Cari ke mana lagi?

Masih ingat cerita tentang Pak Tamrin dan Mami Ade?

Gue mau ngomongin beliau lagi yak..

Beberapa hari yang lalu Pak Tam, Tamrin, bukan Tamara diminta tolong oleh kakak ipar gue, Mami Ade untuk membawa tas milik kakak ipar gue yang di Medan, ke toko reparasi kulit, Laba-Laba..

Mami Ade     : ” Pak Tamrin, tolong anterin tas ke Laba-laba ya Pak.. Minta tolong bilang aja ini tas yang harus direparasi, Pesanan dari bu Alya yang tadi telpon, begitu ya.”
Pak Tamrin   : ” Dianterin ke mana bu?”
Mami Ade     : ” Anterin ke toko Laba-Laba. Tokonya ada di Panglima Polim, Barito pak. Atau ada juga yang di Arteri Pondok Indah. Terserah enakan di mana. Gede kok plang tokonya, nanti kalau bingung tanya aja di sekitaran sana ya Pak..”

Setelah mengantar Mami Ade ke kantornya, berangkatlah Pak Tamrin membawa misi membetulkan tas kakak ipar ke Panglima Polim.

Beberapa jam berlalu.

Hari sudah melewati tengah hari. Matahari sedang bekerja keras memancarkan sinarnya. Dan Pak Tamrin yang belum juga sampai di rumah. Mengingat jarak dan lokasi serta mudahnya misi yang diemban, seharusnya Pak Tamrin sudah kembali ke rumah beberapa saat yang lalu.

Mami Ade, sang kakak ipar gue, menelpon Pak Tamrin.

Mami Ade     : ” Pak Tamrin di mana? ”
Pak Tamrin   : ” Saya masih di Barito bu.. Susah ni bu Ade, cari tokonya..”
Mami Ade     : ” Lah, belum ketemu? Tempatnya ada di deretan toko bahan bangunan itu..Coba cari dulu..”
Pak Tamrin   : ” Saya sudah cari keliling, bu.. Nggak ketemu juga.”
Mami Ade     : ” Masak sih pak.. Ada pak, gede tokonya. Sudah tanya sekeliling?”
Pak Tamrin   : ” Sudah bu. Ngga ada yang tahu..”
Mami Ade     : ” Coba tanya sekitar situ pak.. Nanti kabari saya ya..”
Pak Tamrin   : ” Ya bu..”

Mami Ade meletakkan handphonenya. Beliau masih bingung, mengapa sulit sekali menemukan toko dengan nama yang tidak biasa tersebut. Kalau bisa dibilang, bahkan toko ini tidak ada pesaingnya..

Beberapa waktu kemudian..

Mami Ade      : ” Gimana pak Tamrin. Sudah ketemu belum?”
Pak Tamrin   : ” Nggak ada bu.. Nggak ada yang tahu.”
Mami Ade      : ” Sudah nanya orang-orang, pak?”
Pak Tamrin   : ” Iya, saya nanya orang-orang di sini..”
Mami Ade      : ” Mmmmm.. Pak Tamrin nanyanya gimana? Toko reparasi tas Laba-Laba kan?”
Pak Tamrin   : ” Iya, saya nanya.. Toko Abal-abal ada di mana? Eh Abal-Abal. Eh. Loh nama tokonya Laba-laba ya bu?”
Mami Ade : ” …”

Ngomongin Suamik - part 2

***

BAHAHAHHAHAHAHHAHAHAHAA

Gue yang mendengar cerita ini cuma bisa ngakak nggak berkesudahan.
Pak Tamriiin, mau sampai Paris Hilton berubah wujud jadi Boyolali Hilton, nggak bakalan ketemu itu toko Abal-abal…

Iklan

Ya Begitulah, Anakku..

img_20160625_124118.jpg

20140320_045658

e94dd29fa7d3a8604270837f8745a1cb-01
..behind the scene..|”Aidan, lihat..lihat! Itu difoto itu” | “Eh kuciing, jangan main di situu..”

Halo bulan juni yang mendung.. Selamat puasa bagi teman-teman muslimku.. Kembali hadir di sini saya dan si anak kecil, Aidan. Mumpung ingat, gue tulis beberapa celotehan Aidan seperti yang lalu-lalu..

***

  • Kok, jadi horor?

Perut gue jenisnya awet kan yah, awet mirip seperti hamil, maksudnya. Jadi, sudah biasa tuh kalau anak gue mengelus-elus perut gue sambil bilang sayang-sayang ke calon adik bayi.

Hiks, iya.. Sama, gue juga ngerti karena ini adalah moment mengharukan di mana anak lo udah kepengen punya adek bayi.. Tapi gimana dong, kakaakk..

Nah, suatu hari Aidan sedang mengelus-elus perut gendut hamil imaginer milik emaknya.

Gue      : ” Aidan pengen punya adek bayi ya?”

Aidan   : ” Iyaaa..”

Lalu dia bergerak ke belakang menuju punggung gue ” Mami, Aidan mau sayang-sayang.. buka dulu punggungnya.. Aidan mau elus adek bayi”

*emak cuma menatap horor* Lanjutkan membaca Ya Begitulah, Anakku..