
  • Ibunda & Ayahanda : 

Image Ibunda adalah sosok yang halus lemah lembut dan penuh kasih sayang.. Waktu gue belum punya anak, sempat kepikiran untuk dipanggil Bunda. Tapi langsung gue simpan baik-baik ide ini ke lipatan ketek paling dalam.. betapa tidak, belum juga jadi Ibu,, gue sudah sebel dipanggil Bunda. 

 
Gue suka sebel kalau lagi belanja bulanan di lorong-lorong Hypermart, terutama di lorong-lorong panas.. Iya, lorong yang banyak promosinya itu..
 
Mbak-mbak SPG  : *Dengan ramahnya menghampiri dan menegur* ” Bunda, selamat ya sedang hamil.. Berencana kasih ASI? ASI memang makanan terbaik untuk bayi, tapi bisa jadi nanti kebutuhan ananda sesudah MPASI kurang loh Bunda. Bunda sekarang sudah banyak susu yang formula yang canggih-canggih .. Susu ini nggak cuma bikin anak Bunda sehat, tapi bisa saja membuat anak Bunda jago nari Balet, bercocok tanam atau jago koprol sambil terbang menembus tembok”
Gue                            : ” Tapi mbaknyah..saya nggak hamil..” 
Mbak-mbak SPG  : ” Oh.. maaf Bunda, saya kiraa… ” *pandangan menyelidik kearah perut*

..  kok hamil sih? bukannya busung lapar?..


Sejak saat itu sampai beneran jadi emak-emak, gue masih sebel kalo sudah mulai ditegor-tegor dengan kalimat ” Susunya bunda, Diskonnya bunda, Rinsonya bunda, popoknya bunda…  ban bu ban bun… ” HIH. Kan makin sahih banget kan kalau kita emak-emak.. Coba kalau manggil-nya beda, misal ” Rinsonya Kakaaaaakk… atau susunya Kakaaaakk” mungkin gue akan nyengar-nyengir bahagia walau tetep aja nggak beli produknya.

Iya, masih sulit membayangkan kalau gue dipanggil bunda apalagi kalau beberapa tahun kemudian terjadi percakapan seperti ini:


Anakku   : “Ibunda, kenapa betis Ibunda gede banget”

Gue          : ” Bocah!!Nape nanye-nanye begonoan.. kagak tau ape dulu emak ini nyambi jadi ojek becak?” Nggak cocok kan? Yang benar ya kan seharusnya 
” Apa maksud dari pertanyaanmu Ananda? Betis Ibunda ini besar karena alkisah pada jaman dahulu kala di babatan tanah Jawi.. Ibunda harus mengendarai becak..becak.. Becak itu kereta tak berkuda, Ananda” * penjelasan panjang dan jelas dengan suara alto ala Maria Oentoe*
  • Mommy & Daddy

Seandainya gue dipanggil Mommy:

Anakku    : ” Mommy..Mommy Aidan be’ooll..”… 

Gue          : ” Wait wait bentar ya son.. Mommy finishing makan dulu son,, Lapar nih son… Son sudah lapar belum son,, mau makan gak son”
 
Nggak. Nggak setuju gue. Dengan kemampuan bahasa Inggris yang senang-senang bergembira mungkin percakapan gue akan seperti dua tuyul yang main sinetron om Jin dan Jun.

  • Ibu & Bapak 

Manis banget yaaa… Aku suka panggilan Ibu. Masalahnya anak gue sudah sangat fasih membahasakan Ibu ,,, tapi ke Ibuku, alias neneknya.. 

  • Umi& Abi, Mamam/Ibun & Papap, Mimi dan PIpi, Memo & Pepo, dll
Banyak deh yang kayaknya hanya ada satu jenis diantara berjuta-juta nama panggilan orang tua di muka bumi ini.
 

Terus gue dipanggil siapa? Mammi dan Papi 
Ketika gue menjawab pertanyaan ini ada berbagai macam reaksi berbeda yang gue terima.

… ada yang ketawa.. (mungkin gue miriip sama Mamiek personel Srimulat)
… ada yang komentar “orang anaknya PNS aja panggilannya mami”.. eeeeeerrr…..
… Iya ada yang bilang mami kesannya negatif. Image Mami itu sebelas dua belas sama tante yang girang tapi tua’an dikit. Biasanya yang kebayang adalah madam-madam gemuk-tajir-kuku-tajam-merokok sambil dikelilingi para wanita muda cantik. Biasanyaaa.. Padahal sebenarnya tante dan mami itu nggak salah kan yah?.. 
 
Terlepas dari itu, ada cerita waktu anak gue waktu masih kecil. Kira-kira usianya dua tahun, dia susah sekali melafalkan kata dengan awalan huruf P.. Mirip-mirip sama logat orang timur tengah sana.. Tadinya gue biasa saja sampai pada suatu hari suamiku protes..

Suamik    : ” Mamii ketua, Interupsi Mami ketua *sepertinya mulai terinspirasi anggota DPR yang cari perhatian kalo rapatnya live di TV*
Gue             : ” Iya suamiku… ada apakah gerangan?”
Suamik     : ” Waktu tadi aku sama Aidan main di Giant, aku diketawa’in anak-anak. Mereka ketawa denger Aidan manggil-manggil aku.
Gue             : ” Aidan manggil kamu siapa? 
Suamik   : ” Ya manggilnya tetep Papaii papiii.. Tapi tereak-terak tuh sepanjang Giant manggil aku BAABIII.. BAAABIIIII!!”
Gue              : …. bwahahahhahaa… 

..ngakak keselek sampai mojokerto..


 Oh Mami Oh Babiii…

 

 

Iklan

5 pemikiran pada “Oh Mama, Oh Papa…

  1. Hihihhii, mau nanya dulu.. Eumm, ezra saleh siapa yak? :))) generation gap nihh *pisss* — love and gawul.
    Ehh, jaman dahulu kala pun aku termasuk yang minoritas karena manggil Ibu Bapak, sampai kuliah malah.. Sebenarnya dari lubuk yang paling dalam akupun pengen anakku manggil Ibu Ayah, tapiii.. Alasan pribadi: aku nggak mau dipanggil Ibu sama suamik kuhh… Karena kl udah punya anak emang rencananya panggilan dek, nduk, ipel2, akan dihilangkan. KENAPA JADI BOCORAN NAMA PANGGILAN UNYUUUUK :)). Jadi mama papa jadi panggilan anakku walopun dia anak PNS. Huahahaahhaahaa… #pnsharusmanggilbapakibu #apaitumamapapa #apalagimamipapi #kenapasituyangrepot #piknikdulugih

    Suka

  2. AHUAHAHAHAHAHHAHAHAH kok aku baru baca komen dari pembaca setiya blogku iniiiihh..

    TOOOSSS dulu ke sesama pemanggil Ibuk-Bapak.. *jaman abegeh, kirain hanya aku seorang didunia merana memanggil Ibuk-Bapak*

    Heh,, kamu nggak tau Ezra Saleeeehh? hiiiiiiih.. itu kan kayakk.. mmm kayak siapa ya? kayak mmm kayak siapa yak? Adipati Dolken? *sopo neh kuiiii*

    Suka

  3. Mbak, salam kenal ya Mbak… Sungguh aku ter-nggeblak baca postingan ini karena ini sungguhlah isi hatiku yg terdalam mengenai panggilan orangtua di masa kini. Aku juga dari sebelum punya anak udah ogaaah dengan panggilan Bunda, ya ampunnnn Dorce kali ah… Huahahah.. Panggilan yg imut2 semacam Mimi Pipi, Bubun Yayay, dll aku juga tak suka (dan tak cocok denganku), akhirnya cukup merasa aman & nyaman dengan panggilan Mama Papa (ga pake tambahan “oh” di antaranya).

    Btw, aku tau Ezra Saleeeeh! 😀

    Suka

  4. Haloo mbak Rizha.. salam kenal, terima kasih ya sudah mau mampir.. terharruuu *gelar karpet merah* *sapu-sapu pelataran*..

    IYA KAN MBAA.. nama-nama panggilan skg macam2.. bahkan ada temanku yang membahasakan “sesuatu yang unyu” sampai aku mengernyitkan dahi.. ini apaaaan sih? Aku pun suka Mama-Papa-tanpa-Oh-diantaranya.. sayangnya dicup ama kakakku… jadi biar beda2 aja, ada Ibuk (si nenek), Ayah-Bunda, Mama-Papa, sama Mami-Babi,, eh salah Mami-Papi *langsung dipelototin suamik*

    aaakkk dirimu tau Ezra Saleeeh *berarti kita seangkatan *ngajak*…

    Suka

  5. ya ampuun mbaa… aku ngakak tak tertahankan di kantor yang sepi ini.. akhiran yang 'dodol' eh kocak maksudnya..
    aq juga gak mau dipanggil bunda dg alesan yg sama.. mommy juga engga ah, masa mommy2 masih ngepel, hohoo.. gak ding! merasa aneh aja..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s